Tinjauan Yoga Sutra Patañjali


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Metafisika Yoga Sutra Patañjali

Sebagaimana dicatat, Yoga tidak dianggap sebagai aliran yang berbeda dari Sāṁkhya sampai setelah masa Patañjali, tetapi lebih sebagai pendekatan atau metode yang berbeda menuju pencerahan, meskipun ada perbedaan kecil. Sāṁkhya memberikan dasar metafisik atau teoretis untuk realisasi Purusha dan Yoga teknik atau praktik itu sendiri. Sementara beberapa tradisi Yoga tidak setuju dengan pandangan Sāṁkhya bahwa analisis metafisik yaitu jñāna (pengetahuan) merupakan jalan yang cukup menuju pencerahan di dalam.

Dalam sistem Sāṁkhya generik, secara harfiah “penomoran” alam semesta dari entitas yang hidup dan mati dianggap sebagai produk akhir dari dua kategori yang berbeda secara ontologis; karenanya sistem ini pada dasarnya adalah dvaita , atau dualistik dalam pengandaian. Kedua kategori adalah Prakriti atau matriks primordial material dari alam semesta fisik, dan Purusha yang Diri sadar tak terhitung tertanam di dalamnya. Sebagai hasil dari interaksi antara dua entitas ini, alam semesta material berevolusi dalam serangkaian tahap. Katalis sebenarnya dalam proses evolusi ini adalah tiga guna sebagai, secara harfiah “kualitas,” yang melekat dalam Prakriti. Ini adalah: sattva (kejernihan), rajas (aksi) dan tamas (inersia).

Mengingat fokus meditasi terutama untuk Yoga dalam hal manifestasi psikologis mereka; dalam Yoga, pikiran dan oleh karena itu semua disposisi psikologis adalah prakriti, karenanya terdiri dari guṇa sebagai satu-satunya perbedaan antara pikiran dan materi adalah bahwa yang pertama memiliki kecenderungan sattva yang lebih besar , dan yang terakhir dari tamas . Oleh karena itu, menurut percampuran spesifik dan proporsionalitas dari guna sebagai makhluk hidup menunjukkan berbagai jenis pola pikir dan disposisi psikologis. Jadi, ketika sattva dominan dalam diri seorang individu, kualitas kejernihan, ketenangan, kebijaksanaan, diskriminasi, detasemen, kebahagiaan, dan kedamaian terwujud; ketika rajas dominan, keinginan besar, kemelekatan, usaha energik, semangat, kekuatan, kegelisahan dan aktivitas kreatif; dan ketika tamas dominan; ketidaktahuan, khayalan, ketidaktertarikan, kelesuan, tidur dan kecenderungan menuju aktivitas yang membangun.

Guna terus-menerus berinteraksi dan bersaing satu sama lain, satu guna menjadi menonjol untuk sementara waktu dan mengalahkan yang lain, hanya untuk akhirnya didominasi pada gilirannya oleh kenaikan satu dari yang lain. Mereka dibandingkan dengan sumbu, api dan minyak dari lampu yang walaupun berlawanan satu sama lain, berkumpul untuk menghasilkan cahaya. Seperti halnya ada variasi warna yang tak terbatas yang berasal dari perpaduan tiga warna primer, rona yang berbeda hanyalah ekspresi proporsionalitas spesifik dari merah, kuning dan biru, demikian juga kecenderungan psikologis tak terbatas dari makhluk hidup dan bentuk fisik dari pencampuran guna ; keadaan pikiran tertentu yang merupakan refleksi dari proporsionalitas khusus dari pencampuran kusus guna .

Guna tidak hanya mendukung filsafat pikiran di Yoga, tapi aktivasi dan interaksi ini sebuah kualitas menghasilkan produksi keseluruhan bentuk fisik yang juga berkembang dari matriks bahan primordial prakriti  di bawah prinsip yang sama. Dengan demikian komposisi fisik benda-benda seperti udara, air, batu, api, dll berbeda karena makeup konstitusional guna yang spesifik: udara berisi lebih dari daya apung sattva , batu lebih dari kelesuan dari elemen tamas, dan api  dari rajas. Guna memungkinkan untuk plastisitas tak terbatas prakriti dan benda-benda dunia.

Proses di mana alam semesta berevolusi dari prakriti bermanfaat seperti mengocok susu: ketika susu menerima katalis sitrat, yogurt, dadih atau mentega akan muncul. Produk-produk langsung, pada gilirannya dapat lebih dimanipulasi untuk menghasilkan serangkaian lebih lanjut dari produk makanan penutup susu, keju, dll Demikian pula menurut klasik Samkhya, yang evolute pertama muncul dari prakriti ketika bergejolak oleh Guna sattva adalah buddhi , kecerdasan. Kecerdasan ini ditandai dengan fungsi penghakiman, diskriminasi, pengetahuan, pemastian, kemauan, kebajikan dan detasemen, sattva dominan di dalamnya. Ini berarti bahwa dalam kondisi paling murni, ketika potensi rajas dan tamas diminimalkan, buddhi pada dasarnya jernih, damai, bahagia, tenang dan diskriminatif, semua kualitas sattva . Ini adalah antarmuka antara Purusha dan semua unsur lainnya dari Prakriti. Dari sudut pandang ini, kesadaran keluar ke objek embroilmen dunia, atau dalam potensi tertinggi, itu bisa menyadari kehadiran Purusha dan akibatnya mengarahkan sendiri menuju realisasi lengkap dari sumber kesadaran yang meliputi kebenaran.

Dari buddhi , ahakāra , atau ego dihasilkan ( aham “ Aku” + kāra “ melakukan;” disebut sebagai asmitā dalam teks suci). Ini ditandai dengan fungsi kesadaran diri dan identitas diri. Ini adalah aspek diskursif yang memproses dan menyesuaikan realitas eksternal dari sudut pandang rasa diri atau ego individual – gagasan “aku” dan “milikku” dalam kesadaran manusia. Ahakāra juga membatasi rentang kesadaran untuk menyesuaikan diri dan mengidentifikasi dengan kontur organisme psikofisik tertentu yang dengannya ia menemukan dirinya dalam satu perwujudan, sebagai lawan dari yang lain.

Dengan kata lain, ahakāra yang tidak tercerahkan bertindak hampir seperti layar cekung, yang membiasakan kesadaran untuk menyebar dan menyesuaikan kontur.

Ketika ego pada gilirannya “bergejolak” oleh guna dari sattva melekat di dalamnya, manas , pikiran, diproduksi. Pikiran adalah pusat emosi, suka dan tidak suka, dan dikarakteristikkan dengan mengendalikan indera – menyaring dan memproses data yang berpotensi sangat besar yang dapat diakses oleh indra. Ini terutama menerima, mengurutkan, mengelompokkan, dan kemudian mentransmisikan. Ini berfungsi sebagai penghubung antara aktivitas indera yang mentransmisikan data dari dunia luar, buddhi dan kecerdasan.

Karena itu ia mengambil baik fungsi internal maupun eksternal: secara internal, ia dicirikan oleh sintesis reflektif, sementara secara bersamaan menjadi suatu perasaan karena bertindak serupa dengan indera. Purusha atau Diri, terselubung di lapisan psikis ini sebelum menerima tubuh kasar dan indera. Sekolah Yoga, sementara menggunakan terminologi terutama buddhi , tetapi juga ahaṁkāra dan manas , agak berbeda dari Sāṁkhya dalam memahami ketiganya sebagai fungsi yang saling berinteraksi dari satu citta , pikiran sebagai tiga lapisan metafisik yang berbeda. Citta , kemudian, sebagai istilah yang digunakan oleh Patañjali dan para komentator untuk merujuk pada ketiga fungsi kognitif ini digabungkan, adalah salah satu istilah yang paling penting dalam Yoga Sūtra.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka