Tinjauan Yoga Sutra Patañjali


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Sistem pengetahuan diturunkan secara lisan di jaman kuno, dan dengan demikian sumber materi disimpan seminimal mungkin dengan maksud untuk memfasilitasi menghafal. Dikomposisikan untuk transmisi lisan dan menghafal, Yoga Sūtra dan tradisi sūtra secara umum, memungkinkan siswa untuk “menyatukan” dalam memori bahan-bahan utama dari materi yang lebih luas dari bahan yang dengannya siswa akan menjadi benar-benar memahaminya. Dengan demikian, masing-masing sūtra berfungsi sebagai alat mnemonik untuk menyusun ajaran dan memfasilitasi menghafal, hampir seperti titik peluru yang kemudian akan diuraikan.

Ini sangat ringkas – Yoga Sūtra mengandung sekitar 1.200 kata dalam 195 sūtra – dan fakta bahwa sūtra berada di tempat-tempat yang samar, esoterik dan tidak dapat dipahami dalam istilah mereka sendiri serta menunjuk pada fakta bahwa mereka berfungsi sebagai buku manual untuk digunakan bersama dengan seorang guru.

Sistem pengetahuan di India kuno ditransmisikan secara lisan, dari guru ke murid, dengan penekanan besar pada kesetiaan terhadap perangkat asli Sūtra yang menjadi dasar sistem tersebut, guru membongkar pepatah yang padat dan terpotong kepada para siswa. Secara berkala, para guru yang menonjol khususnya menulis komentar tentang teks-teks utama dari banyak sistem pengetahuan ini. Yoga Sūtra dirancang untuk dibongkar karena mengandung banyak sūtra yang tidak dapat dipahami tanpa elaborasi lebih lanjut. Karena itu, seseorang tidak dapat menekankan secara berlebihan bahwa pemahaman kita tentang teks Patañjali sepenuhnya bergantung pada interpretasi para komentator.

Dalam hal akurasi keseluruhan komentar ada apriori kemungkinan bahwa interpretasi dari sutra yang asli diawetkan dan ditransmisikan secara lisan melalui beberapa generasi dari Patanjali sampai komentar pertama dengan Vyasa pada abad ke-5.  Tentu saja, komentator dari Vyāsa dan seterusnya sangat konsisten dalam interpretasi mereka tentang metafisika esensial dari sistem selama lebih dari 1500 tahun, yang sangat kontras dengan perbedaan dalam pemahaman metafisik esensial yang membedakan komentator dari aliran Vedānta seperti Rāmānuja dan Madhva dari Śaṅkara. Sementara 15 komentator abad ke-19 Vijñānabhikṣu. Vijñānabhikṣu dapat menyuntikkan banyak konsep Veda ke dalam dualisme dasar sistem Yoga, ini umumnya merupakan tambahan mencolok yang dapat diidentifikasi ke sistem daripada interpretasi ulang terhadapnya. Dengan demikian ada tubuh pengetahuan yang sangat konsisten terkait dengan sekolah Yoga untuk bagian terbaik dari satu setengah milenium, dan akibatnya seseorang dapat berbicara tentang “pemahaman tradisional” Sūtra dalam periode pramodern tanpa terlalu menggeneralisasi atau esensialisasi.

Komentar pertama yang masih ada oleh Vyāsa biasanya bertanggal sekitar abad ke 4-5 M, adalah untuk mendapatkan status yang hampir sama kanonik dengan teks primer oleh Patañjali sendiri. Akibatnya, studi Yoga Sūtra selalu tertanam dalam komentar bahwa tradisi menghubungkan tokoh-tokoh sastra terhebat ini. Secara praktis, ketika kita berbicara tentang filosofi Patañjali, apa yang sebenarnya kita maksudkan atau seharusnya maksudkan adalah pemahaman tentang Patañjali menurut Vyāsa: Vyāsa yang menentukan apa yang dimaksud oleh Sūtra-Sūtra yang Patañjali, dan semua komentator berikutnya menguraikan Vyāsa. Komentar Vyāsa,Bhāṣya menjadi tidak terpisahkan dari Sūtra. Dari satu sūtra Vyāsa mungkin menulis beberapa baris komentar. Tanpa itu sūtra tetap tidak dapat dipahami. Komentar Vyāsa Bhāṣya, dengan demikian mencapai status kanon dan hampir tidak pernah dipertanyakan oleh komentator berikutnya. Titik referensi inilah yang menghasilkan keseragaman yang nyata dalam penafsiran Sūtra pada periode pra-modern.

Komentar selanjutnya disebut Vivaraṇa, dikaitkan dengan Vedantin Sankara pada abad ke-8 -9. Hal ini tetap belum terselesaikan sejak pertama kali dipertanyakan pada tahun 1927 apakah komentar tentang Yoga Sutra ditugaskan untuk Sankara adalah otentik ditulis oleh dia. Komentator terbaik berikutnya dikenal adalah Vācaspati Misra adalah intelektual yang produktif, menuliskan komentar penting di sekolah Vedanta, Samkhya, Nyaya dan Mimamsa di samping untuk komentarnya tentang Yoga Sūtra, dan patut dicatat karena kemampuannya untuk menyajikan setiap tradisi dalam istilahnya sendiri, tanpa menunjukkan kecenderungan pribadi apa pun.

Terjemahan bahasa Arab yang menarik dari Sūtra Patañjali dilakukan oleh pengembara Arab yang terkenal dan sejarawan al-Bīrunī (973-1050 M), naskah yang ditemukan di Istanbul pada tahun 1920-an. Kira-kira sezaman dengan al-Bīrunī adalah Raja Bhoja abad ke-11, penyair, cendekiawan dan pelindung seni, ilmu pengetahuan dan tradisi esoteris, yang dalam komentarnya disebut Rājamārtaṇ∂a.

Pada abad ke-15, Vijñānabhikṣu menulis komentar yang paling berwawasan dan bermanfaat setelah dari komentar Vyāsa, Yogavārttika. Vijñānabhikṣu adalah cendekiawan produktif lainnya, yang patut dicatat atas upayanya untuk menyelaraskan konsep Vedānta dan Sāṁkhya. Pada apad ke-16, Vedāntin lain, Rāmānanda Sarasvatī, menulis komentarnya yang disebut Yogamaṇiprabhā, yang juga sedikit menambah komentar sebelumnya. Ada wawasan berharga yang terkandung dalam Bhāsvatī oleh Hariharānanda Āraṇya, yang ditulis dalam bahasa Bengali dari konteks yang lebih dekat dengan zaman kita, sudut pandang yang terpapar pada pemikiran modern, tetapi masih sepenuhnya didasarkan pada tradisi. Sementara banyak komentar lain telah ditulis, ini adalah komentar utama yang ditulis di era pra-modern.

Yoga Sūtra dibagi menjadi empat pāda (Esensi dari tiap pāda ini  secara detail saya ulas di buku “Darsana Keesaan“)

  1. Samādhi pāda , mendefinisikan Yoga sebagai penghentian total dari semua kondisi pikiran yang aktif dan menguraikan berbagai tahap wawasan yang berasal dari ini. Bab ini menunjuk pada tujuan akhir Yoga, yaitu kesadaran tanpa isi, bahkan melampaui tingkat wawasan tertinggi.
  2. Sādhana pāda, menguraikan berbagai praktik, dan kepatuhan moral dan etis yang merupakan persyaratan awal bagi praktik meditasi serius.
  3. Vibhūti pāda, terutama berkaitan dengan berbagai kekuatan super normal (Siddhi) yang dapat bertambah oleh praktisi ketika pikiran berada dalam kondisi konsentrasi yang ekstrem.
  4. Kaivalya pāda berkaitan dengan pembebasan, dan di antara hal-hal lainnya, memuat tanggapan Patañjali terhadap tantangan Buddha.

Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka