Gua hati

Gua Hati Spiritual (Hridaya)


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Hati sebagai objek dan Subjek Meditasi

Dalam objek meditasi bukanlah sensasi tubuh, perasaan, atau pikiran seperti cara meditasi sederhana lainnya, melainkan Hati Spiritual, Atman, Diri Ilahi.
Namun, saat meditasi semakin dalam, Hati Spiritual akan berhenti menjadi sekadar objek meditasi. Kita akan menjadi sadar bahwa itu juga Subjek, kesadaran saksi, Diri yang sangat mendalam dan intim, sumber dari proses meditasi kita. Jadi kita akan mengerti bahwa Hati Spiritual lebih dari sekadar objek konsentrasi atau meditasi.
Ini akan membantu kita untuk mengetahui secara langsung pendekatan lain untuk meditasi dan spiritualitas.
Hati pada saat yang sama akan menjadi sumber perhatian (yang mengetahui), instrumen pengetahuan, dan objek pengetahuan. Meditasi semacam ini adalah proses yang dimulai dari Hati dan kembali ke Hati.

Secara umum, aktivitas pikiran diatur oleh intensionalitas dan secara implisit adalah gerakan yang diatur oleh ego; itu adalah kegiatan yang ingin mengambil informasi dan “menaklukkan,” untuk tetap mengendalikan objek kegiatan dan proses mengetahui diri sendiri. Ketika kita menarik indra (pratyahara) dan memusatkan diri kita di area dada, mencari aspek terdalam diri kita, kita mulai mencari interior melalui eksterior.
Dengan cara ini, kita beralih dari sikap menaklukkan yang biasa dari pikiran ke disposisi yang reseptif dan kontemplatif. Ini adalah semacam penyerahan, yang menyiratkan kejernihan, kebijaksanaan, kewaspadaan.
Di sana kita masih dapat berbicara tentang suatu tindakan, tetapi sifatnya sangat berbeda. Ini lebih seperti pancaran kehadiran murni, bukan tindakan ego.
Dualitas terakhir yang ada dalam meditasi: kekosongan dalam pikiran dan keluhuran keutuhan dalam Hati.

Membangun persepsi organ halus

Dalam fase ini, perhatian tidak hanya berasal dari pikiran. Ini menjadi perhatian organ kognitif superior sui generis. Ini adalah organ pengetahuan non-menengah, jnana, yang membawa intuisi intim tentang siapa kita sebenarnya. Organ pengetahuan baru ini dibentuk melalui identitas fungsional antara atribut pikiran dan atribut Jantung.

Perhatian pikiran lebih menyiratkan suatu sikap menunggu, suatu orientasi menuju keadaan di luar pikiran rasional, wilayah kedamaian, kesucian.
Akibatnya, premis keadaan penyerahan diciptakan oleh perhatian aktif yang superior di mana Hati Spiritual, seperti yang telah sebutkan, pada saat yang sama sumber pengetahuan (Yang Tahu), sarana perhatian (organ halus ini) Pengetahuan Spiritual, dan target perhatian kita (objek perhatian).

Jadi kita dapat berbicara tentang perhatian yang berasal dari Hati dan berakhir di Hati. Tetapi dalam perjalanan ini dari Hati individual kita ke Hati Tuhan, dalam Pengetahuan ini, jnana, kita menyadari bahwa semuanya tercakup, seluruh Ciptaan, Brahman, Yang Mutlak itu sendiri.

Oleh karena itu, Pengetahuan sejati, jnana, berada di dalam Hati, di inti dari keberadaan kita. Pengungkapan Hati Spiritual menuntun kebijaksanaan ini untuk sepenuhnya menembus keberadaan kita dan karenanya menerangi kita dengan kecerahannya.

“Orang yang bodoh berpikir bahwa Diri dapat diketahui oleh intelek, tetapi orang yang tercerahkan tahu bahwa ia berada di luar dualitas dari yang mengetahui dan yang dikenal.”  – Kena Upanishad

Cara terbaik untuk menjaga kesadaran Hati Spiritual adalah dengan mencintai. Itulah sebabnya jnana, pengetahuan langsung, sangat terkait dengan bhakti, yang berarti cinta, pengabdian, semangat, semangat, kegembiraan, semangat, semangat, pemujaan, ekstasi.

“Tuhan lahir di dalam Hati dan Hati lahir di dalam Tuhan,”  Visi ini membuat kita mengerti bahwa tidak ada yang bisa dicari di interior atau eksterior. Tuhan sudah ada di sana.

Kebahagiaan keberadaan murni, Sat, memperluas jiwa dan pemahaman. Realitas Ilahi mengungkap misteri kesadaran cinta.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka