Gua hati

Gua Hati Spiritual (Hridaya)


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh Hasil Download PDF
Klik Disini


Hati Spiritual adalah sifat esensial dan hakiki kita, dimensi keberadaan kita yang tak terlukiskan. Ini adalah nama lain untuk Diri Tertinggi,  atman , kesadaran saksi, sebagaimana disebutkan di atas. Realitas Tertinggi bersifat transenden dan imanen dalam segala aspek Macrocosm. Itu adalah esensi tertinggi dari semua. Ini adalah kondisi di luar dualitas:

Melalui kedewasaan rohani, Hati dinyatakan sebagai sesuatu yang lebih dari dimensi individual dari keberadaan kita, setelah itu tidak lagi diungkapkan dalam hal dualitas. Ini mewakili keseluruhan di mana Subjek dan objek, saksi dan saksi, adalah satu. Terlihat sebagai kesadaran, Hati tidak terbatas. Itu adalah Cahaya yang tak terbatas. Ini juga merupakan kebebasan mutlak dan spontanitas Cahaya kesadaran ini, yang nampak bagi kita dalam berbagai bentuk manifestasi.

Hati sebagai Kesadaran Tertinggi adalah seperti samudera, yang tercermin baik sebagai luasnya laut maupun bentuk gelombang yang berbeda. Demikian pula, kesadaran Hati Spiritual adalah jalan yang lengkap dalam dirinya. Ini dapat mengarah pada pengetahuan langsung yang mengintegrasikan semua energi, seluruh manifestasi, tetapi pada saat yang sama, ia mengungkapkan Transendensi Tertinggi Tertinggi.

Jantung disebut Hridaya itu berasal dari kata Sansekerta Hridayam (hrit + ayam), yang berarti “ini adalah pusat”.

Ini bukan fisik kita; itu adalah Spiritual. Itu adalah Pusat Ilahi atau Spiritual, yang pada dasarnya identik dengan berbagai istilah lain seperti Atman, gua kebijaksanaan Intuitif, gua Intuitif, gua kebahagiaan surgawi, Rumah yang paling dalam, gua keheningan, gua dalam Samadhi, kekosongan absolut, keadaan alami dari Wujud batin, Gerbang Kesepuluh, Pad Chautha atau negara keempat, Turiyaa Avastha, Gerbang Kesepuluh (Dasam Duar), Prinsip Sadar, Esensi Abadi, kota Baygumpura atau Brahmpura, Sachkhand, Kebenaran, Cahaya, Kerajaan Tuhan, Resor Utama dari Diri semua, dan seterusnya.

Gua hati bukanlah rongga fisiologis atau lubang di hati, di sini itu berarti hanya inti dari kepribadian. Ini adalah kondisi Jiwa yang berkembang yang merupakan singkatan dari Kebajikan Ilahi seperti tanpa pamrih, egois, tidak kenal lelah, kepatuhan, kasih sayang, pengabdian, cinta, kebaikan, simpati, Seva tanpa pamrih, amal, kebahagiaan, kedamaian, kegembiraan, ketenangan, pengetahuan, Shabad- Surti atau kesadaran Naam, kerendahan hati, kepuasan, pengampunan, nir-kekerasan, keyakinan yang tak tergoyahkan, keseimbangan batin, disiplin diri, kebenaran, kecerdasan yang membeda-bedakan, daya tahan, ketenangan, kesabaran, pelepasan, kontrol fisik, kejujuran, kontrol mental, kemurnian, standar moral tertinggi dan karakter, Karma atau kegiatan yang berpusat pada Tuhan, melihat Satu Tuhan dalam segala hal, hidup oleh Hukam (kehendak) Tuhan, dan sebagainya. Dengan demikian “gua Hati” adalah arena dalam pikiran manusia dari mana desakan mulia ini mengalir keluar.

Gua Hati sebagai tempat kedudukan Ilahi, tempat Mahakuasa yang berada di mana-mana berada (Sumber, Asal) dapat dihubungi di jantung. Itu bukan objek, atau kebenaran yang terbukti dengan sendirinya tertempel di depan mata kita, atau datum langsung yang diberikan kepada kita dalam rentang pengalaman umum kita.

Seperti yang dikatakan tulisan suci kepada kita, Itu tidak dapat dicapai hanya dengan instruksi, kecerdasan materi, pembelajaran, membaca atau beasiswa. Atman harus disadari dan identitas pamungkasnya dengan Paramatma menemukan Kesatuan Atman dan Paramatma sebagai Kesadaran Tanpa Syarat.

Segala sesuatu, termasuk hati fisiologis, ada di Parmatam, Substratum (Adhar) untuk dunia objek fenomenal yang pluralistik. Ombak, riak, buih, busa semuanya adalah lautan. Gelang, kalung, rantai, anting-anting, cincin hidung, semuanya hanyalah emas. Demikian pula, satu Roh ada di dalam segala sesuatu seperti minyak disembunyikan dalam biji, atau seperti mentega disembunyikan dalam susu, atau air disembunyikan di bawah bumi, atau seperti api disembunyikan di dalam hutan.
Tidak ada dua Kebenaran seperti satu di dalam hati kita dan satu tanpa kita. Esensi Ilahi adalah satu dan sama di dalam kita serta di mana pun di Kosmos. Dalam pengertian itu, tidak bisa dikatakan masuk atau keluar.

Jantung dianggap sebagai pusat perasaan, aktivitas psikis. Tetapi ini hanyalah dimensi relatif dan individual dari Hati.
Dunia emosi individu, jiwa manusia, harus diatasi melalui detasemen untuk mengungkapkan signifikansi universal sejati dari Hati. Jadi, Atman, Hati Spiritual, tidak memiliki dimensi fisik atau mental seperti itu dan tidak mengekspresikan dirinya selain sebagai getaran perubahan belaka. Tetapi seperti yang dikatakan oleh para yogi, Tuhan yang tidak diragukan lagi ada dan hanya Dia yang nyata.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka