Pengaruh Ego | Life Sloka

Mengontrol Ego


Ego adalah identitas individual kita dan semua kepribadian, peran, dan kemampuan yang kita bangun untuk menciptakan identitas diri. Ego terdiri dari serangkaian kisah, ketakutan, keinginan, emosi, pikiran, dan karakteristik pribadi yang membentuk kepribadian luar diri.

Walaupun persona ini adalah kebutuhan sosial dan psikologis yang berkembang dari masa kanak-kanak sampai masa dewasa, kebanyakan dari kita menjadi sepenuhnya teridentifikasi dengan citra diri kita ini dan lupa bahwa di dalam diri kita terletak diri batin yang lebih besar.

Di sini saya akan menjelaskan lebih lanjut tentang sifat ego secara universal, bagaimana mengidentifikasi efek negatifnya terhadap hidup kita, lalu bagaimana mengambil kembali kendali dan menikmati kehidupan tanpa ego.

Pelarian Ego

Kita semua adalah ekspresi Ilahi yang indah dan unik. Diri batin kita tetap tidak tersentuh oleh variasi dan ketidakkekalan hidup. Masalahnya adalah kita menjadi yakin bahwa keseluruhan diri kita adalah kepribadian luar dari diri yang sesungguhnya. Faktanya, persona ini hanyalah kendaraan bagi diri dan, seperti mobil yang berjalan tanpa sopirnya, ego dapat berputar di luar kendali dalam banyak cara yang dapat merusak.

Pelarian Ego adalah apa yang seperti Yoga Sutra kemukakan untuk kita kelola dengan menumbuhkan lebih banyak kepercayaan pada sang ilahi. Ketika kita berbicara tentang “menjinakkan ego,” itu adalah dengan maksud untuk mengembalikan kendaraan (diri fisik) dalam pelayanan kepada pengemudi (diri di dalam).

Kemudian, dan hanya pada saat itu, kita dapat dengan jelas mengekspresikan dharma yang kita maksudkan, atau tujuan, untuk kehidupan ini.

Hanya ketika kita terhubung kembali dengan keutuhan kita, kerinduan terdalam kita akan cinta dan kedamaian terpenuhi.

Mengidentifikasi Ego

Untuk melakukan ini secara efektif, kita harus dapat mengenali siapa yang ada di kursi pengemudi kehidupan kita pada saat tertentu. Cukup mudah untuk mengidentifikasi ego, kerjanya kira-kira seperti ini:

  1. Membandingkan, menilai, mengkritik diri sendiri atau orang lain
  2. Memproyeksikan, bereaksi, memanipulasi, menanamkan rasa bersalah
  3. Terlalu menganalisis, mengkhawatirkan, meragukan diri sendiri
  4. Merasa defensif dan takut
  5. Merasa terpisah dan sendirian
  6. Mengejar keinginan yang tak ada habisnya

Memerhatikan kendali ego bisa menjadi faktor tunggal yang mengarah pada keselamatan.

Jika ingin mencapai kondisi bahagia, maka kita musti melampaui ego itu. Buat keputusan untuk melepaskan kebutuhan untuk mengendalikan, kebutuhan untuk disetujui, dan kebutuhan untuk menilai. Itulah tiga hal yang dilakukan ego sepanjang waktu. Sangat penting untuk menyadari mereka setiap kali mereka datang.

Banyak orang tertidur pada cengkeraman seperti ego yang dimiliki ego dan menjadi korbannya karena mereka tidak menyadari pengaruhnya.

Ego berkembang untuk memisahkan kita dari keutuhan diri otentik kita dan berkonspirasi untuk memikat kita menuju ke jalannya.

Ego mengambil kekuatannya dari mengidentifikasi dengan “Aku” dari diri. Setiap kali kita menegaskan, “Saya malas”, “Saya putus asa / tidak kompeten”, dll., Itu memperkuat pengaruhnya.

Ketika suara ini menjadi luar biasa, itu membuat kita semakin jauh dari sifat jiwa kita.

Kita adalah makhluk yang lengkap, terwujud dalam dualitas terang dan gelap; Rwa Bhineda.

Ia berusaha didengar untuk memastikan kelangsungannya, ia akan terhalangi jika kita memusatkan perhatian pada sifat jiwa kita dan hal itu dapat mengurangi ego.

Mengontrol Ego

Introspeksi (svadhyaya) terkecil sebagai bagian dari latihan spiritual kita mengungkapkan banyak momen bahwa ego sepenuhnya lah yang bertanggung jawab, seringkali akan hal itu di luar kendali! Faktanya, kita menderita adalah karena ego yang terikat pada kesadaran kita.

Namun, jika kita menyadari dengan penderitaan yang disebabkan oleh ego, kita dapat naik ke kesadaran yang lebih tinggi dan hidup dari esensi sejati kita.

Dengan mengaktifkan batin dalam diri yang lebih besar untuk mengambil alih pengelolaan hidup kita, kita memperoleh kembali kedamaian, keseimbangan, dan kemudahan bawaan yang merupakan hak lahir kita. Untuk mengusir ego dari kursi pengemudi, kita membutuhkan kesadaran penuh kasih, pengampunan diri, dan kekuatan kemauan.

Mulailah dengan bertanya pada diri sendiri, “Siapa aku sebenarnya?” Lalu tanyakan lagi. Tanyakan sebanyak yang diperlukan untuk melampaui definisi luar kita, tindakan dan peran yang dimainkan, dan inti dari diri kita.

Saksikan dengan saksama peristiwa fisik dan mental yang membentuk hidup kita, semua respons indra terhadap rangsangan yang kita pegang teguh sebagai yang terpenting.

Ciptakan tekad yang kuat (sankalpa) untuk mengarahkan jalannya ego kita dan mengarahkan keinginan batin kita. Tarik napas dalam-dalam saat kita menumpahkan lapisan kepribadian yang palsu dan menyelam dalam batin, terhubung ke Diri ilahi di dalam.

Diri Sejati

Lepaskan semua sifat buruk di dalam dirimu, buang ego dan kembangkan semangat penyerahan diri. kita kemudian akan mengalami kebahagiaan.

Untuk menemukan harmoni, akui pikiran bawah sadar kita atau yang tertekan dan ubahlah menjadi sesuatu yang memberdayakan.

Solusi untuk semua ketidakberdayaan dan penderitaan bukanlah dengan membunuh ego atau melepaskan diri dari emosi negatif. Kita perlu ego untuk berurusan dengan aspek praktis kehidupan, dan semua emosi adalah informasi biologis penting yang memberi tahu bagaimana tubuh menanggapi interpretasi yang kita buat tentang keadaan kita.

Untuk menarik perhatian pada diri yang sujati, sadari bahwa di balik kisah kusut kita terdapat inti sari yang merupakan cinta kasih dan cahaya. Karena ego hanyalah topeng yang menyamar sebagai topeng Venesia untuk menyembunyikan diri yang sebenarnya.

Pertimbangkan ini, mengapa kita mengidentifikasikan diri dengan suara egois seoral-olaha adalah ekspresi jiwa?

Hal itu mungkin mengingatkan kita pada orang yang mengkritik kita, berbeda dengan orangtua yang mengasuh. Secara alami, kita tertarik pada yang negatif untuk membenarkan harga diri kita.

Untuk mengubah suara ego, sadari pembicaraan diri kita yang terbatas dan periksalah luka dan rasa sakit kita untuk apa itu sebenarnya dan itu adalah hanya seperti tabir asap.

Lakukan hal ini dengan pergi ke keheningan yang memungkinkan untuk terhubung dengan keheningan diri dalam batin. Latihan rileksasi adalah cara yang efektif dan efektif untuk terhubung dengan jiwa kita, karena itu meredam obrolan mental di tempat berhubungan dengan diri otentik kita.

Prinsip Keutuhan

Pencerahan adalah kekecewaan utama ego

Ada arus bawah kerinduan untuk diperhatikan dalam diri. Kesadaran murni ini diketahui saat kita mengalihkan perhatian dari pikiran yang tak habis-habisnya dan fokus pada keheningan.

Petunjuk untuk mengembangkan hubungan dengan aspek keberadaan adalah untuk mengecilkan narasi egoisme.

Kita tidak harus mencoba menghancurkan ego, melainkan mengintegrasikannya ke dalam keutuhan keberadaan kita sehingga kita tidak menjadi budaknya ego.

Apa yang kita lepaskan adalah identifikasi ego kita. Fungsi ego dan kepribadian ego kita menjadi kurang tertekan, defensif, dan terbatas; identifikasi ego tidak lagi dialami sebagai pusat dari siapa kita.

Terkadang berpikir akan ketakutan adalah panggilan jiwa untuk terhubung kembali dengan sifat asli kita. Karenanya, terkadang ketakutan adalah rambu yang mengarahkan kita untuk ke keheningan di dalam diri.

Jadi, ketika pikiran yang melemahkan itu muncul, cukup perhatikan melalui kesadaran murni.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan