Gua hati

Gua Hati Spiritual (Hridaya)


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Hridaya: Hati Spiritual bukanlah Chakra Anahata

Menurut tradisi Tantra, chakra anahata, chakra jantung, hanyalah tingkat atau dimensi dari keberadaan kita dan seluruh manifestasi. Hati Spiritual lebih dari ini.

Hridaya atau Hati Spiritual bukan hanya percikan Tuhan tapi Hati Spiritual adalah Tuhan.

Hubungan antara atman dan Brahman adalah satu kesatuan. Para Jnana Yogi biasa mengungkapkan pandangan paradoks ini dengan mengatakan bahwa Atman (Hati Spiritual) dan Brahman (Yang Absolut) adalah satu. “Atman ini adalah Brahman,” atau dikenal sebagai “Ayamatma Brahma,” adalah salah satu dari empat Mahavakya atau penegasan agung dari tradisi Veda dan Upanishad.

Kunci untuk memahami sifat dasar Keesaan Semesta yang hakiki adalah dengan melihat Hati Spiritual,  sang Diri yang abadi identik dengan Brahman.

Mahavakya lain muncul di Chandogya Upanishad: “Tat tvam asi”, yang menerjemahkan bahwa Realitas Tertinggi, Brahman, adalah diri kita.

Hati Spiritual bukan hanya refleksi dari segalanya. Ini adalah Kesadaran Agung, esensi dari segalanya, latar belakang keberadaan.

Seluruh, Persatuan, sepenuhnya adalah kita. Dalam meditasi untuk Penyingkapan Hati Spiritual, kita semua mengungkapkan Hati yang sama, Diri Ilahi yang sama, Realitas Tertinggi yang sama. Hati manusia dan Hati dunia adalah satu Hati. Dengan cara ini, kami menyadari identitas kami dengan Seluruh, dengan totalitas Kehidupan.

Jika kita menerima keberadaan area tubuh kita ini sebagai tempat yang istimewa untuk mengungkapkan siapa kita sebenarnya, maka, seperti yang dicatat oleh Ramana Maharshi, secara logis dikatakan bahwa inilah titik utama di mana pikiran kita harus fokus saat berkonsentrasi atau selama meditasi.

Ketika kita menyadari perlunya kesadaran akan diri kita sendiri – tentang mempertahankan kesadaran saksi – sebagai sikap spiritual yang mendasar, yang terbaik adalah memusatkan diri di wilayah tengah dada. Ini adalah tindakan penting dan ini akan membantu untuk memahami dengan jelas bahwa kesadaran esensial dari keberadaan sendiri bukanlah fungsi dari akal. Ini bukan pikiran atau produk dari pikiran, juga bukan pikiran biasa, tetapi itu adalah pancaran yang berasal dari daerah dada.

Menempatkan tempat kesadaran saksi di otak adalah sikap yang steril. Saksi utama bukanlah pikiran atau pikiran tertentu.

Kita dapat membayangkan di dalam pikiran kita saksi dari pikiran kita dan kemudian kita dapat dengan mudah membayangkan saksi lain dari saksi pikiran itu, dan kemudian saksi dari saksi dan seterusnya….
Pikiran dapat memainkan permainan menyaksikan. Hanya jika kita menempatkan kesadaran saksi di dalam Hati Spiritual, di tempat keintiman yang dalam itu muncul intuisi tentang siapa diri kita, baru kemudian kita dapat menyadari kehadiran Saksi tertinggi. Masalah ini tidak dapat dibantah secara teoritis oleh pikiran. Ini diungkapkan dalam meditasi.

Keterbatasan Hati Spiritual itu mutlak

Jantung atau Hati spiritual  (Hridaya) tidak terbatas dan karena tidak memiliki bentuk, ia dapat mengandung totalitas.

Penting untuk dicatat bahwa hubungan sesuatu yang tak terbatas, atman, Diri Ilahi, dengan sesuatu yang terbatas, seperti tubuh fisik atau titik pada atau di dalam tubuh fisik, hanya dapat menjadi usaha relatif. Orang bijak seperti Ramana Maharshi menegaskan bahwa kesadaran Yang Mahatinggi tidak dapat dilokalisasi di tempat tertentu dalam tubuh dan bahwa dalam keadaan ekspansi ilahi, untuk menyelam ke samudra Kesadaran ilahi, kita tidak bisa lagi berbicara tentang kepala, lengan , tubuh, dan area lainnya.

Namun, pada saat kembali ke kesadaran tubuh fisik, ketika kita mendapatkan kembali kesadaran tubuh fisik kita, memori bertahan dari keadaan itu dan tampaknya terhubung ke area jantung fisik, di tengah dada. , sedikit ke kanan. Infinity Ilahi itu dapat dengan mudah ditemukan lagi dengan berpusat di wilayah hati.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka