Siwa Shakti

Siwa-Shakti, Kesadaran dan Energi


Shiva adalah nama lain untuk Realitas Absolut , atau Kesadaran Absolut yang membentuk kosmos kita. Siwa adalah aspek transenden dari kesadaran kosmis , atau Sumber dari segala sesuatu dan semua yang ada. Shiva, dalam semua kesatuannya yang teguh antara dunia internal dan dunia luar, sering dikenal sebagai Penguasa Yoga . Kekuatan kesadaran Siwa dapat membawa kekuatan dan kelapangan batin yang besar.

Baik Siwa dan Shakti hidup baik pria maupun wanita. Kita semua memiliki aspek maskulin ilahi (Siwa) dan aspek ilahi feminin (Shakti) bagi keberadaan kita.Dikatakan bahwa sisi feminin kita berada di sisi kiri kita sementara maskulin berada di sisi kanan kita. Kita menyimpan energi ini di dalam diri kita dan, ketika disatukan, ada keseimbangan, kegembiraan, dan kehadiran yang lengkap dalam diri kita. Mengakses setiap sifat ilahi kita – baik maskulin dan feminin – dapat mencerahkan sekaligus mengejutkan. Namun, kita perlu ingat bahwa kita membawa kedua aspek Ilahi dalam diri kita.
Di sini kita akan mengetahui lebih banyak tentang kualitas energi Siwa serta energi Shakti, kemudian, akhirnya, sifat dari energi ilahi ini digabungkan.

Setiap kali kekuatan menjadi aktif, dan di mana pun energi ada, Shakti bekerja. Istilah lain untuk prinsip-prinsip dasar ini adalah Purusha dan Prakriti. Purusha adalah kesadaran dan Prakriti adalah alam dan energi.

Dewa Siwa umumnya digambarkan memegang Trisula, yang mewakili trinitas Īshwara, Purusha, dan Prakriti.

Īshwara adalah prinsip ilahi yang ada di mana-mana, abadi, tanpa bentuk; Purusha adalah Ātmā dan Prakriti adalah manifestasi, alam. Lampu listrik dapat digunakan untuk menjelaskan hubungan mereka. Arus listrik, yang merupakan sumber cahaya, adalah Īshwara; cahaya adalah Purusha, dan objek yang diterangi adalah Prakriti.

Shakti (Prakriti) berarti energi, kekuatan, gerakan, perubahan, sifat. Ini adalah prinsip keibuan – penyedia, kelimpahan. Dalam dunia manusia maupun dalam hewan, sang ibu menawarkan makanan, kehangatan dan keamanan. Tidak ada cinta yang lebih besar dari cinta seorang ibu. Sang ibu membawa dan memberi makan anak di tubuhnya sendiri. Ketika ia lahir, ia memberinya susu ibu dan mengangkatnya dengan pengorbanan dirinya sendiri sampai menjadi mandiri.

Shiva (Purusha), di sisi lain, adalah kesadaran murni – pengamat yang tidak berubah, tidak terbatas dan tidak dapat digerakkan. Purusha tidak memiliki keinginan apa pun, ini hanya melekat dalam Prakriti. Purusha adalah layar kosong dan jelas ke mana Prakriti memproyeksikan filmnya yang berwarna-warni.

Shiva dan Shakti adalah manifestasi dari kesadaran ilahi all-in-one – sisi berbeda dari koin yang sama. Dalam banyak gambar, kedua kekuatan dasar ini masing-masing digambarkan sebagai setengah dari gambar yang sama; satu sisi perempuan dan satu sisi laki-laki. Sisi kiri adalah Bunda Ilahi, Pārvatī, energi “feminin”, dan sisi kanan mewakili Siwa, kesadaran “maskulin”.

Melalui pemisahan prinsip primordial pada saat penciptaan, dualitas dalam hidup kita muncul, bersama dengan kekuatan kuat yang terus-menerus berusaha untuk bersatu kembali dengan bagian lain.

Hanya ketika Siwa dan Shakti bergabung, tindakan, gerakan, dan penciptaan dapat muncul. Sampai energi diresapi dengan kesadaran, ia tidak tahu apa-apa, tidak teratur, tanpa tujuan, dan “buta”. Energi saja tidak dapat menghasilkan apa-apa; kesadaran melimpahkan isi, bentuk, dan arahnya. Sebaliknya, kesadaran tanpa energi adalah kekuatan yang tidak aktif, energi tidur, dan dengan sendirinya tidak dapat menjadi penyebab apa pun. Seperti halnya Prakriti tanpa Purusha tidak dapat bertindak, dan sebaliknya, Purusha tanpa Prakriti juga tidak mampu menciptakan apa pun.

Arti Shiva dan Shakti kadang-kadang disalahpahami ketika Shiva dan Shakti dipandang sebagai “pria” dan “wanita” dan persatuan mereka dianggap sebatas sebagai hubungan seksual. Seksualitas adalah sesuatu yang sepenuhnya alami, dan kesalahpahaman hanya muncul ketika seksualitas dan spiritualitas bercampur.

  • Seksualitas adalah penyatuan pria dan wanita
  • Spiritualitas adalah penyatuan manusia dan kesadaran ilahi.

Shiva dan Shakti ada dalam diri kita masing-masing sebagai prinsip maskulin dan feminin. Ini memiliki efek pada tingkat fisik – itu adalah penyebab ketertarikan seksual. Di dalam laki-laki ada kecenderungan terhadap kualitas feminin, dan di dalam perempuan kecenderungan terhadap maskulin. Melalui ini kesadaran maskulin tertarik oleh feminin dan sebaliknya. Jika keduanya seimbang tidak ada ketertarikan seksual. Tetapi jika kecenderungan maskulin lebih dominan pada pria, atau feminin pada wanita, ini menghasilkan preferensi untuk pasangan homoseksual.

Siwa berada di Chakra Sahasrāra dan Shakti di Chakra Mūlādhāra. Ketika Prakriti dan Purusha bersatu dalam Chakra Sahasrāra, pengetahuan, pengetahuan dan objek pengetahuan menjadi satu. Setelah kita mengalami ini, tidak ada keinginan yang tersisa di dalam diri kita karena kita menyadari dengan tegas bahwa segala yang kita rindukan telah dibawa dalam diri kita. Dalam keadaan kesadaran absolut ini tidak ada polaritas dan karenanya tidak ada lagi kesedihan; hanya ada kegembiraan abadi, cinta tanpa syarat, belas kasih tak terbatas dan pemahaman total untuk semua makhluk hidup.

Selama kesadaran terhubung dengan tubuh fisik, ia tidak dapat tetap konstan dalam Sahasrāra dan dengan demikian kembali ke kediaman Jiwa di Pusat Jantung (Anāhata). Orang yang sadar selalu berpikir, merasakan dan bertindak dari hati. Tertanam dalam cinta abadi dan kebahagiaan abadi, orang itu selalu sadar akan Jiwa abadi, samudra kebahagiaan, dan kesadaran mereka selamanya terhubung dengan kesadaran ilahi.

  • Shakti adalah cinta keibuan Tuhan yang mengelilingi kita dengan kehangatan, kepedulian dan perlindungan.
  • Siwa adalah cinta ayah dari Tuhan yang memberi kita kesadaran, kejelasan, dan pengetahuan.

Bunda Ilahi yang hidup di dalam kita sebagai energi dan vitalitas, dan berkat dari Bapa Ilahi yang tinggal di dalam diri kita sebagai kesadaran dan pengetahuan. Semoga mereka selalu menjaga kita, melindungi kita dan membimbing kita, dan dalam cinta tak terbatas mereka membawa kita ke kesadaran kosmik.

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan