Prinsip Kebijaksanaan | Life Sloka

Kedamaian melalui Kebijaksanaan


Sangat penting untuk melakukan diet disiplin yang seimbang sebagai waktu untuk memperkuat latihan dalam meditasi. Kita musti menjaga gerbang indera kita dan hidup dengan penuh perhatian.

Tidak ada yang bangun pagi-pagi sambil berpikir, “Hari ini aku benar-benar akan mendapat lebih banyak masalah. Saya seharusnya memiliki lebih banyak konflik dan kemarahan. ”Sebaliknya kita berpikir,“ Hari ini saya berharap untuk hari yang sangat damai, hari yang bebas dan bahagia. ”Meskipun demikian, kita melihat banyak masalah.

Di bumi ini dengan miliaran manusia, tidak ada yang menginginkan masalah. Tetapi masih ada banyak masalah, sebagian besar disebabkan oleh kita sendiri sebagai manusia. Ini terlihat sangat jelas. Kita benar-benar menginginkan apa yang baik, tetapi pikiran kita sepenuhnya didominasi oleh kesengsaraan.

Penderitaan mental ini didasarkan pada ketidaktahuan di banyak tingkatan. Pikiran yang bodoh dan tertipu ini sama sekali tidak mengetahui kenyataan. Pikiran yang tertipu melihat sesuatu hanya dari satu sudut tertentu dan keburu memutuskan, “Oh, ini buruk,” atau “Ini bagus.”

Meditasi berarti belajar mengendalikan pikiran kita, dengan demikian melindungi pikiran kita dari dominasi oleh khayalan dan penderitaan lainnya. Kita mungkin berpikir, “Oh, saya berharap pikiran saya tidak didominasi oleh ketidaktahuan dan kesengsaraan lainnya.” Tetapi kesengsaraan ini sangat kuat dan sangat merusak; mereka beroperasi terlepas dari keinginan kita. Kita harus bekerja untuk mengembangkan tindakan pencegahan yang efektif. Kita tidak dapat membeli obat seperti itu dari toko; bahkan mesin yang sangat canggih tidak dapat menghasilkannya untuk kita. Mereka diperoleh hanya melalui upaya mental, melatih pikiran dalam meditasi.

Meditasi berarti membuat pikiran kita terbiasa dengan kekuatan penyeimbang ini, menjadi terbiasa dengannya setiap hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan, tahun ke tahun. Bahkan kehidupan demi kehidupan, usaha itu masih berlanjut.

Perlahan-lahan, kekuatan-kekuatan penyeimbang ini menjadi lebih kuat dan, seperti yang terjadi, penderitaan secara otomatis surut karena mereka tidak sesuai dengan kondisi mental baru ini. Keduanya bertentangan dalam arti bahwa mereka tidak dapat hidup bersama.

Jalannya tindakan kita ditentukan oleh pikiran kita dan pikiran kita pada gilirannya didominasi oleh dan didikte oleh kesengsaraan. Oleh karena itu, meskipun kita menginginkan kebahagiaan, kita berakhir dengan penderitaan. Kita sangat akrab dan terbiasa dengan kondisi mental yang tidak disiplin. Terjadi dalam banyak kehidupan, kondisi mental seperti itu tampak spontan dan alami. Ketika kita bermeditasi untuk mengembangkan penawar racun, kita melawan arus.

Kita sedang mempelajari keterampilan baru, cara berpikir baru, cara hidup baru. Jadi pada awalnya penawar ini sangat lemah, tetapi seiring waktu mereka menjadi lebih kuat dan kesengsaraan menjadi lebih lemah.

Penderitaan sangat beragam dan sangat oportunistik. Setiap kali ada celah, hal itu menemukan membentuk cara untuk mewujudkannya. Jadi, penting untuk memahaminya dan mengenalinya, untuk mengetahui bagaimana mereka muncul dalam pikiran kita. Misalnya, kita cenderung menganggap keterikatan sebagai teman. Ini adalah kualitas pikiran kita yang cenderung menarik orang lain ke arah kita, jadi itu membantu kita menyatukan kondisi yang kita anggap bermanfaat untuk kelangsungan hidup kita.

Kemarahan dan kebencian adalah kondisi mental yang muncul dalam kaitannya dengan rintangan, kita cenderung merasa bahwa mereka ada untuk melindungi kita dari hal-hal yang tidak kita inginkan. Kita menganggap mereka sebagai teman tepercaya yang dapat melindungi.

Menanggapi keragaman dan kecerdikan dari penderitaan, kita membutuhkan penangkal yang kuat dan beragam. Para Guru Suci memberikan ajarannya dalam beragam literatur yang menjelaskan ajaran-ajaran ini mencakup sejumlah besar risalah yang luas.

Ada satu tujuan utama di balik semua ajaran adalah untuk membantu kita menemukan kedamaian pikiran. Tetapi kita membutuhkan beragam ajaran dan praktik karena penderitaan yang mengganggu kita sangat beragam. Juga, mereka memanifestasikan secara berbeda pada individu yang berbeda. Jika kita memeriksa sendiri kesengsaraannya, bagaimana fungsinya dalam pikiran kita, dan kondisi internal dan eksternal yang memunculkannya, maka kita lebih siap untuk mengembangkan penangkal racun tersebut. Tidaklah cukup untuk mengenali kehancuran dari kesengsaraan dan kemudian membuat harapan agar mereka pergi. Kita harus sangat berhati-hati dalam mengolah obat penawar itu.

Kebijaksanaan sebagai penangkal racun penderitaan  :

  1. Kebijaksanaan dari penelitian
  2. Kebijaksanaan dari refleksi
  3. Kebijaksanaan dari meditasi

Kebijaksanaan dari penelitian

Kebijaksanaan yang didapat dari belajar berasal dari mendengarkan seorang guru atau mempelajari sebuah teks. Dengan cara ini kita dapat mengembangkan pemahaman intelektual tentang karakteristik dari penderitaan dan penangkal yang sesuai untuk masing-masing penyakit. Atas dasar pemahaman intelektual ini, kita kemudian harus merefleksikan secara kritis dan berulang kali, memperdalam pemahaman kita sampai kita memiliki rasa keyakinan yang tulus tentang kemanjuran penangkal racun penderitaan.

Kebijaksanaan dari refleksi

Melalui tingkat kedua ini, meditasi kita terutama bersifat analitik. Ketika kita terlibat dalam refleksi kritis dan analisis meditatif, kita musti menggunakan alasan berdasarkan empat prinsip, ini menjadi empat jalan di mana kita terlibat dengan kenyataan. Ini adalah:

  1. prinsip alam
  2. prinsip ketergantungan
  3. prinsip fungsi
  4. prinsip pembuktian.

Sebagai contoh, menyelidiki pikiran dalam kaitannya dengan prinsip alam, kita menemukan bahwa itu ditandai dengan menjadi jelas dan mengetahui. Sekali lagi, dalam hal prinsip alam, kita menemukan bahwa semua kondisi mental berubah dari waktu ke waktu. Mereka sementara, cepat berlalu dr ingatan. Juga di dalam pikiran, kita melihat operasi pertentangan yang tidak kompatibel.

Sebagai contoh, kita tahu bahwa kebencian dan kemarahan terhadap seseorang bertentangan dengan cinta kasih dan kasih sayang terhadap orang itu. Kekuatan-kekuatan yang saling bertentangan ini saling bertentangan sehingga kita tidak bisa memiliki kedua perasaan itu secara bersamaan. Mereka seperti panas dan dingin, saling bertentangan sehingga menghalangi koeksistensi. Gagasan tentang kontradiksi yang tidak kompatibel ini sekali lagi merupakan bagian dari prinsip alam.

Ketika, berdasarkan analisis alam, kita kemudian menganalisis hubungan sebab-akibat, ini adalah prinsip ketergantungan. Menyadari hubungan sebab akibat ini, kita dapat memahami fungsi spesifik dari berbagai kondisi mental. Bahwa setiap hal dalam kasus ini, setiap keadaan mental memiliki fungsi tersendiri masing-masing adalah prinsip fungsi.  Dengan memahami ketiga prinsip ini, kita dapat menggunakan bukti secara logis. Mengingat bahwa ini dan itu yang terjadi, sesuatu yang lain harus mengikuti secara logis.

Dengan menggunakan keempat prinsip ini dalam analisis, Kita dapat membawa penangkal yang benar terhadap setiap penderitaan saat hal itu muncul dalam pikiran kita. Berdasarkan jenis meditasi analitik ini, kita kemudian dapat pindah ke kebijaksanaan tingkat ketiga yang berasal dari meditasi.

Kebijaksanaan dari meditasi

Di sini, meditasi kita menjadi lebih bersifat penyerapan, dengan sedikit analisis. Pendekatan utama adalah mempertahankan penempatan pikiran yang menjurus pada fakta yang telah kita tentukan dalam analisis. Dengan merenungkan fakta ini dengan perhatian penuh dan terpusat, fakta ini menjadi semakin jelas, sampai kita memperoleh kebijaksanaan yang berasal dari praktik meditasi.

Ini adalah langkah-langkah di mana kita mengubah pikiran kita dari penderitaan menjadi kedamaian.

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan