Uddhava Gita, Wejangan Terakhir Shri Khrisna


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Ilusi Dualitas

Kemudian Krishna berbicara tentang lima unsur kotor, dan tattva. Krishna mengatakan bahwa purusha dan Prakriti adalah entitas yang berbeda. Prakriti selalu berubah dan purusha tidak berubah. Ia menegaskan sifat atman yang menerangi diri dan membandingkan atman dengan matahari.

Mereka yang tidak percaya pada atman, mengatakan harus menjalani kelahiran setelah kelahiran . Percaya pada atman, kepercayaan pada Tuhan dan keyakinan pada diri batiniah adalah satu dan sama. Makhluk hidup mengalami perubahan konstan dan perubahan ini tidak terlihat karena sangat halus. Tubuh itu fana dan bukan atman. Dia menunjukkan sembilan keadaan tubuh mulai dari konsepsi, embrio, kelahiran dan 6 tahap pertumbuhan yaitu. bayi, anak, remaja, usia pertengahan dan tua dan akhirnya mati.

Tahap-tahap ini berlaku untuk tubuh yang terdiri dari tiga guna dan bukan untuk atman yang tetap sebagai saksi. Karena itu penting untuk membedakan antara atman dan prakriti.

Yang kemudian terdiri dari tiga guna dan mencapai bentuk tubuh manusia. Krishna mengatakan bahwa meskipun atman tanpa aktivitas, ia dilindungi oleh Prakriti. Ini adalah bentuk absolut – bentuk prakasha yang ditutupi oleh bentuk vimarsha. Ia juga dapat diartikan sebagai maya yang menutupi Brahman. Kesabaran dan upaya yang gigih sangat penting untuk melawan ketidaktahuan.

Dia menunjukkan bahwa para resi yang sangat terpelajar juga kehilangan kesabaran mereka ketika mereka terluka oleh kata-kata kasar. Kemudian dia menceritakan sebuah kisah tentang Avanti. Uang dan keserakahan adalah dua musuh terburuk bagi Realisasi Diri. Diri batin atau atma tidak pernah berpindah dan hanya jiva yang terhubung dengan pikiran yang berpindah dari satu tubuh ke tubuh lain. Krishna kemudian melanjutkan untuk menceritakan sistem sankhya. Brahman membagi dirinya menjadi dua subjek dan objek atau purusha dan Prakriti. Prakriti, menurut kehendak purusha menghasilkan tiga guna, yaitu. satwa dll. Kemudian muncul maya, ego dan organ indera. Dari kesadaran universal tiga dunia, Bhur, Bhuva dan Swah diproduksi.

Krishna kemudian menciptakan waktu (hari, minggu, bulan, dll) dan dari waktu karma naik. Apapun objeknya, mereka dihasilkan dari dua prinsip purusha dan prakriti. Mereka juga dilarutkan ke dalam prinsip purusha dan prakriti yang sama.

Prakriti adalah penyebab metrial, oleh karena itu tidak terwujud. Purusha adalah penyebab yang tidak terlihat, maka bentuknya dimanifestasikan. Baik Purusha dan Prakriti adalah “Aku”, kata Krishna. Ini adalah sistem sankhya, penciptaan – pemeliharaan – pelepasan – penciptaan lagi dan roda waktu berputar seperti ini.

Krishna kemudian menguraikan tentang ketiga guna dengan contoh-contoh. Masing-masing dan semuanya hanyalah modifikasi dari ketiga guna. Untuk mencapai kaki teratai Krishna seseorang harus bebas dari ketiga guna ini.

Krishna bertanya apa lagi yang dibutuhkan seseorang setelah mengembangkan keterikatan pada-Nya. Itu adalah kebahagiaan, Mutlak dan pengetahuan. Resi berada dalam tahap ini dan hubungan apa pun dengan mereka akan meningkatkan getaran positif. Sebenarnya para resi seperti itu dapat membimbing mereka yang mencari-Nya. Ada banyak ritual dan upacara untuk menyembah Krishna dan mereka termasuk dalam tiga kategori yaitu. vaidika, tantrika dan campur. Prosedur di bawah setiap kategori telah ditentukan oleh-Nya.

Krishna mengatakan bahwa seseorang seharusnya tidak memuji atau mengkritik orang lain. Apa pun yang diciptakan pada akhirnya akan dihancurkan. Dia menyimpulkan dengan menekankan pentingnya atman, dan bukan dualitas. Matahari terbit mengusir kejahatan kegelapan. Dengan cara yang sama menyadari atman dalam diri sendiri mengusir ketidaktahuan.

Dualitas adalah ilusi dan buatan manusia. Beberapa kesengsaraan tubuh mungkin timbul saat berlatih yoga. Penderitaan tubuh seperti itu dapat dihilangkan dengan konsentrasi, meditasi , postur yoga, pranayama, pertapaan, mantra japa dan obat-obatan. Latihan yoga yang teratur memberi tubuh yang kuat. Latihan yoga yang berkelanjutan dan berdedikasi memberikan beberapa kekuatan besar (ashtama siddhi – delapan jenis kekuatan yang dijelaskan dalam yoga kundalini).

Jika seseorang terikat pada kekuatan seperti itu, ia kehilangan konsentrasi pada-Nya dan dengan demikian gagal dalam misinya untuk mencapai-Nya, kata Krishna. Krishna akhirnya memerintahkan Uddhava untuk pergi ke Badari dan melakukan penebusan dosa untuk bergabung menuju yang tertinggi-Nya.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka