Evolusi Mental

Reinkarnasi & Evolusi Kesadaran


Ketika tingkatan kesadaran yang lebih tinggi bereinkarnasi selama siklus hidupnya yang panjang, yaitu di mana telah mengalami berbagai evolusi, dapat membawa pemikiran yang lebih bijaksana dan keyakinan yang jelas akan kebenaran reinkarnasi.

Tingkat kesadaran rendah akan dunia luar diikuti oleh gagasan yang lebih kompleks tentang bantalan kuantitas pada kesenangan dan penderitaan duniawi. Pada tahap evolusi, ingatan ini berumur pendek atau dengan kata lain gambaran mental ini bersifat sementara dalam hidupnya.

Ada dua jalan di mana keduanya dapat secara bertahap muncul dari kondisi mental embrionik ini. Dia mungkin secara langsung dituntun dan dikendalikan oleh orang yang jauh lebih berkembang (Guru) daripada dirinya sendiri atau dia mungkin tumbuh perlahan tanpa bantuan.

Manusia telah berevolusi melalui jalan dan ajaran spiritual langsung , teladan dari para Guru serta disiplin norma Agama yang ditegakkan. Kita dapat melihat bahwa ketika sebagian besar manusia rata-rata ketika menerima percikan yang membawa Pemikir menjadi ada, ada beberapa anak pikiran yang lebih besar yang menjelma sebagai Guru dan bahwa ada juga suksesi panjang dari anak pikiran yang lebih rendah di berbagai tahapan evolusi yang datang berinkarnasi sebagai gelombang puncak dari gelombang pikiran manusia yang semakin berkembang pada kemajuan. Hal ini memerintah orang yang kurang berevolusi, dengan di bawah pengaruh para Guru Agung yang baik, dan kepatuhan yang dipaksakan pada aturan-aturan dasar tentang kehidupan yang pada awalnya tentang kebenaran yang mendasar, mempercepat perkembangan kemampuan mental dan moral dalam jiwa-jiwa embrionik.

Sisa-sisa peradaban yang telah lama hilang membuktikan keterampilan teknik yang luar biasa hebat dan konsepsi intelektual yang jauh melampaui apa pun yang mungkin dimiliki oleh massa manusia jaman sekarang, dan hal itu cukup untuk membuktikan bahwa ada manusia terdahulu di bumi yang sudah memiliki pikiran dengan tingkat kecerdasan tinggi.

Pada awal evolusi manusia, hasrat memiliki kedaulatan sepenuhnya, dan membuatnya ke sana kemari di tengah-tengah evolusinya. Keinginan dan kemauan berada dalam konflik yang terus-menerus tanpa henti sampai si pemikir cukup berkembang untuk melihat secara langsung, kehendak dibimbing olehnya melalui berbagai alasan guna dapat menarik kesimpulannya dari  gambaran mental yang dialami, kehendak itu akan memerintahkan tindakannya.

Keinginan adalah energi keluar dari pemikir, ditentukan oleh daya tarik objek-objek eksternal.

Kehendak adalah energi keluar dari pemikir, ditentukan oleh kesimpulan yang ditarik oleh alasan dari pengalaman masa lalu, masa kini dan oleh intuisi langsung si pemikir itu sendiri.

Reinkarnasi

Kematian yang datang di kemudian hari, hanya sebagai penyisihan instrumen fisik untuk istirahat dan asimilasi pengalaman ke dalam kapasitas dan kebijaksanaan yang lebih matang yang dengannya jiwa dapat memulai inkarnasi ke yang lainnya. Jadi kehidupan berlangsung dalam pola siklus keberadaan di bumi untuk pengumpulan pengalaman diikuti oleh keberadaan di alam kehidupan lain. Tujuan kekal kita mencerminkan diri dalam waktu siklus reinkarnasi dan evolusi, dengan sarana kita menggunakan mental, emosional, dan tubuh fisik untuk mengumpulkan pengalaman yang dengannya kita menjadi sadar akan sifat dan tujuan Ilahi kita.

Menyadari kebenaran reinkarnasi pada saat kehidupan sekarang ini, kita menjadi tahu bahwa pencapaian apa yang kita musti bisa lakukan untuk usaha peningkatan diri. Untuk masa depan lebih baik yang telah diatur oleh hukum sebab akibat (Hukum Karma) dari momentum kita yang dikumpulkan dari masa lalu.

Ada kepuasan yang agung dalam mengetahui bahwa kehidupan saat ini hanyalah satu dari serangkaian besar di mana setiap individu menjalani putaran pengalaman tak terbatas untuk hasil yang gemilang yaitu pencapaian pembebasan penderitaan atau mencapai kebahagiaan dan kedamaian.

Pelajaran besar reinkarnasi adalah bahwa kekuatan kita tidak terbatas, kesempatan kita abadi dan tujuan kita menuju Ilahi. Tidak ada tujuan yang lebih tinggi dari itu, suatu hari kita dapat mencapainya dengan upaya yang gigih, meskipun banyak pengorbanan yang diperlukan untuk memperoleh kemenangan itu. Tidak ada kegagalan nyata dalam hidup kecuali kurangnya keberanian untuk mencoba lagi. Peluang kembali kepada kita, kehidupan akhirat. Ada waktu untuk memanjat, ada waktu untuk tumbuh.

Reinkarnasi adalah ritme kehidupan, bahwa setiap ada mahluk yang mati ada mahluk lain yang lahir. Hidup dalam kesadaran akan hukum irama siklik universal ini berarti terbebas dari rasa takut dan keraguan, yakin bahwa masa depan dapat menampung semua kemungkinan karena peluang masa kini sepenuhnya dijalani.

Reinkarnasi menegaskan bahwa semua kehidupan itu bermakna, segala sesuatu memiliki makna dan nilai abadi. Ia adalah emansipator besar, membebaskan kita dari penjara kepribadian yang sementara ke dalam visi mulia dan realisasi tujuan kekal kita.

Dalam kesadaran akan reinkarnasi, kita dapat menemukan teknik untuk hidup lebih baik dan lebih lengkap, memanfaatkan setiap pengalaman sebagai kesempatan untuk perkembangan yang lebih besar, melihat pada setiap saat pintu menuju ke yang Immortal.

Ketika kita mengamati alam, kita menjadi sadar akan tatanan siklus keberadaan di alam semesta. Musim mengikuti musim, dan malam mengikuti hari dalam urutan ritmis. Kita tidak dapat membayangkan malam yang tidak kembali hari ini atau musim dingin yang tidak menjadi musim semi yang lain. Fase-fase bulan, siklus tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohon, tarian roda dari bintang-bintang, semuanya mengisyaratkan pola universal dari keberadaan siklik dalam kemajuan evolusi kehidupan.

Pola Siklik Kehidupan

Kita dapat melacak pola siklus yang serupa dalam kehidupan kita sendiri. Dalam 24 jam setiap hari, periode istirahat bergantian dengan periode aktivitas. Ilmu kedokteran memberi tahu kita bahwa tubuh memiliki siklus, sistol, dan diastol jantung, pertumbuhan dan pembaruan kehidupan sel. Otak, telah ditemukan, juga berfungsi dalam ritme.

Psikologi menunjukkan siklus-siklus lain dalam kehidupan individu, siklus depresi diikuti oleh periode kegembiraan, siklus aktivitas mental diikuti oleh masa-masa perenungan yang tenang. Secara fisik, emosional, dan mental, ada bagi kita masing-masing bergantian periode aktivitas dengan periode istirahat komparatif.

Sejarawan dan sosiolog menelusuri pola siklik dalam peristiwa di dunia. Munculnya perang, depresi dunia, perubahan iklim, fluktuasi perdagangan, siklus gelombang cahaya dan suara (frekuensi), siklus kejahatan, kambuhnya epidemi, periode geologis, semua dapat dipetakan. Penelitian yang dilakukan selama beberapa dekade oleh Foundation for Study of Cycles, Inc., telah membuat kemajuan yang signifikan dalam memetakan pola peristiwa sesuai dengan prinsip ini.

Siklus Evolusi

Dalam skema besar pola evolusi, hukum manifestasi terus berulang dan pola siklik juga berlaku. Kehidupan berevolusi terungkap melalui serangkaian pola ritmis dan berulang. Ada ritme kehidupan yang luar biasa yang dengannya kita dapat mengidentifikasi diri kita sendiri. The Immortal Self  memiliki periode istirahat dan tindakan yang bergantian, menghirup dan menguras denyut nadi kehidupan. Diri itu mencari ekspresi dari dirinya sendiri dalam pikiran, keinginan, dan tindakan pada arena keberadaan. Tetapi istirahat dan penyegaran juga diperlukan, agar diri dapat meninjau pengalaman-pengalaman keberadaan dan membentuknya dalam kapasitas dan kekuatan baru.

Siklus aktivitas dan istirahat ritme hidup disebut Reinkarnasi. Ini adalah teknik dimana diri abadi menemukan kemampuan penuh dan kualitas abadi.

Reinkarnasi hanyalah jaminan dari jiwa yang tidak dapat dihancurkan dan kepastian bahwa setiap saat siap membantu kita untuk membuka kedirian kekal kita. Ini adalah kedatangan kembali ke dalam wujud, pengambilan pada tempat tinggal baru dalam materi yang kita namakan “Tubuh”  sebagai tempat tinggal.

Transportasi melalui Evolusi

Kita mungkin menganggap reinkarnasi sebagai metode transportasi kita melalui evolusi. Karena itu, ini lebih merupakan sarana daripada tujuan. Jika kita pergi, misalnya, dari Wilayah A ke wilayah B, ada beberapa moda transportasi yang dapat kita pilih untuk perjalanan. Kita mungkin memutuskan untuk terbang dengan naik pesawat atau lebih suka perjalanan yang lebih santai kita dapat mengemas mobil berkendara di sepanjang jalan yang luas yang mencakup dua titik awal dan tujuan akhir kita.

Waktu tempuh akan berbeda namun Jarak selalu tetap sama untuk sampai ke tujuan

Jadi dalam perjalanan kehidupan, perjalanan evolusi yang berulang, jarak yang harus kita tempuh adalah sama untuk semua orang, tetapi kita dapat memilih tingkat kemajuan kita. Pilihan kita didasarkan pada banyak faktor: keinginan kita, pikiran kita, tindakan kita, akumulasi kapasitas kita (singkatnya, pada karma kita).

Kita dapat menempuh jalur udara kehidupan spiritual, atau kita dapat menumpang di sepanjang jalan, melakukan perjalanan dengan cara yang disediakan oleh orang lain, sampai kita belajar bahwa, untuk kemajuan yang stabil, kita harus melakukan upaya kita sendiri.

Dan seperti halnya fasilitas perjalanan di dunia tentang kita, demikian juga dengan perjalanan hidup itu sendiri, ada aturan yang harus diperhatikan. Ketika kita terbang ke luar negeri, misalnya, kita harus membatasi barang bawaan kita, dan karenanya kita mendisiplinkan keinginan kita pada apa yang ingin kita bawa.

Bagi saya jalur udara evolusi spiritual, ada juga disiplin ilmu, karena di dunia ini “bagasi” kita adalah karma yang telah kita ciptakan akumulasi aksi dan reaksi melalui pikiran, keinginan, dan tindakan kita.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan