Pemberi Kehidupan | Life Sloka

Realitas dan Esensi Jiwa


Jiwa adalah satu dan juga totalitas. Dalam satu selalu ada khayalan banyak, dan totalitas memang menandakan keberadaan di dalamnya begitu banyak bagian, baik bagian maupun keseluruhan dicirikan oleh kesamaan sifat esensial di dalamnya.

Esensi dari sesuatu memiliki sifat attributive sendiri dan keduanya tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Sama seperti esensi adalah satu dan banyak, demikian juga halnya dengan sifat atributifnya.

Inti dari sesuatu adalah nafas kehidupannya. Ini adalah satu-satunya prinsip dasar yang menyebar di mana-mana dan merupakan realitas di balik semua bentuk dan warna. Prinsip kehidupan aktif ini adalah sumber utama penciptaan dan berjalan dengan beragam nama Prakriti dalam yang halus, Pradhan dalam kausal, dan Maya atau materi dalam dunia fisik.

Sifat atributif dari sesuatu adalah bagian dan paket yang terintegrasi di mana sifatnya mewarisi. Ambil saja kasus cahaya. Dapatkah cahaya dipahami sebagai terpisah dari matahari, atau vitalitas bercahaya terlepas dari kepribadian yang sangat sehat? Satu tidak ada tanpa yang lain karena keduanya tidak dapat dipisahkan dan sepenuhnya tertanam satu sama lain.

Setiap upaya untuk mempertimbangkan dua sifat dan esensinya  sebagai terpisah, bahkan jika hanya dalam imajinasi, pasti akan membawa ide dualitas. Hanya dalam hal dualitas inilah seseorang dapat membayangkan penciptaan sebagai berbeda dari prinsip kreatif sebagai hasil dari permainan luar kekuatan kembar roh, yang disebut materi dan jiwa.

Investigasi ilmiah juga telah sampai pada kesimpulan bahwa semua kehidupan adalah satu keberadaan terus-menerus pada tingkat yang berbeda dan apa yang kita sebut materi inert tidak lain adalah energi pada tahap terendah.

Di alam itu sendiri, baik di alam halus dan alamiah, kedua prinsip ini selalu bekerja: Tuhan dan Prakriti dalam alam halus, Tuhan dan Pradhan dalam alam semesta, dan jiwa dan materi di alam semesta fisik. Penciptaan di mana-mana hanyalah hasil dari dampak yang satu pada yang lain.

Jiwa kemudian adalah prinsip hidup dan akar penyebab pada inti dari segalanya, karena tidak ada yang dapat terwujud tanpa itu. Ini memiliki efek lebih cepat, dan memberikan impuls hidup kepada hal yang tampaknya lembam dengan kontak dengannya. Dengan kehidupan dan cahaya dari denyut nadi yang cepat dari jiwa itulah materi mengasumsikan begitu banyak bentuk dan warna dengan beragam pola dan desain yang kita lihat di Semesta.

Arus jiwa kehidupan ini sangat halus, percikan cahaya diri dari Cahaya Ilahi, setetes dari Lautan Kesadaran, tanpa awal dan tanpa akhir, dan selamanya sama, keabadian yang tidak dapat diubah, tanpa batas, lengkap di dalam Diri Sendiri , entitas yang selalu ada dan serba bisa, berwujud dalam segala bentuk, terlihat dan tidak terlihat, untuk semua hal memanifestasikan diri. Karena itu tidak ada yang dibuat yang tidak dibuat olehnya.

Sama seperti matahari menyebarkan sinarnya di dunia, seperti lautan yang membawa pada permukaannya, riak, gelombang, pasang surut dan arus, dan seperti hutan yang terdiri dari pohon-pohon yang tak terhitung banyaknya, begitu pula Tuhan, ketika melihat melalui ciptaan-Nya, tampak terpecah menjadi begitu banyak bentuk, menunjukkan dan memantulkan cahaya dan kehidupan Ilahi dalam panorama kaya warna beraneka ragam. Namun roh-Nya berjalan melalui semua yang sama, seperti tali melalui begitu banyak manik-manik, sementara Dia, yang tidak peduli, tetap terpisah dari semua dalam kepenuhan-Nya sendiri.

Proyeksi ke bawah pertama dari arus spiritual, seperti yang berasal dari Tuhan, dibawa ke dalam manifestasi eter (akash), yang merupakan elemen paling halus dan menyebar ke mana-mana di ruang angkasa. Ini memiliki dua aspek. Salah satunya adalah roh atau jiwa yang tetap tidak terwujud dalam eter, dan yang lain dari eter bermanifestasi di mana dua kekuatan, positif dan negatif, yang melekat di dalamnya, lebih lanjut dikombinasikan dan dibawa ke udara manifestasi (vayu), dan persis dengan cara yang sama udara manifes melahirkan api (agni), dan api manifes menghasilkan air (jal ), dan air manifes mengarah ke pembentukan bumi (prithvi), sementara roh setiap elemen yang pada dasarnya sama sepanjang tetap tidak terwujud.

Dengan cara yang sama seperti di atas, apa yang kita sebut Tuhan memiliki keilahian yang esensial, absolut dan tanpa bayangan, kehidupan dan semangat Semesta, dan pada saat yang sama Semesta itu sendiri dengan beragam ciptaannya yang penuh dengan dan memanifestasikan begitu banyak bentuk dan warna, muncul dan menghilang seperti riak di lautan kehidupan.

Tuhan yang tidak bermanifestasi dan impersonal bebas dari semua atribut, sedangkan sinar individual-Nya, sebagaimana dinyatakan dalam bentuk dan warna yang tak terhitung jumlahnya melalui kontak terus-menerus dengan Maya, Prakriti dan Pradhan (fisik, halus dan kausal) merasakan diri mereka sendiri, melalui ketidaktahuan mereka.

Sifat sejati, sebagai terbatas dan terpisah satu sama lain dan dengan demikian ditarik ke dalam ambisi Hukum Karma yang tak terhindarkan atau Hukum Sebab dan Akibat, yang mensyaratkan urutan-urutan untuk setiap perbuatan, setiap kata dan setiap pemikiran.

Apa yang tidak terpenuhi dalam satu kehidupan dipenuhi dalam yang lain, dan dengan demikian roda raksasa hidup dan mati, begitu bergerak, terus menerus oleh kekuatan momentum yang tak pernah habisnya sendiri.

Di sinilah letak perbedaan antara jiwa individualisasi di satu sisi, dan Jiwa Besar Semesta (disebut Tuhan), di sisi lain yang terikat dan dibatasi, dan yang lainnya tanpa batas.

Prakriti

Prakriti yang berarti “pertama,” dan kar menandakan “untuk bertindak” dan dengan demikian Prak-riti singkatan dari “materi asli” (energi laten) yang, ketika ditindaklanjuti oleh semangat positif kekuatan, mewujudkan banyak bentuk, pola, dan desain dalam penciptaan Pencipta Besar yang luas. Ini disebut Maya, dan semua yang dapat dilihat atau dirasakan oleh salah satu indra termasuk dalam kategori materi atau Prakriti.

Materi seperti dijelaskan di atas adalah energi laten pada tingkat terendah yang dipercepat menjadi aktivitas (diaktifkan) dan dibuat untuk mengambil berbagai bentuk yang kita anggap sebagai paten.

Proses dari kepasifan ke dalam aktivitas energi ini mengarah pada penciptaan atau manifestasi dari kekuatan roh yang tidak terwujud sampai sekarang.

Prakriti dengan sendirinya tidak dapat dirasakan oleh indera maupun keberadaannya sendiri, tetapi muncul hanya ketika ditindaklanjuti oleh kekuatan roh.

Seperti halnya sinar matahari tidak memiliki keberadaan selain dari matahari dan muncul hanya ketika matahari terbit di cakrawala, begitu pula Prakriti, bersama dengan dorongan kehidupan, mengambil bentuk-bentuk yang tak terhitung banyaknya di luar manusia dan Yang Satu.

Jiwa yang tak kasat mata tampaknya disebarkan menjadi bagian-bagian individual dengan nama berbeda dan beragam spesies yang membingungkan deskripsi dan solusi. Tetap saja, para yogi telah memperhitungkan lima koshas atau pembungkus pelindung yang telah datang untuk menutupi arus roh dalam keturunannya yang menurun dan telah menemukan dan merumuskan cara-cara dan sarana untuk menghilangkannya.

Koshas atau penutup ini dapat secara singkat digambarkan sebagai :

  1. Vigyan-mai Kosh : Meliputi peralatan mental atau kecerdasan dengan dua fase: satu berkaitan dengan pengetahuan (gyan) pada bidang fisik, dan yang lainnya dengan pencerahan (vigyan) pada bidang spiritual. Ini adalah penutup pertama di mana roh dibungkus ketika bersentuhan dengan materi halus yang disebut Prakriti. Cahaya jiwa, sebagaimana tercermin dalam pusat intelektual, membawa ke dalam gerak apa yang umumnya dikenal sebagai kecerdasan, yang terdiri dari persepsi spiritual batin dan kognisi luar. Jiwa bersama dengan kemampuan intelektual yang tercermin ini, menjadi kognitif dan perseptif.
  2. Man-o-mai Kosh : Ini adalah selubung kedua yang dibungkus oleh jiwa intelektual atau kognitif melalui dirinya sendiri melalui kontak intensif lebih lanjut dengan Prakriti, yang sekarang juga mulai mencerminkan hal-hal pikiran dan dengan kemampuan tambahan ini jiwa menjadi condong ke arah pikiran dan lambat laun menjadi sarat pikiran.
  3. Pran-mai Kosh: Penutup prana (udara vital) merupakan selubung ketiga di sekitar jiwa. Ketika pikiran (kognitif) dan jiwa yang terikat pikiran semakin menekan Prakriti (materi), ia mulai bergetar dengan prana, yang terdiri dari sepuluh jenis sesuai dengan fungsinya yang berbeda. Ini membuat jiwa kognitif dan pikiran terikat menjadi pran-mai, atau didorong oleh efek yang mempercepat.
  4. Anna-mai Kosh : Ketika jiwa kognitif, pikiran-terikat, dan impulsif bekerja pada Prakriti, ia membentuk sejenis pelindung lain, yaitu anna-mai. Ini adalah yang terakhir dari lima selubung, dan untuk pemeliharaannya ia mulai merasakan kebutuhan yang berkelanjutan untuk anna atau bahan makanan, dan objek indera lainnya. Penutup anna-mai ini hanyalah lapisan dalam tubuh fisik (materi kotor), yang sebenarnya merupakan manifestasi luarnya dan itu terus membungkus jiwa bahkan sampai bentuk luarnya yaitu tubuh mengalami penurunan dan hancur. Keberadaan tubuh fisik kasar ini bergantung pada kondisi sehat Anna-mai Kosh di dalamnya. Beberapa jiwa, bahkan ketika mereka membuang tubuh fisik luarnya, masih mencari-cari makanan karena Anna-mai Kosh, memburu kesenangan dunia dan terus menghantui tempat tinggal manusia dalam pengembaraan mereka untuk satis-faksi bawaan mereka mengidam. Adalah untuk memuaskan hasrat jiwa-jiwa yang tak berwujud secara fisik ini, orang-orang Hindu melakukan persembahan pendamaian kepada jiwa-jiwa yang telah pergi sehingga mereka dapat menemukan ketenangan dan kedamaian.
  5. Anand-mai Kosh (kebahagiaan) adalah yang terpenting dari Koshas atau penutup ini. Ini hampir merupakan bagian integral dari jiwa itu sendiri. Ini adalah pembungkus yang paling halus, seperti sarung tipis di atas penutup lilin yang menyala. Seseorang mengalaminya sedikit ketika dalam tidur nyenyak dan tanpa mimpi (Sushupti).

Maksud atau tujuan semua yoga adalah untuk secara bertahap melepaskan jiwa dari penutup-penutup ini satu per satu, sampai akhirnya terlepas dari semuanya dan dikembalikan ke keadaan semula dan murni sendiri tentang luminositas diri (Swayam Jyoti), seperti beberapa matahari disatukan.

Ini adalah tahap Aham Brahm Asmi atau “Aku Brahman,” dan ketika tercapai, seseorang tidak hanya merasa dirinya bersatu dengan Tuhan, tetapi juga memuji Tuhan dengan kata-kata  “Ya Tuhan! Saya memiliki esensi yang sama dengan Engkau. ”

Sebagian besar sistem yoga menganggap ini sebagai upaya spiritual untuk menjadi semua dan mengakhiri semua. Ini sebenarnya adalah tahap tertinggi dan terakhir dari realisasi diri, tetapi belum setengah jalan dalam perjalanan tahap spiritual  tanpa urutan yang berarti, karena dari sinilah jiwa langka mulai menuju tujuan yang sangat didambakan.

Perwujudan Tuhan yang lengkap, karena Pengetahuan diri yang secara bertahap mengarah ke pengetahuan tentang Tuhan.

Pengetahuan diri dan realisasi diri yang sebenarnya adalah titik puncak dalam proses analisis diri, tanpanya seseorang tidak dapat melanjutkan ke arah Tuhan dan masuk ke dalam Kerajaan Ilahi.

Dalam proses inversi dan penarikan roh di dalam diri dengan naik di atas kesadaran tubuh dan membebaskan roh dari tubuh dan pikiran, proses termudah, tercepat, dan paling pasti adalah dengan persekutuan dengan Shabda atau Suara (Kata Suci), dan ini adalah satu-satunya cara untuk realisasi Tuhan.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan