Pembebasan melalui Cinta untuk Realisasi Diri


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Dia adalah Vishvakarma; yaitu, dalam berbagai bentuk dan kekuatan terletak manifestasi lahiriahnya di alam; tetapi perwujudan batinnya dalam jiwa adalah apa yang ada dalam kesatuan. Oleh karena itu, pencarian kebenaran dalam domain alam adalah melalui analisis dan metode sains secara bertahap, tetapi pemahaman kita akan kebenaran dalam jiwa kita bersifat langsung dan melalui intuisi langsung. Kita tidak dapat mencapai jiwa tertinggi dengan penambahan berturut-turut dari pengetahuan yang diperoleh sedikit demi sedikit bahkan melalui keabadian, karena dia adalah satu, dia tidak terdiri dari bagian-bagian; kita hanya bisa mengenal dia sebagai hati dari hati kita dan jiwa dari jiwa kita; kita hanya bisa mengenalnya dalam cinta dan kegembiraan yang kita rasakan ketika kita menyerahkan diri kita dan berdiri di hadapannya secara langsung.

Doa terdalam dan paling sungguh-sungguh yang pernah muncul dari hati manusia telah diucapkan dalam bahasa kuno: “Wahai yang mengungkapkan diri, ungkapkanlah dirimu dalam diriku”.

Keluhan ketidakpuasan dan kelelahan karena kegagalan, penyesalan yang sia-sia untuk masa lalu dan kecemasan akan masa depan mengganggu hati kita, karena kita belum menemukan jiwa kita, dan semangat yang mengungkapkan diri belum terwujud dalam diri kita.

Dari yang tidak nyata membawa ke dunia nyata, dari kegelapan ke terang, dari kematian ke keabadian.

Karena ketidakterbatasan adalah jarak yang terletak antara kebenaran dan ketidakbenaran, antara kematian dan keabadian. Namun jurang yang tak terukur ini dijembatani pada saat seseorang yang mengungkapkan dirinya mengungkapkan dirinya di dalam jiwa. Di sana keajaiban terjadi, karena di sanalah tempat pertemuan yang terbatas dan yang tak terbatas.

Dosa mengaburkan kebenaran dan mengaburkan kemurnian kesadaran kita. Dalam dosa kita menginginkan kesenangan, bukan karena itu benar-benar diinginkan, tetapi karena lampu merah nafsu kita membuatnya tampak diinginkan; kita merindukan hal-hal bukan karena hal itu hebat dalam dirinya, tetapi karena keserakahan kita membesar-besarkannya dan membuatnya tampak hebat. Pembesar-besaran ini, pemalsuan perspektif berbagai hal ini, merusak keharmonisan hidup kita di setiap langkah; kita kehilangan standar nilai yang sebenarnya dan terganggu oleh klaim palsu dari berbagai kepentingan hidup yang saling bersaing satu sama lain.

Dalam kesenangan kita, kita terbatas pada diri kita sendiri, dalam kebaikan kita dibebaskan dan kita menjadi milik semua. Sebagaimana anak di dalam rahim ibunya mendapatkan rezeki melalui penyatuan hidupnya dengan kehidupan ibunya yang lebih besar, demikian pula jiwa kita dipelihara hanya melalui kebaikan yang merupakan pengakuan atas kekerabatan batinnya, saluran komunikasinya dengan yang tak terbatas, yang dengannya ia dikelilingi dan diberi makan.

Oleh karena itu dikatakan, “Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran: karena mereka akan kenyang.” Karena kebenaran adalah makanan ilahi bagi jiwa; tidak ada yang lain selain ini yang dapat memenuhinya, dapat membuatnya menjalani kehidupan yang tak terbatas, dapat membantunya dalam pertumbuhannya menuju yang kekal.

Cahaya batiniah mengungkapkan dirinya, bukan benda luar. Ketika terang ini dinyalakan, maka dalam sekejap ia tahu bahwa wahyu tertinggi manusia adalah wahyu Tuhan sendiri di dalam dirinya. Dan seruannya untuk ini – manifestasi jiwanya, yang merupakan manifestasi Tuhan dalam jiwanya. Manusia menjadi manusia sempurna, ia mencapai ekspresi penuhnya, ketika jiwanya menyadari dirinya dalam wujud Tak Terbatas yang adalah Āvih yang esensinya adalah ekspresi.

Penderitaan manusia yang sesungguhnya adalah kenyataan bahwa dia belum sepenuhnya keluar, bahwa dia tertutup sendiri, tersesat di tengah keinginannya sendiri. Dia tidak bisa merasakan dirinya berada di luar lingkungan pribadinya, dirinya yang lebih besar dihapuskan, kebenarannya tidak terwujud. Karena itu, doa yang bangkit dari seluruh keberadaannya adalah, Engkau, yang merupakan perwujudan jiwa, memanifestasikan dirimu di dalam diriku. Kerinduan akan ekspresi dirinya yang sempurna ini lebih melekat dalam diri manusia daripada rasa lapar dan hausnya akan makanan jasmani, nafsu akan kekayaan dan kemuliaan. Doa bukan hanya satu yang lahir secara individu dari dirinya; itu adalah dalam segala hal, itu adalah dorongan tanpa henti di dalam dirinya dari Āvih , dari manifestasi jiwa kekal.

Dia yang jiwanya telah dijadikan satu dengan Tuhan berdiri di hadapan manusia sebagai bunga tertinggi umat manusia. Di sana manusia menemukan dalam kebenaran siapa dirinya; karena di sana Āvih diturunkan kepadanya dalam jiwa manusia sebagai wahyu yang paling sempurna baginya dari Tuhan; karena di sana kita melihat penyatuan keinginan tertinggi dengan keinginan kita, cinta kita dengan cinta abadi.

Kita melihat di dalam dirinya keinginan Tuhan terpenuhi, rintangan tersulit untuk pengungkapannya disingkirkan, dan sukacita sempurna Tuhan sendiri berkembang sepenuhnya dalam umat manusia. Melalui Dia kita menemukan seluruh dunia manusia disebarkan dengan kesederhanaan ilahi. Hidupnya, menyala dengan cinta Tuhan, membuat semua cinta duniawi kita gemilang. Semua hubungan intim dalam hidup kita, semua pengalaman kesenangan dan kesakitan, berkelompok di sekitar pertunjukan cinta ilahi ini, dan dari drama yang kita saksikan di dalam Dia. Sentuhan misteri tak terbatas melewati hal-hal sepele dan akrab membuatnya pecah menjadi musik yang tak terlukiskan. Pepohonan, bintang, dan bukit biru tampak bagi kita sebagai simbol yang menyakitkan dengan makna yang tidak pernah bisa diucapkan dengan kata-kata. Kita tampaknya menyaksikan Guru dalam tindakan penciptaan dunia baru ketika jiwa seorang menarik tirai dirinya yang berat ke samping, ketika kerudungnya dibuka dan dia berhadapan muka dengan kekasih abadinya.

Tapi apakah keadaan ini? Ini seperti pagi di musim semi, bervariasi dalam kehidupan dan keindahannya, namun tetap utuh. Ketika kehidupan seseorang yang diselamatkan dari gangguan menemukan kesatuannya di dalam jiwa, maka kesadaran yang tak terbatas menjadi langsung dan alami seperti cahaya nyala api. Semua konflik dan kontradiksi kehidupan didamaikan; pengetahuan, cinta dan tindakan selaras; kesenangan dan kesakitan menjadi satu dalam keindahan, kenikmatan dan penolakan yang setara dalam kebaikan; celah antara yang terbatas dan yang tak terbatas dipenuhi dengan cinta dan luapan; setiap saat membawa pesannya yang abadi; yang tak berbentuk tampak bagi kita dalam bentuk bunga, buah; yang tak terbatas membawa kita ke pelukannya sebagai ayah dan berjalan di sisi kita sebagai teman.

Hanya jiwa di dalam manusia yang pada dasarnya dapat mengatasi semua batasan, dan menemukan kedekatannya dengan Yang Maha Esa. Meskipun kita belum mencapai harmoni internal, dan keutuhan keberadaan kita, hidup kita tetap merupakan kehidupan kebiasaan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka