Kedamaian Batin | Life Sloka

Keseimbangan Hidup


Sebagian besar rencana dan tujuan muncul dari keinginan untuk meningkatkan kehidupan duniawi kita, untuk membantu keluarga kita melakukannya dengan baik, untuk meningkatkan karir kita, meningkatkan keuangan, dan memelihara dan membangun koneksi sosial.

Rencana dan tujuan untuk meningkatkan kehidupan batin kita, untuk mengembangkan pikiran yang sehat, ketangguhan emosional dan psikologis, dan menumbuhkan semangat kita, tidak diragukan lagi diinginkan, tetapi lebih sering daripada tidak, kehidupan batiniah diletakkan pada backburner.

Karena kemajuan kehidupan batin kurang terukur dan menguntungkan, kita sering menganggapnya sebagai kemewahan yang dapat dipuaskan di masa depan, ketika kita memiliki lebih banyak uang, kebebasan, dan waktu.

Tentu, kisah yang kita ceritakan pada diri sendiri masuk akal, tetapi apakah itu membuat kita merasa hidup dan terhubung dengan diri kita sendiri, atau apakah mereka membungkam panggilan dari bagian yang lebih dalam dari diri kita?

 

Pikiran Rasional

Sains telah mengajarkan kita untuk berpikir secara rasional; dalam garis waktu linier, dan untuk melihat diri kita sebagai makhluk yang terbuat dari bagian yang terpisah.

Tubuh saya bukan pikiran saya, emosi saya bukan pikiran saya, impian saya tidak mempengaruhi realitas saya. Kehidupan batiniah saya tidak ada hubungannya dengan kehidupan duniawi saya.

Pikiran rasional cenderung mengabaikan apa yang terjadi di dalam diri kita. Itu meredam keinginan kita yang paling mendalam, imajinasi kita, dan ketakutan kita yang paling dalam.

Manusia adalah jaringan sistem, proses, dan fenomena yang saling tergantung dan kompleks. Inilah yang membuat kita utuh.

Jika kita mengabaikan satu bagian, itu melemahkan seluruh sistem kita. Pikiran rasional hanyalah satu bagian dari kita, dan dari perspektif ini saja kita kehilangan totalitas siapa kita.

 

Preferensi untuk kehidupan duniawi

Pikiran rasional lebih memilih kehidupan duniawi karena ia berwujud dan dapat diketahui. Itu terdiri dari struktur dan elemen yang kita alami langsung dengan mata, telinga, dan semua indera kita.

Kehidupan duniawi membuat kita sibuk secara mental, sensual, dan sosial.

Kehidupan duniawi memotivasi kita untuk mencari dan melampirkan identitas sosial dan memberikan pukulan buruk ketika itu tidak dapat ditemukan atau ditolak.

Mengandalkan pikiran rasional kita untuk mengarahkan hidup kita dan menempatkan semua iman kita dalam kehidupan duniawi adalah cara berbahaya untuk hidup.

Cepat atau lambat, keduanya mengecewakan kita dan kita terkejut menemukan kenyataan pahit; bahwa kita telah dibawa menyusuri jalan sempit ke tempat yang tidak peduli dan tidak adil.

Ketika kita tidak lagi dapat mengubah situasi, kita ditantang untuk mengubah diri kita sendiri.

Jika kita bisa melupakan rasionalisasi kehidupan kita dan menempatkan sebagian besar fokus dan keyakinan Anda pada hal-hal di luar Anda, Anda akan berada ribuan tahun di depan orang banyak. Dan Anda mungkin menghindari kemalangan.

 

Era Irasionalitas yang Tercerahkan

Untungnya, kita sebagai peradaban menjadi lebih tercerahkan dengan kesalahan pemikiran rasional, linear, dan isolasionis. Mereka membuat penemuan tentang saling ketergantungan semua hal.

Ilmu pengetahuan, kedokteran, dan pendidikan adalah jalan baru yang mengasyikkan; mengenali hubungan antara hal-hal yang sebelumnya dianggap ada secara terpisah.

Kami telah menemukan bahwa emosi mampu mempengaruhi tubuh fisik, bahwa paradigma otak kiri-otak kanan adalah konstruksi buatan, bahwa kesehatan usus memengaruhi setiap sistem dalam tubuh, termasuk kesehatan mental, bahwa meditasi dalam banyak kasus medis lebih efektif daripada obat penghilang rasa sakit, dan kehidupan yang bertujuan itu berdampak pada kesehatan dan umur panjang.

Fisika kuantum telah mengajarkan kepada kita bahwa paradigma masa lalu, sekarang, di masa depan adalah konstruksi buatan yang terpisah dari cara kerja alam semesta.

Banyak dari temuan di atas bukanlah hal baru, tetapi bukti empiris telah membantu untuk membuat diterima apa yang diungkapkan oleh mistikus, pelihat, penyair, dan seniman sejak lama; apa yang dirasakan kemanusiaan kita yang lebih dalam sebagai kebenaran.

Waktu bukanlah aliran linear, seperti yang kita pikirkan, ke masa lalu, sekarang dan masa depan. Waktu adalah keseluruhan yang tak terpisahkan, kolam besar di mana semua peristiwa diwujudkan secara kekal

Terjebak dengan pemikiran terbatas

Kita masih merupakan pemikir rasional karena sejak usia muda, hal ini telah menjadi pelatihan kita dan dunia tempat kita hidup. Kebiasaan kita telah dilatih untuk berpikir secara linier, dan logis dan tidak disarankan untuk berpikir secara intuitif dan imajinatif.

Kita telah belajar untuk mengabaikan informasi yang terus-menerus timbul dari intuisi, perasaan, dan percikan halus yang mengundang kita untuk mengindahkan panggilan kehidupan batin.

Kita membutuhkan pemikiran rasional untuk eksis di dunia tanpa keraguan. Tetapi kita juga perlu menjadi melek dalam perasaan, intuisi dan imajinasi. Ini adalah keterampilan bawaan yang memungkinkan kita mengalami totalitas siapa diri kita.

 

Apa itu Kehidupan Batin?

Apa artinya membangunkan kehidupan batiniah kita dan dari mana kita memulai?

Tergantung pada budaya dan kepercayaan kita, kehidupan batin memiliki nama yang berbeda: roh, jiwa, atman.

Kehidupan batin menyimpan esensi kita yang tidak berubah. Di situlah semangat, perasaan, intuisi, dan pikiran mengetahui kita hidup. Di sinilah tujuan akhir dari seluruh keberadaan kita ditemukan.

“Kenapa kita hidup”

Sementara kita masing-masing sudah memiliki kehidupan batiniah, itu tetap tidak terselesaikan jika kita tidak menyadarinya.

Menemukan kejelasan di keramaian

Perkembangan kehidupan batin membawa kemungkinan yang tak terbatas. Bersamaan dengan ini muncul kebingungan, terutama ketika kita mulai mencari di sana sini.

Pengembangan diri di keramaian yang padat memiliki jutaan modalitas, filosofi, paradigma, teknik, ahli dan penipu.

Di mana kita berpaling? Dan siapa yang bisa kita percayai?

Jalan menuju kehidupan batin akan lebih jelas dan lebih pasti jika orang pertama yang kita percayai adalah diri kita sendiri.

Dengan melakukan sedikit pekerjaan sendiri, kita dapat menciptakan kepercayaan diri. Tidak harus berat. Yang perlu kita lakukan adalah memulai hubungan dengan sifat kita yang lebih dalam melalui proses yang menarik kita.

Secara tradisional, guru otentik lebih suka mengajar seseorang yang telah melakukan setidaknya sedikit pekerjaan batin saja. Ini menunjukkan ketajaman; seseorang yang serius tentang evolusi mereka sendiri, dan yang memotivasi diri.

Jika kita benar-benar memulai dalam proses kerja sebelum mendekati seorang guru, kita akan muncul dengan tingkat wawasan diri sendiri. Kita tidak akan berharap guru kita memberi kita semua jawaban, yang dalam hal apa pun, mereka tidak akan memiliki.

Seorang guru otentik akan memberi kita jalan yang disarankan, dan yang penting, apa yang harus dilakukan selanjutnya. Ada kemungkinan besar bahwa guru akan menaruh minat pada perkembangan kita. Mereka kemudian dapat memulai kita ke tahap selanjutnya dari pengembangan diri.

Dengan cara ini, kita menegaskan dan memberdayakan diri sendiri. Kita mengatakan, ‘Saya memiliki hubungan dengan diri saya sendiri. Saya memiliki pengetahuan tentang siapa saya dan apa yang saya butuhkan. Dan saya ingin lebih. ”

Melalui inisiasi diri, kita akan merasakan kekuatan dan kelemahan kita dan meningkatkan intuisi kita.

Jika guru itu adalah seorang penipu, kita akan memiliki perasaan tentang itu; apakah mereka menghormati kita dan ingin membantu pengembangan kita untuk pertukaran yang adil, atau jika mereka hanya ingin uang kita saja untuk pengajuan kehendak kita.

 

Menyeimbangkan Kehidupan Batin dan Duniawi

Medan kehidupan batiniah kita tidak memiliki garis lurus, dan karenanya kemajuan jarang linier.

Pengembangan kehidupan batin kita bukan tentang menciptakan rencana yang sempurna. Ini tentang kita melakukan upaya dengan tulus untuk terhubung dan memahami diri sendiri sambil mempertahankan kewajiban duniawi kita.

Semakin kita merespons perasaan dan kebutuhan internal kita, semakin banyak makna, kecerdasan yang dalam, dan kepuasan yang dapat kita masukkan ke dalam kehidupan duniawi kita.

Meluangkan waktu untuk terhubung dengan kehidupan batin kita adalah bentuk cinta diri yang tertinggi, dan itu meningkatkan setiap hubungan yang pernah kita miliki.

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan