Mengolah Nyala Api Jiwa untuk Penyelidikan Diri (Atma-vichara)


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Praktek Penyelidikan Diri

Penyelidikan diri dapat dilakukan pada setiap waktu, tempat dan keadaan. Itu tidak memerlukan pengetahuan tentang teknik yoga khusus. Itu tidak mengharuskan kita mencoba untuk secara terbuka mengubah diri kita sendiri atau apa yang kita lakukan. Itu hanya mengharuskan kita menempatkan perhatian kita pada sumber dari mana pikiran muncul secara alami.

Ini, bagaimanapun adalah salah satu yang paling sulit dari semua hal karena membutuhkan pengendalian pikiran yang goyah dan berubah-ubah. Namun ada beberapa hal yang dapat membantu mempromosikannya.

Penyelidikan diri paling mudah dilakukan ketika kita duduk sendirian, terutama di alam. Alam luar adalah pintu menuju alam batin. Ini memberikan ruang dan kedamaian yang memungkinkan pikiran untuk kembali ke sumbernya. Di alam, terlepas dari keterlibatan pribadi kita, kita dapat dengan lebih mudah menyelidiki siapa diri kita sebenarnya, bukan hanya tentang makna kehidupan manusia tetapi juga makna keberadaan kosmis.

Kita dapat berlatih penyelidikan diri ketika kita berada di sekitar orang lain, tetapi ini membutuhkan lebih banyak usaha karena kontak sosial menarik pikiran keluar. Oleh karena itu, penting untuk mengurangi aktivitas luar dan kontak sosial kita untuk membantu penyelidikan diri. Umumnya Penyelidikan diri tidak dilakukan dalam pengaturan kelompok, dengan cara standar atau menurut kursus praktik tertentu. Hal ini terutama dilakukan secara individu, meskipun persekutuan antara praktisi didorong seperti instruksi khusus dari guru.

Untuk mempraktekkan Penyelidikan Diri saat kita terlibat dalam tindakan, kita dapat mengingat pertanyaan “Siapa pelakunya?” Dengan cara ini kita tidak akan membiarkan tindakan kita mendominasi kesadaran kita. Ini sebenarnya memberi kita keterampilan yang lebih baik dalam bertindak karena menghilangkan distorsi ego dari apa yang kita coba lakukan.

  1. Mungkin cara termudah untuk mendekati penyelidikan-diri adalah belajar membedakan antara yang melihat dan yang terlihat. Pertama, seseorang membedakan si pelihat dari objek-objek di dunia luar, seperti melihat daun-daun pohon yang tertiup angin. Seseorang berpegang pada mata sebagai yang melihat dan apa yang dilihat mata sebagai yang terlihat, mencatat bahwa fluktuasi objek eksternal tidak menyebabkan mata berubah. Kekuatan melihat seseorang tetap konstan melalui berbagai objek yang dilihat.
  2. Kedua, seseorang membedakan pelihat dari organ-organ indera. Dalam hal ini pikiran adalah yang melihat dan indra adalah yang terlihat. Ada beberapa indera dan masing-masing memiliki ketajaman yang berbeda-beda, tetapi yang melihat indra adalah konstan dan tidak berubah oleh fluktuasinya. Misalnya, mata yang melihat tidak ternoda oleh gangguan apa pun pada mata, seperti kehilangan ketajaman penglihatan.
  3. Ketiga, seseorang membedakan antara pelihat dan kondisi mental. Diri adalah yang melihat dan pikiran adalah yang terlihat. Pikiran dan perasaan terus berubah tetapi pelihatnya, jika kita melihat lebih dalam, tetap sama. Penglihatan kita sebagai seorang anak dan sebagai orang dewasa adalah penglihatan yang sama, tidak hanya objek eksternal tetapi juga pikiran dan perasaan internal kita.
  4. Keempat, seseorang membedakan antara yang melihat dan ego, antara Aku yang murni atau Diri yang lebih tinggi dan diri yang lebih rendah, Aku yang diidentifikasikan dengan tubuh, emosi atau pikiran. Kita belajar mengamati diri kita sendiri dan keterbatasan pribadi kita, sebagai bentuk eksternal seperti rumah atau mobil kita. Kita melihat ego sebagai berbagai kondisi mental tetapi bukan Diri sejati yang berada di luar pikiran. Diri murni tanpa asosiasi eksternal kemudian dapat bersinar. Kemudian ia berusaha untuk berdiam dalam keadaan kesadaran murni itu.

Dalam proses ini adalah meniadakan objek eksternal sebagai bukan Diri atau bukan ‘Aku’. Kemudian seseorang dapat meniadakan pikiran dan perasaan internal, termasuk ego itu sendiri. Apa pun yang dapat dilihat seseorang sebagai objek secara eksternal atau internal bukanlah Diri yang menjadi saksi dari semuanya.

Menilai Praktek

Bahkan seorang pemula bisa mendapatkan keuntungan dari latihan penyelidikan Diri. Tidaklah sulit untuk memulai proses penyelidikan-Diri dan mengalami pergeseran dalam rasa diri kita. Pikiran kita mulai mereda ketika kita menyadari bahwa apa yang kita sebut diri kita sebagian besar hanyalah sebuah identifikasi dari ‘Aku’ dengan beberapa pemikiran atau perasaan yang bersifat eksternal dan sementara. Kita melihat bahwa semakin pikiran kita menyimpang dari Kesadaran Diri, semakin banyak kebingungan dan penderitaan yang tercipta. Namun meskipun proses ini tidak sulit untuk dimulai, sulit untuk mempertahankannya.

Sebagian besar dari kita akan menemukan bahwa kita dapat mempraktikkan penyelidikan-diri untuk sementara waktu, mungkin berlangsung selama beberapa bulan atau tahun, tetapi sulit untuk mempertahankannya sebagai praktik utama atau berkelanjutan.

Ini bukan praktik seperti pranayama atau mantra yang bisa dilakukan secara rutin. Tidak ada struktur atau praktek khusus untuk itu. Ini bukan proses langkah demi langkah dengan tingkat dan sudut berbeda yang dapat dengan mudah dipetakan. Itu tetap di pusat tetapi untuk sampai ke pusat dan tinggal di sana tidak mudah. Sementara kita membuat beberapa kemajuan dengan itu, kita sering mencapai penghalang yang sulit untuk dilintasi. Meskipun mudah untuk menyingkirkan identifikasi dangkal seperti yang bersifat politik atau sosial, jauh lebih sulit untuk mematahkan identifikasi kita dengan tubuh, emosi, dan ingatan kita sendiri.

Penyelidikan diri juga merupakan praktik yang sulit untuk dinilai. Karena tidak memiliki tahapan nyata, seseorang dapat bertanya-tanya apakah seseorang membuat kemajuan sama sekali, atau seseorang dapat membayangkan kemajuan besar ketika tidak ada kemajuan.

Cara termudah untuk menentukan kemajuan seseorang adalah kekokohan, kedamaian dan ketenangan pikiran. Jika seseorang mendalami praktiknya, ia akan mengalami keadaan Samadhi di mana ia melampaui kesadaran tubuh dan ego, pikiran biasa akan larut dan waktu serta ruang menghilang.

Namun Samadhi palsu dapat terjadi, itulah sebabnya bimbingan seorang guru sejati tetap penting. Namun, ini tidak mudah ditemukan. Guru sejati dari Penyelidikan Diri sering menyendiri dan jarang menerima banyak siswa, biasanya hanya mereka yang siap untuk latihan intensif. Mereka yang membuat tampilan luar yang besar sebagai guru dari jalan langsung ini dan yang mengumpulkan banyak orang di sekitar mereka sering kali adalah mereka yang gagal menyelesaikan latihan mereka, yang umumnya panjang dan sulit.

Orang-orang gagal dalam Penyelidikan Diri karena dua alasan: apakah kita belum mempersiapkan dasar untuk itu dengan benar atau kita belum konsisten dalam praktik kita. Faktanya, sangat sedikit orang yang memulai praktik Penyelidikan Diri yang melanjutkannya sebagai praktik utama mereka dan sebagian besar akhirnya meninggalkannya sama sekali. Sementara jalan pencerahan instan, segera menjadi Diri dari semua, adalah konsep menarik yang dapat membangkitkan antusiasme sementara, biasanya membutuhkan seumur hidup, bukan hanya bertahun-tahun latihan mendalam.

Oleh karena itu yang terbaik adalah mendekati Penyelidikan Diri sebagai proses jangka panjang, bukan mencari hasil langsung. Pertama-tama seseorang harus mengarahkan pada latihan teratur, misalnya, setengah jam pagi dan sore, setelah latihan yoga atau meditasi lainnya untuk mempersiapkan pikiran, dan melanjutkan ini selama beberapa waktu sebelum menilai kemanjuran dari apa yang sedang dilakukan.

Dalam kebenaran tertinggi, Diri adalah realitas dan penyelidikan kita ke dalamnya dan semua hal lain yang kita lakukan hanyalah fiksi pemikiran. Namun fiksi pemikiran ini tidak bersifat pribadi tetapi mencakup seluruh alam semesta. Adalah Maya Tuhan (Bhagawan) yang agung yang tidak hanya membutuhkan usaha tanpa pamrih kita sendiri, tetapi juga rahmat Ilahi untuk menyeberanginya.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka