Mengolah Nyala Api Jiwa untuk Penyelidikan Diri (Atma-vichara)


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Penyelidikan Diri pada Praktik Meditasi

Penyelidikan diri, perlu dicatat, adalah sejenis aktivitas mental, meskipun sifatnya khusus. Ini bukan upaya untuk menekan pikiran atau menahan pikiran dalam keadaan kosong atau kosong, yang bisa menjadi jebakan lain yang mencegah transformasi nyata. Penyelidikan diri tidak mengajarkan bahwa semua pikiran itu buruk tetapi, pada kenyataannya, bahwa satu bentuk pemikiran diperlukan untuk pembebasan.

Ini mengajarkan kita untuk menggunakan pikiran dengan cara yang benar, yaitu mengubahnya menjadi alat penyelidikan. Penyelidikan diri membutuhkan banyak perhatian, terutama dalam fase awal, dan pengembangan disiplin mental yang kuat. Kecuali jika kita telah menyelesaikan masalah kita melalui pemeriksaan mendalam, tidak ada gunanya, apalagi tidak mungkin, untuk menghentikan pikiran dari berpikir.

Seseorang mungkin bertanya bagaimana Penyelidikan-Diri, suatu aktivitas mental, dapat mengosongkan atau membungkam pikiran? Bukankah aktivitas mental meningkatkan aktivitas mental?

Tidak mungkin batin kosong jika isinya belum dibebaskan. Aktivitas mental muncul dari sebuah sumber, “Aku-pikir.” Kita harus pergi ke akar sesuatu untuk mengubahnya. Ini untuk kembali ke pikiran-aku untuk melampaui semua pikiran lainnya. Memegang pikiran-aku menghancurkan semua pikiran lain.

Oleh karena itu, penyelidikan diri bukanlah semacam perhatian pasif di mana kita fokus untuk menyadari sesuatu, seperti napas, tangan, atau aktivitas yang mungkin kita lakukan. Penyelidikan diri tidak mengatakan “Waspadai napas anda” tetapi, “Siapa yang bernapas?” atau “Siapa yang benar-benar hidup?” Itu tidak mengatakan “Berhati-hatilah dengan tubuh anda,” melainkan bertanya, “Apakah anda adalah tubuh?”

Demikian pula, Penyelidikan diri bukanlah suatu bentuk konsentrasi, di mana kita mencoba berkonsentrasi pada satu objek, seperti mantra, dengan mengesampingkan semua objek lainnya.

Ini adalah konsentrasi pada Diri di mana perhatian kita secara otomatis mengembalikan apa pun yang mungkin kita coba lakukan. Kita tidak dapat sepenuhnya berkonsentrasi pada hal lain kecuali kita terlebih dahulu mengenal diri kita sendiri. Jika tidak, pikiran-aku harus muncul dan memutus kontinuitas konsentrasi kita. Alih-alih melawan pikiran-aku dan mencoba kembali ke objek konsentrasi, Penyelidikan-diri berkonsentrasi pada pikiran-aku untuk mengakhiri pikiran-pikiran lain.

Penyelidikan diri juga bukan upaya untuk menjadi baik atau membuat diri kita lebih baik. Ini mempertanyakan realitas entitas yang kita anggap baik atau buruk, dapat meningkat atau merosot. Ini mempertanyakan upaya kita untuk menjadi ini atau itu dan mengatakan bahwa tanpa mengetahui diri kita sendiri, tanpa menghilangkan akar ego, tidak ada manfaat yang bertahan lama untuk mencoba menjadi apa pun, betapapun hebat atau mulianya.

Di atas segalanya Penyelidikan diri bukanlah aktivitas mental biasa, suatu bentuk spekulasi filosofis atau analisis psikologis. Itu tidak mencari jawaban mental dan tidak memiliki hasil konseptual. Sementara penyelidikan Diri mengarah pada kebenaran mutlak, yang dapat disebut Aku atau Diri murni, nama hanyalah penunjuk. Seseorang dapat menyebutnya Tuhan, pengetahuan, pencerahan, Buddha atau apa pun yang disukainya, tetapi itu bukan keadaan yang ditentukan menurut suatu gagasan, atau di mana pengenalan mental dapat terjadi.

Penyelidikan diri mempertanyakan validitas semua entitas dan kesimpulan yang dibuat oleh pikiran

Ini tidak berarti bahwa praktik-praktik seperti perhatian penuh, disiplin etika, mantra, pranayama, atau studi kitab suci tidak memiliki tempatnya, tetapi bahwa ini mendukung penyelidikan-diri atau jalur pendekatan alternatif. Untuk mengikuti disiplin etika, untuk menempatkan tubuh pada posisi yang nyaman, untuk memperdalam napas, untuk menarik pikiran dari rangsangan indera, untuk mengembangkan konsentrasi dan latihan yoga lainnya, harus dilakukan, tetapi kita tidak boleh berhenti di situ tetapi melanjutkan ke pertanyaan diri. Hanya individu langka yang dapat melanjutkan langsung ke Penyelidikan Diri dan bahkan dia dapat memperoleh manfaat dari praktik pendahuluan semacam itu.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka