Mengolah Nyala Api Jiwa untuk Penyelidikan Diri (Atma-vichara)


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kehadiran dan Saat Ini

Ajaran yoga menekankan kesadaran di sini dan sekarang, apa yang sering dianggap sebagai saat ini, tidak peduli tentang masa lalu atau masa depan. Hal ini sering disalahpahami. Bagi kebanyakan dari kita, berada di masa sekarang berarti masuk ke dalam apa yang segera terjadi di sekitar kita di dunia indera. Ini menyiratkan mengalami saat ini dan kesenangan dan penderitaannya yang bergeser, yang merupakan pengejaran sensasi secara lahiriah, bukan kesadaran Keberadaan di dalam. Ini menjadi didorong oleh arus peristiwa eksternal seperti daun yang tertiup angin. Menjadi makhluk seperti saat ini berarti tidak memiliki nilai-nilai abadi dalam hidup, terperangkap dalam bayang-bayang dunia luar yang sekilas.

Berkah yang sebenarnya bukanlah waktu. Masa kini yang terletak di antara masa lalu dan masa depan adalah momen tidak penting yang tidak memiliki realitasnya sendiri. Ini adalah yang paling singkat dan tidak penting dari semua hal. Kehadiran sejati adalah kehadiran kesadaran yang mengamati waktu tetapi tidak berubah seiring dengan waktu. Dalam kehadiran murni Wujud itu, gambaran waktu muncul seperti gelembung atau awan yang tidak memiliki substansi nyatanya sendiri. Masa kini yang sebenarnya adalah keadaan kesadaran, bukan pengalaman tubuh atau pikiran. Ini adalah keadaan saksi atau pengamat, bukan pelaku yang melekat pada tindakan.

Jalan menuju kebenaran bukanlah mencoba untuk berpegang pada momen saat ini yang fana, yang tidak bertahan bahkan untuk sesaat, tetapi untuk tetap tenang dalam kehadiran kesadaran abadi yang meliputi sepanjang waktu. Kehadiran sejati Wujud tidak memiliki bentuk atau gerak, meskipun itu tercermin dalam semua hal dan menahannya seperti ruang. Membuka diri terhadap kehadiran abadi itu tidak lagi diganggu oleh kejadian-kejadian sementara di sekitar kita, yang selalu tidak pasti – tetapi merangkul sepanjang waktu sebagai proses persepsi saksi abadi yaitu kesadaran di luar pikiran.

Meditasi sejati tidak membutuhkan berdiam pada momen saat ini yang berubah, tetapi berdiam dalam kehadiran yang tidak berubah. Kehadiran adalah Wujud, yang ada dalam segala hal, sepanjang waktu dan seterusnya, dalam semua keadaan bangun, mimpi dan tidur nyenyak, kelahiran, kematian, dan seterusnya, bukan hanya dalam gambaran yang diberikan indra kita kepada kita. Anda adalah kehadiran kesadaran itu, yang merupakan sifat sejati Anda di luar semua karma, Atman di dalam.

Tetap hadir dalam Keberadaan anda sendiri dan anda akan menemukan bahwa seluruh alam semesta akan bergerak di sekitar anda sebagai tarian kebahagiaan. Semua waktu dan ruang akan menjadi refleksi anda.

Pencarian untuk Diri Universal

Di zaman psikologis ini, terutama para pencari yang datang dari Barat cenderung membingungkan Penyelidikan Diri dengan semacam pemeriksaan diri psikologis, melihat ke dalam diri temporal, tubuh atau ego kita dan ketakutan dan keinginannya sebagai pencarian sejati untuk Diri yang lebih tinggi. Seseorang memeriksa trauma dan kesedihan pribadinya dan mencari keadaan psikologis kedamaian, kejelasan dan kegembiraan, yang merupakan keadaan integrasi pribadi yang baik, seolah-olah itu adalah realisasi diri sejati.

Namun, menurut Vedanta, Diri sejati yang ingin kita sadari bukanlah diri manusiawi kita tetapi Diri universal, Diri yang hadir di semua makhluk, di semua tubuh dan di seluruh dunia. Ini adalah Diri yang menjadi saksi dari semua waktu dan ruang dan melampaui psikologi kita, yang terutama terdiri dari insidental dan kekhasan dari keadaan dan kecenderungan pribadi kita dalam hidup. Diri sejati lebih menyerupai kekuatan besar alam seperti api, angin atau matahari daripada pikiran dan perasaan pribadi kita. Pencarian Diri transenden ini sangat berbeda dari pemeriksaan diri psikologis mana pun, yang paling-paling merupakan tahap awal dalam pendekatannya.

Pencari lain dengan latar belakang yang lebih intelektual cenderung mendekati Diri dengan cara konseptual atau filosofis, seolah-olah itu adalah beberapa kategori keberadaan kosmik yang harus dihargai oleh pikiran rasional. Ini juga secara umum melewatkan kenyataan hidup dari Diri yang memiliki kekuatan untuk menghabiskan pikiran dan tidak dapat didekati dengan logika atau dialektika belaka.

Mempertanyakan secara mendalam tentang siapa kita sebenarnya adalah menciptakan gesekan di inti pikiran yang secara alami menimbulkan api batin. Pertanyaan ‘Siapakah saya?’ adalah pengadukan pikiran yang paling utama yang memunculkan nyala api batin yang dapat menghabiskan semua pertanyaan dan keraguan lainnya, seperti api yang membakar rumput kering. Itu membawa kita kembali ke api inti di inti pikiran, yang merupakan cahaya yang tak terpadamkan dari ‘Aku’ yang tertinggi. Diri universal dari cahaya murni dan kesadaran yang bersinar jauh di dalam diri kita adalah tujuan sebenarnya dari pencarian kita.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka