Filosofi sebagai Jalan menuju Kebahagiaan


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Bagaimana kita bisa menggunakan filosofi dan kebijaksanaan untuk “hidup lebih baik”? dan bagaimana kita dapat mempraktikkan seni menjalani kehidupan yang baik? Adakah pendekatan hidup yang dapat membantu kita untuk “berkembang”?

Filsafat ataupun Filosofi mungkin bisa menjadi alat untuk membantu kita menemukan jalan kebahagiaan yang berkelanjutan dan berkembang dengan keterampilan.

Kita mempelajari tujuan sebenarnya dari filsafat dan bagaimana kita dapat menerapkannya dalam hidup kita sehingga kita bisa temukan jalan kebahagiaan yang lebih berkelanjutan dan berkembang dengan keterampilan.

Tujuan sebenarnya dari filsafat, di luar cinta dan kebijaksanaan, adalah seni menjalani hidup yang baik.

“Filsafat sejati tidak melibatkan ritual eksotik, liturgi misterius, atau kepercayaan kuno. Juga bukan hanya teori dan analisis abstrak. Ini tentu saja merupakan cinta kebijaksanaan . Ini adalah seni menjalani hidup yang baik. 

Dengan demikian, itu harus diselamatkan dari guru agama dan dari filsuf profesional agar tidak dieksploitasi sebagai kultus esoterik atau sebagai seperangkat teknik intelektual yang terpisah atau asah otak untuk menunjukkan seberapa pintarnya mereka.

Filsafat ditujukan untuk semua orang, dan itu dipraktikkan secara otentik hanya oleh mereka yang mengawinkannya dengan tindakan di dunia menuju kehidupan yang lebih baik untuk semua.

Kehidupan kebijaksanaan dimaksudkan untuk menggerakkan kita dengan cara yang energik dan ceria.

Tujuan Filsafat adalah untuk menerangi bagaimana jiwa kita telah terinfeksi oleh kepercayaan yang tidak sehat, keinginan kacau yang tidak terlatih, dan pilihan hidup yang meragukan dan preferensi yang tidak layak.

Pengamatan diri yang diterapkan dengan kebaikan adalah penawar utama. Selain membasmi kerusakan jiwa, kehidupan kebijaksanaan juga dimaksudkan untuk membangkitkan dari kelesuan dan menggerakkan ke arah kehidupan yang energik dan ceria.

Tujuan dari upaya kita adalah kehidupan yang berkembang.

Penggunaan logika yang terampil, perselisihan, dan kemampuan yang dikembangkan untuk menamai sesuatu dengan benar adalah beberapa dari instrumen filosofi yang diberikan kepada kita untuk mengatasi rabun jauh.

Kebahagiaan biasanya disalahartikan sebagai kesenangan atau waktu senggang yang dialami secara pasif. Konsep tentang kebahagiaan hanya baik sejauh mungkin.  Satu-satunya objek yang layak dari semua upaya adalah kehidupan yang berkembang.

Hidup tidak statis. Begitu pula kebahagiaan. Kebahagiaan adalah kata kerja dan kita menciptakannya melalui tindakan yang didasarkan pada niat.

Kebahagiaan sejati adalah kinerja dinamis dari perbuatan yang layak. Kehidupan yang berkembang, yang dasarnya adalah niat yang bajik, adalah sesuatu yang terus kita improvisasi , dan dengan melakukan itu jiwa menjadi dewasa. Hidup memiliki kegunaan untuk diri kita sendiri dan orang yang kita sentuh.

Seseorang menjadi filsuf untuk menemukan apa yang sebenarnya benar dan apa yang hanya merupakan hasil kebetulan dari penalaran yang salah, penilaian keliru yang diperoleh secara sembarangan, ajaran orang tua dan guru yang bermaksud baik agar tidak salah arah.

Kita belajar bagaimana membangun kebiasaan yang lebih baik dan memikirkan pikiran yang lebih baik melalui introspeksi dan refleksi.

Untuk meringankan penderitaan, kita terlibat dalam introspeksi disiplin di mana kita melakukan eksperimen pikiran untuk memperkuat kemampuan kita, untuk membedakan antara keyakinan dan kebiasaan yang sehat dan malas, yang menyakitkan.

Jika hidup adalah permainan, ubahlah permainan itu dengan keterampilan melalui kekuatan sesuai filosofi. Berdiri dengan kokoh dan tempatkan kebijaksanaan dari orang bijak serta sain modern di sisi kita.

Pertama katakan pada diri sendiri akan menjadi apa kita; dan kemudian lakukan apa yang harus dilakukan.

Ada banyak tolak ukur yang berpotensi kita gunakan untuk mengukur hidup. Beberapa bekerja lebih baik dari yang lain. Jika kita menggunakan tolak ukur berpusat pada “Aku atau Jiva”, kemungkinan besar berhasil. Kita memperkuat kekuatan tujuan, ketika kita berfokus pada kebaikan yang lebih besar, dan peran yang kita mainkan di dalamnya.

Kita dapat mengambil satu halaman dari pedoman organisasi nirlaba. Mereka tidak mengukur kesuksesan mereka dengan keuntungan. Mereka mengukur keberhasilan mereka terhadap misi mereka. Di sinilah tujuan kita berperan. Apakah kita memberikan yang terbaik, di mana kita mendapatkan yang terbaik untuk diberikan?

Keberanian adalah Kunci untuk berubah

Keberhasilan awal dapat menyebabkan rasa puas diri. Perubahan bisa jadi sulit. Orang bisa menolak perubahan karena berbagai alasan. Karena perubahan bisa jadi sulit, dan untuk mengatasi kesulitan, kuncinya adalah menciptakan rasa urgensi. Kita dapat melakukan ini dengan cerita, dan menarik emosi, dengan cara yang memaksa orang untuk bertindak.

Keberanian untuk berubah adalah sesuatu yang ekstra yang membantu kita melampaui dari kehidupan biasa ke kehidupan luar biasa untuk hidup yang dijalani dengan baik. Keberanian adalah sumber keberadaan manusia yang berarti dan memenuhi. Keberanian adalah pemicu pengalaman terbesar dalam hidup, momen-momen tak terlupakan yang memiliki kemampuan untuk mengubah jalan hidup menjadi lebih baik.

Keberanian adalah sebuah keterampilan. Tidak peduli seberapa kecil atau besar keberanian yang kita miliki sekarang, kita selalu dapat menemukan lebih banyak. Kita dapat membuat upaya sadar untuk memperluas batasan keberanian kita. Keberanian yang merupakan salah satu kekuatan paling kuat yang dapat kita gunakan untuk membentuk hidup kita. Ini memungkinkan kita untuk tetap jujur ​​pada diri sendiri, memimpin dengan memberi contoh, membuat dampak positif, dan hidup tanpa penyesalan.

Niat adalah pikiran yang memandu tindakan kita dan mendukung kita dalam perjalanan untuk hidup dengan berani. Keinginan untuk hidup lebih berani dimulai dengan niat diikuti dengan tindakan.

Selain niat yang kuat, gunakan kepercayaan sebagai platform untuk membuat keputusan yang lebih berani dan mengambil tindakan yang lebih berani. Ketahui dan percayai kekuatan untuk menjalankan kebenaran, dan pelajari bagaimana dan kapan memercayai orang lain untuk melangkah lebih jauh daripada yang bisa kita lakukan sendiri.

Dalam hal ini, kita melihat tiga jenis kepercayaan: percaya pada diri sendiri, percaya pada orang lain, dan percaya pada proses, atau ‘alam semesta’ seperti ‘Saya percaya bahwa alam semesta mendukung saya’ adalah salah satu keyakinan terbesar. Itu memungkinkan kita menghadapi tantangan dengan keberanian, bukan ketakutan.

Disisi lainnya, Intuisi dapat membantu kita hidup lebih mudah dan berani dengan menciptakan perasaan pasti bahkan tanpa dengan adanya rasa takut. Percaya pada naluri juga memastikan bahwa kita tidak terjebak oleh apa yang orang lain ingin kita lakukan. Sebaliknya, kita mengandalkan diri sendiri dan kebijaksanaan batin untuk memilih bagaimana kita menjalani hidup kita dengan berani.

Ketika kita bertindak karena takut, kita cenderung menutup hati untuk melindunginya. Sebaliknya jika berasal dari keberanian, kita dapat memilih untuk tetap terbuka apa pun yang terjadi.

Jangan lupa saat mengambil lebih banyak tanggung jawab hidup, “ingatkan diri” untuk melakukan hal-hal yang membuat bersemangat.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka