Mengolah Nyala Api Jiwa untuk Penyelidikan Diri (Atma-vichara)


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Mengolah Api Batin

Penyelidikan diri sangat mirip dengan menumbuhkan api. Kesadaran kita tumbuh dengan menawarkan ucapan, nafas, dan pikiran kita ke dalam Diri yang menyaksikan yang merupakan api abadi dan tak terpadamkan di dalam diri kita. Kualitas dan konsistensi penawaran kami adalah faktor utama dalam menumbuhkan nyala api ini, bukan formula atau formalitas luar. Kita harus menjaga kesadaran kita seperti api, menjaganya agar tidak padam bahkan untuk sesaat dengan terus-menerus menawarkan modifikasi mental kita ke dalamnya sebagai bahan bakarnya.

Memang kita dapat mengatakan bahwa modifikasi pikiran tidak lain adalah asap yang keluar dari api kesadaran yang menyala dengan tidak semestinya. Ketika nyala api batin itu membara membersihkan dan secara konsisten maka hanya ada cahaya murni dan pikiran itu sendiri menyatu dalam sumbernya.

Agar penyelidikan-diri menjadi proses yang hidup, kita harus memohon dan menjelma api batin mengetahui dalam kehidupan kita sehari-hari. Penyelidikan diri bukanlah masalah pemikiran atau logika biasa. Ini juga bukan masalah emosi atau perasaan. Ini bukan masalah mengosongkan atau menghentikan pikiran apa adanya. Juga bukan intuisi esoteris. Ini adalah bentuk paling mendasar dari pengetahuan, persepsi atau kesadaran yang kita miliki. Itu menumbuhkan cahaya murni di balik semua kilau dan bayangan pikiran dan indera. Diri adalah pikiran di belakang pikiran, mata di belakang mata, ucapan di balik ucapan dan prana di balik prana seperti yang dinyatakan dengan fasih dalam Upanishad.

Di balik semua indera kita yang melaluinya kita melihat dunia luar adalah perasaan internal yang lebih utama tentang keberadaan diri yang melaluinya kita mengetahui bahwa kita ada dan melaluinya kita menjadi satu dengan semua keberadaan. Perasaan diri ini lebih langsung daripada semua indera luar yang hanya mungkin melaluinya. Tapi itu begitu cepat dan diberikan, rasa keberadaan kita, sehingga kita menerima begitu saja dan mengabaikannya. Dalam labirin informasi sensorik kita kehilangan jejak siapa diri kita sebenarnya. Kita terjebak dalam gerakan tubuh dan pikiran dan melupakan sifat sejati kita yang melampaui mereka dan untuk itu saja mereka bekerja.

Kita harus mengingat api batin yang sangat halus yang melaluinya pikiran dan indera bersinar dan mengungkapkan objek persepsi mereka. Menumbuhkan kesadaran langsung akan Diri (aparoksha anubhava dari Vedanta) sangat mirip dengan melakukan pengorbanan api. Di balik semua keadaan pikiran kita, bahkan yang paling bodoh atau bingung, seperti nyala api yang tersembunyi dalam kegelapan, Diri bersinar sebagai saksi abadi dari semuanya. Yang penting adalah mengeluarkan api itu, seperti api yang tersembunyi di dalam kayu, melalui gesekan penyelidikan.

Metode Penyelidikan Sendiri

Banyak jenis meditasi yang berbeda dipraktekkan di seluruh dunia. Tradisi Vedantik di India memiliki padanan untuk sebagian besar, dari meditasi pada dewa-dewa hingga pada berbagai aspek kesadaran. Dari berbagai teknik meditasi ini Penyelidikan diri (Atma-vichara), pendekatan introspeksi diri, umumnya dianggap yang paling signifikan.

Penyelidikan Diri adalah proses meditasi yang melibatkan penelusuran akar pemikiran ke asalnya di dalam hati

Ini menunjukkan kepada kita bagaimana membawa kesadaran ego kita kembali ke Yang Ilahi. Kita berada di inti keberadaan kita di mana semua rasa diri yang terpisah menghilang. Penyelidikan diri adalah pendekatan paling penting dari Yoga Pengetahuan (Jnana Yoga), yang secara tradisional dianggap sebagai Yoga tertinggi.

Penyelidikan diri adalah praktik puncak di mana Realisasi Diri – realisasi sifat sejati kita di luar pikiran dan tubuh – dapat dicapai. Hal ini ditekankan dalam seluruh tradisi Vedantik sejak Upanishad dan Bhagavad Gita. Banyak teks Advaita atau Vedanta non-dualistik menggambarkannya secara rinci, terutama karya Shankaracharya, juga Ashtavakra Samhita , Avadhuta Gita, Yoga Vasishta dan Adhyatma Ramayana.

Proses Penyelidikan Diri sangat sederhana sehingga dapat dijelaskan dalam beberapa kata. Seseorang menelusuri akar pikirannya kembali ke pikiran-aku, dari mana semua pikiran lain muncul dan menyimpang. Ini diawali dengan pertanyaan “Siapakah Aku?” atau pertanyaan serupa tentang identitas sejati seseorang.

Semua pikiran kita didasarkan langsung atau tidak langsung pada pikiran diri. Pikiran kita terdiri dari dua komponen: faktor subjektif – Aku, aku, atau milik saya – dan faktor objektif – keadaan, kondisi, atau objek yang melibatkan kita – tubuh dan pikiran kita sendiri atau keadaan eksternal seperti hubungan, kepemilikan, atau aktivitas kita. Kita terjebak di bagian objek dan gagal melihat ke dalam untuk melihat sifat sejati kita terlepas dari pengaruh pengkondisian eksternal ini.

Hasilnya adalah bahwa ‘Aku yang murni’ atau ‘Aku dalam dirinya sendiri’ tetap tidak kita ketahui. Semua yang kita sebut diri kita hanyalah konglomerat “Saya ini” atau “ini milik saya,” dengan subjek bingung dengan objek. Diri kita menjadi citra diri, subjek dalam kedok objek, di mana sifat intrinsik kita hilang, bersama dengan martabat kita sebagai makhluk yang sadar. Kita menjadi sekadar nama dan bentuk, komoditas di dunia luar untuk digunakan dan dieksploitasi. Penyelidikan diri terdiri dari melepaskan diri dari bagian objek untuk menemukan Subjek murni, sehingga kita dapat terbebas dari segala keterbatasan eksternal.

Yang benar adalah bahwa kita tidak tahu siapa kita sebenarnya. Apa yang kita sebut Diri kita hanyalah beberapa pikiran, emosi atau sensasi yang sementara kita identifikasi. Kita terjebak dalam gagasan bahwa kita bahagia atau sedih, baik atau buruk, bodoh atau bijaksana, tetapi tidak mengetahui Diri yang mengalami kualitas-kualitas yang berubah ini. Hidup kita diselimuti ketidaktahuan tentang sifat sejati kita, dimulai dengan identitas tubuh kita, gagasan bahwa kita tidak lebih dari pakaian fisik yang berubah ini. Selama kita tidak mempertanyakan proses ini, kita pasti akan mengalami kesedihan.

Namun, penyelidikan diri tidak berarti hanya mengulangi pertanyaan Siapa saya? berulang-ulang dalam pikiran kita. Ini menjadi latihan dalam aktivitas mental yang melahirkan kelelahan. Ini berarti mencari Diri sejati kita dalam segala hal yang kita lakukan, yang lebih merupakan masalah pengamatan daripada analisis, melihat Diri yang ada di balik berbagai aktivitas kita bernafas, makan, merasakan, berpikir dan bertindak. Pertanyaan lain dapat membantu seperti “Apa aku?” atau “Siapa yang mengalami?,” atau “Siapa yang melihat?.” Semua jenis introspeksi diri, di mana kita mencoba untuk melihat tanpa perasaan siapa diri kita dan hasil dari tindakan kita, menggerakkan kita ke arah ini.

Penyelidikan diri mengharuskan kita memiliki keraguan mendasar tentang siapa kita yang menolak semua identifikasi luar. Seolah-olah seseorang mengalami amnesia dan tidak tahu siapa dia dan harus memberikan perhatian penuh pada masalah ini sebelum hal lain dapat dilakukan. Penyelidikan diri bukanlah penyelidikan intelektual atau psikologis tetapi penyelidikan dengan seluruh energi dan perhatian seseorang. Ini membutuhkan konsentrasi penuh dan terpusat, tidak terganggu oleh gangguan pikiran lain.

Penyelidikan Diri Sejati tidak hanya mempertanyakan batasan identitas luar kita, seperti keluarga, afiliasi politik atau agama kita – apakah seseorang itu seorang istri, seorang ayah, seorang Kristen, Hindu atau komunis. Ini mempertanyakan identitas internal kita sebagai makhluk yang diwujudkan dan sebagai pikiran. Ia tidak berhenti pada suatu identitas umum sebagai manusia, makhluk kosmik atau spiritual, tetapi menolak segala bentukan pemikiran. Itu mengarahkan kita kembali ke “Aku” murni yang tidak memiliki identitas dengan segala bentuk objektivitas, fisik atau mental, yang ada di dunia tetapi bukan darinya. Diri sejati tidak hanya berada di luar perbedaan manusia, ia juga melampaui semua pembagian ruang dan waktu yang dapat dibayangkan, nama dan bentuk, kelahiran dan kematian. Ia melampaui semua pengalaman sebagai yang mengalami atau mengamati semuanya.

Arus pikiran secara alami bergerak kembali ke Diri sejauh kita tidak menyibukkan pikiran kita dengan rangsangan dari luar. Masalahnya adalah bahwa indra menghadirkan begitu banyak gangguan sehingga sulit untuk melihat ke dalam. Penyelidikan diri berarti terus-menerus mempertanyakan dan mencoba membalikkan proses ekstroversi ini, menahan kesadaran kita di dalam hati.

Penyelidikan diri pada akhirnya membawa kita pada pengalaman Yang Mutlak di mana dunia fenomenal menjadi tidak lebih dari sebuah fatamorgana pikiran dan indera. Ini jauh melampaui penemuan beberapa potensi diri, manusia, atau kreatif yang lebih besar. Ini disebut jalan langsung menuju Yang Mutlak.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka