Cinta Segalanya | Life Sloka

Cinta adalah berkah


Jika kita ingin memiliki cinta untuk seseorang, ingatlah Dia dengan manis

Inilah cara para Orang Suci mengembangkan kasih itu di dalam diri kita. Sudut pandang kita akan berubah sama sekali. Semakin banyak kita bersentuhan dengan Prinsip Cahaya dan Suara di dalam diri kita akan memiliki semua itu. Ini adalah langkah-langkah dasar.

Semakin banyak kita bersentuhan dengan Kekuatan Kata-kata di dalam diri, secara alami kita akan mengalir berlebihan dengan kebajikan. Kebajikan akan datang kepada kita. Kesalahan akan meninggalkan kita. Kita akan menjadi tempat tinggal dalam kebajikan. Itu membutuhkan ketulusan dan pengabdian.

Hal itu dikembangkan pada waktunya, bukan dalam satu hari. Jika kita mulai dari hari ke hari seperti itu, kita akan menemukan setelah beberapa waktu komunikasi dari hati ke hati, secara alami.

Cinta tahu layanan dan pengorbanan. Cinta selalu memberi. Melayani dan berkorban untuk orang lain hanya jika kita mencintai. Tuhan adalah Cinta dan Cinta adalah Tuhan.

Hanya mereka yang mencintai yang bisa mengenal Tuhan. Kita dapat menjadi bagian dari agama sosial mana pun yang tidak ada bedanya. Ini hanya badan sosial, lencana yang kita bawa. Jadi semua Guru telah menekankan cinta, menekankan pada istilah ‘cinta’. Mereka berkata, “Tanpa cinta, kita tidak ada di mana pun, baik di dunia ini atau di dunia lain”

Cinta dimulai dari tubuh, tetapi terserap dalam jiwa – itulah cinta sujati.

Cinta yang muncul dari dalam tubuh dan diserap oleh tubuh – itulah cinta nafsu.

Itulah perbedaan antara keduanya.

Yang pertama disebut amal, dan yang lainnya disebut nafsu. Jadi cinta ada di sana. Kita cinta dan ketika kita terikat di mana saja, kita melupakan semua dualitas.

Semua perselisihan ini terjadi karena kekurangan cinta. Dan yang utama adalah: Cinta tahu memberi, Cinta tahu layanan, Cinta tahu pengorbanan. Jika kita mempelajari subjek itu, semuanya bahagia.

Ada sebuah perumpamaan dalam kitab suci Hindu. Mereka mengatakan suatu ketika Dewa Wisnu mengundang semua malaikat, dan para dewa, dan manusia ke sebuah pesta. Dewa Wisnu berdiri dan berkata, “Lihat ini, semua ini untukmu. Makanlah untuk kepuasan Anda sepenuhnya. Tetapi ada satu syarat: jangan menekuk lenganmu untuk memasukkan makanan ke mulutmu. “Mereka yang adalah orang duniawi berkata,” Bagaimana kita bisa memasukkan makanan ke dalam mulut kita kecuali kita menekuk lengan kita? “Mereka menjadi marah dan meninggalkan tempat kejadian . Dan dewa-dewa lain yang ada di sana berkata, “Ini adalah sesuatu yang dikatakan Dewa Wisnu; jadi pasti ada rahasia di dalamnya. “Mereka berpikir dengan sangat serius,” O, tidak apa-apa. Mengapa menekuk siku kita? Kita bisa memberi makanan kepada yang lain dan dia bisa memberi makan saya. “

Umumnya kita hidup untuk diri kita sendiri, seluruh masalah ada di sana. Kita harus belajar hidup untuk orang lain. Maka akan ada kebahagiaan di dunia; surga akan datang ke bumi! Ini semua adalah fitur Cinta.

Seluruh masalah adalah: kita ingin membeku dalam diri kita sendiri dan memiliki segalanya untuk diri kita sendiri. Kita adalah manusia bukan seperti hewan hidup untuk dirinya sendiri. Mereka bertarung seperti apa saja untuk menjadi raja yang lain. Kita musti belajar hidup untuk orang lain.

Dia yang berlebihan dengan cinta, dia tidak akan memiliki keterikatan.

Guru Nanak berkata, “Damai sejahtera bagi seluruh dunia, di bawah kehendak-Mu Tuhan.” Siapa pun yang mencintai Tuhan, ia bertemu dengan-Nya! ”Kata-kata yang sangat kuat.

Tuhan adalah cinta dan cinta adalah Tuhan dan jalan kembali ke Tuhan juga melalui cinta. Dan itu sudah ada di dalam diri kita. Kita tidak perlu membelinya dari toko-toko atau menanamnya di ladang – itu ada di dalam diri kita. Itu dapat memiliki dorongan ketika kita bertemu dengan seseorang yang dipenuhi dengan cinta. Ketika pikiran itu murni apa yang kita lihat masuk ke hati.

Cinta adalah segalanya, kita tahu itu. Masukkan cinta dalam urusan rumah tangga ada kedamaian. Masukkan cinta pada semua hubungan ke luar dan ke dalam, kita merasa damai. Mencintai antar agama, akan ada kedamaian. Memasukan  cinta antara negara, ada perdamaian.

Jadi kita harus belajar hidup untuk orang lain. Semua urusan luar akan dipercantik. Mereka akan menjadi sumber sukacita dan kedamaian. Ini adalah pengajaran dasar dari semua Guru yang datang di masa lalu.

Hal utama adalah untuk berhubungan dengan Kekuatan Ekspresi Tuhan yang siap dalam diri kita. Untungnya kita sudah memiliki kontak dengan Jiwa. Hubungi sang Jiwa dengan cinta – kita akan berubah dalam sebulan atau lebih.

Spiritualitas itu tidak sulit, tetapi untuk menjadi seorang itu sulit, begitulah menurut saya.

Jadi, cinta adalah berkah yang luar biasa. Seperti yang telah saya jelaskan, cinta bukanlah cinta yang dimulai dalam tubuh fisik dan berakhir pada tubuh fisik. Cinta adalah cinta yang dimulai di dalam tubuh dan diserap dalam jiwa di dalam. Maka kita melupakan segalanya. Jika kita memiliki cinta, tentu saja kita tidak akan memiliki niat buruk untuk orang lain.

Ketika kita memiliki cinta, itu adalah kekayaan besar. Orang seperti itu hidup untuk orang lain. Dia selalu memikirkan kebaikan orang lain; dia hidup untuk mereka. Jika perlu, ia akan mengorbankan segalanya untuk orang lain. Dia bahkan siap untuk memberikan hidupnya sendiri.

Deangan Cinta akan terjadi Penyatuan, Semua dualitas hilang, Itu menjadi satu: dua dalam satu



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan