Kesehatan dan Kendali Stres dengan Kekuatan Pikiran


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kontemplasi Batin (Mengamati pikiran dan perasaan)

Kontemplasi didefinisikan sebagai penglihatan batin dengan komponen spiritual – atau bahkan kesadaran mistik. Jika kita stres, kita diliputi oleh stres dan tidak dapat mencapai kontemplasi batin ini.

Perhatikan apa yang kita pikirkan saat kita menjalani latihan ? Bagaimana kita mengarahkan pikiran untuk berada di tingkat yang lebih tinggi?

Memikirkan pikiran-pikiran tentang kesejahteraan dan mengirimkan keinginan baik untuk apa yang muncul… dan di sisi lain tidak menyalahkan diri sendiri. Kita cenderung menyalahkan diri sendiri karena latihan yoga terganggu. Jika mengalami pikiran ‘buruk’, jangan menyalahkan diri sendiri seperti satu hal lagi yang membuat kita kesulitan – lihat bagaimana kita bisa mengubah pikiran itu menjadi sesuatu yang positif. Kemudian kirimkan sedikit cinta kepada diri sendiri karena kita adalah manusia dan setiap orang memiliki pikiran negatif yang muncul silih berganti.

Tubuh kita sangat simpatik , ketika ada pikiran yang membuat stres atau masalah fisik, tubuh kita akan segera merespons dengan meningkatkan aliran darah, aliran neuron, dll ke area tersebut – atau area yang “terhubung” dengan pola pikir kita. Dalam jangka pendek, hal ini tidak menimbulkan masalah – tetapi dalam jangka panjang, tubuh sangat simpatik… akan terkuras dengan sendirinya untuk “memperbaiki” situasi.

Pada titik penderitaan kita, jika kita bisa menguasai pikiran kita dan mengarahkannya dengan cara yang lebih berguna, tubuh akan berhenti bersikap simpatik sehingga tidak menguras sistem lain atau membangun terlalu banyak jaringan di suatu area.

Tubuh kita tidak memiliki energi yang tidak terbatas untuk menangani setiap sistem tubuh sepanjang hari. Sebaliknya tubuh kita memindahkan energi ke tempat yang kita butuhkan. Selama proses ini beberapa organ dan sistem tubuh mungkin akan hilang untuk jangka waktu tertentu – jika pendek, itu bukan masalah. Jika ada kebutuhan energi yang meningkat atau berkepanjangan di satu area atau sistem tertentu, sistem lain akan mulai terkuras.

Di mana emosi kita disimpan?

Emosi kita terjadi di mana-mana di tubuh kita secara bersamaan. Emosi bisa ada dalam sistem pencernaan, sistem kekebalan dan sistem endokrin kita. Sistem ini menyebar ke seluruh tubuh seperti juga emosi kita.

Ketika kita dipicu oleh suatu peristiwa, kita merasakannya di seluruh tubuh; tangan kita bisa gemetar, detak jantung meningkat, lutut lemas,  gagap atau kesulitan mengeluarkan kata-kata, dll. Emosi ada di seluruh tubuh kita pada waktu yang sama.

Emosi apa yang kita masukkan ke dalam tubuh?

Kita menyimpan banyak di jaringan. Inilah mengapa gerakan dan latihan pernafasan Pranayama yoga bisa melepaskan perasaan dan emosi dalam diri kita yang kita simpan dan bahkan tidak kita sadari disana. Kita benar-benar ingin melepaskan emosi ini, dan pada saat yang sama memastikan untuk tidak menyimpannya lebih banyak.

Dan terakhir, kita ingin melihat “isi perut” kita. Bagaimana dengan nyali? Usus kita adalah pembangkit tenaga lain dalam tubuh kita – dan pikiran serta usus sangat terhubung – saraf vagus adalah jalan raya langsung antara usus dan otak kita.

Meskipun kita berbicara tentang kekuatan pikiran, ada kecerdasan yang melekat dalam kekuatan usus kita juga. Semua mikroba itu memberi kita umpan balik yang cukup kuat.

Melalui saraf vagus, dan ternyata 80% komunikasi dilakukan dari usus ke otak dan hanya 20% dari otak ke usus. Sungguh usus kita menginformasikan otak kita. Kekuatan dimulai di usus. Dan ini juga berlaku untuk hati. Jantung mengirimkan lebih banyak sinyal ke otak (memberi tahu otak bagaimana merespon) daripada yang dikirim otak ke jantung.

Pada karya HeartMath, mengungkapkan bahwa mata kita mengkomunikasikan apa yang mereka lihat ke hati dan usus kita terlebih dahulu, dan kemudian ke otak kita. Mereka menentukan ini dengan menghubungkan subjek uji ke perangkat biofeedback, kemudian menunjukkan kepada mereka gambar yang buruk atau gambar yang indah dan mencatat area tubuh mana yang bereaksi terhadap pemandangan tersebut terlebih dahulu. Jadi, apa yang dilihat mata kita berkomunikasi dalam urutan ini: ke hati, ke naluri kemudian ke otak.

Melalui biofeedback, kita sekarang tahu apa yang dikatakan para yogi tentang ‘ke mana pikiran diarahkan akan mengalirkan energi’ adalah benar. Ketika kita memikirkan tentang organ tertentu di tubuh, kita tidak hanya meningkatkan aliran darah ke area itu tetapi juga aliran limfatik, saraf, dll. Karena itu, sekarang ada minat baru untuk melihat kekuatan visualisasi.

Kita dapat memanfaatkan kekuatan pikiran kita untuk penyembuhan  dan mengarahkannya untuk digunakan dengan baik bagi diri kita sendiri. Jika kita mencurahkan pikiran pada apa yang kita lakukan, itu lebih efektif.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka