Distribusi dan Transmisi Prana


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Tubuh fisik ini adalah gudang energi prana, dinamo, dengan jenis arus listrik tak terbatas yang melintas. Mata biasa melihat tubuh ini sebagai kombinasi dari daging, darah dan tulang, tetapi para yogi dan ilmuwan telah melihat kekuatan besar di balik tubuh fisik ini. Prana tubuh lebih halus daripada inti atom, dan kita belum bisa memanfaatkannya. Bagi kebanyakan orang prana berarti napas, oksigen, ion, dan sebagainya. Tetapi eksperimen ilmiah semakin mendekati kebenaran. Para ilmuwan menemukan hubungan energi antara tubuh fisik dan psikis. Mereka telah sampai pada kesimpulan bahwa energi atau gaya prana dapat diubah menjadi gaya material dan gaya material dapat diubah menjadi gaya prana.

Seperti yang kita ketahui persamaan Einstein yang terkenal: E = mc2, yaitu, materi adalah energi dalam keadaan potensinya. Ada eksperimen ilmiah kecil yang dapat kita gunakan untuk menggambarkan ini dengan lebih jelas. Jika kita melihat sepotong tulang dengan mata telanjang, yang kita lihat hanyalah tulang. Tetapi jika kita melihat potongan tulang yang sama di bawah mikroskop super, apa yang kita lihat? Pertama kita melihat molekul, lalu atom, dan kemudian inti atom. Pada akhirnya, kita menemukan perilaku energi yang fantastis.

Potongan tulang, yang ‘tampaknya merupakan benda mati, tidak benar-benar mati sama sekali; hanya mata kita yang tidak mampu mendeteksi energi di dalamnya. Para ilmuwan yang telah mempelajari bidang energi, berpendapat bahwa apa yang disebut materi mati juga diserap oleh energi prana. Karena itu, prana tidak hanya berarti kehidupan, tetapi juga berarti keberadaan. Arti etimologis prana adalah ‘kehidupan yang ada’. Di mana ada mobilitas dan stabilitas digabungkan, ada prana. Jika suatu objek tanpa prana, itu akan hancur.

Distribusi Energi Prana

Setiap serat tubuh terhubung dengan arus prana melalui sistem saluran atau aliran energi yang kompleks yang dikenal sebagai nadi. Nadi telah diteliti dan fungsinya dapat dibandingkan dengan sistem kelistrikan. Energi didistribusikan dalam tubuh fisik kita dengan cara yang sama seperti sistem kelistrikan mendistribusikan energi dari stasiun pembangkit ke kamar rumah.

Chakra Muladhara adalah stasiun pembangkit. Dari sini, energi didistribusikan melalui tiga kabel tegangan tinggi – ida, pingala dan sushumna nadis, ke berbagai titik chakra atau gardu yang terletak di sepanjang tulang belakang. Dari titik chakra, energi didistribusikan melalui kutub utama atau nadi utama ke berbagai organ dan bagian tubuh. Dari nadi-nadi besar, distribusi lain terjadi melalui ribuan nadi-nadi kecil yang membawa energi ke setiap sel tubuh.

Di mana tidak ada listrik, tidak ada cahaya; di mana tidak ada energi, tidak ada kehidupan. Kita tahu apa yang terjadi ketika ada korsleting pada sistem kelistrikan – lampu mati selama satu menit. Atau kadang-kadang, karena kelebihan beban, tegangan turun sangat rendah dan semua lampu redup.

Dalam tubuh fisik ini juga, prana shakti terkadang mengalami banyak perubahan dan depresi. Dari berbagai chakra, prana didistribusikan ke semua organ utama dan bagian tubuh. Pada beberapa tahap ada kelebihan energi dan pada tahap lain ada penurunan energi. Setiap orang mengalami kehilangan energi dari waktu ke waktu.

Beberapa orang sering masuk ke dalam keadaan depresi di mana energinya sangat rendah sehingga semuanya tampak menyedihkan dan mendung dan mereka tidak menyukai apa pun. Kadang-kadang, meskipun nadi-nadi utama melakukan prana, ada kegagalan dalam nadi-nadi kecil. Maka tubuh tidak bekerja dengan baik. Gangguan besar, penyumbatan atau ketidakseimbangan dalam saluran energi menghasilkan apa yang disebut dalam bahasa medis sebagai ‘gangguan saraf’. Jadi, semua kondisi depresi, gangguan, penyumbatan energi, dll ini disebabkan oleh berbagai keadaan energi prana.

Pendekatan somato-psikis

Banyak orang mengatakan bahwa semua penyakit diciptakan dalam pikiran. Ini benar, tetapi tidak dalam arti absolut. Asal mula penyakit tidak hanya dalam pikiran, tetapi juga di dalam tubuh. Banyak penyakit berasal dari pikiran dan perjalanan ke tubuh. Mereka dikenal sebagai penyakit psikosomatik. Ketika penyakit berasal dari dalam tubuh dan merambat ke dalam pikiran, mereka dikenal sebagai penyakit somato-psikis.

Tubuh adalah pangkalan dan prana adalah kekuatan. Kita tahu bahwa tubuh dan pikiran tidak dapat ada tanpa prana. Oleh karena itu, dalam hatha yoga dan juga tantra, kita berbicara tentang penyakit somato-psikis, dan ketika kita memasok prana ke berbagai bagian tubuh, kita sedang mengobati jenis penyakit ini.

Prana adalah basis kesehatan dan penyakit manusia. Bahkan penyakit psikologis dapat diobati dengan memasok prana. Karena itu, dalam yoga hipotesisnya adalah bahwa semua penyakit disebabkan oleh distribusi prana yang tidak benar dalam tubuh fisik. Bahkan penyakit-penyakit yang dianggap bersifat psikologis sebenarnya disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam distribusi prana.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka