Kesehatan dan Kendali Stres dengan Kekuatan Pikiran


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kesehatan mencakup semua bagian dari kita, kita bukan hanya tubuh fisik namun juga mental, emosional dan sosial. Aspek-aspek ini memengaruhi kesehatan kita, seperti halnya makanan memengaruhi kesehatan kita – begitu pula kehidupan sosial kita memengaruhi kesehatan kita, jika sikap kita tidak aktif, kesehatan kita juga akan ikut terganggu.

Kita semua tahu bahwa stres itu buruk bagi kita, stres adalah suasana hati, emosi, perasaan – jenis tidak berwujud namun itu mempengaruhi kesehatan kita – begitu juga emosi seperti Kegembiraan dan Kebahagiaan, dan Kesenangan,  ini mempengaruhi emosi kita. Emosi positif seperti cinta dan kegembiraan, dan rasa syukur yang ingin kita bawa dapat membangun kesehatan dan kesejahteraan dalam tubuh kita.

Yoga bukan hanya untuk tubuh fisik kita – yoga sebenarnya lebih merupakan praktik mental daripada fisik. Atau saya harus mengatakan yoga lebih merupakan praktik untuk menyadari pikiran mental Anda. Kita memiliki banyak referensi ilmu yang dapat mendukung peran bagaimana pikiran dan suasana hati kita mempengaruhi kesehatan kita.

Asana dalam yoga adalah sebagian metode untuk menghilangkan ketegangan dan racun dari tubuh untuk mencapai tujuan menyadari apa yang kita pikirkan dan bagaimana pengaruhnya terhadap kita dan orang-orang di sekitar kita.

Kesadaran dimulai dengan melihat apa yang kita pikirkan dan rasakan. Mari kita ambil emosi sebagai contoh. Apa yang kita rasakan dapat melepaskan molekul kimiawi yang baik dan buruk bagi ke dalam aliran darah.  Ketika kita mengalami emosi negatif, banyak yang cenderung ingin menahannya, seperti; kemarahan, kecemburuan, kesedihan adalah emosi umum yang terpendam karena kita tidak ingin merasa seperti ini atau ingin orang lain melihat kita seperti ini. Ketika kita tidak mengakuinya, dan mencari cara untuk melepaskannya, perasaan ini kemudian memasukkan molekul berwujud yang membawa peptida – neuropeptida (molekul emosi) yang dapat menempel di tubuh tanpa batas waktu, menghalangi aliran informasi dalam tubuh membahayakan kekebalan, suasana hati dan energi.

Seperti stres, emosi yang terpendam juga dapat menghalangi aliran darah ke bagian otak; khususnya korteks prefrontal kita yang merupakan bagian dari otak kita yang kita gunakan untuk membuat keputusan dan penilaian yang baik. Sebaliknya darah dialihkan ke amigdala kita di mana respon stres kita berada, ketika darah di otak bergeser ke amigdala tubuh ingin berpikir melawan atau lari – ini merangsang keinginan untuk bertahan hidup. Kita ingin merasakan proses ini dalam tubuh kita sehingga kita dapat menenangkan diri, dan mendapatkan aliran darah yang lebih baik kembali ke seluruh otak kita.

Aliran darah yang berkurang ke otak juga mengganggu kejernihan mental dan kemampuan kita untuk menangani stres, menciptakan siklus yang kental.

Psikoneuroimunologi melihat respons yang dihasilkan pikiran dan emosi dalam tubuh, bagaimana emosi ini secara fisiologis memengaruhi sistem saraf otonom kita (stres vs. tidak ada stres), sistem endokrin, dan sistem kekebalan.

Pada dasarnya pikiran yang membuat stres mempengaruhi tubuh dengan cara yang sama seperti infeksi atau virus. Dan jika kita stres, itu membuka jalan bagi kita untuk lebih mungkin terkena infeksi atau virus juga, dan sebaliknya – jika kita mengalami infeksi itu adalah jenis stres pada tubuh dan membuat kita lebih mudah untuk menjadi lebih stres. Pada dasarnya stres adalah bentuk lain dari suatu infeksi atau penyakit dalam tubuh.

Kita memiliki kendali lebih besar atas stres. Yang harus kita lakukan adalah memiliki kekuatan pikiran untuk menghentikan pikiran negatif dan mengubahnya menjadi pikiran yang baik, kekuatan pikiran dikembangkan dengan memikirkan pola pikir. Meditasi singkat (5-20 menit) adalah cara yang bagus untuk memulai pekerjaan ini – atau mulai dengan memikirkan pola pikir saat kita melakukan latihan asana.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka