Mata Batin kebijaksanaan

Kelenjar Pineal, Pusat Intuisi dan Kewaskitaan


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kelenjar pineal mampu mengambil bentuk-bentuk cahaya dan getaran yang tak terlihat dari lingkungan kita, meskipun kebanyakan orang tidak secara sadar menyadarinya.
Bentuk-bentuk cahaya dan getaran ini adalah apa yang kita alami sebagai indera spiritual kita.

Kita semua memiliki karunia rohani, memiliki kemampuan untuk merasakan apa yang orang lain rasakan. Kita memiliki kemampuan untuk berbicara dengan mahluk lainnya. Kita memiliki kemampuan untuk menyalurkan dan menerima informasi dari dorongan intuisi.
Tubuh fisik memproyeksikan penampilan sebagai individu yang terpisah dengan ruang. Namun, ketika terhubung ke spiritualitas, kita terhubung ke semua pada Keesaan dan kita menjadi Satu Kesadaran universal.
Kebanyakan orang merasa bahwa mereka tidak hidup dari potensi tertinggi mereka. Bagi sebagian besar, “mengetahui” ini adalah alam bawah sadar. Yaitu, sebagian dari kita tahu, tetapi secara sadar, kita tidak terhubung dengan kenyataan ini.

Otak kita jarang berfungsi maksimal. Kelenjar pineal dan banyak kelenjar dan organ vital lainnya tidak berfungsi dalam desain yang dimaksudkan. Yang lebih membingungkan, ketika pineal tidak berfungsi dengan benar, kita bahkan sering tidak tahu ada masalah.
Dalam tradisi Yoga, mata ketiga disebut chakra Ajna. Dalam ajaran Yoga percaya bahwa chakra Ajna yang tersumbat mengarah ke : Ketidakpastian, Kebingungan, Kecemburuan, Sinisme, dan  Pesimisme.
Tetapi ketika mata ketiga terbuka, kita melihat kenyataan secara berbeda. Kita mengalami lebih banyak : Kejelasan, Intuisi, Empati, Fokus, dan Ketegasan.
Memang, kelenjar Pidana adalah kualitas yang dapat diasosiasikan dengan potensi kita yang lebih tinggi. Kualitas-kualitas ini juga penting untuk perkembangan spiritual dan psikologis kita.

Aktivasi kelenjar pineal membawa koneksi yang lebih signifikan ke hal alami dan keinginan untuk melepaskan ego yang menghambat jiwa.
Bermimpi yang jelas akan proyeksi astral dan imajinasi yang disempurnakan adalah topik yang berkaitan dengan aktivasi kelenjar pineal. Pineal menjadi pintu gerbang menuju hal spiritual yang lebih tinggi.

Apa yang dilakukan kelenjar pineal?

Kelenjar pineal bertindak sebagai pengukur cahaya tubuh. Ia menerima informasi ringan dari mata dan kemudian mengirimkan pesan hormonal ke tubuh.
Kelenjar kecil ini mentransmisikan informasi ke tubuh tentang panjang siang hari, yang biasa disebut ritme sirkadian.

 

 

Bagaimana pineal mengirimkan informasi ke seluruh tubuh ?

Sebagai bagian dari sistem endokrin, pineal mensintesis dan mengeluarkan hormon yang disebut melatonin langsung ke aliran darah.
Melatonin adalah hormon turunan serotonin yang memodulasi pola tidur.
Dengan menghambat pelepasan hormon reproduksi tertentu dari kelenjar hipofisis, melatonin mempengaruhi organ reproduksi kita baik pada pria maupun wanita. Pineal juga mengeluarkan lebih banyak melatonin pada anak-anak daripada orang dewasa.
Paparan cahaya ke mata kita, menentukan berapa banyak melatonin yang disintesis dan dikeluarkan oleh pineal.
Kita memproduksi melatonin lebih sedikit di siang hari dan meningkatkan sekresi di malam hari.
Tidak seperti kebanyakan otak kita, penghalang darah di otak tidak mengisolasi pineal dari seluruh tubuh. Sebaliknya, pineal mendapat aliran darah yang banyak nomor dua setelah ginjal.
Dikelilingi oleh dan terbenam dalam cairan serebrospinal, kelenjar ini bertempat di daerah seperti ada gua kecil di belakang dan di atas kelenjar hipofisis.

Pada 1990-an, ilmuwan Inggris Jennifer Luke menemukan konsentrasi tinggi dari fluoride di kelenjar pineal.
Fluorida, umumnya ditemukan di sebagian besar air dan pestisida terakumulasi dalam pineal lebih banyak daripada bagian tubuh lainnya. Akumulasi fluoride ini membentuk Kristal Fosfat sebening kristal, menciptakan cangkang keras di sekitar pinus.

Ketika kelenjar pineal kita dikalsifikasi, kita tidak seimbang dengan alam, menghalangi fungsi biologis.
Dalam banyak hal, pineal adalah koneksi tubuh fisik dengan tubuh astral, atau dapat terkoneksi tidak hanya dengan batin juga dengan alam luar (Tembus pandang).
Tanpa kelenjar pineal yang berfungsi secara penuh, pesan media lain akan lebih mudah memprogram otak kita, sistem kepercayaan yang salah akan membentuk kita, dan keputusan yang buruk mengganggu kita.

 

 

Di mana kelenjar pineal?

Kelenjar pineal berada di Ventricle ketiga, yang merupakan ruang berkubah di inti otak yang telah disebut Fornix, Istana Kristal (Crystal Palace) atau Furnace … untuk pineal diibaratkan  memegang Api keabadian, Cahaya Kesadaran atau Jiwa.

Bagian luar kelenjar pineal, terlihat seperti biji pinus, namun, secara internal terlihat agak mirip dengan mata. Dinding bagian dalam kelenjar pineal terbuat dari batang dan kerucut yang mirip dengan retina di mata kita.

Pineal adalah kelenjar endokrin yang terletak di pusat otak, di belakang dan di atas kelenjar hipofisis.

Pineal disebut sebagai Mata Ketiga, atau mata yang melihat semua, kelenjar kecil ini adalah antena spiritual yang diyakini terlibat dalam pengalaman tingkat kesadaran yang lebih tinggi.

Kelenjar pineal menghasilkan sejumlah bahan kimia dan hormon yang menyebabkan kebahagiaan, ketenangan, euforia, relaksasi, perilaku yang bermanfaat, emosi seimbang, dan kemampuan psikis. Kelenjar pineal mungkin memiliki tingkat energi tertinggi dalam tubuh karena dimandikan dalam cairan serebrospinal Charged Cerebrospinal Fuid (CSF) bermuatan tinggi dan memiliki lebih banyak aliran darah per volume kubik daripada organ lainnya.

Faktanya, kelenjar pineal terletak di luar penghalang darah otak dan karenanya sangat rentan terhadap fluoride, aluminium, dan logam berat lainnya karena tidak dilindungi oleh penghalang darah otak dan memiliki tingkat perfusi darah yang sangat tinggi.

Pineal memainkan peran penting dalam produksi bahan kimia neuroendokrin karena ia memiliki salah satu serotonin konsentrasi tertinggi dalam tubuh, dan serotonin merupakan prekursor penting. Peran kunci kelenjar pineal adalah mensintesis melatonin dari triptofan, yang mengontrol siklus tidur / bangun. Melatonin membantu mengatur ritme sirkadian dan memainkan peran dalam berbagai aspek biologis. Kekurangan melatonin terkait dengan perkembangan prematur, insomnia, kanker, Alzheimer dan gangguan mental seperti bipolar.

Ketika pineal terbuka, melepaskan biokimiawi seperti serotonin, tryptamine, pinoline, melatonin, itu mempengaruhi colliculus atau optic tectum yang membentuk komponen utama otak tengah, yang dapat memancarkan cahaya penglihatan yang sering dikenal mata ketiga terbuka dari Crystal Palace yang diaktifkan.

Menurut Dr. Jacob Liberman setelah cahaya meninggalkan kelenjar pineal cahaya sebenarnya masuk ke setiap sel tubuh, sehingga setiap sel dalam tubuh “melihat” apa pun yang dilihat mata kita. Jacob Liberman adalah pelopor yang diakui secara internasional di bidang cahaya, visi, dan kesadaran, dan penulis Cahaya, Kedokteran Masa Depan.

Sebagian besar dari apa yang kita pikirkan, katakan, dan lakukan dikendalikan oleh pemrosesan otak secara tidak sadar. Sementara kepribadian kita biasanya terfokus pada dunia sensasi luar daripada bidang yang lebih tinggi.

Kelenjar Pineal seperti titik tumpu antara dunia dalam dan dunia luar. Proses detoksifikasi pineal adalah tempat yang penting untuk memulai jika kita ingin mengeksploitasi kemampuan spiritual kita sepenuhnya dan mengembalikan kapasitas kita untuk penglihatan ganda, batin / luar.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka