Life Sloka | Getaran Mental

Kekuatan Getaran Pikiran


Dan sekarang mari kita pertimbangkan subjek dari operasi Kekuatan-Pikiran, dalam fase pekerjaannya, secara sadar atau tidak sadar, dalam memengaruhi pikiran orang lain.

Pertama-tama, mari kita perhatikan masalah induksi mental. Seperti yang telah kita ketahui, arus dari kekuatan Pikiran mengalir dalam gelombang getaran dari pikiran tiap individu, dan bertindak atas pikiran orang lain sesuai dengan hukum induksi getaran mental.

Dengan demikian mereka mengatur getaran yang sesuai dan karenanya keadaan mental yang sesuai perasaan dalam pikiran orang-orang seperti itu.

Dengan kata lain getaran ini “menginduksi” atau diatur oleh induksi dalam pikiran orang lain, keadaan mental mirip dengan yang ada di pikiran mentator.

Keadaan mental yang diinduksi ini memiliki kualitas dan sifat yang serupa dengan yang ada di pikiran asli. Tetapi, tentu saja, mereka kurang dalam derajatnya; karena sebagian dari energi asli telah dihamburkan ke berbagai arah dan sekali lagi, sejumlah kekuatan hilang sesuai dengan tingkat resistensi dalam pikiran penerima.

Jika pikiran penerima mengatur secara sadar, perlawanan yang cukup terhadap getaran itu akan sepenuhnya menetralkan atau mengusirnya dari banyaknya kekuatan pikiran itu.

Sebaliknya, jika pikiran si penerima menerima yang sesuai dengan getaran itu, ia akan mengatur dengan sendirinya atau tidak adanya perlawanan dan kondisi yang diinduksi akan sangat kuat seperti impuls aslinya.

Eter atau ruang mengisi zat halus, terus-menerus diisi oleh arus pikiran dari semua jenis lapidan dan tingkatan, mengalir keluar dari pikiran tiap orang.

Arus gelombang pikiran saling bersentuhan satu sama lain, dan sering kali bergabung, saling menetralisir satu sama lain.

Misalnya, arus dengan jenis getaran tertentu (yaitu, dari kondisi mental tertentu) ketika bersentuhan dengan yang lain.

  • Arus getaran yang serupa, akan cenderung menyatu dan bergabung, ada keharmonisan dan daya tarik yang ada di antara mereka. Tetapi jika mereka menentang getaran, mereka akan saling bermusuhan dan bertindak ke arah menetralisir kekuatan satu sama lain.
  • Jika mereka memiliki kekuatan yang sama, keduanya akan kehilangan kekuatan, tetapi jika yang satu lebih kuat dari yang lain, ia akan kehilangan hanya dalam rasio kebalikan dari kekuatannya, dan yang lebih lemah akan menderita juga.
  • Yang lemah akan kehilangan kekuatan 2x lebih banyak dari yang lebih kuat, Sementara yang lebih kuat ( yang semakin kuat) akan kehilangan hanya setengah dari yang lebih lemah darinya.

Tempat-tempat ini atau dari suatu tempat dalam wilayah (kota) memiliki atmosfer pribadi mereka tersendiri, yang dapat memengaruhi orang yang tinggal di dalamnya atau mengunjunginya. Atmosfer pribadi dari dalam kota wilayah ini muncul dari gabungan tiap individu yang dapat saling menetralkan atau bahkan saling bertentangan dari berbagai getaran yang timbul dari arus mental dari pikiran orang-orang yang tinggal di kota tersebut. Getaran rata-rata terjadi, yang sangat dirasakan oleh semua orang dalam “medan induksi” kota itu.

Setiap tempat memiliki individualitasnya sendiri, yang dapat membuat suatu kesan tertentu pada mereka yang tinggal di sana.

Keadaan mental rata-rata orang-orang yang tinggal di kota menyerang not-not kunci. Getaran yang lebih kuat memengaruhi rata-rata dan memberikan nada mental pada tempat itu. Dari efek yang disebabkan oleh getaran mental ini ditemukan bahwa meskipun dua kota yang berdekatan berada beberapa kilometer dari yang satu sama lainnya dan ke dua kota itu memiliki kondisi atmosfer dan geografis yang sama, namun akan dapat mewujudkan atmosfer mental yang berbeda.

Orang-orang sering bertanya: Jika benar bahwa eter dipenuhi dengan arus mental, mengapa kita tidak terpengaruh lebih dari kita?

Jawabannya adalah bahwa mereka terpengaruh lebih dari yang mereka bayangkan, tetapi saat sedang terpengaruh akan mengira pada awalnya karena kekurangan dari salah satunya, dengan  alasan bahwa arus saling bertentangan dan mengambil satu sama lain dari kekuatan mereka. Alam secara naluriah memberi perlindungan dan membuat kekuatan perlawanan tambahan.

Sama seperti Alam melindungi indera pendengaran dari mereka yang dikelilingi oleh banyak suara secara konstan sampai mereka gagal mendengar apa pun kecuali suara yang tidak biasa, sama seperti dia beroperasi pada indera penciuman bahan kimia sampai dia gagal untuk mencium bau yang paling jelas menyengat bagi orang asing yang memasuki di tokonya,  jadi dia memberikan kekuatan penolakan bau  yang tidak disadari kepada orang-orang yang berada dalam bidang induksi mental yang aktif.

Membawa seseorang dari tempat yang tenang ke kota yang ramai dan aktif, dan dia pada awalnya cenderung tersapu oleh keadaan di tempat itu – dia akan tersapu ke dalam kehidupannya yang lama dengan dorongan yang hampir tak tertahankan, atau dia akan diusir dengan alasan arus mental yang tidak harmonis.

Namun ada juga dalam kedua kasus itu dia akan sangat sadar akan getaran-getaran itu. Tetapi, orang yang sadar akan hal itu, setelah beberapa waktu, akan gagal kena pengarahnya, dia akan mampu menahan getaran dan akan berhasil hidup dengan kedamaian dan ketenangan yang lebih besar daripada pada awalnya dia datang, meskipun ia akan mengubah sifatnya kurang lebih selaras dengan geetaran yang berlaku di tempat itu. Ia akan kurang merasakan getaran tersebut seiring berjalannya waktu.

Beberapa orang telah mengembangkan daya tahan ini sehingga mereka kebal akan pengaruh getaran itu, sementara orang lainnya memiliki daya resistensi yang sangat lemah mereka tersapu di sana-sini oleh setiap gelombang energi mental yang kuat yang mencapai mereka selalu berada dalam bidang induksi dan terayun oleh pengaruh getarannya.

Massa adalah pusat siklik arus mental, menyerupai seperti pusaran air atau seperti putaran angin puyuh, dengan pusat aktif dan dikelilingi oleh yang kurang aktif. Gelombang besar semangat keagamaan yang terlihat dalam komunitas selama kemajuan kebangunan rohani diperhitungkan dengan cara yang sama.

Beberapa revivalis aktif memulai angin puyuh perasaan dan emosi yang tajam, dan menyebar dalam lingkaran yang terus melebar, meningkat hingga klimaks terjadi. tercapai, dan kemudian kekuatan yang semakin menipis terlihat, yang lambat laun menetap ke dalam kondisi mental masyarakat yang terbiasa.

Pusaran gelombang dari kegembiraan emosional apa pun jenisnya, tentu saja, diperkuat oleh saran yang terus-menerus diulang dari mereka yang berpartisipasi di dalamnya, yang dengan volume energi pikiran yang terus meningkat yang dilemparkan ke luar berfungsi seperti untuk menambah bahan bakar ke dalam api. Kekuatan ini akan berlangsung selamanya, terus memperoleh kekuatan dan volumenya, jika bukan karena ketentuan alam yang menyebabkan hukum naik dan turun; menambah dan mengurangi; hukum irama universal itu, terwujud dalam hal ini seperti dalam semua hal lain di wilayahnya. Segala sesuatu memiliki kemunculannya, klimaksnya, dan kemundurannya.

Begitu banyak untuk gelombang umum energi mental ini, atau arus pikiran. Tetapi kenyataannya ada banyak fase lain yang harus dipertimbangkan.

Pertama, ada arus pikiran yang muncul dari hasrat terpusat yang kuat dari seseorang, yang membentuk citra pikiran yang kuat, dengan cara visualisasi, menciptakan bagi dirinya sendiri sebagai pusat kekuatan hasrat, yang dipandu oleh kemauan kerasnya dari dirinya menarik semua yang akan masuk ke dalam rencananya.

Dia membentuk dirinya sebagai pusat mental, di sekitar ide yang divisualisasikan dan terus-menerus mengirimkan arus pikiran yang kuat yang diisi dengan kekuatan hasrat yang terkuat, paling bersemangat, dibimbing, diarahkan, dan diproyeksikan oleh “kekuatan kehendak” yang dikembangkannya.

Karena itu, ia menjalankan Hukum Ketertarikan mental yang besar. Arus mental ini, diisi dengan hasrat, menyebar, dan segera memulai gerakan berputar seperti pusaran air, menyapu sekeliling dan di sekitar, selalu menarik orang-orang ke arah menuju pusat dan hal-hal yang cenderung cocok dengan rencana dari pusat pikiran yang dia buat.

Keinginan asli dalam pikiran seseorang itu direproduksi dengan cara yang sama di benak ribuan orang oleh hukum induksi pikiran, dan mereka semua jatuh dalam rencana pada tingkat tentu, tergantung pada tingkat kepositifan atau kenegatifan dari orang tersebut. Pikiran reseptif, dikalikan dengan tingkat kepositifan mentator. Rencana besar dari apa yang disebut “Kapten Industri” dijalankan dengan alasan hukum ketertarikan ini.

Banyak dari pusat-pusat energi dengan Kekuatan keinginan yang besar, orang-orang sukses membuat seperti itu,  menarik mereka ke hal apa yang mereka inginkan, dan akan apa yang mereka butuhkan, mereka yang terpengaruh tidak menyadari sifat kekuatan yang mereka gunakan, tetapi ada banyak orang juga benar-benar mengetahuinya, dan mereka “bekerja untuk semua yang layak.”

Banyak dari para pemimpin bisnis yang mantap dan sukses ini benar-benar sangat berpengalaman dalam hukum okultisme. Jika fakta sebenarnya dari kasus ini merayap keluar, akan ada yang terbesar sensasi yang pernah diketahui negara itu.

Lalu masih ada fase lain dari masalah ini. Saya menyinggung kasus-kasus orang yang umumnya secara sadar, tetapi kadang-kadang secara tidak sadar juga memfokuskan arus pikiran mereka secara langsung pada beberapa orang atau orang yang diperlukan untuk rencana dan keinginan mereka. Mereka dipenuhi dengan keinginan agar orang-orang ini melakukan ini dan itu, atau tidak melakukannya. Orang-orang ini menurut tingkat konsentrasi dan kemauan mereka secara langsung kepada orang lain atau orang-orang dengan arus mental yang kuat dari Desire-Force, dan melalui induksi pikiran mengatur getaran dari tingkat yang sesuai dalam pikiran orang lain ini, tingkat efeknya tergantung pada tingkat negativitas penerima.

Efek ini dihasilkan dalam dua cara :

  1. Cara pertama adalah mengatur getaran hasrat yang sesuai dalam pikiran orang lain, sehingga pada gilirannya akan menyebabkan keinginannya untuk melaksanakan keinginan tersebut. Variasi dari hal ini adalah mengarahkan hasrat-kekuatan menuju kehendak pihak lain dan dengan demikian “memikat”  kehendak orang lain untuk memenuhi keinginan si pengirim. Ini akan dipahami jika kita akan memahami tentang kemiripan kutub keinginan dengan feminin, dan kemauan kutub dengan maskulin. Kita akan melihat ilustrasi ini di setiap fase pengaruh pikiran.
  2. Cara kedua adalah keinginan pengirim untuk memaksa melewati keinginan yang lain dan dengan berani menyukai / mencintai keinginan yang lainnya, dan berusaha untuk “merayu, mendekati, membujuk” itu hanya dengan kekuatan dan kegigihan sampai memenuhi keinginannya. Variasi dari ini terlihat dalam kasus di mana serangan akan dengan berani bergulat dengan kehendak yang lain, dan dengan keunggulan kekuasaan semata-mata mengatasinya dan membuat itu sebagai tawanan dan penurut. Yang terakhir ini sangat jarang, kecuali dalam kasus wawancara pribadi antara dua orang, dibantu oleh telementasi antara wawancara.

Anda akan melihat bahwa fase di mana kutub keinginan mentor melakukan pekerjaan adalah sepanjang garis tindakan feminin, kekuatan yang menarik, menggambar, membujuk alam dan di mana kemauan digunakan, tindakannya jelas-jelas maskulin, serangan dilakukan dengan berani, dan dengan menunjukkan kekuatan, kehalusan daya tarik hasrat tidak ada.

Kemudian lagi, ada penggunaan induksi pikiran dalam apa yang dikenal sebagai “Magnetisme Pribadi”. Dalam fase ini sang mentor mencurahkan arus mentalnya, baik secara umum, atau dalam cara yang terkonsentrasi, terarah, ke arah orang yang lain, misalkan dalam wawancara pribadi. Ini adalah rahasia dari apa yang disebut “magnet pribadi” dan juga dari cara yang tidak dapat dipertanggungjawabkan (dengan cara yang tidak diketahui) yang dimiliki sebagian orang untuk mengalahkan orang lain dengan “kekuatan keinginan” semata. Fase “magnetisme pribadi” dari pengaruh pribadi adalah fase aktivitas feminin, dan ” fase force of will ”adalah fase aktivitas maskulin.

Lalu ada bentuk induksi pikiran yang disebut “sugesti pikiran“. Walaupun sugesti berkaitan dengan kata-kata, dll. tetap saja prinsipnya sama. Keadaan mental orang lain “diinduksi” oleh kata-kata atau hal-hal fisik yang merupakan hasil dari perasaan dan kondisi pikiran.

Ketakutan diri sendiri akan melemahkan pikiran saat mengetahui seuatu hal yang berpengaruh negatif. Itu membuat orang yang paling positif pun akan menjadi negatif jika terlibat dalam ketakutan itu. Tidak peduli betapapun kuatnya arus pikiran ini, tidak ada satu pun yang tidak dapat dibuat lemah oleh ketakutan. Masing-masing dari kita didalam telah memiliki kendali akan diri, dan ketakutan adalah di bawah kendali kita sendiri, suatu kekuatan yang akan membuat kita sempurna dan mutlak kebal dari pengaruh pikiran yang tidak diinginkan, tidak peduli siapa yang mungkin menggunakannya untuk melawan kita.

Alam telah memberkati kita semua dalam hal ini, alam tidak membuat kutukan tanpa penawarnya, dan tidak menyimpang dari aturannya dalam fase ini lebih dari yang lain. Ini memasok sarana perlindungan diri untuk semua orang, dan selalu melengkapi sebagai senjata defensif agar sesuai dengan senjata ofensif.

Faktanya, dengan membela diri terus-menerus, meskipun mungkin tidak mengetahuinya. Banyak dari pekerjaan defensif ini dilakukan di sepanjang garis bawah sadar, tetapi kita melakukan banyak hal secara sadar dengan menggunakan kemauan dan semangat individualitas.

Tidak ada yang perlu ditakuti kecuali rasa takut, semakin cepat menghilangkan rasa takut, semakin baik dan semakin maju dalam perjalanan menuju pencapaian.

Merangsang arus dengan membangkitkan hasrat yang kuat dan membara untuk menjadi kuat dan memancarkan getaran kekuatan pikiran, kemudian dukung dengan penerapan kemauan yang kuat, mantap, dan terfokus”

Itu bukan sekadar masalah berpikir saja tetapi juga masalah perasaan.

Pikiran itu dingin, tetapi perasaannya itu hangat, hidup dan vital. Karena itu  tidak boleh hanya berpikir “Aku Kuat” saja, tetapi harus menggerakkan sifat sampai ke kedalamannya, sampai benar-benar dapat merasakan bahwa memang kuat dan memiliki energi radiasi dari kekuatan pikiran.

Perasaan adalah pemikiran yang hidup. Segala sesuatu yang bernilai saat diproduksi oleh pikiran perasaan ini. Perasaan — Keinginan — Emosi – Gairah — Keinginan — Keinginan Menuntut — ini adalah hal-hal yang memiliki kekuatan kreatif.

Jadi, jangan menipu diri sendiri dengan ini ”saya memegang berpikir, ” itu tak lebih sebagai omong kosong belaka. Bukan hanya “memegang pikiran,” itu saja namun “memegang keinginan,” dan mendukungnya dengan kemauan, itulah yang berhasil. Untuk menciptakan sesuatu,  harus menginginkannya dengan keinginan yang menyala-nyala, keinginan yang kuat untuk tidak melakukan penyangkalan.

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan