Bagamana Cara Berdoa | Life Sloka

Mewujudkan Doa ke Semesta


Kita tahu bahwa alam semesta ini terdiri dari energi. Itu adalah satu bola besar energi tanpa akhir. Albert Einstein menghasilkan persamaan relativitas E = mc2. E adalah energi, M adalah massa dan C adalah kecepatan cahaya. 2 hanya berarti bahwa kecepatan kuadrat cahaya. Sederhananya, energi berubah menjadi massa. Para ilmuwan sekarang telah membuktikan bahwa pikiran dan emosi kita pun adalah energi. Sekali lagi, energi berubah menjadi apa? Massa. Apa itu massa? Massa adalah “hal”.

Jadi bagaimana energi Pikiran kita berubah menjadi kenyataan?

Tuhan telah memberi kita lebih dari sekadar atmosfer bumi. Dia telah memberi kita ruang tanpa batas yang berlangsung untuk kekekalan. Ruang ini adalah persediaan energi yang tak terbatas.

Ketika kita melihat ke luar angkasa kita melihat planet, bulan, matahari, dan bintang-bintang. Ya ada lebih banyak di luar sana. Apa yang kita lihat di antara semua hal itu?

Setiap bit dari kegelapan yang kita lihat di sana sebenarnya diisi dengan gelombang probabilitas bergetar atau Eter. Eter ini adalah tempat setiap hal di alam semesta ini berawal dari bentuk fisik. Gelombang-gelombang ini adalah energi seperti segala sesuatu yang dapat kita lihat dan sentuh dan segala sesuatu yang tidak dapat kita lihat dan sentuh, seperti pikiran, suara, dan perasaan, karena hal-hal yang tidak dapat kita lihat dan sentuh adalah energi juga.

Kita menyebut gelombang getar ini gelombang probabilitas karena mereka mulai sebagai energi yang kemungkinan berubah menjadi apa pun yang kita putuskan, tetapi tidak akan menjadi sesuatu sampai suatu gelombang pikiran dikirim ke semesta untuk memulainya.

Saat kita memiliki pikiran adalah saat yang tepat di mana pikiran itu menjadi sesuatu. Saat pikiran dikirim ke eter, itu menjadi partikel kecil di angkasa. Inilah awal dari pemikiran diciptakan menjadi kenyataan.

Begitu pikiran menyentuh eter, itu menjadi realitas aktual, hal duniawi dan kemudian dapat disentuh. Ketika objek pemikiran telah dibuat ke dalam bentuk, terserah kita untuk bergerak lebih dekat dengannya dan ketika kita melakukannya, objek itu terus tumbuh menjadi bentuk keinginan kita yang paling penuh.

Perlu diingat bahwa bukan hanya hal-hal yang bekerja dengan cara itu saja. Situasi dan keadaan adalah energi juga. Pada dasarnya setiap hal yang terjadi terdiri dari energi apakah terlihat atau tidak.

Jika memiliki sesuatu yang ingin diwujudkan dalam hidup selain memperoleh benda duniawi, The Law of Attraction ( hukum tarik menarik) akan bekerja untuk hal itu.

Misalnya, menemukan jodoh, belajar agar pandai, mendapatkan pekerjaan, atau menjadi lebih baik dalam bakat atau keinginan tertentu. Yang kita lakukan hanyalah memikirkan sesuatu yang kita inginkan dan kemudian itu ada.

Bagaimana bisa mendapatkannya?, Bagaimana mewujudkannya?

Untuk menarik apa yang diinginkan, musti mendapatkan energi sendiri yang bergetar pada tingkat frekwensi yang sama dengan alam dan dengan getaran apa yang di inginkan.

Seperti halnya pikiran kita menciptakan partikel kecil dari objek kasih sayang kita di tempat pertama, itu juga pikiran kita yang membuat energi kita bergetar pada tingkat yang sama dari objek yang membawa kita lebih dekat ke sana. Namun hal ini tidak sesederhana itu. Agar pikiran benar-benar dikirim ke alam semesta, pikiran itu harus datang dari pikiran bawah sadar terdahulu.

Kita semua memiliki pikiran sadar dan bawah sadar. Pikiran sadar adalah apa yang kita gunakan untuk melakukan hal-hal sehari-hari secara sadar dilakukan. Ini seperti saat membaca buku, melakukan matematika dan membuat keputusan sehari-hari. Pikiran bawah sadar adalah tempat kita menyimpan ingatan, pengetahuan dan pengalaman atau sesuatu yang secara tidak sadar kita lakukan dan terekam dalam pikiran bawah sadar.

Pikiran bawah sadar pada dasarnya secara umum sesuatu yang dapat dirasakan di dalam hati. Kita harus mendapatkan pikiran bawah sadar kita, untuk bekerja dengan pikiran sadar guna mengirimkan gelombang frekuensi yang kita inginkan ke alam semesta.

Kita semua berdoa apakah kita menyadarinya atau tidak. Apakah pikiran itu adalah sesuatu yang diinginkan atau sesuatu yang tidak diinginkan, pikiran juga adalah doa yang dikirim ke alam semesta secara terus-menerus.

Pikiran kita tidak pernah berhenti, bahkan di malam hari ketika kita sedang bermimpi. Bahkan ketika merasa seperti berada dalam kebingungan, kita masih berpikir. Pikiran kita terus berjalan, hilang dan muncul, datang dan pergi.

Ada beberapa perincian yang sangat penting pada bagian Hukum Tarik-Menarik yang harus di pahami sepenuhnya. Pertama-tama, alam semesta tidak membedakan perbedaan (dualitas) dari pikiran yang baik atau pikiran buruk. Itu tidak membedakan apakah pikiran kita adalah sesuatu yang di inginkan atau sesuatu yang tidak di inginkan.

Contohnya :
jika dalam bawah sadar kita ada sesuatu yang mendesak yang harus dipenuhi terlebih dahulu, seperti Keberuntungan, Kesehatan, Keselamatan, dll.
Dalam pikiran kasar/sadar kita hendak meminta suatu Rejeki, meskipun kita berteriak teriak untuk mengutarakan itu. Namun jauh dalam bawah sardar kita ada sesuatu yang lainnya.
Alam akan lebih merespon untuk memberikan, misalkan ; Kesehatan dan Keselamatan terlebih dahulu,
Dalam hal ini sang Jiwa sebagai penentu keputusan yang mana perlu dan yang mana tidak untuk selanjutnya pikiran memancarkan ke alam. Dia mengetahui bahwa lagi beberapa hari kedepan kita mustinya akan Sakit atau bahkan sesaat lagi semustinya kena musibah kecelakaan, Kesehatan atau Keselamatan disaat itu adalah permintaan yang paling mendasar dan halus ada dalam pikiran bawah sadar, meskipun kita tidak mengetahuinya.
Dari pikiran yang terpancar itu ke alam akan membentuk suatu medan energi yang mampu menggerakan energi yang lain membuat suatu hal atau suatu keadaan, situasi agar kita dapat terselamatkan, terhindar dari kecelakaan.

Alam tidak merespon atau mendengar kata yang diucapkan dari hasil pikiran yang kasar / sadar. Tetapi merespon apa yang kita pikirkan dan rasakan paling mendalam yang paling halus sekali.

Bedoa untuk dikabulkan

Kenali apa yang sebenarnya apa pikirkan dan rasakan. Sadarilah sepenuhnya bahwa dengan setiap pemikiran yang kita miliki, sebenarnya kita meminta sesuatu dari alam dan tahu bahwa doa-doa kita didengar setiap saat dalam hidup kita. Semesta akan memberi kita apa yang perlu dan musti kita inginkan sebagai hal mendasar dalam menopang kehidupan, jadi jelaskan dan minta hanya hal-hal mendasar, hal-hal yang benar-benar diperlukan, atau lain katanya kebutuhan primer, dengan berfokus hanya pada hal-hal positif. Dengan kata lain, berhati-hatilah dengan apa yang di inginkan, agar tidak menjadi suatu ke kecewaan dikemudian hari jika permintaan dari doa tidak terkabulkan.

Begitu kita telah mengeluarkan pikiran atau energi positif ke alam semesta  (di eter) dan penciptaannya pun dimulai.

Keinginan hati yang sejati memiliki alasan yang kuat untuk pemenuhan keinginan, apakah itu memang diperlukan atau tidak.

Keinginan yang sejati adalah sesuatu dari dalam yang benar benar diperlukan tubuh dan pikiran serta juga sesuatu yang diperlukan oleh jiwa sendiri, dan lebih sering sesuatu yang bersifat untuk kebahagiaan bersama yang diperlukan secara mendesak dan vital.

Orang-orang sukses memiliki hasrat untuk apa yang mereka inginkan. Dengan hasrat muncullah ketekunan, kegigihan, tekad, dorongan, motivasi dan inspirasi untuk mendapatkan apa yang diinginkan seseorang.

Ketika memiliki hasrat yang kuat untuk sesuatu, maka itu akan menjadi terekam dalam bawah sadar dan membentuk menjadi keinginan hati yang sejati. Hanya hal-hal yang di rasakan sangat kuat tentang hal ini yang harus di fokuskan agar terjadi. Jika meminta sesuatu yang tidak di rasakan seperti ini, maka hal itu  bisa membuang-buang waktu dan energi kita. Jika ini masalahnya, mungkin lebih baik memasukkan energi kita ke dalam sesuatu yang lain yang benar-benar kita inginkan.

Ketika kita hidup dengan tujuan secara alami, akan menjadi individu yang lebih bahagia. Kita akan secara otomatis mulai menjalani hidup sejalan dengan alam. Kita akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk mengirimkan pesan yang benar dari apa yang di inginkan. Getaran Frekuensi dari kita ke alam akan lebih selaras menjadikannya lebih cepat terhubung. Setelah menemukan tujuan hidup, kita akan menemukan bahwa energi di sekitar akan menjadi lebih harmonis. Kita akan merasakan diri kita sendiri juga lebih selaras dengan alam dan semua hal yang kita inginkan. Semesta berusaha untuk membawakan hal-hal yang diinginkan dan menjaga energi kita tetap terbuka untuk menerima hadiah-hadiah pemberian dari alam.

Tujuan hidup tidak harus sulit. Terlalu banyak orang yang stres, mencari sesuatu yang terdengar menginspirasi. Sebagian besar memiliki harapan yang tidak realistis tentang apa yang di pikirkan seharusnya menjadi tujuan hidup.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan