Distribusi dan Transmisi Prana


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Sebagai contoh, chakra vishuddhi adalah salah satu stasiun distribusi utama. Itu terletak di persimpangan di leher, dan prana didistribusikan dari vishuddhi ke berbagai bagian daerah itu – telinga, mata, hidung, tenggorokan, tiroid, paratiroid, timus, dll. Jika ada distribusi prana yang tidak tepat ke tiroid , penyakit emosional terjadi. Begitu banyak kompleksitas emosional yang kita derita secara langsung disebabkan oleh hipotiroid atau hipertiroid, dan kondisi ini diakibatkan oleh distribusi prana yang tidak tepat dari chakra vishuddhi. Jadi masalah emosional yang timbul dari distribusi prana yang tidak tepat di kompleks tiroid disebut sebagai somato-psikis, bukan psiko-somatik.

Sebagai contoh kedua, mari kita pertimbangkan chakra manipura, di belakang pusar. Ini adalah pusat distribusi utama untuk sistem pencernaan dan kelenjar adrenal. Seperti yang kita tahu, adrenal menghasilkan hormon adrenalin. Jika ada distribusi prana yang tidak tepat dari chakra manipura ke kelenjar adrenal, kita akan menderita ketakutan-psikosis, radang usus, dan penyakit somatik lainnya.

Contoh ketiga adalah yang sangat penting. Chakra Swadhisthana, yang terletak dekat dengan Muladhara di tulang ekor, adalah stasiun distribusi untuk semua organ geno-urital kecuali testis. Ini termasuk rahim, ovarium, ginjal dan kandung kemih, dan organ kemih. Sekarang jika distribusi prana yang tidak tepat terjadi, atau kelebihan energi digunakan oleh organ-organ tubuh tertentu ini, maka akan memiliki masalah dengan pusat ini. Kadang-kadang, orang yang menderita frigiditas atau impotensi pergi ke dokter, yang segera memberi tahu mereka memiliki masalah psikologis.

Transmisi Energi Prana

Ilmu prana vidya dirancang untuk memfasilitasi distribusi prana yang tepat ke seluruh tubuh. Jika ada kelebihan prana di mana saja, dengan ilmu ini  bisa menyeimbangkannya. Jika ada penyakit yang disebabkan oleh kekurangan prana shakti, maka kelebihan prana dari daerah lain disuplai ke bagian tubuh yang sakit. Ini dilakukan dengan mengubah prana menjadi energi magnetik dan kemudian menjadi aliran energi psikis. Ketika prana telah diubah menjadi energi magnetik, prana juga dapat ditransmisikan ke luar tubuh melalui jari-jari, pandangan dan pikiran. Ini juga dapat digunakan untuk mengisi daya, sama seperti mengisi baterai mobil dengan kabel listrik.

Penularan prana adalah kejadian alami yang terjadi setiap saat, secara sadar maupun tidak sadar. Para ilmuwan telah melihat bahwa energi tubuh manusia mengalir ke luar dan ke dalam. Getaran atau muatan energi terus-menerus dipancarkan dari setiap tubuh fisik. Beberapa orang memiliki radiasi prana yang kuat dan panjang, sementara yang lain memiliki radiasi lemah yang pendek. Penelitian dengan fotografi Kirlian telah memverifikasi hipotesis energi prana ini.

Prana sangat halus dan hanya bisa dirasakan oleh tubuh psikis. Orang yang peka dapat merasakannya, dan mereka praktisi atau tabib memiliki kemampuan ini, dengan pranamaya mereka memanifestasikan secara dominan.

Tentu saja, kebanyakan orang tidak dilahirkan sebagai tabib, tetapi banyak yang mampu mengembangkan potensi ini sampai taraf tertentu melalui praktik prana vidya. Teknik ini tidak hanya membuka kesadaran akan simpanan energi yang sangat besar di dalam tubuh manusia, tetapi juga mengajarkan bagaimana memanipulasi mereka secara sadar untuk meningkatkan kesehatan sendiri dan orang lain.

Mengangkat dan mendistribusikan prana

Dalam praktik prana vidya, saluran yang digunakan untuk membesarkan prana adalah pingala nadi, yang dalam ilmu pengetahuan modern dapat dikorelasikan dengan sistem saraf simpatik. Pingala berawal dari chakra muladhara di dasar tulang belakang. Itu melengkung ke kanan dan kiri, melintasi semua titik chakra utama. Akhirnya ia berakhir di ajna, di mana energi dikumpulkan dan disimpan untuk distribusi. Untuk mempraktikkan prana vidya, seseorang harus memiliki pemahaman yang baik tentang pingala nadi.

Sebelum memulai latihan, jika ada blok energi di mana saja di dalam tubuh, ini harus dibersihkan terlebih dahulu dengan berlatih yoga. Latihan shakti bandha sangat penting untuk membersihkan blok energi dalam tubuh.

Selanjutnya menyempurnakan dengan ujjayi pranayama dan menjadi terbiasa dengan semua poin chakra. Sebagian besar chakra cukup mudah ditemukan karena berhubungan dengan titik-titik yang dapat dirasakan langsung: muladhara – perineum, swadhisthana – coccyx, manipura – di belakang pusar, anahata – di belakang sternum, vishuddhi – di belakang lubang tenggorokan. Ajna adalah yang paling sulit ditemukan. Terletak di kelenjar pineal, tepat di atas medula spinalis di medula oblongata. Jika melihat tentang anatomi, akan melihat di mana itu berada, tetapi jika  mencoba menemukannya secara mental, tidak akan dapat menemukannya. Jadi kita memiliki praktik yang sangat sederhana untuk ini.

Tutup mata  dan berkonsentrasilah pada pusat alis. Jika dapat memvisualisasikan titik, bindu, atau bintang pada titik ini, maka dapat melewati tahap selanjutnya dari latihan ini. Jika tidak dapat memvisualisasikan apa pun di sana, oleskan setetes balsem di pusat alis. Dalam beberapa detik akan merasakan beberapa sensasi di sana yang akan membantu menemukan bindu atau bintang.

Ketika dapat memvisualisasikan bindu, berlatih memindahkannya mundur ke ajna dan maju ke pusat alis, dengan bantuan ujjayi pranayama. Rasakan bahwa bernapas bolak-balik.

Ketika praktik ini telah ditetapkan dan dapat menemukan semua chakra, harus mengembangkan citra mental yang jelas tentang pingala nadi. Ingatlah bahwa pingala tidak langsung menuju ajna. Bergerak dalam kurva yang benar-benar simetris. Mulai dari muladhara, kurva pingala ke kanan dan menyeberang kembali ke swadhisthana. Kemudian itu melengkung ke kiri dan melintas di manipura, ke kanan dan melintasi anahata, ke kiri dan melintasi vishuddhi. Akhirnya ia melengkung ke kanan dan berakhir di ajna. Jalannya lebih mudah diingat jika ingat bahwa kurva pertama dan terakhir selalu ke kanan.

Setelah  memiliki gambar yang jelas tentang bagian pingala, kini siap untuk mulai menaikkan prana. Tarik napas dalam ujjayi dan bergerak ke atas melalui kurva dan chakra dari muladhara ke ajna. Buang napas dalam ujjayi dan kembali ke rute yang sama ke muladhara. Tarik napas saat naik dan buang napas saat turun. Warna pingala nadi adalah merah. Jadi saat menarik dan menghembuskan napas, bayangkan  bepergian di sepanjang jalan merah. Pada akhir setiap inhalasi, latih kumbhaka (retensi napas) di chakra ajna. Setelah empat puluh putaran, distribusikan energi ke bagian yang terpengaruh.

Distribusi prana shakti ke bagian yang terpengaruh adalah proses yang sangat rumit, karena harus tahu bagaimana bagian tertentu dihubungkan dengan chakra ajna. Andaikata mengalami nyeri di lutut; harus memasok prana ke bagian itu dari chakra ajna. Pasokan prana ke bagian yang terkena harus dilakukan dengan jenis ujjayi yang sangat halus. Setiap inspirasi harus sangat halus sehingga dapat bertahan sekitar satu menit. Tetapi kita harus mengetahui jalur fisiologis dan yoga dari chakra ajna ke bagian yang terkena di lutut.

Ada begitu banyak jalur. Kita harus menemukan yang benar dan ketika kita menemukannya, edarkan prana dari chakra ajna ke bagian yang sakit. Arahkan prana yang terisi daya hingga  merasakan sensasi panas yang kuat, dan sejenis kehadiran magnetis di bagian tubuh tersebut. Pertama, harus mencoba untuk diri sendiri, kemudian dapat mencoba untuk orang lain juga.

Prana dan mantra

Dalam tantra, cara terbaik untuk mentransfer prana shakti adalah melalui mantra. Setiap mantra adalah konduktor dari jenis energi tertentu. Misalnya, ada mantra khusus untuk gigitan ular. Ketika seseorang mengulangi mantra ini ribuan kali, ia menjadi terisi dengan jenis energi tertentu. Jika seseorang digigit ular, seseorang yang telah menyempurnakan mantra disebut. Begitu dia mengucapkan mantra, racun itu tersebar tanpa menyebabkan rasa sakit atau bahaya lebih lanjut.

Mantra Tantra adalah pembawa energi prana yang harus digunakan sesuai dengan aturan untuk tujuan tertentu. Banyak mantra diberikan dalam tantra shastra, tetapi perlu untuk mempelajarinya dengan sangat hati-hati agar dapat menggunakannya dengan benar.

Kebanyakan orang tidak memahami kekuatan mantra dan mereka pikir mereka dapat menggunakannya dengan cara mereka sendiri. Orang lain menggunakan kata atau nama apa pun untuk mantra mereka. Sebagai contoh, seseorang mungkin mengagumi orang hebat dan ingin membuat mantra dari namanya, tetapi itu bukan mantra. Jika seorang menganggap orang hebat itu sebagai guru atau bahkan dewa, maka dia memiliki emosi untuknya, sehingga dia menyukai suara namanya. Itu adalah mantra emosi; itu bukan mantra prana shakti.

Ada mantra dari semua panjang dan deskripsi. Ada mantra tulisan suci; mantra untuk demam, untuk menangkal racun dan penyakit; untuk menghilangkan penghalang, kesulitan dan keraguan; untuk meningkatkan kesehatan, kekayaan, dan tidur nyenyak; untuk pernikahan, keturunan dan umur panjang. Tentu saja tidak harus berlatih semua ini. Jika berlatih pranayama, mudra, dan bandha, seseorang meningkatkan kapasitas prana shakti-nya. Maka ia dapat membantu orang lain dengan mantra, bunga, mala, pikiran atau dengan kontak langsung.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka