Ilusi adalah penghalang utama menuju kebijaksanaan


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kebijaksanaan adalah cara – cara yang diambil untuk melepaskan diri dari kebodohan, dan kebodohan adalah cara hidup yang biasa, cara penderitaan. Jadi kebijaksanaan adalah Jalan Keluar kita.

Bagaimanapun “kebodohan” merupakan cara mengetahui yang terbaik, cara kita sehari-hari, pengejaran yang salah terhadap semua yang membawa pada kesedihan dan kesengsaraan, kondisi yang cenderung ditemukan secara alami. Egoisme membawa ke sana, seperti halnya kemarahan, kekejaman, nafsu, ketidaktahuan dan ketidakmampuan. Semua sifat buruk mengarah pada kebodohan dan karenanya penderitaan.

Hikmat, karena jarang bepergian, adalah cara luhur yang tidak mudah dilacak atau disimpan, cara disiplin yang membahagiakan. Malcolm adalah tujuannya; disiplin adalah cara untuk sampai ke sana. Pencarian kesatria yang salah, kemajuan peziarah yang bandel, perjalanan calon pahlawan – semua ini adalah alegori perjalanan kita menuju kebijaksanaan, menuju kondisi transenden di luar pencapaian manusia, namun tidak melampaui aspirasi kita.

Kesalahan adalah jalan alami kita, dan Kebodohan adalah tujuan alamiah kita. Hanya dengan bertindak secara supernatural, transendental, barulah kita dapat melangkah menuju Kebijaksanaan.

Mata kita adalah salah satu dari lima cara khusus yang digunakan pikiran kita untuk membentuk gambaran dunia. Mata adalah instrumen luar biasa yang memiliki karakteristik tertentu yang membantu kita memproses cahaya yang kita lihat sedemikian rupa sehingga pikiran kita dapat menciptakan makna darinya.

Film, pemindaian gambar untuk televisi, dan reproduksi berurutan dari gambar visual yang berkedip-kedip yang mereka hasilkan, bekerja sebagian, karena fenomena optik yang disebut kegigihan penglihatan dan mitra psikologisnya, fenomena phi — jembatan mental bahwa pikiran terbentuk untuk secara konseptual melengkapi celah antara bingkai atau gambar. Kegigihan penglihatan juga berperan dalam menjaga dunia agar tidak gelap gulita setiap kali kita mengedipkan mata.

Setiap kali cahaya mengenai retina, otak mempertahankan kesan cahaya itu selama sekitar sepersepuluh detik — tergantung pada kecerahan gambar — setelah sumber cahaya itu dikeluarkan dari mata. Ini karena reaksi kimia yang berkepanjangan. Akibatnya, mata tidak dapat dengan jelas membedakan perubahan cepat pada cahaya yang terjadi lebih cepat dari periode retensi ini. Perubahan tersebut tidak diperhatikan atau tampaknya menjadi satu gambaran berkelanjutan bagi pengamat manusia. Fakta mendasar dari cara kita melihat ini telah digunakan untuk keuntungan kita.

Saat kita pergi ke bioskop, kita tahu bahwa sebuah film menciptakan ilusi layar yang terus-menerus menyala dengan mem-flash foto individu yang terpisah secara berurutan. Meskipun layar film tampak terus-menerus menyala, sebenarnya gelap pada separuh waktu. Gambar yang berkedip-kedip di layar ini memunculkan istilah lama “film” di masa-masa awal film. Film hari ini menampilkan gambar di layar dengan kecepatan bebas kedip 24 frame per detik.

Televisi juga, menggunakan bentuk rumit dari impuls cahaya intermiten untuk membangun gambaran yang kita lihat. Jika sebuah gambar dapat terbentuk dalam waktu kurang dari sepersepuluh detik, mata tidak akan menyadari bahwa proses ini bahkan sedang terjadi. Nyatanya, itu akan dan memang tampak seolah-olah gambar itu terus menyala sepanjang waktu.

Sederhananya, jika Anda dapat membuat setidaknya sepuluh gambar per detik, Anda dapat mempertahankan ilusi gambar atau gambar yang berkelanjutan. Anda mungkin ingat “flipbook” kecil yang mungkin Anda buat sebagai seorang anak yang mengerjakan asas yang sama ini. Semakin banyak gambar per detik, semakin halus tampilan gambar.

Saya Pikir, Karena Itu Saya Lihat

Ahli biologi memberi tahu kita bahwa mata tidak berfungsi untuk meniru dunia yang kita temui, tetapi untuk merasakan, memproses, dan menyandikan gerakan, pola, dan warna cahaya yang kita lihat menjadi sesuatu yang akan ditafsirkan oleh pikiran kita. Pikiran kita menafsirkan data yang diberikan kepada kita oleh mata kita sehubungan dengan semua organ lain yang merespons lingkungan kita. Ini menggabungkan data baru ini dengan informasi serupa yang telah disimpan dalam ingatan kita. Akibatnya, tidak ada dua orang yang melihat sesuatu yang persis sama.

Sekarang pengaturan default yang ada di pikiran kita, beroperasi dengan cara yang hampir sama. Kita mengembangkan pola pemikiran atau model mental yang membentuk apa yang kita “lihat” atau “rasakan” dan dengan demikian apa yang kita pikirkan dan bagaimana kita akan memilih untuk berpikir tentang informasi baru yang datang kepada kita. Kita bertahan atau berpegang pada pemikiran yang berhubungan dengan gambaran mental atau model mental yang telah kita bentuk dalam pikiran kita. Jadi saat kita beralih dari satu adegan ke adegan lain dalam hidup kita, pikiran kita mengisi celah antara pengalaman kita dengan pemikiran lama yang sama. Ini menghubungkan pikiran dan pengalaman kita sedemikian rupa agar tetap konsisten dan seragam  dengan apa yang sudah kita pikirkan.

Sebut saja itu pemikiran yang terus menerus. Kita melihat apa yang masuk akal bagi kita. Kita membentuk gambaran tentang diri sendiri dan mengembangkan keyakinan dan pendapat seputar apa yang konsisten dengan apa yang sudah ada di kepala kita. Apa pun yang tidak sesuai dengan gambaran itu atau bertentangan dengan gagasan atau pemikiran kita saat ini, tampaknya tidak diperhatikan atau secara sadar diabaikan, sehingga kita dapat mempertahankan gambaran dunia kita yang terus-menerus dan tidak terputus itu.

Sebagaimana apa yang kita lihat diatur oleh apa yang kita pikirkan, demikian juga apa yang kita anggap nyata — perasaan, pikiran, dan asumsi kita — didasarkan pada apa yang menurut kita nyata.

Pikiran kita terus-menerus mencoba memahami dunia. Kita menarik informasi yang berbeda dan pikiran kita mencoba menghubungkannya dengan apa yang sudah kita ketahui. Untuk memfasilitasi proses ini, kita membuat model mental yang menyaring semua yang kita alami.

Konsultan dan penulis internasional Luc de Brabandere mengingatkan kita dalam bukunya The Forgotten Half of Change, “Ini bukan masalah kecerdasan, melainkan salah satu persepsi kita tentang dunia di sekitar kita …. Kita melihat dan mendengar sesuatu cara dalam suatu variabel dan tentu saja berbeda satu sama lain, karena hanya perangkat kerasnya yang umum bagi kita semua. Kita bahkan bisa menjadi buta atau tuli ketika dihadapkan pada beberapa situasi yang akan menjadi bukti mencolok bagi orang lain. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa, dari waktu ke waktu, kita mengalami kebuntuan. ” Terjebak dalam pemikiran lama yang sama.

Ilusi yang memvalidasi diri sendiri

Senam mental yang dilalui pikiran dapat menstabilkan kita, tetapi juga dapat membuat kita tidak sinkron, mengejar dan bertindak berdasarkan apa yang sebenarnya tidak ada atau bahkan tidak benar. Kita sering menemukan diri kita bereaksi terhadap orang dan situasi dengan cara yang tidak pantas, karena kenyataan kita tidak tepat. Jika pemikiran kita salah penilaian kita juga akan salah.

Selain itu, hal itu dapat menyebabkan kita menjadi kaku dan tidak bisa diajar sehingga menghambat pertumbuhan kita dan pertumbuhan orang lain. Ini terutama benar ketika sesuatu dibahas atau dibawa ke perhatian kita yang tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan, rasionalisasi kita, atau yang lebih penting bagaimana kita berpikir atau melihat diri kita sendiri.

Hakim Mahkamah Agung AS Benjamin Cardozo, yang terkenal karena integritas dan pendapatnya yang elegan pernah berkata,

“Dalam kehidupan pikiran seperti dalam kehidupan di tempat lain, ada kecenderungan ke arah reproduksi jenis.”

Dengan kata lain, kita suka terus memikirkan hal-hal yang sama dengan yang selalu kita pikirkan, dan ini tidak terlihat lebih jelas daripada hal-hal yang kita pikirkan tentang diri kita sendiri. Kita cenderung memikirkan hal-hal tentang diri kita sendiri yang membuat kita merasa baik dan yang membuat semua pikiran kita terhubung dan mengalir bersama dengan lancar. Kita sering mengelilingi diri kita sendiri dan mendapatkan umpan balik dari orang-orang yang berpikir seperti kita dan itu akan memperkuat pandangan kita tentang diri kita sendiri. Kita umumnya tidak menyukai pikiran atau dunia di sekitar kita yang membuat gelombang, terutama ketika itu memengaruhi citra diri kita.

Kita cenderung melihat masalah kita juga dengan lensa atau sudut pandang yang sama yang selalu kita miliki. Filsuf abad pertama Epictetus mengamati bahwa;

bukan hal-hal itu sendiri yang mengganggu kita, tetapi pendapat yang kita miliki tentang hal-hal itu.

Beberapa saat kemudian Shakespeare menggemakan pemikiran ini dengan menulis;

Tidak ada yang baik atau buruk, tetapi berpikir membuatnya demikian.

Berpikir tentang diri kita sendiri atau melihat situasi dengan cara yang salah dapat secara harfiah menghukum kita untuk menghidupkan kembali kehidupan dan situasi yang sama berulang kali. Hidup kita tidak akan berubah sampai kita mengubah pemikiran kita.

Penulis Yoram (Jerry) Wind dan Colin Crook menjelaskan dalam The Power of Impossible Thinking,

Kita semakin hidup di dunia yang akrab dapat dianggap sebagai ilusi jinak, karena itu membantu kita bergerak melalui dunia secara efisien, tetapi tetap saja ilusi .

Artinya adalah apa yang kita pikirkan semua ada di dalam kepala kita. Kita memfilter apa yang kita rasakan. Kita melihat apa yang ingin kita lihat dan menyebutnya nyata atau benar. Penting untuk disadari bahwa apa yang kita pikirkan sebenarnya dibentuk oleh apa yang sudah kita pikirkan.

Hal ini seharusnya membuat kita melanjutkan dengan hati-hati, tetapi terlalu sering kita terjun ke depan dengan keyakinan bahwa kita “tahu” apa yang kita pikir kita ketahui. Kita perlu memikirkan kembali asumsi kita dengan kerendahan hati. Kita perlu bertanya pada diri sendiri apakah yang kita pikirkan atau rasakan, itu karena apa yang telah kita programkan untuk dilihat oleh pikiran kita. Kita perlu bertanya-tanya apakah masalah yang kita lihat pada orang lain masuk melalui filter kita karena masalah itu adalah bagian dari pemikiran kita sendiri.

Pada umumnya kita mengabaikan kenyataan demi kebenaran yang kita ciptakan di kepala kita sendiri. Dalam Confronting Reality, penulis Larry Bossidy dan Ram Charan setuju bahwa secara umum kita melihat dunia seperti yang kita inginkan. Mereka menulis,

Menghindari kenyataan adalah kecenderungan manusia yang mendasar dan ada di mana-mana. Kebanyakan orang sering melakukannya secara tidak sadar tetapi mungkin juga melakukannya dengan sadar; terkadang tampaknya tidak ada pilihan. 

Sangat mudah bagi kita untuk terjebak dan memikirkan diri kita sendiri seperti yang selalu kita pikirkan tentang diri kita sendiri. Masalahnya adalah hal itu membelokkan kenyataan dengan menghalangi kebenaran yang mungkin kita pelajari. Jadi kita membuat mitos tentang diri sendiri.

Mitos seringkali lebih berbahaya daripada kebohongan. Mitos yang kita buat tentang diri kita sendiri bisa lebih berbahaya daripada kebohongan yang kita ceritakan tentang diri kita sendiri. Kebohongan bisa kita identifikasi dan kita tahu itu ada. Mereka disengaja. Tapi mitos itu tetap ada, meyakinkan dan dibuat secara otomatis sehingga kita menipu diri kita sendiri. Mitologi kita sendiri mengalihkan kita dari pertumbuhan. Sekali lagi, kita menjadi orang yang tidak mau belajar. Kita menjadi tidak bisa diajar.

Kita sering berpikir hal-hal tidak berlaku bagi kita karena kita sudah memikirkannya dengan matang. Namun jika kita bertumbuh, kita harus mulai menemukan makna yang lebih dalam dari apa yang kita pikir paling tidak kita ketahui. Mungkin masih ada ruang untuk perbaikan, kita tidak melihatnya. Jadi kita perlu memikirkan kembali, menyusun ulang, mengulanginya lagi dan lagi. Untuk belajar kita perlu melupakan. Dan untuk tumbuh, kita harus mengubah cara kita berpikir tentang diri kita sendiri.

Sekali lagi dalam The Power of Impossible Thinking penulis menjelaskan,

Jika kita dapat memahami bahwa sebagian besar dari apa yang kita lihat dan pikirkan pada saat tertentu datang dari dalam dan bukan dari rangsangan abadi, kita membuat lompatan besar ke depan.

Anaïs Nin, dalam momen yang lebih gamblang menulis,

Kami tidak melihat segala sesuatu sebagaimana adanya, kami melihat segala sesuatunya sebagaimana adanya.

Emerson menulis,

Orang hanya melihat apa yang mereka siap untuk dilihat.

Saat kita menjalani setiap hari, pengalaman dan pengamatan kita mengubah kita. Jadi, apa yang tidak kita lihat kemarin mungkin kita lihat hari ini, tetapi hanya jika kita secara sadar membahas materi lama di kepala kita dan menantang apa yang kita pikirkan tentang diri kita sehari-hari.

Kecuali kita melakukan upaya sadar untuk memutus siklus ini, pemikiran yang terus-menerus ini, kita akan terus mereproduksi pemikiran sebelumnya. Ini adalah siklus penguatan diri yang tidak membawa kita ke mana-mana. Jika dibiarkan, kelembaman mental ini akan menyebabkan kita kehilangan manfaat dari pengalaman, pengamatan, dan pembelajaran diri. Baik pertumbuhan pribadi maupun pertumbuhan dalam basis pengetahuan kita tidak logis dan tidak otomatis. Dibutuhkan melakukan apa yang tidak cenderung kita lakukan dan itu membutuhkan banyak usaha. Seringkali keluar dari cara kita sendiri adalah langkah pertama dalam proses pertumbuhan.

Secara signifikan, pertumbuhan itu bergantung pada pertanyaan yang kita ajukan tentang diri kita sendiri, bukan jawaban yang biasa kita dapatkan. Penulis Antony Jay mengungkapkan bahwa,

Pikiran yang tidak kreatif dapat menemukan jawaban yang salah, namun dibutuhkan pikiran kreatif untuk menemukan pertanyaan yang salah.

Yang dibutuhkan adalah pikiran kreatif yang dapat berpindah gigi dan melihat dari perspektif baru. Kita membutuhkan pertanyaan yang lebih baik, bukan jawaban lama yang sama. Jika kita tidak menumbuhkan dan memperdalam pemahaman kita, kita tidak menanyakan pertanyaan yang tepat.

Ajukan pertanyaan yang menyebabkan kita memikirkan kembali asumsi kita. Apakah masalahnya benar-benar menjadi masalah? Apakah yang saya lakukan atau pikirkan berhasil untuk saya? Apa yang harus saya hentikan atau mulai pikirkan atau lakukan untuk mengubah situasi?

Sebagian dari masalahnya adalah bahwa penyelesaiannya sering kali bertentangan dengan apa yang sudah kita pikirkan — itulah sebabnya kita terjebak. Berpikir di luar kerangka acuan normal memungkinkan untuk melihat solusi yang tidak terduga. Melihat sesuatu secara berbeda atau dari sudut pandang orang lain sering kali membuat solusi menjadi fokus secara dramatis.

Bergerak maju dari kegigihan pikiran mengharuskan kita melihat pemikiran kita dalam cahaya baru dan kemudian menyusunnya kembali. Kita harus mulai menantang cara kita berpikir dan sebagai hasilnya cara kita bertindak. Perilaku baru akan mengikuti dari cara berpikir yang baru.

Setiap orang memiliki kesempatan untuk menjadi bijak dan memanfaatkan hal-hal baik yang diberikan oleh kebijaksanaan. Untuk mencapai ini, dia harus melihat kebesaran Tuhan dan menjalani hidupnya di dunia ini sebagai hamba-Nya yang tepat. Orang yang memahami ini berarti mengikuti jalan yang paling benar. Karena satu-satunya pedoman yang benar-benar membimbing dan menunjukkan jalan yang benar kepada orang beriman.

Pikiran seseorang yang menaati panggilan jiva dibebaskan dari semua hal buruk yang menyumbatnya dan menjadi bersih dan murni. Hal yang memberikan kejernihan pikiran ini adalah logika yang jelas dan kemampuan berpikir yang benar yang dicapai melalui iman. Pemahaman seseorang semakin berkembang saat ia dimurnikan dari logika dan cara berpikir orang-orang yang bodoh, dan kekotoran yang ditimbulkan oleh jenis kehidupan ini,. Ketika dia menjadi terbebas dari semua kebiasaan yang tidak baik, dia juga menjadi terbebas dari kekangan pikirannya, dan dengan demikian menjadi salah satu orang bijak yang disebutkan dalam teks suci. Jika gagal dalam hal ini, pikirannya akan dipenuhi dengan rintangan dan dia akan secara sadar membawa dirinya menuju kehancuran.

 


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka