Shaktifat Inisiasi

Diksha, Shaktipat dan Darshan


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Darshan

Darshan berarti berada di hadapan orang suci yang memancarkan ke Ilahian. Ini juga bisa berarti bagi mereka yang berada di jalur tertentu dengan koneksi ke dewa tertentu dalam berbagai perwujudan Tuhan. Berada di hadirat khusus itu dapat memicu keadaan di mana penerima dapat “melihat” sebagaimana mereka “melihat”, atau merasakan apa yang mereka rasakan. Selama Darshan dapat mengalami transmisi energi yang dicerahkan dari guru suci.

Istilah darshan ini tumpang tindih dengan istilah “Shaktipat” Sebuah transmisi kekuatan pencerahan yang dimaksudkan sebelum mahir dari seorang calon murid. Dalam budaya yoga Siddha dan Kundalini yoga, Shaktipat dapat diartikan sebagai transmisi yang lebih dalam dan permanen, tidak hanya “melihat” tetapi “menjadi”. Shaktipat juga umumnya dikaitkan dengan guru pencerahan dari berbagai tradisi, di mana penekanannya adalah pada pengetahuan yang dirasakan atau dialami, di luar “pengetahuan buku”. Jenis-jenis penerimaan ini dapat terjadi dalam banyak budaya dan garis keturunan, dan pengalaman-pengalaman seperti itu bervariasi dalam cara pengungkapannya.

Darshan, Diksha, Shaktipat, apa pun istilah yang digunakan, dapat dialami karena telah menemukan hal yang paling kita rindukan sepanjang hidup kita, pada level terdalam. Rasa tunggal dapat mulai menggeser seseorang, dan pengalaman seperti itu dapat tetap menjadi sumber iman dan mengetahui selama sisa hidup seseorang – terutama ketika dipupuk dengan latihan spiritual yang konsisten.

Transmisi Tanpa Kata

Penularan Darshan dapat dengan tanpa kata, dapat terjadi dari orang ke orang atau dari Sumber ke orang, dan bisa menjadi lebih intens atau kurang intens. Itu bisa terjadi saat mendengar kata-kata yang diucapkan oleh seorang Guru yang sudah tercerahkan, atau dengan mendengar kata-kata mereka. Itu bisa terjadi duduk sendirian selama meditasi hening. Itu bisa terjadi selama Kirtan (memanggil dan menyebut nama-nama Tuhan dengan bernyanyi). Dan transmisi tanpa kata dari sumber yang mengarah ke pencerahan dapat terjadi dari pengalaman hidup yang mendalam seperti melahirkan, pengalaman mendekati kematian atau tanpa alasan yang tidak bisa dijelaskan.

Kemauan aktual dan eksekusi internal yang menyebabkan transformasi adalah proses yang agak misterius. Ini adalah ekspresi tentang bagaimana kekuatan hidup itu sendiri beroperasi, dan mekanisme gerakan itu mungkin tampak tersembunyi. Setiap orang memiliki keunikan dalam cara mereka menemukan jalan masuk (menuju Kesadaran yang lebih besar) atau jalan keluar (dari keberadaan yang terlalu terkondisikan). Atau kita dapat mengatakan, “pembebasan” mereka (dalam istilah Hindu “Mukti”). Pada akhirnya, seseorang harus menemukan jalan jalur hati mereka yang unik, bahkan ketika melakukan metode sistematis.

Tetapi seseorang tidak sendirian. Ada aspek dari Rahmat, artinya: Sumber Ilahi dari kita semua, yang akan bermitra dengan Anda dan membuka pintu pada saat yang bisa tampak spontan atau tiba-tiba. Kita tidak dapat mengetahui misteri pekerjaan secara penuh, tetapi kita berlatih di atas tikar dan dalam kehidupan dan manfaat datang, banyak dari mereka manfaat biasa seperti kemampuan konsentrasi atau peningkatan kebaikan sosial. Semuanya bekerja bersama, dan dengan cara yang halus dan jelas, transmisi tanpa kata adalah bagian dari apa yang terjadi. Ini adalah Inisiasi sejati – belum tentu sebuah upacara, yang simbolis – itu terjadi di dalam. Beberapa master menyebutnya “mengingat” “bangun” atau “pulang”.

Seorang Yogi pernah berkata, “Lebih baik belajar mencintai sesuatu daripada mencoba mencari tahu”. Dan memang itu adalah permainan yang indah, energi tercerahkan yang mengalir di antara manusia, dan dari sumber ke makhluk, melalui bimbingan, musik, doa, membesarkan anak dan seterusnya – cinta yang melewati semua, dan saat-saat Transmisi Tanpa Kata-kata yang mengarah ke Ilahi.

Dan itu membawa kita ke masalah orang percaya dan tidak percaya. Satu kualitas yang saya perhatikan tentang orang-orang yang mengalami transmisi tanpa kata ini, baik dari seorang guru atau dengan cara lain, adalah bahwa mereka lebih tertarik pada hal-hal yang mencintai, “merasakan” hal-hal, sebagai prioritas daripada sekadar mencari tahu mereka hanya dengan logika. Ajaran agama mengajarkan bahwa kebijaksanaan dibuat dari wawasan dan kasih sayang yang setara.

Fakta adalah fakta dan Kebenaran adalah Kebenaran, tetapi mereka bukan hal yang sama. Kebenaran di sini dimaksudkan sebagai Kesadaran Kesatuan / Tuhan / Kesadaran Murni. Kebenaran itu sebagai dasar dari semua yang lain, Kebenaran merasakannya, berada di dalamnya. Ini adalah Kebenaran (“Satya”), sebagaimana disebut oleh para Guru spiritual.

Perdebatan antara bukti berbasis material dan yogi spiritual sulit untuk diselesaikan jika keduanya belum mengalami transmisi tanpa kata ini.

Mengetahui Kebenaran akan membantu seseorang memahami fakta, tetapi memahami fakta tidak mungkin untuk mengungkapkan Kebenaran, lebih mungkin seseorang akan mengungkap fakta tambahan sebagai penyelidikan. Jadi, kita memiliki tujuan pragmatis dan indah untuk transmisi tanpa kata.

Sejauh yang saya tahu, berbagai transmisi ini tidak semuanya berada pada “level” energi Sadar yang sama. Energi murni tertinggi alam semesta adalah Satu Kehadiran, satu hal.

Umat ​​Hindu memiliki nama untuk konteks yang berbeda nisalkan : Brahma, Wisnu dan Siwa (AUM) dari mana semua hal dibentuk sebagai pemisahan transisi.

Shaktipat telah digambarkan sebagai meningkatkan kehadiran atau pergerakan energi pengubah bentuk (Shakti) ini ke atas, membuka chakra dan akhirnya bertemu dengan energi Siwa dan menjadi satu lagi yang menghasilkan realisasi Kebahagiaan Damai.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka