mandala

Makna Mandala di Hindu dan Buddha


Arti harfiah kata Mandala berarti lingkaran, dan lingkaran mandala juga merupakan salah satu bentuk mandala, dan juga tersedia dalam bentuk Yantra. Lingkaran memiliki makna yang sangat kuat dalam agama dan tradisi yang tak terhitung jumlahnya, terutama pada simbol-simbol agama Hindu dan Buddha. Kita pertama kali melihat kemunculan mereka di daerah-daerah di Himalaya dan India, di mana orang-orang menggunakan ekspresi artistik mandala untuk membentuk hubungan simbolik antara alam semesta dan roh.

Kitab suci kuno menggambarkan mandala sebagai periode kreativitas, keberadaan yang kuat, dan simbol hubungan yang lebih dalam dengan diri dan alam semesta pada umumnya. Di zaman modern, mandala telah menjadi simbol meditasi yang populer saat ini dapat membantu dalam meningkatkan fokus kosentrasi, menghubungan pikiran saat bermeditasi, mengurangi stres dan kecemasan, menghargai keindahan alam, dan membentuk hubungan yang lebih besar dengan diri sendiri.

Sebagian besar pola dan desain mandala yang semakin populer di dunia modern menelusuri akarnya kembali ke budaya Buddha Tibet, di mana makna spiritual mewakili kemurnian dan kesucian keberadaan. Mandala-mandala ini dapat digambarkan sebagai lukisan yang sangat kompleks dengan detail yang kaya warna yang menggambarkan tradisi kosmologis Hindu dan Buddha.

Dalam agama Hindu, mandala adalah alat untuk melihat alam semesta spiritual dan mewakili siklus kejadian, pengulangan, dan keberadaan. Banyak dari desain ini adalah simbol dari dewa-dewa Hindu, seperti Ganesha, Saraswati, dan lainnya.

Carl Jung, seorang psikoanalis terkenal dari Swiss, adalah orang pertama yang memperkenalkan mandala kepada para pemikir dan sarjana barat setelah terpesona oleh kekuatan terapeutik. Ia meyakini bahwa mandala di mana melambangkan diri psikologis dan spiritual dan mereka mengarah pada kesadaran yang lebih besar terhadap kehidupan dan jiwa.

Seni Timur kuno ini adalah ungkapan yang sangat populer yang membantu banyak orang mendapatkan kembali fokus, kepercayaan diri, dan konsentrasi mereka dengan membentuk hubungan yang lebih dalam dengan diri mereka yang sebenarnya. Konsumerisme modern telah mengaitkan mandala dengan gaya hidup bohemian, sehingga menandai kemunculannya dalam dekorasi rumah, mode, aksesori, kecantikan, dan aspek-aspek lain dari kehidupan kita.

Desain yang indah ini dapat digunakan untuk mencerahkan rumah kita dan membantu kita mencapai tujuan pertumbuhan pribadi yang lebih besar.

Bunga teratai yang indah memiliki makna dan simbolisme yang mengakar dalam budaya Asia, terutama agama Hindu dan Buddha. Dalam agama Buddha, lotus dianggap sebagai simbol untuk meninggalkan dunia material dan membentuk persatuan spiritual dengan alam semesta pada umumnya.

Ini juga dapat dilihat sebagai simbol pencerahan, karena Buddha Gautama dikatakan telah menggunakan lotus untuk menunjukkan bagaimana jiwa tidak pernah dapat menjadi terbebani oleh kotoran tubuh seperti lotus yang tidak pernah dapat disentuh oleh kotoran tanah.

Dalam agama Hindu, Teratai adalah simbol kebajikan jiwa manusia, dan bagaimana ia dapat menghancurkan semua hambatan fisik yang membatasi kenaikannya. Ini juga merupakan simbol kreativitas dan kekayaan, sering dikaitkan dengan dewi seperti Saraswati, Lakshmi dan Durga.

Lotus Mandalas sangat populer dalam desain meditasi karena mereka mempromosikan pertumbuhan spiritual yang lebih besar dan bantuan dalam mewujudkan pencerahan. Para ahli percaya bahwa bentuk mandala teratai yang paling bermanfaat secara spiritual mengandung 1.000 kelopak, namun, para seniman sering merasa sulit untuk memasukkan begitu banyak kelopak ke dalam desain rumit mandala. Oleh karena itu, jumlah kelopak bunga dikurangi namun tetap untuk melambangkan kesucian pada desainnya.

  1. Sri Yantra – Menampilkan enam belas kelopak teratai yang dilingkari oleh desain segitiga pembauran yang sangat kompleks, Yantra adalah simbol kesadaran.
  2. Garbhadhatu Mandala – Desain ini adalah simbol dari Alam Rahim Buddha, tempat tinggal beberapa dewa Buddha dari sekte Jepang dan Cina.
  3. Nava Padma Mandala – Desain lotus yang sangat indah ini memiliki bunga besar di tengahnya, dan sangat populer di upacara Parameshwara.
  4. Ganesha Yantra – Simbol dari dewa Hindu Ganesha, fitur Ganesha duduk di atas teratai mengungkapkan keadaan spiritual yang sebenarnya.
  5. The Trident Yantra – Desain ini menampilkan lotus yang melambangkan perdamaian dengan Trisula untuk menunjukkan hubungan antara fenomena perang dan perdamaian.

Mandala Gajah

Gajah melambangkan kekuatan besar dan sifat tegas. Dalam Buddhisme, Gajah abu-abu dianggap sebagai tanda pikiran yang belum dilatih dan yang kemungkinan akan teralihkan dari jalan menuju pencerahan.

Sementara Gajah putih melambangkan keadaan pencerahan sejati, yang hanya dapat dicapai dengan mengendalikan pikiran seseorang dan berlatih meditasi sadar.

Mandala gajah mewakili kemampuan fisik dan mental akan kekuatan jiwa yang sebenarnya. Sebagai simbol keberuntungan, kekuatan, pengetahuan dan pencerahan.

Ini dapat dilihat sebagai bentuk Buddha dan dewa Hindu Ganesha. Gajah memiliki arti penting yang kuat dalam Buddhisme karena Buddha Shakyamuni dikatakan lahir dalam bentuk gajah dan ketika ia memperoleh pencerahan, ia berubah menjadi gajah putih. Gajah juga merupakan salah satu dari Tujuh Simbol Kerajaan.

Mandala Gajah telah menjadi sangat populer di budaya Barat dan mereka semakin dikaitkan dengan gaya hidup bohemian, bahan pokok pakaian, dekorasi rumah, poster, dan banyak lagi. Desain mandala gajah pertama kali diperkenalkan di masyarakat Barat oleh psikoanalis terkemuka, Carl Jung, ketika ia menyadari potensi pertumbuhan pribadi dan perkembangan spiritual yang ditawarkan desain ini kepada individu dengan kepribadian kompleks.

Kebanyakan, orang menemukan diri mereka tertarik pada kebanyakan warna-warna cerah dan kompleksitas desain mandala gajah, tetapi para ahli percaya bahwa mengeksplorasi makna yang tertanam di balik desain ini dapat membuat seseorang lebih sadar akan spiritualitas mereka sendiri, sehingga mewujudkan kedamaian batin yang lebih besar.

Mandala Bunga

Mandala Bunga melambangkan kehidupan menampilkan desain geometris yang kompleks di mana lingkaran yang tumpang tindih yang tak terhitung jumlahnya diatur dalam penampilan kelopak bunga. Desain ini dikatakan berasal dari Afrika Utara dan Mesopotamia, sementara beberapa bahkan dapat dilihat di kuil-kuil Mesir Osiris.

Para ahli tidak jelas tentang simbolisme yang tepat dari bunga, tetapi pengguna modern percaya bahwa itu adalah bentuk geometris suci yang mempromosikan fokus dan konsentrasi selama meditasi dengan menghilangkan gangguan.

Seringkali Bunga dibandingkan dengan mandala yang biasa digunakan dalam agama Hindu dan Buddha karena lingkarannya yang tumpang tindih dan desain seperti bunga. Seniman modern dan tabib spiritual sepakat bahwa itu adalah alat yang kuat untuk pertumbuhan spiritual.

Pada dasarnya Bunga mewakili keberadaan semua ciptaan di alam semesta, sehingga membuatnya menjadi simbol pencerahan yang kuat dan pertumbuhan spiritual yang lebih besar.

Mandala Bunga melambangkan Pohon Kehidupan, yang melambangkan realitas material dan pertumbuhan non-fisik. Sebagai rute untuk melakukan perjalanan melalui berbagai dimensi untuk membentuk koneksi dengan jiwa dan mencapai pembebasan.

Mandala Bunga juga dikaitkan dengan membuka kunci kesehatan yang baik dan perhatian pada gaya hidup ,  penggunaan artistik, baik itu untuk permadani, tirai atau inspirasi dekorasi rumah lainnya. Itu tidak memiliki ikatan agama tertentu, sehingga kita bahkan dapat memakainya sebagai hiasan pada pakaian dan aksesori.

Mandala Bentuk Lingkaran

Mandala bentuk lingkaran adalah desain yang paling menarik dan umum dan mereka terkenal karena kekuatan untuk menarik perhatian sampai pada tingkat yang kita bayangkan diri kita berada dalam desain mandala itu. Pada dasarnya, ini adalah reaksi yang kita semua alami saat melihat lingkaran, itulah sebabnya lingkaran mandala sangat efektif untuk dapat mendorong dan menginspirasi diri.

Lingkaran itu sendiri adalah simbol dari keutuhan manusia, dan itu mewakili keseluruhan jiwa kita, untuk menunjukkan keilahian Diri. Carl Jung, seorang psikoanalis terkemuka, telah memperkenalkan manfaat terapi mandala, terutama dengan pewarnaan mandala dan ia adalah pendukung besar menggunakan lingkaran mandala untuk kekuatan penyembuhan spiritual.

Dalam kebanyakan budaya, lingkaran adalah simbol Persatuan, Keutuhan, dan Keesaan, dan juga melambangkan rahim, keibuan dan tindakan pemeliharaan. Para ahli percaya bahwa dalam mandala, lingkaran melambangkan keduanya, awal yang baru serta kondisi akhir.

Jika kita mencari lingkaran mandala untuk meningkatkan konsentrasi dan meningkatkan fokus, berinvestasilah dalam desain mata mandala “Banteng”, karena fitur lingkaran di dalam lingkaran, yang akan menarik perhatian kita secara instan. Ini dapat membantu memusatkan perhatian selama meditasi bersama, umumnya membantu meningkatkan fokus dan kemampuan konsentrasi.

Para ahli meyakini bahwa berbagai kalangan mandala memiliki berbagai simbolisme berbeda. Misalnya, Celtic lima kali lipat, yang menampilkan empat lingkaran yang membentuk lingkaran kelima di tengah, dapat menjadi simbol kompas yang menunjukkan semua arah: timur, barat, selatan, utara, dan tengah. Demikian pula, itu bahkan bisa menjadi simbolisme dari empat musim, sedangkan lingkaran kelima melambangkan transit, atau bahkan bisa menjadi simbol unsur-unsur: udara, air, tanah, api, dan eter.

Kita dapat memilih mandala lingkaran dalam kombinasi warna yang tak terhitung jumlahnya, bentuk, pola dan media, karena telah muncul sebagai bentuk inspirasi artistik yang sangat ekspresif dan populer. Ia dapat dilukis, digambar, dicetak, dan bahkan digunakan dalam kolase, seni serat, seni kain, dan seni pahat. Kita dapat menambahkannya ke pakaian, dekorasi rumah, gorden, permadani, pelari meja, spanduk, dan banyak lagi.

Karena keindahan dan kerumitannya akan memperkuat daya tarik apa pun dan segala sesuatu yang ditambahkan padanya.
Desain lingkaran mandala telah berkembang sangat populer dalam perhiasan, dan jika kita benar-benar seorang bohemian sejati, kita dapat menggunakannya dalam liontin dan anting-anting yang menampilkan lingkaran mandala berwarna-warni. Kita dapat memilih desain yang dibuat dengan manik-manik, batu permata, logam, kerawang Perak, string, dan bahkan jumbai.

Mandala lingkaran yang berwarna telah dikaitkan dengan manfaat terapetik yang tak terhitung jumlahnya, baik itu untuk mengatasi kemarahan mendapatkan kembali fokus untuk menenangkan stres atau menghilangkan kecemasan. Juga dapat menuai manfaat ini dengan menggantung mandala lingkaran berwarna-warni di area ruangan, balkon, dan area lain tempat bekerja, bermeditasi, atau berlatih yoga.

Mandala Geometris

Mandala geometris memberikan simbolisme spiritual yang lebih dalam akan mekanisme alam terhadap struktur dalam dan luar tubuh manusia.

Desain yang lebih rumit dari mandala geometris ini memungkinkan para pemikir untuk membentuk hubungan yang mendalam dengan manusia, alam, dan jiwa.

Geometri dapat berbentuk apa saja dan segala sesuatu di alam, baik itu semak kecil, garis pantai atau lanskap yang menarik.

Fondasi geometri suci diambil dari lingkaran yang merupakan representasi energi spiritual dalam agama dan budaya yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia. Semua mandala didasarkan pada lingkaran dan kemudian dikombinasikan dengan desain lain untuk membentuk makna yang lebih dalam.

Mandala geometris bervariasi sesuai dengan berbagai kepentingan budaya dan agama, tetapi ada beberapa desain yang semakin populer karena manfaat meditatifnya yang tak terhitung jumlahnya.

Saat membuat mandala geometris, seseorang harus mulai dari pusat, memungkinkan bentuk geometris memancar dari pusat. Seringkali kita melihat torus, yang pada dasarnya merupakan penggabungan dua lingkaran yang berputar dari pusat yang sama.

Piramida Mesir juga merupakan desain umum, ditampilkan sebagai segitiga siku-siku yang diresapi dengan bentuk lain.
Kita juga dapat melihat padatan platonik, poligon dan bentuk lain yang digunakan untuk membangun dan mengisi pola geometris. Dalam desain lainnya, bunga diciptakan untuk mengelilingi desain dengan lingkaran yang saling tumpang tindih.

Jika lebih suka desain yang lebih sederhana, dapat memilih mandala geometris yang menampilkan garis-garis sederhana.

Jika mencari desain mandala geometris untuk mencapai manfaat meditatif dan menjadi lebih membumi sebagai seseorang, sangat disarankan untuk terlebih dahulu memahami tujuan di balik desain tersebut.

Kami menyarankan memulai perjalanan dengan desain sederhana, bukan desain kompleks yang mungkin mempersulit hal-hal yang tidak perlu. Pola geometris sangat populer untuk getaran minimalis modern mereka dan bahkan dapat menggunakannya sebagai permadani, tirai dan penggunaan dekorasi rumah lainnya.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan