Resonansi Realitas Tuhan yang Tak Terbatas


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Gerakan Getaran Alam Semesta

Sama seperti tradisi spiritualitas esoteris oriental, fisika modern tidak menganggap materi sebagai pasif, inert, statis, tetapi sebagai gerakan getaran yang terus menerus.

Irama gerakan ini ditentukan, antara lain, oleh struktur atom, inti, dan molekul. Oleh karena itu, sains dan spiritualitas menyatu menuju gagasan bahwa Semesta itu dinamis, berada dalam gerakan osilasi yang terus-menerus.

Alam tidak statis, tetapi dalam kesetimbangan dinamis. Inilah yang dikatakan teks Tao tentang masalah ini:

Keheningan dalam keheningan bukanlah Keheningan yang sebenarnya. Hanya ketika ada ketenangan dalam gerakan, ritme spiritual (getaran) yang menembus Langit dan Bumi.

Oleh karena itu, semuanya adalah getaran. Berikut adalah apa yang dikatakan para ilmuwan tentang subjek:

Segala sesuatu adalah getaran. Segala sesuatu adalah gerakan. Void (Substratum Primordial) berfluktuasi, menurut hukum tertentu, antara Keberadaan dan Ketiadaan. Kuanta (unit energi kecil yang tak dapat dibagi) terlahir sebagai akibat dari gerakan getaran kekosongan, bersifat ‘maya’, yaitu tidak terwujud menjadi partikel nyata yang dapat diamati. Mereka membutuhkan massa dan energi tertentu agar keberadaan materiil.

Seluruh alam semesta terbuat dari banyak hal dan fenomena, dari atom terkecil hingga galaksi terbesar. Unsur umum mereka adalah mereka semua bergerak. Mengapa segala sesuatu bergerak adalah pertanyaan yang tidak dapat dijawab oleh sains modern.

Namun, sains modern telah membuat beberapa kemajuan dalam menjelaskan bagaimana segala sesuatu bergerak. Fisika modern (kuantum) menyatakan keberadaan 4 gaya (dengan asumsi sebagai hipotesis, keberadaan gaya ke-5 yang diperlukan yang menyatukan empat yang pertama).

Teori ini adalah penemuan kembali teori timur dari lima tattva (prinsip halus – bumi, air, api, udara, eter). Menurut fisika, empat gaya yang bekerja di Semesta adalah: gaya ‘kuat’ dan ‘lemah’ (yang menyatukan atom), gaya gravitasi (yang menggambarkan pergerakan benda material yang lebih besar) dan gaya elektromagnetik ( seperti cahaya). Keempat gaya ini memiliki kesamaan: semuanya bergerak dalam ‘gelombang’.

Oleh karena itu gelombang mewakili gerakan dasar semesta. Meskipun pokok bahasan ini mungkin tampak rumit, prinsip dasarnya sangat sederhana. Setelah prinsip-prinsip ini dipahami dengan jelas, kita dapat membuat kemajuan dalam memahami karakteristik fisik resonansi dan harmoni.

Gelombang

Propagasi cahaya, misalnya, kadang-kadang dijelaskan sebagai fluks partikel (foton – kuantum energi elektromagnetik) yang bergerak melalui ruang angkasa. Tetapi eksperimen tertentu menghasilkan hasil yang tidak dapat dijelaskan jika kita menganggap bahwa cahaya hanyalah fluks partikel. Elemen fundamental di sini adalah bahwa bahkan dalam kasus ini cahaya tetap bergerak melalui ruang.

Mencari model yang lebih komprehensif, setidaknya dalam kasus perambatan cahaya, kita dapat bertanya pada diri kita sendiri apakah ada juga sesuatu yang lain, selain partikel, yang dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Jawabannya ya, ada. Jika kita melempar batu ke dalam kolam, kita bisa melihatnya ‘gelombang’.

Seperti yang dikatakan di atas, seperti dalam doktrin Timur, dalam fisika modern sudah ada model teoritis yang menunjukkan bahwa seluruh semesta memiliki getaran sebagai sifat dasarnya dan bahwa getaran termodulasi tertentu dapat menggambarkan seluruh Semesta.

Kita dapat mencontohkan dengan memvisualisasikan fenomena yang sama dalam tiga dimensi.

Dengan membuat keenam sisi kubus bergetar secara bersamaan, kita akan melihat bahwa partikel dalam suspensi akan terakumulasi di area (node) tertentu sehingga melahirkan bentuk 3D yang simetris. Ini terlihat sangat mirip dengan struktur kristal.

Dalam hal ini kita membuat sistem gelombang stasioner 3D. Kita dapat mengatakan bahwa gelombang diam ini sebenarnya adalah suara dari struktur 3D tersebut (ini menunjukkan bahwa ada hubungan langsung antara bentuk dan suara). Gelombang stasioner menciptakan keteraturan dalam suatu zat yang tidak memiliki bentuk pasti.

Ketika getaran memberi energi pada suatu zat, ia akan menghasilkan zona ‘kepenuhan’ dan ‘kekosongan’ tertentu, dengan kata lain zona yang memiliki sifat partikel (simpul) dan zona yang memiliki sifat gelombang (medan energik). Partikel gelombang komplementaritas ini adalah dualitas fundamental dari keseluruhan manifestasi.

Jika kita melihat dengan cermat gelombang di air kolam, kita mengamati bahwa meskipun air bergerak naik turun dalam gelombang, itu (air) tidak maju (tetap di tempat yang sama).

Ini menjadi semakin jelas jika ada sepotong kecil kayu yang mengapung di atas air: kayu itu bergerak naik turun, tapi tidak kemana-mana. Dengan kata lain, gelombang dapat menempuh jarak yang jauh, tetapi air tetap berada di tempat sebelumnya.

Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa gelombang adalah gangguan yang merambat melalui suatu medium. Media tersebut tidak maju ke arah gangguan.

Gelombang adalah sesuatu yang dapat bergerak dari satu tempat ke tempat lain tanpa menjadi partikel material atau fluks partikel.

Gelombang bermanifestasi di semua fenomena Alam Semesta, mulai dari suara sehari-hari, yang frekuensinya dari beberapa siklus / detik hingga puluhan ribu siklus / detik, hingga gelombang radio, yang frekuensinya antara 500 dan 15.000 juta siklus / detik, ke radiasi kosmik, yang frekuensinya lebih dari 1 diikuti oleh 22 siklus nol / detik!

Gelombang mental dan psikis memiliki frekuensi yang lebih besar, tetapi sifat dari proses getaran ini serupa. Frekuensi mereka bergantung pada kualitas dan kehalusan pikiran dan perasaan kita (misalnya frekuensi perasaan cinta jauh lebih tinggi daripada frekuensi perasaan sedih).

Menurut Dr. Arnaud, seorang ilmuwan Prancis, semua getaran dunia fisik berada di antara hampir nol dan 1 diikuti oleh 22 siklus nol / detik. Ini mewakili oktaf lebih rendah dari Semesta (dunia fisik).

Menurut ilmuwan yang sama, getaran dunia astral dan mental adalah antara 12 diikuti oleh 32 angka nol dan 96 diikuti oleh 39 siklus nol / detik! Dalam tradisi timur diketahui bahwa frekuensi ini terus meningkat saat kita mengakses tingkat perwujudan yang lebih tinggi.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka