Astrologi Harmonisasi

Astrologi Spiritual Modern


Astrologi dalam banyak hal dapat dipandang sebagai genom spiritual dari kesadaran manusia yang mirip dengan genom fisik yang telah dikodekan dari informasi dalam heliks ganda asam deoksiribonukleat (DNA) yang terletak pada akar struktur seluler dan mengandung informasi diperlukan bagi Alam untuk mengembangkan organisme yang terpisah dan unik sesuai dengan urutan kimia yang dikodekan pada untaiannya.

Keragaman kompleks kesadaran manusia seperti yang dinyatakan dalam seni Astrologi adalah hasil dari ribuan tahun penelitian yang cermat dan berdedikasi oleh para praktisi seni astrologi ini. Dalam matriks informasi yang luas ini, individu dapat menemukan dan mengungkapkan aspek-aspek kesadaran mereka yang tetap tidak aktif atau tidak dikenali dan dengan demikian memajukan perkembangan evolusi mereka.

Meskipun tidak mengabaikan hubungan antara individu dan Semesta, para astrolog modern cenderung berfokus pada ekspresi psikologis Planet dan Tanda dalam berbagai bidang pengalaman manusia yang diwakili oleh rumah-rumah / ruang atau tempat dalam astrologi tersebut. Sudut pandang ini mengimplementasikan astrologi sebagai alat untuk pengembangan manusia di mana seorang individu dapat mewujudkan potensi manusia tertinggi mereka dan sepenuhnya mengaktualisasikan kemampuan kreatif batin mereka.

Tujuan Astrologi Spiritual untuk memberdayakan individu manusia dengan alat yang diperlukan untuk mencapai tingkat pengembangan diri tertinggi dalam konteks kehidupan dan keadaan masing-masing.

Pandangan spiritual adalah bahwa semua ciptaan dan evolusi terjadi dalam Kesadaran Kosmis sesuai dengan Rencana Ilahi. Roh / Jiwa meresapi semua ciptaan dengan memperluas dirinya secara tak terlihat ke bintang, planet, dan organisme mahluk hidup. Evolusi adalah proses di mana jiwa menciptakan peluang untuk belajar dan pertumbuhan spiritual yang diwariskan ke berbagai tingkat kesadaran evolusi.

Astrologi tidak sebagai solusi untuk masalah kehidupan tetapi sebagai alat yang efektif untuk menjalani kehidupan dengan cara yang paling bermakna.

Prinsip Dasar Astrologi

Astrologi adalah seni simbolik. Simbol-simbol Planet dan Tanda-tanda yang merupakan pusat dari bahasa ini tidak menyiratkan tindakan langsung apa pun pada bagian fisik planet dari tata surya pada kehidupan individu tetapi digunakan untuk mengekspresikan karakter esensial dari para pelaku dan energi yang melekat dalam kehidupan seperti yang dirasakan dari perspektif astrologi. Dalam metodologi ini, tujuh planet zaman dahulu (Matahari, Bulan, Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, dan Saturnus) tidak merujuk pada fisik tata surya, tetapi merupakan representasi simbolis dari tujuh aspek Daya Kehidupan yang dimanifestasikan sebagai Kesadaran (planet-planet) dan manifestasi dari kekuatan-kekuatan ini di alam semesta (Tanda-Tanda).

Rumah pada astronomy mewakili organisasi kegiatan yang terdiri dari kehidupan manusia ke dalam kategori, ketika diambil sebagai keseluruhan, terdiri dari seluruh bidang pengalaman manusia dari lahir sampai mati.

Planet-planet

Primal Will membedakan dirinya menjadi tujuh energi yang aktif, dari sudut pandang metodologi ini, mewakili kekuatan nenek moyang yang mendasari dan bertindak dalam semua ciptaan. Aktivitas energi-energi ini tercermin secara simbolis sebagai 7 planet, yang jika diambil secara keseluruhan, merupakan representasi simbolis dari prinsip kesadaran sebagaimana dimanifestasikan dalam manusia.

Planet-planet ini mengekspresikan aspek-aspek pengalaman pada kesadaran batin dan mengungkapkan ketika bermanifestasi dari prinsip kesadaran dalam individu manusia. Adalah baik untuk memvisualisasikan planet-planet sebagai kekuatan batin dari keberadaan kita yang memelihara dan memberi energi kehidupan spiritual.

Tanda-tanda

Setiap aspek dari kekuatan Kehidupan memanifestasikan dirinya dalam dua cara karakteristik sesuai dengan hukum dualitas yang mendasari Semesta. Dua manifestasi ini adalah “siang” dan “malam” dari planet-planet, yaitu dua kualitas ekspresi yang paling khas dari energi.

Tanda Ascendant pada tanda Zodiak yang naik di cakrawala pada saat kelahiran. Ini adalah aspek paling mendasar dari kita sebagai pondasi individu di mana individualitas kita dibangun dan menentukan karakter astrologi dari tanah yang darinya kesadaran kita telah tumbuh dan berkembang.

Dasar-dasar Bahasa Astrologi

Jika kita baru mengenal Astrologi, kita akan mempelajari bahasa baru – bahasa Planet, Tanda, Rumah, Elemen, Mode, dan istilah khusus lainnya yang mencakup bahasa seni dari astrologi ini.

Hal ini mirip dengan belajar bahasa musik di mana kita harus belajar berbicara tentang nada, kunci, akord dan semua istilah lain yang beragam dan khusus yang terdiri dari bahasa musik.

Sebelum kita dapat memulai perjalanan pengetahuan dan pemahaman ini, perbedaan dibuat mengenai gambar yang digunakan untuk menggambarkan berbagai konsep Astrologi.

Gambar astrologi lebih dari sekadar simbol, melainkan simbol kompleks dengan beragam tingkat makna dan harus selalu didekati dengan pemahaman mendalam.

Elemen Astrologi

Ketika kita berbicara tentang Elemen Astrologi bahwa kita tidak mengacu pada fenomena atau substansi seperti yang didefinisikan oleh ilmu pengetahuan alam. Dalam istilah ilmiah Api adalah proses oksidasi dan pembakaran yang cepat; Bumi biasanya dianggap sebagai zat anorganik; Air adalah senyawa yang dihasilkan dari dua atom hidrogen yang terikat pada satu atom oksigen dan Air adalah campuran gas di atmosfer.

Dalam Astrologi istilah Unsur mengacu pada agregat kualitas yang melekat dalam kehidupan dan kesadaran yang paling baik dijelaskan dengan istilah Api, Bumi, Udara dan Air.

Anggap diri kita sebagai gabungan dari empat unsur Astrologi, Api, Bumi, Udara dan Air. Jadi kita terdiri dari Api, atau energi dan aktivitas yang mengekspresikan tindakan kehendak.

  • Bumi, aspek fisik dan sensorik dari kesadaran, mengekspresikan aksi tubuh.
  • Udara, pikiran, mengekspresikan aksi pemikiran rasional dan logis yang diartikulasikan.
  • Air atau perasaan dan imajinasi, mengekspresikan aktivitas emosi.

Proporsi elemen-elemen ini sehubungan dengan satu sama lain, menunjukkan bobot relatif atau pentingnya dalam ekspresi dalam kehidupan kita.

Musik dan Suara dalam Astrologi

Musik memiliki bunyi dan ritme berdasarkan perhitungan matematis dan dalam Veda Hindu sebagaimana halnya dengan Astrologi yang merupakan ilmu kontemporer. (Jarak antara dua not disebut interval yang memiliki basis matematika.)

Musik pada dasarnya terdiri dari dua belas nada. 12 nada ini disebut skala kromatik.

Dalam Astrologi ada dua belas tanda zodiak seperti halnya dengan 12 swara. Dinyatakan bahwa swara diidentifikasi dengan tanda Zodiak :

  1. Kanya Rasi (Virgo) – Suddha Rishabha
  2. Tula (Libra) – Chatusruti Rishabha
  3. Vrischika (Scorpio) – Sadharana Gandhara
  4. Dhanus (Sagitarius) – Antara Gandhara
  5. Mithuna (Gemini) – Kakali Nishada
  6. Vrishaba (Taurus) – Kaisika Nishada
  7. Mesha (Aries) – Chatusruti Daivata
  8. Meena (Pisces) – Suddha Daivata
  9. Makara (Capricorn) – Suddha
  10. Kumbha (Aquarius) – Suddha
  11. Shadja (Leo) – Matahari
  12. Pancama (Cancer) – Bulan

Saat matahari dan bulan diidentifikasi dengan Shadja dan Panchama, ada identifikasi antara planet-planet lain dan swara juga.

Sama seperti Sapta talas dari musik Carnatic, memiliki planet-planet sevan (Ragu dan kethu dianggap sebagai Chaya Grahas) dalam Astrologi.

Musik Dalam Astrologi

Musik jika dalam Veda adalah bagian dari Sama Veda sementara astrologi adalah Upaveda dan Vedanga, keduanya diperintah oleh Siva, perwujudan Matahari.  Matahari dideskripsikan sebagai Siwa dan Bulan diperintah oleh Parvati.

Semesta disebut Nada Brahma pertama atau suara primordial karena diciptakan dari suara atau sabda. Menurut kitab suci, suara atau Nada adalah Tuhan Sendiri.

Pythagoras dan Pluto mengatakan bahwa alam semesta harus dipahami sebagai alat musik. Ketika Voyager II semakin dekat dengan Saturnus, ia menangkap desis yang ditemukan sangat bermanfaat dan efektif dalam magnetosfer dan memancarkannya kembali ke bumi.

Ketika ini dipercepat dan dimainkan melalui synthesizer, ditemukan bahwa gelombang terdiri dari semacam melodi musik. Kepler juga menunjukkan bahwa ada harmonik musikal antara kecepatan mutual planet-planet. Dia juga menemukan bahwa tata surya memiliki struktur harmonik yang cukup tepat.

Johaan D.Titus menemukan bahwa semua planet memiliki jarak orbit dari planet terdalam dalam rasio tertentu. Rasio ini juga merupakan rasio Oktaf C yaitu 1 dan C lebih tinggi yaitu 2 dan G berada di titik tengah keduanya.

Juga telah dibuktikan bahwa elips orbit dari planet-planet luar dapat didengar oleh telinga manusia sebagai ritme karena mereka memiliki getaran yang lebih rendah daripada nada dan not. Synthesizer ditemukan berguna dan efektif dalam percobaan dan yang dalam musik sambil menetapkan suara ke planet yang dilakukan oleh Willie Ruff dan John Rodgers dari Yale University.

Mereka menempatkan kunci G rendah untuk Saturnus. Nada-nada planet diberikan dari Saturnus ke Yupiter dan Venus ke Merkurius. Dalam hal ini Merkurius diberi suara seperti kicauan, Mars meluncur ke atas dan ke bawah pada berbagai nada, Jupiter nada agung dan Saturnus suara dengung misterius yang rendah.

Spektrum suara ini mencakup delapan Oktaf yang merupakan rentang pendengaran untuk telinga manusia. Planet terluar seperti Pluto dan lainnya diberi suara yang berirama. Planet-planet dapat dikategorikan berdasarkan jaraknya dari Matahari dan Bumi. Merkurius, Mars, Saturnus, Pluto dan sebagian kecil Bumi dan Bulan dapat dianggap sebagai satu keluarga Octaval.

Oktaf ini memiliki kecenderungan untuk memiliki hubungan dengan fungsi otak sisi kiri. Perangkat lain yang terdiri dari Bulan, Venus, Uranus, Neptunus, dan sebagian kecil Yupiter memiliki hubungan dengan fungsi otak kanan.

Catatan komposisi musik dalam posisi planet sesuai dengan rasio matematika 1: 2. Nada kelima Panchama (G ) Ditemukan memiliki panjang dua pertiga dari alat musik. Ini dapat ditemukan persis dengan bantuan komputer yang kemudian dapat direkam pada synthesizer atau piano. Dalam rekaman astromusik, catatan untuk masing-masing planet dimainkan dalam urutan zodiak yang dimulai dengan Ascendant dan berlangsung dalam urutan jaraknya dari bumi. Sebuah paduan suara akor yang dibentuk oleh berbagai kelompok planet dimainkan.

Juga telah dibuktikan secara ilmiah bahwa musik sebagai suara non-verbal dapat bergerak melalui korteks pendengaran langsung ke pusat sistem limbik. Ini adalah sistem limbik yang mengatur sebagian besar ekspresi emosi dan metabolisme kita seperti suhu tubuh, aliran darah, tekanan darah, detak jantung dll.

Musik mampu menyuntikkan pengaruh pada faktor-faktor ini. Selain itu, ia mampu mengaktifkan aliran memori yang tersimpan di seluruh corpus callosom, sekelompok serat yang menghubungkan sisi kiri dan kanan otak. Fakta lain adalah bahwa itu merangsang endorfin yang dikeluarkan oleh hipotalamus menghasilkan kebahagiaan emosional dan sensasi seksual.

Bukti sejarah mengungkapkan bahwa musisi kuno mampu menciptakan efek penyembuhan dengan musik spiritual.

Menentukan swara dari nada sambil memberikan nyanyian Veda dengan membuat setiap kunci nada ke salah satu planet. Mereka juga mengajar untuk menyelaraskan diri dengan planet yang sesuai yang didefinisikan sebagai bintang .

Di Mesir, ketujuh planet diberi keynote terpisah sementara di Yunani, tujuh vokal Yunani digunakan untuk tujuan ini. Orang Persia menjadikan Matahari ke setiap tanda pada musik yang menekankan keynote dari dewa mereka. Sangat diyakini bahwa dengan penggunaan musik dari tanda-tanda dan planet-planet tertentu, seseorang memperoleh manfaat besar.

Karya musik yang kita dengar memiliki kunci dan urutan nada. Setiap urutan catatan musik adalah bentuk pemikiran itu sendiri, karena mereka menunjukkan kepada kita urutan energi astrologi. Musik, seperti kata-kata, perasaan, dan pikiran, menggerakkan berbagai pusat kesadaran pada orang tergantung pada bagaimana kata-kata, perasaan, dan ide mempengaruhi grafik individu.

Musik dan Astrologi

Bagi yang tertarik pada bagaimana tanda-tanda astrologi berkorelasi dengan catatan musik, berikut adalah korespondensi milik resi yang mulia dan Guru Kabbalistik.

  1. Aries – D flat major (C sharp)
  2. Taurus – E flat major (D sharp)
  3. Gemini – G flat major (F sharp)
  4. Cancer – A flat major (G sharp)
  5. Leo – B flat major (A sharp)
  6. Virgo – C natural
  7. Libra – D major
  8. Scorpio – E major
  9. Sagittarius – F major
  10. Capricorn – G major
  11. Aquarius – A major
  12. Pisces –  B major

Astrologi dalam Kehidupan

Kita dapat membayangkan Zodiac sebagai lingkaran kehidupan di mana individu ditakdirkan untuk melakukan perjalanan sejak mereka memasuki dunia alami dalam kelahiran sampai kepergian mereka dalam kematian fisik.

Dengan hidup melalui pengalaman kita bersentuhan dengan energi alami spiritual yang diwakili oleh Planet dan Tanda.

Melalui studi astrologi kami mengembangkan kesadaran tentang hubungan kami dengan Semesta yang darinya muncul visi tujuan kami untuk hidup di dalamnya. Ini juga mengarah pada hubungan yang lebih dekat dengan aspek-aspek alami spiritual dari diri kita yang melaluinya kita dapat mencapai harmoni dan keseimbangan ketika kita mulai mengakui kesatuan mendasar antara diri kita dan semua ciptaan.

Melalui harmonisasi informasi ini dengan pengalaman aktual akan disajikan dengan peluang untuk pertumbuhan spiritual sebagai individu melalui integrasi wawasan yang diberikan astrologi. Seperti dalam semua aspek kehidupan, terserah pada kita untuk memanfaatkan informasi ini untuk keuntungan terbaik kita sehingga kita dapat mencapai kehidupan yang lebih terpenuhi dan bermakna sebagai perjalanan kita dalam perjalanan kita melalui dunia ini di jalan yang mudah-mudahan akan diisi dengan keberuntungan dan sukses.

Simbol 7 Planet  dalam aspek kehidupan dan Musik :
  1. Matahari : Kunci C, Do
    Aspek kesadaran pengalaman sebagai kesadaran diri “Aku” yang melaluinya kita mengekspresikan kehendak bebas.
  2. Saturnus : Kunci D, Re
    Saturnus mewakili ketidaktahuan pengetahuan atau yang menyebabkan pembatasan dan keterbatasan diri.
  3. Merkurius : Kunci E, Mi
    Aspek kesadaran akan kecerdasan logis dan moral. Ini terkait dengan pemikiran dan komunikasi.
  4. Bulan : Kunci F, Fa
    Aspek kesadaran sifat batin (Budhi). Bulan mewakili “pikiran yang peka” dan juga dapat mengekspresikan dimensi emosional dari kepribadian, serta ranah naluri, mimpi, dan imajinasi.
  5. Mars : Kunci G, Sol
    Aspek kesadaran energi yang agresif, sebagai dorongan untuk bekerja dan keberhasilan.
  6. Venus : Kunci A, La
    Aspek kesadaran dari sifat keinginan: cinta, keindahan, hubungan, uang, harta benda dan kesenangan.
  7. Jupiter : Kunci B, Si
    Aspek kesadaran energi pertumbuhan energi ekspansi, kehendak yang mendorong maju dan membawa potensi kekayaan secara keseluruhan dan kemakmuran dalam hidup.

 

 

Makna dari 12 Zodiak :
  1. Aries : “Aku”
    Prinsip aktivitas, adalah energi dinamis untuk mengekspresikan dirinya melalui ekspresi unik dan individual dari kekuatan hidup. Ini adalah kelahiran wujud, karakter, dan akar identitas pribadi. Menanamkan karakter yang energik dan dinamis.
  2. Taurus : “Saya Memiliki”
    Energi stabilitas dan pembuktian diri, mewakili pertumbuhan dan perluasan sumber daya material. Memberikan karakter yang stabil dan praktis.
  3. Gemini : “Saya Berpikir”
    Energi berfokus pada pemikiran dan komunikasi dan berfokus pada eksplorasi pengembangan kemampuan mental dan bagaimana untuk diterapkan. Memberikan kecerdasan dan komunikatif.
  4. Cancer : “Saya Merasa”
    Energi internalisasi – yang berhubungan dengan dunia emosi batin – adalah pada perasaan dan energinya dalam hubungan emosional. Memberikan energi kepedulian dan pengasuhan.
  5. Leo : “Saya Akan”
    Energi eksternalisasi memanifestasikan dirinya sebagai energi reproduksi dalam karya kreatif. Ini adalah penyingkapan dari dorongan ekspresif diri, memberikan energi yang kuat.
  6. Virgo : “Saya Menganalisis”
    Kepraktisan material, pekerjaan dan pemurnian peningkatan diri dengan menghadapi dan mengatasi hambatan pada kehidupan.Memberikan energi analitis dan praktis.
  7. Libra : “Saya Seimbang”
    Energi penyeimbang yang melaluinya mencapai keseimbangan antara spiritual dan material. Energi ini mewakili pencapaian keseimbangan batin dan resolusi dari hal-hal yang bertentangan dalam kehidupan. Memberikan energi yang kooperatif dan harmonis.
  8. Scorpio : “Saya Menginginkan”
    Energi kosmik regenerasi. Mewakili pertemuan dengan dimensi rahasia dan tak terduga di kehidupan. Di dalamnya terkandung polaritas kosmik kebijaksanaan, penghancuran, dan penerangan ketidaktahuan. Memberikan energi yang kuat dan bersemangat.
  9. Sagitarius :“Saya Melihat”
    Tanda ekspansi spiritual dan transformasi oleh evolusi batin. Energi memelihara perkembangan filsafat hidup yang bermakna. Menanamkan energi spiritual dan ekspansif.
  10. Capricorn : “Saya Gunakan”
    Mewakili dorongan terwujud dari kehendak sebagaimana dalam karier dan keberhasilan. Memberikan energi yang bertanggung jawab dan utilitarian.
  11. Aquarius : “Saya Tahu”
    Prinsip pemahaman kosmis dan ekspresi pemikiran yang lebih tinggi. Energi yang menyegarkan, meremajakan dan mewakili pertumbuhan intelektual yang berasal dari keterlibatan sosial. Memberikan energi yang bijaksana dan ramah.
  12. Pisces : “Saya Percaya”
    Melambangkan pelepasan dari keterikatan material dan realisasi diri spiritual. Ini ekspresif dari sisi estetika dan mistis. Memberikan energi yang sensitif dan berbelas kasih.

Saptaswara

Pada Sapta swara juga didistribusikan di antara tujuh planet. 12 variasi swara dialokasikan untuk 12 tanda sodiak. Shadja dan Panchania menjadi Achala swara . Matahari dan Bulan memiliki kepemilikan rumah masing-masing. Lima swara lainnya Ri, Ga, Ala, Dha dan Ni masing-masing menerima dua variasi dan dialokasikan untuk lima planet yang memiliki kepemilikan dua rumah masing-masing. Ini adalah vadi dan sanwadi swara dalam musik. Ini juga raja dan ratu dalam Zodiak.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan