Kualitas Hidup | Life Sloka

Kualitas Hidup Manusia


Dari Abad pertengahan dan seterusnya, keberadaan dan sifat jiwa dan hubungannya dengan tubuh terus diperdebatkan dalam filsafat Barat. Bagi Benedict de Spinoza, tubuh dan jiwa membentuk dua aspek dari satu realitas. Immanuel Kant menyimpulkan bahwa jiwa tidak dapat dibuktikan melalui akal, meskipun pikiran mau tidak mau harus mencapai kesimpulan bahwa jiwa ada karena kesimpulan seperti itu diperlukan untuk pengembangan etika dan agama. Bagi William James pada awal abad ke-20, jiwa seperti itu sama sekali tidak ada tetapi hanyalah kumpulan dari fenomena psikis.

Seperti halnya ada konsep yang berbeda tentang hubungan jiwa dengan tubuh, ada banyak gagasan tentang kapan jiwa muncul dan kapan jika ia mati. Kepercayaan Yunani kuno bervariasi dan berkembang seiring waktu. Pythagoras berpendapat bahwa jiwa itu berasal dari ilahi dan ada sebelum dan sesudah kematian. Plato dan Socrates juga menerima keabadian jiwa, sementara Aristoteles menganggap hanya bagian jiwa, noûs, atau intelek, yang memiliki kualitas itu. Epicurus percaya bahwa tubuh dan jiwa berakhir pada saat kematian. Para filsuf barat awal mengadopsi konsep Yunani tentang keabadian jiwa dan pemikiran jiwa sebagai diciptakan oleh Tuhan dan dimasukkan ke dalam tubuh pada saat pembuahan.

Dalam agama Hindu, atman (“nafas,” atau “jiwa”) adalah diri universal dan abadi, yang di dalamnya setiap jiwa individu (jiva atau jiva-atman) ikut ambil bagian. Jiva-atman juga kekal tetapi dipenjara dalam tubuh duniawi saat lahir. Pada kematian jiva-atman masuk ke dalam keberadaan baru yang ditentukan oleh karma, atau konsekuensi kumulatif dari tindakan. Siklus kematian dan kelahiran kembali (samsara) adalah abadi menurut sebagian orang Hindu, tetapi yang lain mengatakan itu bertahan hanya sampai jiwa telah mencapai kesempurnaan karma, sehingga bergabung dengan Yang Mutlak (Brahman).

Buddhisme meniadakan konsep tidak hanya tentang diri individu tetapi juga Atman, menyatakan bahwa setiap perasaan memiliki jiwa abadi individu atau mengambil bagian dalam diri universal yang gigih adalah ilusi.

Konsep Muslim dan juga halnya dengan orang Kristen, berpendapat bahwa jiwa muncul pada saat yang sama dengan tubuh, setelah itu, ia memiliki kehidupannya sendiri, penyatuannya dengan tubuh menjadi kondisi sementara.

Kualitas hidup tidak boleh disamakan dengan konsep standar hidup, yang terutama didasarkan pada pendapatan.

Sebaliknya, indikator standar kualitas hidup tidak hanya mencakup kekayaan dan pekerjaan tetapi juga lingkungan binaan, kesehatan fisik dan mental, pendidikan, rekreasi dan waktu luang, dan kepemilikan sosial. Juga sering dikaitkan adalah konsep-konsep seperti kebebasan, hak asasi manusia, dan kebahagiaan. Karena kebahagiaan bersifat subyektif dan sulit diukur, tindakan lain umumnya diberikan prioritas.

Standar hidup tidak boleh dianggap sebagai ukuran kebahagiaan. Kadang-kadang dianggap terkait adalah konsep keamanan manusia, meskipun yang terakhir dapat dianggap pada tingkat yang lebih mendasar dan untuk semua orang.

Manusia dengan kualitas tertinggi pada dasarnya halus, memiliki perasaan yang halus, sifat yang halus, selera tinggi, dan memanifestasikan tanda-tanda perbaikan dan budaya alami yang sejati, yang tidak dapat berhasil ditiru oleh mereka yang telah memperoleh hanya dengan cara buatan polesan luar.

Pada kwalitas tingkat terendah, kita menemukan individu yang menunjukkan semua tanda-tanda lahiriah yang kasar, vulgar, selera rendah, naluri brutal, dan memanifestasikan tanda-tanda kurangnya perbaikan dan budaya.  Orang dengan Kualitas Rendah ditemukan di semua lapisan masyarakat.

Kualitas adalah atribut jiwa, bukan materi, kekayaan atau bahkan intelektual.

Bentuk Luar Kualitas ditunjukkan oleh kehalusan relatif dari struktur bentuk umum, penampilan, cara, gerak, suara, tawa, dan lebih dari semua oleh kesan yang tak terlukiskan tentang kehalusan dan perbedaan yang mereka hasilkan setelah mengamati orang-orang yang berhubungan dengan mereka.

Kualitas adalah hal yang sangat berbeda dari kecerdasan atau moralitas.

Seseorang yang berkualitas tinggi mungkin tidak bermoral dan tidak intelektual, meskipun hampir selalu ada ketajaman persepsi dan pengakuan yang hampir intuitif, dalam hal ini amoralitas umumnya terkait dengan penyimpangan dari estetika. Seorang yang Kualitas rendah sering kali bermoral menurut aturan tertentu, tetapi akan kasar dalam perwujudan kebajikan dan mungkin memiliki kelicikan rendah tertentu yang oleh banyak orang dianggap Pintar.

Kualitas Mental

Kita dapat memanfaatkan investigasi dan penelitian para ahli frenologi lama yang membuka jalan bagi kita. Meskipun banyak teori-teori frenologis ditolak oleh para psikolog dan biolog modern, namun pekerjaan mereka membentuk dasar yang kuat untuk ilmu tentang studi otak dan fungsinya.

Prinsip umum frenologi dapat secara singkat dinyatakan sebagai berikut:

  1. Otak adalah organ pikiran.
  2. Pikiran bukanlah entitas atau kekuatan tunggal, tetapi memiliki beberapa kemampuan, lebih kuat atau lebih lemah yang menentukan karakter individu.
  3. Ukuran otak (kualitasnya sama) adalah ukuran sebenarnya dari kekuatan.
  4. Ada beberapa kelompok dan masing-masing kelompok diwakili oleh organ yang terletak di wilayah otak yang sama.
  5. Ukuran relatif dari masing-masing organ dihasilkan dari aktivitas kelompok yang sesuai.
  6. Ukuran organ ditunjukkan oleh penampilan dan ukuran tengkorak di atas wilayah organ.
  7. Kualitas dan Temperamen menentukan tingkat kekuatan, aktivitas, dan daya tahan kekuatan mental.

Beberapa peneliti perkembangan otak dan tindakan berpendapat bahwa keadaan mental tertentu bermanifestasi dalam bentuk luar pada bagian tengkorak, fenomena ini lebih disebabkan oleh aksi otot-otot tengkorak daripada fakta lokalisasi kemampuan khusus, bahwa setiap kondisi mental dikaitkan dengan tindakan tertentu pada bagian otot kranial tertentu yang pada gilirannya memberikan efek modifikasi pada bentuk dan ukuran tengkorak.

Seperti yang dinyatakan Erbes “sejauh materi saraf tergantung pada otot-otot tengkorak — selain dari rangsangan sensorik, sejauh ini, juga manifestasi psikis, melalui lidah atau anggota badan, dimodifikasi oleh variasi pada otot-otot yang, setelah tugas kreatif mereka selesai, mengambil kendali vasomotor atas area masing-masing”.

Mereka menyetujui fakta bahwa area-area tertentu dari otak dihubungkan dengan beberapa cara dengan kondisi mental tertentu dan bahwa area otak ini mendaftarkan aktivitas relatif mereka pada area tengkorak yang berdekatan dengannya dan bahwa aktivitas dan kekuatan setiap area otak  dilambangkan dengan ukuran area tengkorak yang terkait. Dengan demikian, fakta-fakta lahiriah yang diklaim oleh phrenology diterima, sementara teori-teori mereka tentang sebab-sebab masih dipertentangkan.

Dalam mempertimbangkan subjek Bentuk Luar yang terkait dengan Keadaan Alam Manusia, kita hanya akan mengklaim bahwa kondisi mental terwujud dalam bentuk luar dalam bentuk dan ukuran kepala; dan bahwa area-area tertentu dari tengkorak dengan demikian dihubungkan dengan kondisi-kondisi mental tertentu, ukuran dan bentuk dari yang pertama menunjukkan tingkat aktivitas yang terakhir.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan