Guru Spiritual

Mengenal Guru Spiritual Sejati


Apa pun kita sekarang adalah hasil dari apa pun yang kita telah atau pikirkan di masa lalu, dan apa pun yang kita akan di masa depan akan menjadi hasil dari apa yang kita lakukan atau pikirkan sekarang.

Tetapi ini tidak menghalangi kita menerima bantuan dari luar, kemungkinan jiwa selalu dipercepat oleh bantuan dari luar, sedemikian rupa sehingga dalam sebagian besar kasus di dunia, bantuan dari luar hampir mutlak diperlukan.
Pengaruh yang menguat datang dari luar, dan itu bekerja atas potensi kita sendiri, dan kemudian pertumbuhan dimulai, kehidupan rohani datang, dan manusia pada akhirnya menjadi suci dan sempurna.

Dorongan cepat yang datang dari luar ini tidak dapat diterima hanya dari buku-buku, jiwa hanya dapat menerima impuls dari jiwa lain, dan dari hal lain.
Kita dapat mempelajari buku sepanjang hidup kita, kita mungkin menjadi sangat intelektual, tetapi pada akhirnya, kita menemukan bahwa kita belum berkembang sama sekali secara spiritual.

Itu tidak berarti bahwa tatanan tinggi perkembangan intelektual selalu menunjukkan perkembangan setara dari sisi spiritual manusia, di sisi lain, kita menemukan kasus hampir setiap hari di mana kecerdasan telah menjadi sangat berkembang dengan mengorbankan kesadaran jiwa.

Sekarang dalam pengembangan intelektual, kita bisa mendapatkan banyak bantuan dari buku-buku, tetapi dalam pengembangan spiritual, hampir tidak ada apa-apa. Dalam mempelajari buku, kadang-kadang kita diperdaya untuk berpikir bahwa kita sedang ditolong secara spiritual, tetapi jika kita menganalisis diri kita sendiri, kita akan menemukan bahwa hanya kecerdasan kita yang telah ditolong, dan bukan jiwa kita. Buku-buku tidak bisa memberi kita dorongan itu dari luar. Untuk mempercepat semangat, dorongan itu harus datang dari jiwa kita sendiri.

Untuk menyampaikan dorongan ini, pertama-tama, jiwa dari mana ia datang harus memiliki kekuatan mentransmisikannya seperti ke orang lain dan di tempat kedua, objek yang ditransmisikan harus sesuai untuk menerimanya.

Benih haruslah benih yang hidup, dan ladang harus siap dibajak, dan ketika kedua kondisi ini dipenuhi, pertumbuhan spiritualitas terjadi. Ini adalah guru yang sejati dan ini adalah siswa yang sebenarnya.

Selain itu, yang lain bermain dengan spiritualitas hanya memiliki sedikit perjuangan intelektual, hanya memuaskan sedikit keingintahuan tetapi hanya berdiri di pinggiran luar cakrawala agama.

Ada beberapa nilai dalam rasa haus yang nyata akan agama yang karenanya dapat dibangunkan, semua datang seiring perjalanan waktu.

Ini adalah hukum alam yang misterius bahwa segera setelah ladang siap, benih harus datang, begitu jiwa menginginkan pencerahan, pemancar kekuatan Tuhan akan datang.

Ada penghalang jiwa bagi penerimaan emosi sesaat untuk kerinduan religius sejati.
Kita menemukan itu dalam diri kita sendiri. Berkali-kali dalam hidup kita, seseorang meninggal yang kita cintai, kita menerima pukulan, untuk sesaat kita berpikir bahwa dunia ini menyelinap di antara jari-jari kita, dan bahwa kita menginginkan sesuatu yang lebih tinggi, dan bahwa kita akan menjadi religius. Dalam beberapa hari gelombang itu berlalu, dan kita dibiarkan terlantar di tempat kita sebelumnya. Kita seringkali salah mengira bahwa dorongan haus seperti itu benar-benar haus setelah agama, tetapi selama emosi sesaat ini keliru, bahwa keinginan jiwa yang terus-menerus dan sungguh-sungguh tidak akan datang, dan kita tidak akan menemukan pemancar itu.

Jadi ketika kita mengeluh bahwa kita tidak mendapatkan kebenaran dan bahwa kita sangat menginginkannya, daripada mengeluh, tugas pertama kita seharusnya adalah melihat ke dalam jiwa kita sendiri dan menemukan apakah kita benar-benar menginginkannya. Dalam sebagian besar kasus, kita akan menemukan bahwa kita tidak sehat; kita tidak mau, tidak ada kehausan setelah spiritual.

Ada banyak orang yang tenggelam dalam ketidaktahuan, namun, dalam kesombongan hati mereka berpikir mereka tahu segalanya, dan tidak hanya berhenti di sana, tetapi menawarkan untuk mengambil orang lain di pundak mereka, dan dengan demikian orang buta menuntun orang buta, mereka berdua jatuh ke dalam parit.
Dunia penuh dengan ini, banyak dari mereka ingin menjadi guru untuk mendapatkan banyak uang, mencoba mengemas dan menjual melalui khotbah untuk menemukan Tuhan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka