Asosiasi Karma | Life Sloka

Memori Pikiran


Memori  mempertahankan setiap kesan dan pengalaman yang dicatat olehnya. Memang benar bahwa banyak tayangan dari memori tidak dapat direproduksi dalam keadaan sadar, tetapi bagaimanapun bahwa catatan memori masih dalam ingatan dan bahwa rangsangan yang tepat dan cukup kuat akan membawa mereka ke bidang kesadaran.

Fenomena somnambulisme, mimpi, histeria, delirium, pendekatan kematian, dll., Menunjukkan bahwa pikiran bawah sadar memiliki akumulasi yang sangat besar dari fakta-fakta yang tampaknya dilupakan, dari rangsangan yang tidak biasa akan berfungsi untuk mengingat secara sadar.

Kekuatan ingatan untuk mereproduksi tayangan dan pengalaman yang dipertahankan disebut sebagai ingatan. Kekuatan ini bervariasi secara material pada berbagai individu, merupakan aksioma psikologi bahwa ingatan setiap orang dapat dikembangkan dan dilatih dengan praktik.

Kemampuan untuk mengingat sangat tergantung pada kejelasan dan kedalaman kesan asli, yang pada gilirannya tergantung pada tingkat perhatian yang diberikan kepadanya pada saat kemunculannya.

Kenangan juga sangat dibantu oleh hukum asosiasi atau prinsip dimana satu fakta mental terkait dengan yang lain.

Semakin banyak fakta yang terkait dengan fakta yang diberikan, semakin besar kemudahannya mengingat atau mengingatnya.

Pengakuan kesan yang diingat cukup penting. Tidak cukup bahwa kesan dipertahankan dan diingat kembali. Jika kita tidak mampu mengenali kesan yang diingat itu seperti yang pernah dialami sebelumnya, ingatan akan sangat berguna bagi kita dalam proses berpikir kita; tujuan pemikiran menuntut agar kita dapat mengidentifikasi kesan yang diingat dengan yang asli.

Pengakuan sama dengan persepsi. Pikiran menjadi sadar akan kesan yang diingat seperti halnya menjadi sadar akan sensasi. Ia kemudian mengenali hubungan dari kesan yang diingat dengan yang asli seperti halnya ia menyadari hubungan sensasi dengan objeknya.

Pelokalan kesan yang diingat dan dikenali juga penting. Bahkan jika kita mengenali kesan yang diingat itu akan sedikit berguna bagi kita kecuali kita dapat menemukannya sebagai terjadi kemarin atau pada suatu waktu di masa lalu. Tanpa kekuatan pelokalan, kita seharusnya tidak dapat menghubungkan fakta yang diingat dengan waktu, tempat, dan orang-orang yang dengannya informasi itu seharusnya bermanfaat dan bernilai bagi kita dalam proses pemikiran kita.

Penyimpaan Ingatan dalam Pikiran

Retensi kesan mental dalam memori sangat tergantung material pada kejelasan dan kedalaman kesan asli. Perhatian adalah faktor penting dalam pembentukan dan rekaman tayangan memori suatu ingatan.

Dalam hubungan ini kita harus ingat bahwa perhatian sangat tergantung pada minat. Karena itu, tentu saja kita berharap menemukan bahwa kita mengingat hal-hal menarik jauh lebih mudah daripada hal-hal yang kurang menarik.

Moral membangkitkan dan mendorong minat pada hal-hal yang ingin di ingat. Minat ini dapat timbul dengan mempelajari hal-hal yang dipertanyakan.

Visualisasi Pikiran dalam Memori

Kesan asli dapat dibuat jelas dan dalam dan proses reproduksi yang sesuai dibuat lebih efisien dengan praktik memvisualisasikan hal yang akan diingat.

Memvisualisasikan yang dimaksud adalah pembentukan citra mental dari sesuatu dalam imajinasi. Jika ingin mengingat penampilan sesuatu, perhatikan dengan seksama, dengan perhatian, dan kemudian berpaling darinya, berusaha mereproduksi penampilannya sebagai gambaran mental dalam pikiran.

Jika ini dilakukan, kesan yang sangat jelas akan dibuat dalam memori, dan ketika mengingat sesuatu kita akan menemukan bahwa kita juga akan mengingat gambar mental yang jelas itu. Tentu saja semakin besar jumlah detail yang diamati dan dimasukkan dalam citra mental asli, semakin besar detail yang diingat.

Persepsi Memori dalam Pikiran

Tidak hanya diperlukan perhatian dalam membentuk catatan memori yang jelas, tetapi persepsi yang cermat juga penting. Tanpa persepsi yang jelas ada kekurangan detail dalam catatan yang dipertahankan dan akan kurangnya unsur asosiasi ingatan.

Praktik metode mengembangkan persepsi, yang diberikan dalam pelajaran sebelumnya, akan cenderung mengembangkan dan melatih daya ingat, daya reproduksi, pengenalan, dan lokatif.

Semakin besar tingkat persepsi yang diberikan pada suatu benda, semakin besar rincian kesan yang dipertahankan dan semakin besar kemudahan ingatan.

Memahami Memori Pikiran

Poin penting lainnya dalam memperoleh tayangan di memori adalah semakin baik pemahaman tentang subjek atau objek, semakin jelas kesan tentangnya, dan semakin jelas ingatannya.

Misalkan kita akan sangat sulit untuk mengingat serangkaian kata-kata yang tidak berarti, sementara kalimat yang menyampaikan makna yang jelas dapat dihafal dengan mudah. Jika kita memahami apa tujuannya, penggunaan dan pekerjaannya, kita mengingatnya jauh lebih mudah daripada jika kita tidak memiliki pemahaman akan hal itu.

Subjek ingatan tidak dapat disentuh secara cerdas tanpa mempertimbangkan hukum asosiasi memori sebagai salah satu prinsip psikologis yang penting.

Hukum Asosiasi Memori

Apa yang dikenal dalam psikologi sebagai Hukum Asosiasi Memori didasarkan pada kenyataan bahwa tidak ada ide yang ada dalam pikiran kecuali dalam asosiasi dengan ide-ide lain.

Keberadaan dan penampilan ide-ide di dalam pikiran diatur oleh hukum mental yang tidak berubah-ubah dan konstan seperti hukum gravitasi fisik. Setiap gagasan memiliki keterkaitan dengan gagasan lainnya.

Seringkali kita gagal melacak asosiasi yang mengatur ide-ide kita, tetapi rantai itu tetap ada. Seseorang mungkin memikirkan pemandangan masa lalu atau pengalaman tanpa sebab yang jelas.

Sebuah pemikiran kecil akan menunjukkan bahwa sesuatu yang terlihat atau beberapa nada dari sebuah lagu yang secara samar terdengar di telinga, atau mencium aroma bunga yang akan mengingatkan hubungan antara masa lalu dan masa kini. Saraf mignonette akan mengingat beberapa peristiwa masa lalu, misalkan ada bau parfum dari sapu tangan seseorang, atau sebuah lagu lama yang akrab mengingatkan kita akan sesuatu atau suatu tempat di masa lalu.

Seringkali ide awal atau tautan penghubung dapat muncul tetapi samar-samar dalam kesadaran; tapi yakinlah mereka selalu tetap ada di memori meskipun secara tidak sadar dan tanpa menyadari keberadaannya yang sebenarnya. Misalnya seseorang berkomentar, dan sekaligus kami bertanya-tanya, “Bagaimana dia bisa memikirkan hal itu?” dan jika kita lihai, kita dapat menemukan apa yang ada dalam pikirannya sebelum dia berbicara.

Ada dua kelas umum asosiasi ide dalam memori, yaitu .: (1) Asosiasi kedekatan, dan (2) asosiasi logis.

Asosiasi kedekatan adalah bentuk asosiasi yang tergantung pada asosiasi sebelumnya dalam waktu atau ruang ide yang telah terkesan pada pikiran.

Misalnya, jika bertemu dengan Tuan dan Nyonya A dan diperkenalkan kepada mereka satu demi satu, setelah itu Anda akan secara alami mengingat Tuan A. ketika anda memikirkan Nyonya A., dan sebaliknya. Demikian juga, anda akan memikirkan waktu abstrak ketika anda memikirkan ruang abstrak, guntur ketika anda memikirkan petir.

Dengan cara yang sama kita mengingat hal-hal yang terjadi sebelum atau sesudah peristiwa dalam pikiran kita saat ini; dari hal-hal dekat dalam ruang dengan hal yang kita pikirkan.

Asosiasi logis tergantung pada hubungan persamaan atau perbedaan antara beberapa hal yang dipikirkan.

Hal-hal yang terkait dengannya mungkin tidak pernah muncul dalam pikiran pada waktu yang sama sebelumnya juga tidak selalu terhubung dalam ruang dan waktu.

Seseorang mungkin memikirkan sebuah buku dan kemudian melanjutkan dengan asosiasi untuk memikirkan buku lainnya oleh penulis yang sama, atau penulis lain yang memperlakukan subjek yang sama. Atau dia mungkin berpikir tentang buku yang secara langsung bertentangan dengan yang pertama, hubungan perbedaan yang berbeda yang menyebabkan ide yang terkait.

Asosiasi logis tergantung pada hubungan batin dan bukan pada hubungan luar waktu dan ruang.

Ketidakrataan hubungan antara hal-hal yang tidak terhubung dalam ruang atau waktu dapat ditemukan oleh pengalaman dan pendidikan. Kebijaksanaan dan pengetahuan sebagian besar terdiri atas pengakuan hubungan antara berbagai hal.

Pengulangan dalam Memori

Prinsip ingatan penting lainnya adalah bahwa tayangan memperoleh kedalaman dan kejernihan dengan pengulangan.

Pengulangan secara konstan akan memperdalam tayangan memori, sering meninjau dan mengingat apa yang telah dihafal akan menjaga ingatan tetap jelas dan bersih di samping memperdalam kesan di setiap ulasan.

Penempatan kesan yang baik, jelas dan mendalam, itu akan mereproduksi ingatan yang baik, jelas, dan kuat.

Pikirkan memori sebagai catatan fonografis dan berhati-hatilah agar menempatkan jenis ingatan yang tepat di pikiran kita. Dalam memori kita akan menuai apa yang telah kita tabur sebelumnya (karma).

Kita harus memberi taburan ke memori sebelum kita dapat menerima darinya. Ingatan menuntut ketertarikan sebelum ia tertarik pada tugas mengingat itu. Itu menuntut perhatian dan pemahaman sebelumnya. Ini menuntut asosiasi sebelum akan menanggapi asosiasi. Itu menuntut pengulangan sebelum itu akan diulang.

Memory dan Karma

Karma bukan hanya tentang sesuatu yang baik atau yang buruk saja. Karma adalah juga memori kehidupan. Cara tubuh terstruktur adalah karena ada memori kehidupan langsung dari sel-sel ke setiap bentuk mahluk.

Tindakan tertulis dalam tubuh eter, seperti halnya pikiran yang diingat. Tubuh eter adalah instrumen untuk pikiran, sejauh mereka menjadi kenangan dan kenangan, demikian juga tubuh astral instrumen untuk perbuatan. Perbuatan dilanjutkan dari tubuh astral.

Kesadaran sehari-hari terikat dengan tubuh fisik dan ingatan dengan tubuh eter yang halus. Konsekuensi dari ini adalah bahwa tindakan tetap dalam arti tertentu terikat dengan tubuh astral seperti memori pikiran tetap dalam tubuh eter.

Kenangan hidup yang baru saja berlalu tetap ada dalam tubuh eter. Ketika tubuh eter telah dikesampingkan setelah kematian dan semua yang telah disimpan dalam bentuk ingatan pribadi telah ditorehkan ke dalam eter kehidupan universal.
Dalam tubuh astral ia berada dalam waktu yang lama, terikat dengan efek luar yang ditimbulkan selama hidupnya.

Dan sama seperti ingatan-ingatan pribadi yang ditorehkan ke dalam eter kehidupan universal ketika eter-tubuh dikesampingkan beberapa hari setelah kematian, demikian juga pada periode di mana manusia terikat dengan tubuh astral, semua perbuatannya tertulis. ke dalam astralitas kosmik yang melingkupi semuanya.

Mereka berada dalam astralitas kosmik dan dia tetap terhubung dengan ingatan mereka, seperti halnya dia terhubung dengan ingatan pribadinya yang telah dicatat sebagai prasasti abadi dalam eter kosmik, hanya perbuatannya yang tertulis sebagaimana dimasukkan ke dalam register kosmik yang berbeda.

Sementara manusia hidup mundur melalui perbuatan dan tindakan yang dilakukan dalam kehidupan masa lalu, mereka semua tertulis dalam astralitas kosmis dan ia tetap terhubung dengan mereka. Karena itu, melalui tubuh astralnya, manusia duniawi tetap terhubung dengan perbuatannya.

Perbuatan yang dilakukan selama hidup tertulis dalam ingatan, setelah kematian pindah ke astralitas kosmik.

Ego “Aku” berpindah dari inkarnasi ke inkarnasi, ada di dalam diri kita ketika kita membuka kesadaran duniawi kita, sementara kita melestarikan gambar demi gambar dalam ingatan kita dan sementara kita mengumpulkan karma dari satu inkarnasi ke inkarnasi lainnya.

Pada kenyataannya, tubuh astrallah yang menyebabkan karma tetap ada. Tetapi “Aku” adalah potensi spiritual, makhluk spiritual.

Apa yang “aku” ciptakan, ketika tubuh astral menciptakan karma, tidak tetap terhubung dengan manusia tetapi melepaskan diri darinya sebagai bentuk yang diciptakan oleh pikiran.

Sementara apa yang tertulis dalam karmanya tetap terhubung dengannya dan ditanamkan ke fase berikutnya dari evolusi Bumi, sesuatu yang lain dari karakter yang sangat pasti dihadirkan oleh manusia “Aku,” dan diteruskan ke dunia lain ketika ingatan berlalu ke dalam eter kehidupan kosmik.

Sama seperti karma yang tertulis dalam astralitas kosmis, demikian pula Tuhan menciptakan “Aku” bentuk-bentuk yang diciptakan oleh pikiran dan perasaan. Karma tetap terhubung dengan manusia, tetapi jiwa murni “Aku” melepaskan diri dari karma, untuk memulai dan hidup sebagai bentuk spiritual dalam tubuh manusia.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan