Semuanya ciptaan Tuhan

Makna Menyembah Patung


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Teknik Menumbuhkan Kemurnian dan Berhubungan dengan Tuhan

Penyembahan patung lebih efektif daripada berdoa. Dalam penyembahan patung, menggabungkan kekuatan doa dengan kekuatan konsentrasi dan meditasi. Lebih jauh lagi diperkuat dengan kekuatan ritual dan spiritual. Ketika menyembah patung itu dengan pengabdian, akan menggabungkan semua energi ini menjadi kekuatan yang kuat dan menyalurkannya ke arah mereka, menciptakan dalam prosesnya suatu bidang energi suci yang kuat.

Itulah sebabnya banyak penyembah mengalami kedamaian dan merasa bersemangat setelah mereka melakukan ibadah dalam rumah. Dalam penyembahan simbol, juga memohon kekuatan bakti, yang menurut Bhagavadgita, membawa penyembah itu lebih dekat dengan dewa yang tersembunyi di patung-patung dan memperkuat hubungan mereka.

Pernyataan iman dalam kehadiran Tuhan Universal

Tuhan tidak bisa dikenal dengan pikiran atau indera kita yang terbatas. Tidak ada yang bisa memahami apa yang tidak terbatas, absolut, transendental, dan tersembunyi.

Tuhan tidak terpikirkan (Acintya), Dia bukan ini, bukan pula itu ( Neti Neti)

Tidak ada upaya intelektual untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang Tuhan atau ciptaan-Nya. Kita mungkin hanya memperoleh sebagian pemahaman tentang hal itu atau beberapa perspektif, yang mungkin tidak terlalu membantu untuk mencapai kebenaran kecuali dalam kaitannya dengan kebenaran lain atau dalam konteks tertentu.

Anda mungkin menyembah Tuhan yang tak terlihat dan tak berbentuk, tetapi itu tidak akan memberi anda pemahaman atau pengetahuan yang lebih baik tentang Dia daripada mereka yang menyembah bentuk-bentuk Tuhan yang konkret. Keduanya tunduk pada batasan pengetahuan dan pemahaman yang sama.

Tuhan jauh diluar kemampuan yang dipikirkan manusia, sangat tidak dikenal atau hanya diketahui melalui kilasan intuisi atau pengalaman seperti mimpi. Orang-orang biasa dengan kesadaran terbatas mereka tidak dapat memahami kebenaran Brahman, yang berada di luar pikiran dan indera. Penyembahan patung adalah pernyataan iman yang sederhana dalam realitas Tuhan yang tidak diketahui dan tidak dapat dipahami.

Seorang penyembah yang memuja patung itu tidak terhalang oleh segala keterbatasan yang kita alami. Dia mengambil langkah-langkah mereka atau mengabaikan mereka dan melakukan ibadahnya dengan iman penuh, mengurangi ketidakterbatasan Tuhan menjadi gambar yang konkret dan menganggapnya sebagai keseluruhan kebenaran. Seolah-olah dia puas dengan pengetahuannya yang terbatas, tidak terpengaruh oleh ketidaktahuannya, dan memahami Tuhan sebagai kekuatan yang mahatahu dan mahahadir yang mendengarkan semua doa dan mengawasi umat-Nya dari segala sisi.

Praktek transformatif dan pemurnian

Pemujaan patung dan simbol adalah praktik transformatif yang berkontribusi pada dominasi Sattva. Tidak diketahui banyak orang bahwa sebelum seorang penyembah menyembah sebuah patung dengan cara yang paling terhormat, ia secara ritual memasang dan mengalirkan kehidupan (prana) ke dalamnya. Hal yang sama dilakukan ketika ia memuja simbol atau diagram tantra (yantra).

Itu disebut membangun kehidupan (bernafas) ke dalam patung (prana pratishta). Dalam upacara puja yang biasanya dilakukan di rumah tangga, itu dilakukan setiap kali para dewa disembah secara ritual sesuai dengan prosedur standar. Namun, di kuil, itu dilakukan hanya di awal ketika patung dipasang di dalamnya untuk pertama kalinya.

Gagasannya adalah menyembah bentuk-bentuk Tuhan yang hidup, bukan hanya bentuk fisik. Ketika melakukannya, prana yang dituangkan ke dalam patung berasal dari para penyembah. Ini adalah energi hidup yang dimasukkan secara simbolis ke dalamnya. Ketika dewa dalam patung akhirnya pergi pada akhir ritual, prana yang dituangkan ke dalamnya kembali kepada si penyembah, dimurnikan dan diangkat. Di dalam tubuh si penyembah, itu memurnikannya lebih lanjut.

Aspek tersembunyi dari pemujaan Patung

Bahwa ketika seorang penyembah menyembah patung, ia juga menyembah Dewa yang hadir di dalam dirinya sebagai Diri-Nya yang tersembunyi. Semua doa yang dilantunkan ke patung juga secara bersamaan ditujukan kepada dewa yang tersembunyi. Si penyembah adalah imam dalam penyembahan dewa, sedangkan Diri si penyembah yang tersembunyi adalah pendeta yang diam atau Brahman, yang memastikan bahwa doa-doa itu mencapai tujuan mereka dengan kekuatan tambahan. Ketika seorang Hindu yang taat melipat tangannya di depan dewa untuk berdoa atau memberikan penghormatan, tangannya menunjuk tidak hanya pada dewa di depannya, tetapi juga dewa yang tinggal di dalam dirinya.

Secara simbolis dalam pemujaan patung, seseorang tidak hanya memuja bentuk konkret Tuhan (murtam) tetapi juga Diri yang halus, tidak terlihat dan tidak berbentuk (amurtam) di dalam tubuh.

Untuk keseimbangan dan toleransi

Orang tidak boleh meremehkan pentingnya pemujaan patung dan simbol dalam agama Hindu. Beberapa orang saat ini mungkin menganggapnya sebagai praktik primitif dan takhayul. Secara historis ia memiliki sejarah panjang dalam tradisi ritual Hindu. Tulisan suci mengesahkannya sebagai metode standar ibadat pada ilahi.

Menimbang bahwa pengorbanan suci di muat dalam Veda adalah upacara yang rumit yang hanya dapat dilakukan oleh para pendeta yang terlatih, pemujaan patung memberikan alternatif yang lebih baik bagi masyarakat yang tidak fasih dengan kitab suci dan yang ingin melakukan ibadah mereka tanpa campur tangan para pendeta.

Bagi umat beragama, ini adalah cara yang nyaman untuk berkomunikasi dengan dewa-dewa mereka dan mencari berkah mereka. Dalam hal ini, pesan berikut dari Isa Upanishad (9 & 11) patut disebutkan, yang dengan tepat meringkas keseimbangan kebutuhan dalam mengejar pembebasan.

“Ke dalam kegelapan yang menyilaukan memasuki orang-orang yang menyembah ketidaktahuan dan ke dalam kegelapan yang lebih besar mereka yang menyembah pengetahuan saja … Dia yang tahu baik pengetahuan dan ketidaktahuan bersama-sama melintasi kematian melalui ketidaktahuan dan mencapai kehidupan abadi melalui pengetahuan.”


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka