Nadi Ida dan Pingala dalam psikologi modern


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Yoga menggambarkan struktur halus manusia, berdasarkan sistem nadi, struktur yang memungkinkan pemahaman mendalam tentang keberadaan manusia dalam keutuhannya dan memberi kita teknik yang kita butuhkan untuk mengubah kita dan menjadi seimbang, dan sehat dari semua sudut pandang. melihat.

Nadi Adalah Arteri Tubuh Energi

Nadi adalah saluran halus halus yang melaluinya energi mengalir ke setiap bagian tubuh halus. Nadi sering kali merupakan “pasangan” halus dari darah atau sistem saraf.
Dari sudut pandang energi yang beredar di seluruh tubuh, semua nadi mengekstraksi energinya dari Ida dan Pingala. Mereka mewakili dua modul fungsional yang menjadi dasar dari semua proses mental, psikis dan fisik.

Nadi Sushumna, saluran sentral di mana dua nadi lainnya “berputar”, adalah jalan kerajaan yang dapat membawa kita pada pengalaman keadaan kesadaran tertinggi dan dapat memimpin transformasi tur.

Setiap sel tubuh, setiap organ, otak dan pikiran, semua “elemen” keberadaan saling berhubungan pada tingkat fisik dan halus, yang memungkinkan kita untuk berpikir, berbicara, bertindak dan eksis secara seimbang, koheren, dan sinkronis. cara, ketika setiap bagian bertindak untuk kepentingan bagian lainnya.

Di dalam tubuh, ada dua sistem energi yang mengontrol proses ini. Mereka berkembang di sekitar nadi Ida dan Pingala, dan jika kita merangsang satu elemen dari sistem ini, melalui proses resonansi, kita akan mengaktifkan seluruh sistem.

Peneliti Arthur Deikman, dari departemen psikiatri dari Colorado Medical Center University, AS, menyajikan dua cara eksistensial utama manusia, yang sebagian besar telah mengaktifkan aspek Yin atau Yang dari perspektif psikologi modern.

Dia secara praktis menggambarkan Ida dan Pingala dalam istilah psikologi modern.
Cara aktif dan dinamis merepresentasikan suatu keadaan yang diatur tepat pada tindakan terhadap lingkungan. Sistem otot dan sistem simpatis saraf adalah formasi fisiologis utama yang bekerja dengan cara ini.

Ciri-ciri utama cara ini adalah: perhatian terfokus, logika berdasarkan analisis, persepsi ruang dan ciri-ciri formal dominan di atas yang inderawi.
Cara aktif mengekspresikan keadaan keinginan yang berorientasi pada pemenuhan beberapa kebutuhan pribadi, seperti makanan, tempat tinggal, kecenderungan untuk melindungi, kebutuhan akan keamanan, serta untuk mendapatkan pencapaian sosial, yang mungkin juga kita tambahkan secara keseluruhan variasi kesenangan simbolis atau sensual, dan kecenderungan untuk menghindari gangguan dan rasa sakit.

Keadaan “Ida” sifat reseptif, sebagai keadaan yang berorientasi pada kontemplasi lingkungan daripada beroperasi di atasnya. Dalam keadaan ini, yang dominan adalah sistem sensorik perseptif dan fungsi parasimpatis.
Dalam hal ini, elektroensefalogram cenderung menunjukkan dalam hal ini gelombang alfa, yang mengekspresikan keadaan relaksasi, ketegangan otot menurun, perhatian menyebar, dan bentuk kehilangan bentuknya.
Definisi yang paling cocok untuk keadaan ini adalah keadaan non-tindakan.

Meskipun Ida dan Pingala dan cara mereka menjalankan fungsi energik mungkin tampak berlawanan, mereka sebenarnya saling melengkapi dan oleh karena itu kedua kecenderungan ini harus mencapai keseimbangan sehingga seseorang menikmati kesehatan yang sempurna dan kesehatan mental yang dalam.

Selain itu, keseimbangan batin membuka pintu gerbang menuju transendensi dan cara berfungsi di mana “lawan” yang berlawanan mencapai keadaan harmoni dan persatuan.

Yoga Menormalisasi Sirkuit-Sirkuit Subtel Tubuh Manusia

Penelitian terkini dan terungkap di bidang ilmu saraf telah membuktikan bahwa otak berfungsi sesuai dengan sistem “ganda” nadi, seperti yang dijelaskan oleh yogi ribuan tahun yang lalu. Dalam upaya radikal untuk mengobati beberapa bentuk epilepsi parah, Roger Sperry dan asistennya telah melakukan operasi otak pada garis median yang menghubungkan dua belahan otak, di mana ditemukan korpus kalosum. Yang sangat mengejutkan mereka, tidak hanya krisis epilepsi telah berhenti, tetapi mereka juga membuat beberapa penemuan besar yang secara radikal mengubah pemahaman neuropsikologis tentang cara kerja otak, dan dengan demikian membawa revolusi dalam pandangan medis dan ilmiah manusia.

Sudah umum kita ketehaui bahwa bagian kanan otak mengontrol bagian kiri tubuh, dan bagian kiri otak mengontrol bagian kanan tubuh.
Meskipun dalam tahap awal, penelitian Sperry telah membuktikan bahwa setiap bagian otak mengontrol dan mengoordinasikan pola behavioris yang berbeda, berlawanan tetapi saling melengkapi. Ini adalah penemuan yang sangat penting dan juga sekaligus menegaskan pandangan yoga.

Meskipun para yogi menggunakan peralatan konseptual yang berbeda dan metode eksperimental yang berbeda, ilmuwan tersebut mencapai kesimpulan yang sama dengan para yogi.
Seseorang dicirikan oleh dua cara utama untuk mewujudkan dirinya. Energi yang melewati Ida dan Pingala mengoordinasikan sirkuit otak, yang telah dikaitkan dengan pengetahuan atau kesadaran, dan masing-masing dengan energi tindakan (kekuatan fisik).

Pengaruh halus dari kedua jenis energi ini dapat ditemukan pada ketiga tingkat utama sistem saraf, yaitu:

  1. Sistem saraf motorik sensorik: seluruh aktivitas listrik tubuh diarahkan ke salah satu dari dua arah yang mungkin ke otak aferen terkait dengan nadi Ida dan terkait dengan Pingala.
    Nadi halus dan saraf terkait pada tingkat fisik ini mengontrol persepsi manusia tentang dunia dan masing-masing kapasitas untuk bertindak di dunia luar.
  2. Sistem saraf otonom terbagi dalam sistem saraf simpatis, berorientasi ke luar, beroperasi dalam kondisi stres, yang mengkonsumsi dan menggunakan energi seseorang dan akibatnya merupakan manifestasi dari energi Yang, dan sistem saraf parasimpatis, berorientasi ke dalam aktivitas, beroperasi dalam kondisi istirahat, melestarikan dan mengumpulkan energi dan akibatnya merupakan manifestasi energi Yin.
    Kedua sistem ini mengontrol dan mengatur semua proses otomatis tubuh: detak jantung, tekanan darah, pernapasan, pencernaan, aktivitas ginjal, hati, dll.
  3. Sistem saraf pusat melibatkan otak dan tulang belakang dan mengontrol dua sistem yang disebutkan di atas. Aktivitas otak memang kompleks, karena ia sebagai komputer raksasa, yang menyimpan dan mengintegrasikan informasi, mengambil keputusan secara tersinkronisasi dengan sempurna.

Bagaimanapun, fungsi sinergisnya berarti lebih dari sekedar fungsi sederhana dari bagian-bagiannya. Sirkuit otak memiliki lebih banyak energi potensial daripada yang digunakan manusia selama hidupnya.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka