Sinkronisasi Kehidupan | Life Sloka

Hidup untuk Kehidupan


Setiap saat dalam hidup kita, kita semakin dekat dengan kematian. Bahkan kita diberkati dengan umur panjang, tetapi kematian semakin dekat dari hari ke menit. Dua dimensi terpenting dalam hidup kita adalah waktu dan energi.

Jika kita mengelola energi kita dengan baik, karena peningkatan energi, dalam pengalaman kita, waktu juga akan ditingkatkan. Jika pengalaman hidup kita menjadi manis, semakin manis rasanya, semakin cepat waktu tampaknya bergulir. Kita bangun di pagi hari, dan sebelum kita tahu, hari sudah berakhir, itu berarti kita baik-baik saja. Jika waktu terlalu berat bagi kita, jika tidak pergi, itu berarti kita melakukan sangat buruk.

Penting bagi kita untuk mendapatkan pemahaman tentang bagaimana waktu bermain di dalam diri kita, atau bagaimana waktu dalam setiap pengalaman kita, sebagai manusia, saat ini, di planet ini.

jika kita bernafas sekitar 15 kali per menit, kita akan benar-benar selaras dengan revolusi Bumi. Jika detak jantung kita berada di kisaran 70 hingga 72, maka hati kita juga selaras dengan nafas, dan nafas selaras dengan revolusi Bumi

Banyak dimensi tubuh kita selaras dengan aspek mendasar dari sang waktu di planet ini. Pengertian waktu yang paling mendasar tentu saja, planet ini mengelilingi Matahari – yaitu satu tahun. Bulan berputar mengelilingi Bumi – yaitu sebulan. Tetapi pengertian waktu kita yang paling mendasar berasal dari revolusi planet ini. Itu berputar sekali dan kami menyebutnya sehari.

Panjang khatulistiwa adalah 21.600 mil laut. 21.600 mil laut ini sama dengan jumlah napas yang kitaa ambil dalam sehari. Jika kita membaginya dengan 1440, yang merupakan jumlah menit yang kita miliki per hari, kita akan mendapatkan 15. Itu berarti jika kita bernapas sekitar 15 kali per menit, kita akan benar-benar selaras dengan revolusi Bumi. Jika detak jantung kita berada di kisaran 70 hingga 72, maka jantung kita juga selaras dengan nafas, dan nafas selaras dengan revolusi Bumi. Ini adalah cara sederhana untuk menghadirkan rasa harmoni absolut dalam sistem fisik. Jika kita melakukan ini, kompulsif tubuh akan hilang.

Kekompakan atau Kesadaran?

Banyak orang menghabiskan seluruh hidupnya untuk mengatur tekanan tubuh mereka, apa yang harus dimakan, ke mana harus tidur, dengan siapa harus tidur.

Ini hanya memperhatikan dorongan tubuh. Sifat kompulsif tubuh ada di sana; kita tidak dapat menyangkalnya, tetapi berapa banyak waktu dan energi yang ingin kita persembahkan untuk dimensi kehidupan kita?

Hidup adalah waktu yang terbatas. Karena alasan ini, penting untuk menjawab pertanyaan ini, berapa banyak waktu dan energi dalam hidup kita yang didedikasikan untuk memuaskan dorongan fisik dan psikologis kita. Jika kita mencoba untuk mengurangi tekanan tubuh dan pikiran kita tanpa selaras dengan kekuatan dasar di alam, maka sepertinya kita mengorbankan atau melepaskan segalanya. Ini bukan Sanyas.

Hidup untuk Kehidupan, bukan hanya untuk Tubuh dan Pikiran

Sanyas berarti secara sadar memilih untuk menjaga waktu yang kita habiskan pada tekanan tubuh seminimal mungkin. Ini berasal dari dimensi kecerdasan tertentu. Ini bukan penolakan, pengorbanan, atau menyerahkan hidup, ini benar-benar pro-kehidupan. Karena kita adalah untuk kehidupan yang kita miliki – bukan untuk tubuh yang telah kita kumpulkan, bukan untuk pikiran yang telah kita kumpulkan.

Mengatur hidup kita sedikit lebih baik, menyinkronkan hidup kita dengan siklus alami kehidupan di sekitar kita, menyinkronkan hidup kita dengan planet itu sendiri, yang telah menjadikan kehidupan ini seperti adanya, adalah penting.

Bagi kita untuk mencapai keadaan keseimbangan batin tertentu, bagi kita untuk hidup dalam rasa harmoni batin, bagi kita untuk berada dalam harmoni mutlak dengan semua input yang kita hidupi – seperti air, udara, makanan, api, kehangatan, dan tentu saja energi kehidupan, kita telah mengajarkan praktik yoga. Tetapi dengan apa yang disebut pendidikan, orang-orang masuk ke kegilaan “Apa yang akan saya dapatkan?” Orang-orang berpikir hidup adalah tentang mendapatkan sesuatu.

Persaingan vs Kompetensi

Ketika kita membuat hidup menjadi transaksi belaka, maka berada dalam harmoni tidak muncul, karena sejak masa kanak-kanak, dari TK, kita telah diberitahu untuk menjadi kompetitif. Berada dalam persaingan berarti kita tidak memiliki rasa kompetensi kita sendiri. Mungkin kita bisa terbang, tetapi kita senang kita berjalan satu langkah di depan orang lain.

Benar-benar tragedi! Persaingan berarti kita akan kehilangan semua rasa harmoni dalam diri kita, karena tidak ada rasa apa pun tentang kita – itu selalu tentang bagaimana orang lain lakukan, dibandingkan dengan diri kita sendiri.

Menikmati kegagalan orang lain adalah penyakit. Tapi sejak TK, kita dilatih untuk percaya bahwa kita harus menjadi nomor satu. Saya tidak tahu mengapa semua orang bercita-cita untuk menjadi yang terkecil. Setidaknya kita dapat meningkatkan diri kita ke nol. Jika kita selalu berada dalam mode transaksi dalam hidup, jika itu adalah “Apa yang akan kita dapatkan?” Sepanjang waktu, ini tidak akan memungkinkan kita untuk selaras dengan unsur-unsur alami yang kita buat.

Keserakahan vs Kemudahan

Jika kita tidak selaras, kompetensi kita, kejeniusan kita, kecerdasan kita tidak akan pernah menemukan ekspresi penuh. Tidak bisa, hanya karena kita tidak pernah merasa nyaman. Jika kita tidak merasa nyaman, kita tidak akan menemukan ekspresi penuh dari apa pun. Agar selaras dengan segala sesuatu di sekitarnya adalah, secara psikologis, hanya ada satu hal yang harus kita lakukan: kita harus menghilangkan satu pikiran dalam pikiran kita ; “Apa yang akan saya dapatkan?” Jika kita menghilangkan satu pikiran ini, maka kita akan melihat bahwa kita secara alami akan selaras dengan segala sesuatu di sekitar kita.

Terkadang kita melakukan ini. Tidak ada kekhawatiran tentang apa yang akan kita dapatkan; kita benar-benar selaras dengan segalanya. Momen “Apa yang akan saya dapatkan?” Muncul, transaksi dimulai. Begitu transaksi terjadi, kita hanya berusaha menjadi lebih baik dari orang lain. Kita tidak lagi berusaha menjadi diri kita sendiri.

Racun yang melumpuhkan

Kita menyemprotkan racun ke makanan yang kita makan, memasukkan racun ke dalam air yang kita minum, dan kita pikir kita telah menemukan beberapa ilmu pengetahuan yang hebat. Ini bukan ilmu pengetahuan, ini omong kosong yang konyol. Sayangnya, kita telah membuat sains dari ketidakberdayaan. Di planet ini, untuk semua kehidupan dari organisme bersel tunggal hingga bentuk paling kompleks, yaitu kita pada dasarnya, konstruksi dasarnya sama. Jika sesuatu meracuni bakteri, itu juga meracuni kita. Mungkin dosisnya tidak cukup kuat untuk membunuh kita – belum, tetapi masih beracun. Racun-racun ini melumpuhkan kita. Saya tidak hanya berbicara tentang kesehatan fisik saja, namun tentang semua hal kehidupan ini agar berkembang semaksimal mungkin.

Kita ingin kehidupan ini menemukan kebebasan dari segalanya. Jika kita hidup dalam kondisi alami yang murni, jumlah praktik, jumlah upaya sadar yang harus kita buat akan jauh lebih sedikit. Tetapi sekarang kita hidup dalam kondisi seperti ini. Karena itu, menjadi sadar dan melakukan hal-hal yang perlu selaras dengan segala sesuatu di sekitar kita, menjadi semakin penting.

Menyinkronkan Nafas dan Detak Jantung

Bagaimana cara menyinkronkan? Ini adalah hal sederhana yang bisa kita lakukan:

Jika kita tidak dapat melakukannya sepanjang waktu, mungkin sekali dalam satu jam, atau setidaknya setiap dua jam, tidak peduli seberapa sibuknya kita, kita dapat mengambil satu menit. Duduklah di suatu tempat, dan pastikan napas Anda sinkron kira-kira lima belas napas per menit. Cobalah untuk tetap seperti itu sepanjang waktu. Kita akan melihat secara bertahap, detak jantung kita juga akan disinkronkan dengan yang lainnya. Ini sangat penting bagi kita untuk hidup sebagai manusia normal.

Jika kita ingin menjadi seorang yogi, kita harus menurunkan jumlah nafas, tetapi kita tidak bisa melakukannya dengan paksa. Kita harus membangun kapasitas paru-paru kita sedemikian rupa, kita harus membawa tubuh kita ke tingkat relaksasi sedemikian rupa sehingga akan menjadi lebih lambat dengan sendirinya, secara alami. Dalam pengetahuan yoga ada ekspresi warna-warni, yang tidak harus dipahami secara harfiah, tetapi itu benar dalam arti umum: Jika napas kita menjadi antara 7 dan 12, kita akan tahu bahasa makhluk lain di planet ini termasuk bahasa binatang. Jika nafas kita turun ke 9, kita akan tahu bahasa Ibu Pertiwi.

Menjadi Sensitif Masuk akal

Departemen meteorologi, misalnya, mencoba mentranformasikan apa yang dikatakan Ibu Pertiwi dalam beberapa hal. Dalam pengertian itu, dan dalam arti yang lebih dalam dari itu, kita bisa tahu apa yang dikatakan Ibu Pertiwi jika napas kita secara alami menjadi sekitar 8 hingga 9 per menit. Jika napas kita menjadi 6 hingga 7 per menit, kita akan mengetahui segala sesuatu yang perlu diketahui. Segalanya jelas bagi kita sebagaimana adanya. Karena secara neurologis, kita adalah makhluk paling berevolusi di planet ini.

Sebagai Homo sapiens, sebagai manusia, kita memiliki tingkat perkembangan neurologis tertinggi. Itu berarti manusia adalah kehidupan paling sensitif di planet ini. Sensitif berarti kita dapat merasakan segala sesuatu yang ada di sekitar kita.

Sensitif tidak berarti untuk segalanya, kita akan menderita jika terlalu sensitif. Sensitif berarti kita dapat merasakan semua yang ada untuk dirasakan. Jika kita sensitif, kita akan berperilaku wajar secara alami. Jika kita peka terhadap semua orang di sekitar kita, kita pun berperilaku wajar secara alami kepada mereka.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan