Hidup dari Sudut Sejati


Melayani yang kurang beruntung adalah bentuk pemujaan terbesar terhadap Tuhan. Mengulangi nama-Nya dan terus-menerus mengingat-Nya adalah cara paling pasti dan tercepat untuk mencapai kesuksesan dan mencapai kedamaian. Untuk mengatur kehidupan seseorang sesuai dengan perintah Shruti adalah obat terbesar dari setiap penyakit. Bermeditasi setiap hari adalah satu-satunya cara untuk menenangkan pikiran yang gelisah.
Membuang waktu untuk kegiatan ekstra kurikuler adalah penyakit dunia dan bentuk pertanggungjawaban terburuk. Menghancurkan iman seseorang kepada Tuhan adalah suatu kecelakaan yang tak terhitung.

Hidup adalah fenomena misterius, oleh karena itu seseorang perlu mempertahankan tindakan pencegahan besar untuk menghadapinya. Misteri kehidupan terungkap pada orang yang menganggapnya sebagai hadiah terbesar dari Tuhan. Hidup tidaklah seperti berada dalam kotak ajaib jika seseorang dengan tulus menuju sadhana. Bagi mereka yang memiliki iman yang tersirat pada Tuhan, hidup menjadi perayaan yang menyenangkan.

Kesederhanaan adalah cara hidup ilmiah. Layanan adalah garam kehidupan, japa adalah sabun. Asana memurnikan tubuh dan Nama memurnikan pikiran. Dhyana memperkuat kemauan, bekerja memperkuat masa depan dan belajar menjadikannya sempurna.

Hidup tanpa pengabdian tidak memiliki arti sama sekali. Damai tidak datang dengan tidak adanya iman kepada Tuhan, tetapi diberikan kepada mereka yang memiliki budaya yang sempurna, rasa kewajiban yang kuat dan keyakinan pada yang baik dan dalam Tuhan. Damai sejahtera bagi mereka yang murni hatinya, berani dalam tindakan, dapat melayani yang rendah dan jatuh, dan meditatif sebelum mereka melakukan pekerjaan apa pun.

Sebagian besar aspirasi dijalin di sekitar keluarga kecil, bisnis dan keinginan pribadi. Seseorang tidak memperhatikan aspirasi orang lain, terutama mereka yang perlu diperhatikan dan berbohong tanpa disadari. Ketika seorang merawat orang lain, Tuhan dan alam akan menjaga kesejahteraannya. Hukum ini secara historis diuji dan terbukti benar. Tuhan membantu mereka yang membantu orang lain. Jika seorang dibakar dengan tekad yang kuat untuk membantu orang lain, seorang akan memiliki kemampuan.
Namun, itu tidak berarti bahwa seorang harus menggelar drama cita-citanya tetapi dia setidaknya harus memiliki ambisi yang besar dan membakar aspirasi untuk membantu orang lain. Seorang tidak perlu mempertimbangkan bantuan material dan non-material saja sebagai bentuk layanan. Ucapan manis atau ucapan simpatik adalah salah satu aspek dari pelayanan.

Agama berarti tugas yang tepat untuk membantu seseorang mendapatkan kembali kejayaannya yang hilang dan menguraikan jalan yang hilang. Dharma berarti platform yang stabil, yang mempertahankan nilai-nilai esensial kehidupan, karakter, aspirasi dan ambisi. Karena menjunjung tinggi atau membuat seorang tetap mapan dalam posisi menetap, itu disebut Dharma. Karena itu memanggil seorang untuk kembali, itu disebut agama. Agama harus memiliki ruang lingkup yang terintegrasi dalam kehidupan seorang sehari-hari. Kode agama harus mengucilkan parasit yang tumbuh atas nama agama. Agama harus dipisahkan dari apa yang disebut upacara sosial dan lawak dengan penilaian yang tidak memihak. Dalam kondisi apa pun agama tidak boleh dianggap sebagai totalitas templetarianisme. Agama harus membentuk dasar fundamental dari sikap seorang terhadap motif, tindakan dan emosi dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian, setiap motif, tindakan dan emosi dapat di-spiritualisasi dalam sepersekian detik tanpa sedikitpun sentuhan tamas dan rajas.

Latihan spiritual adalah sadhana. Sadhana berarti Upaya atau usaha spiritual yang merupakan tindakan membuka pintu menuju pencerahan. Pencerahan adalah tujuan utama yoga. Dari banyak praktik ada satu metode yang telah menjadi populer di seluruh dunia dan disebut kesadaran spontan kesadaran.

Seperti psikologi modern katakan, masa kini manusia didasarkan pada masa lalunya. Apa masa lalu seorang Apa yang dia tahu tentang hal itu? Sudahkah seorang menganalisis pikirannya, dan jika dia mau, bagaimana bisa melakukannya?

Sebanyak seseorang dapat melihat benda-benda di luar, suara, bentuk, rasa, sentuhan dan bau, dengan cara yang sama seseorang dapat melihat kereta pikiran alam bawah sadar, sadar dan tidak sadar. Ada tingkat perasaan dan dimensi emosi yang tidak pernah diketahui orang, kecuali jika seseorang mampu masuk ke dasar pikiran. Pikiran bukanlah alat berpikir atau kumpulan kebiasaan seperti yang dipikirkan. Pikiran adalah keberadaan kesadaran yang homogen. Pikiran itu seperti samudra dan orang tidak bisa mengatakan apa itu samudra, karena yang teratas adalah samudra, bagian bawah adalah samudra, setiap ujungnya samudra. Seseorang tidak dapat menunjukkan bagian tertentu sebagai lautan.
Demikian juga, seseorang tidak dapat mengatakan bahwa berpikir adalah pikiran; orang tidak bisa mengatakan bahwa perasaan adalah pikiran dan orang tidak bisa mengatakan itu intelek adalah pikiran. Sumber kesadaran homogen ini yang dikenal sebagai pikiran dalam psikologi modern, sebagai chitta dalam yoga dan filsafat Samkhya, dan sebagai chaitanya dalam Vedanta, adalah hal-hal rahasia dan mistis. Itu tidak diketahui, dan seseorang yang mengenalnya telah mengetahui kehidupan.

Kebanyakan dari kita tidak bahagia bukan karena ada alasan untuk tidak bahagia, tetapi karena kita tidak mengenal diri kita sendiri. Dalam ketidaktahuan total tentang apa kita, kita menderita. Karena itu, ilmu yoga yang mengarah pada pengetahuan dan realisasi diri adalah berkah dan anugerah bagi umat manusia, karena itu mengakhiri lingkaran penderitaan dan ketidaktahuan yang berkelanjutan.

Masalah kedua pikiran adalah tidak pernah stabil. Secara alami ia gelisah, seperti monyet. Ketika seekor monyet disengat oleh seekor kalajengking, ia menjadi semakin gelisah sehingga bahkan sebotol sampanye pun tidak akan membuatnya tenang – kegelisahan yang luar biasa. Ini adalah sifat pikiran. Itu selalu bergerak, tidak pernah statis. Ia tidak dapat menahan dirinya sendiri atau memperbaiki dirinya sendiri pada satu titik.
Pikiran terdiri atas tiga substansi atau unsur: sattwa, rajas, dan tamas; ini adalah tiga kualitas alam: kesetimbangan, aktivitas, dan imobilitas masing-masing. Ini adalah tiga kualitas abadi yang darinya pikiran disusun. Oleh karena itu, untuk menciptakan keadaan konsentrasi spontan, bhakti yoga harus dipraktikkan. Menurut para guru agung masa lalu, pikiran secara spontan menjadi terpusat oleh praktik yoga, dalam bentuk satsang, dalam bentuk membaca kehidupan para suci yang agung. Tanpa menambahkan yoga sebagai unsur sadhana spiritual seorang, disipasi pikiran tidak dapat dihentikan.

Masalah lainnya dari pikiran adalah ketidaktahuan atau ketidaksadaran dari prinsip-prinsip kesadaran, chit. Ada prinsip-prinsip sejati yang tidak kita ketahui karena orang tua kita tidak mengajarkannya kepada kita, dan mereka tidak mengajar kita karena mereka tidak mengenal diri mereka sendiri. Ketidaktahuan akan kebenaran, prinsip hidup yang sejati, disebut avidya. Tabir ketidaktahuan ini dapat terbelah oleh praktik janana yoga.

Pertanyaan seperti, mengapa saya melakukan semua ini? Untuk apa? Tubuh apa ini? Apa itu pikiran? Apa itu roh? Bagaimana semua ini terkait dengan waktu dan ruang? Apa waktu dalam kaitannya dengan pikiran? Apa yang terjadi ketika saya tidur? Siapa disana? Siapa yang menyaksikan tidur? Apa yang terjadi dalam mimpi, dan mengapa saya bermimpi? Siapa saksi mimpi itu? Apakah saya orang yang sama yang bangun, tidur dan bermimpi? Atau apakah saya tiga makhluk yang berbeda, tiga kepribadian yang berbeda? Jika saya, lalu siapa yang bermimpi, siapa yang tidur dan siapa yang bangun sekarang?

Ini dan banyak pertanyaan lain masuk ke dalam pikiran kita dan kita harus sampai pada kesimpulan berdasarkan diktum para santo dan filsuf besar. Ini adalah jnana yoga – saya adalah bagian dari alam kosmik. Itu adalah kebenaran pertama yang harus diketahui, percayai, dan diingat tubuh ini bukanlah zat pamungkas. Kesadaran akan waktu dan ruang melalui pikiran ini adalah konsep-konsep terbatas,  Karena itu, itu tidak absolut, dan ketika tidak absolut, itu tidak mungkin kebenaran. Apa yang benar harus mutlak. Ini adalah jnana yoga.

Dalam jnana yoga kita sampai pada prinsip kebenaran, kita tahu apa itu, berdasarkan bukti para santa, wahyu dan diktum para filsuf besar yang berkata, “Aku adalah itu.” Itu menjadi pedoman, Aham Brahmasmi, aku adalah cahaya kosmik. Orang-orang suci mengatakan, “Sadarilah kodratmu yang sebenarnya,” yang berarti bahwa di balik bayangan tubuh dan pikiran, di balik gairah dan emosi, di balik pengalaman yang terus berubah, ada kesadaran abadi di dalam diri kita yang memiliki homogenitas pada akarnya dan yang hanya kosmik, tanpa awal dan tanpa akhir. Pengalaman adalah pengalaman absolut yang tidak memiliki dimensi pengalaman lain.

 

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan