Makna Spiritual Swastika


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Makna dan penggunaan Swastika Hindu

Kebanyakan orang-orang masih tidak sepenuhnya menyadari simbol Swastika yang digunakan oleh berbagai budaya dan tradisi. Kata Swastika berasal dari kata sansekerta Svastika. Arti sebenarnya diberikan melalui penggabungan dan transformasi ” su asti ka “.

  • Su – berarti “baik”,
  • asti – berarti “menjadi”,
  • ik – berarti “apa yang ada, dan akan terus ada”
  • – menunjukkan gender wanita

Jadi, Swastika berarti ‘membiarkan yang baik menang‘ dan tidak dihancurkan dan tetap dalam kondisi yang baik. Makna yang lebih dalam adalah kemenangan permanen. Dalam konteks asal-usul budaya swastika, ini berarti kemenangan dharma sifat spiritual mendasar umat manusia. Kata Swastika juga menunjukkan berkah bagi semua orang.

Swastika adalah tanda menyilang (+) sama sisi dengan tangan ditekuk pada sudut-sudut kanannya dalam arah yang sama ke kanan atau searah jarum jam. Swastika adalah simbol kemakmuran dan nasib baik dan tersebar luas di dunia kuno dan modern. Swastika telah mengalami beberapa perubahan di berbagai wilayah dan tradisi keagamaan.

Yang paling umum adalah Swastika hindu dengan karakter berdiri tegak dan empat titik di dalam empat desain persegi. Awalnya mewakili matahari berputar, api atau perputaran kehidupan. Swastika digunakan di kedua arah, tetapi dalam budaya hindu, swastika searah jarum jam melambangkan keberuntungan, kesehatan yang baik, kehidupan dan kemajuan.

Swastika adalah simbol suci dalam tradisi India. Itu adalah simbol keberuntungan, kemakmuran dan nasib baik. Orang-orang Hindu menggunakan swastika untuk menandai halaman-halaman pembukaan buku-buku bacaan, pada pintu-pintu dan pada media persembahan. Di antara ajaran Jain itu adalah lambang Tirthankara ketujuh mereka. Dalam tradisi Buddhis, swastika melambangkan kaki atau jejak kaki Buddha dan sering digunakan untuk menandai pada awal teks. Buddhisme Tibet modern menggunakannya sebagai hiasan pakaian. Dengan penyebaran agama Buddha, itu telah masuk ke ikonografi Cina dan Jepang di mana ia telah digunakan untuk menunjukkan pluralitas, keabadian, kelimpahan, kemakmuran dan umur panjang. Kadang-kadang digunakan di Jepang untuk melambangkan pikiran Buddha.

Bagi umat Hindu, ke-4 anggota swastika menunjukkan :

  1. Empat Veda– Rig Veda, Sama Veda, Yajur Veda dan Atharva Veda – Melambangkan keberuntungan
  2. Empat Tujuan Hidup– Dharma (tugas dan kewajiban, kebajikan, dll), Artha (kesuksesan materi, uang, rumah, dll.), Kama (kesenangan, keluarga, seni, seks, dll) Dan Moksha (pembebasan, kebebasan, dll) – Menunjukkan kemakmuran di setiap area
  3. Empat Tahapan Kehidupan – Brahmacharya (Pelajar), Grihasta ( Perumah Tangga), Vanaprastha (Pensiunan) dan Sanyasa (Pertapa) – Menandakan keberuntungan untuk setiap tahap.
  4. Empat Yuga (era)– Satya Yuga (Zaman Keemasan), Treta Yuga (Zaman Perak), Dvapara Yuga (Zaman Perunggu) dan Kali Yuga (Zaman Besi) – Melambangkan evolusi alami alam semesta 
  5. Empat Varna (kelas sosial) – Brahmana (Imam, Guru dan Intelektual), Kshatriya (Prajurit, Polisi dan Administrator), Vaishya (Petani, Pedagang, dan Pengusaha) dan Shudra (Buruh, Pengrajin dan Pekerja) – Melambangkan kemajuan dan sinergi di antara kelas sosial.
  6. Empat jalur Yoga– Jnana Yoga, Bhakti Yoga, Karma Yoga dan Raja Yoga – Melambangkan penyatuan dengan yang ilahi.
  7. Empat Arah – Utara, Selatan, Timur dan Barat – Melambangkan kemahahadiran Ilahi
  8. Empat Musim– Musim Semi, Musim Panas, Musim Gugur dan Musim Dingin – melambangkan sifat siklus waktu.

Sebagian besar kata-kata ketika diterjemahkan dalam bahasa lain dari bahasa Sansekerta kehilangan makna karena bahasa ini hanya dimaksudkan untuk ruang dua dimensi. Salah satu kunci dalam Veda dan Dhyana adalah kemampuan untuk menjelaskan dan menuju ke tingkat ke empat atau Chaturiya (Keempat) avastha (negara). Negara keempat juga dikenal sebagai Turiya avastha . Keadaan keempat melampaui bangun, tidur dan bermimpi.

Simbol Swastika adalah simbol kubus empat dimensi dan digunakan secara luas dalam matematika Veda .

Langkah kecil memahami kunci kebenaran  untuk menguasai aritmatika adalah dengan terlebih dahulu menguasai angka-angka. Demikian pula, kunci untuk menguasai bahasa Inggris adalah alfabet. Demikian juga, untuk bahkan mulai memahami kebijaksanaan Veda, seseorang perlu terlebih dahulu memahami dan mungkin menguasai, Yoga dan Pranayama dan kemudian bahasa di mana instruksi itu disampaikan.

Pada zaman kuno, ketika anak-anak inisiasi pertama oleh Guru adalah dari Pranayama. Setelah mendapatkan pengetahuan lengkap tentang nafas seseorang, Guru akan mulai memprakarsai murid tentang Dhyana ( Meditasi ). Langkah-langkah dalam Dhyana kemudian secara bertahap akan mengarah pada pemahaman sensasi manusia melalui perasaan. Sensasi secara kasar diterjemahkan ke Sama-vedana dari mana kata Vedana berasal. Pengetahuan tentang diri, diri universal dan seterusnya, dimulai dengan nafas. Bernafas, bahagia dan menyasadari Swastika!

Seri Spiritualitas dan Transformatif Kepemimpinan ini dibuat sebagai tanggapan terhadap kebutuhan untuk membawa prinsip-prinsip ‘tatanan tinggi’ ke dalam kepemimpinan saat ini dan untuk memicu diskusi berkelanjutan mengenai peran yang dimiliki spiritualitas, sebagai berbeda dari agama, di dunia saat ini. Ini adalah seri yang dikuratori yang mengundang para Pemimpin Global Muda dan yang lainnya dengan minat dalam kepemimpinan untuk berkontribusi pada diskusi tentang peran yang dimainkan oleh spiritualitas dalam kepemimpinan saat ini.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka