5 Skandha Pembentuk Pengembangan Diri


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kita semua tahu bahwa kita memiliki pikiran dan pengalaman psikologis, tetapi siapakah kita sebenarnya? Bagaimana pikiran bekerja untuk membentuk pengalaman kita tentang dunia kita, pengalaman merasakan hidup kita?

Psikologi memeriksa pengalaman sehari-hari kita tentang kejelasan dan kebingungan tentang pikiran dan diri kita. Yang paling awal dari perasaan diri kita menunjukkan “5 Kumpulan  yang memproses pengembangan ego-diri” yaitu 5 Skandha , secara harfiah berarti “kumpulan” atau “tumpukan.”

Skandha tidak begitu banyak koleksi partikel dasar keberadaan sebagai pertemuan sesaat dari peristiwa mental dan fisik. Sebenarnya, pikiran dan tubuh — mental dan fisik — adalah dua jenis peristiwa utama. Kita mengalami diri kita sebagai makhluk berwujud dalam dunia bentuk fisik lain. Kita juga bergerak dalam dunia makhluk hidup lain dengan pengalaman mental.

5 Skandha dasar kita, adalah; (1) bentuk, (2) perasaan, (3) persepsi, (4) konsep, dan (5) kesadaran. Mari kita berjalan bersama melalui lima ini dan memeriksa bagaimana, langkah demi langkah, mereka membangun kesadaran diri kita.

1. Skandha Bentuk

Skandha pertama disebut “bentuk,” yang berarti tubuh fisik kita dan tubuh dunia. Bagaimana ini bagian dari pengalaman pikiran kita?

Bentuk adalah dasar keberadaan kita, perasaan mendasar bahwa kita adalah tubuh ini, agak terpisah dari pikiran ini. Pemisahan ini adalah perbedaan utama dalam pengalaman biasa kita.

Seperti dalam hubungan dualistis, tubuh dan pikiran dapat berjalan secara harmonis untuk waktu bersama, menikmati kebersamaan dan persahabatan satu sama lain. Tetapi tubuh dan pikiran juga dapat jatuh ke dalam perpecahan yang mendalam, pertengkaran, dan pemisahan yang mengakar. Ketika semuanya berjalan dengan baik, tubuh bekerja sama dengan apa yang tampaknya diinginkan oleh pikiran, misalkan: “Mari kita sarapan sekarang, ya?” Tetapi kadang-kadang tubuh memberontak, lutut saya terasa sakit ketika saya ingin berlari atau tertidur selama pertemuan penting.

Tubuh dan pikiran seperti dua saudara kandung yang berselisih tetapi siam. Jika kita secara fisik lelah atau lapar, pengalaman dan penilaian kita terhadap orang lain mungkin akan sama-sama dibumbui oleh kelelahan atau gula darah rendah. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa hakim Israel memberikan pembebasan bersyarat dalam enam puluh lima persen dari kasus yang didengar segera setelah mereka makan dan dalam hampir nol kasus mendengar tepat sebelum masa istirahat atau pada akhir hari. Jadi wawasan pertama tentang cara kerja pikiran kita adalah bahwa memahami pengalaman mental juga membutuhkan perhatian besar pada skandha bentuk.

2. Skandha Perasaan

Fase selanjutnya dalam kemunculan diri disebut “perasaan.” Ini berarti rasa dasar kita suka, tidak suka, atau tidak peduli dengan apa pun yang kita rasakan.

Bagaimana perasaan kita tentang bentuk dan makhluk yang kita temui? Apakah mereka merasa menarik atau mengancam? Apakah kita merasa ingin bergerak ke arah atau menjauh dari mereka? Perasaan intuitif ini — bukan emosi sepenuhnya — adalah dasar untuk dorongan kita selanjutnya menuju atau menjauh dari apa pun yang kita alami.

Perasaan adalah latar belakang umum dari semua pengalaman kita, perubahan tekstur pertemuan dan pertukaran dengan dunia kita. Ini tidak menyangkal bahwa ada makhluk yang baik hati dan jahat di dunia, mereka yang mendoakan kita dengan baik dan mereka yang akan menyebabkan kita terluka. Seperti yang mereka katakan, “Bahkan paranoid memiliki musuh nyata.”

Perhatikan bahwa perasaan ini adalah pengalaman mental kita. Sebagian kesenangan dari pikiran kita sendiri yang kita cicipi ketika kita menikmati apel yang lezat. Skandha perasaan menunjuk pada aspek mental utama dari semua pengalaman kita. Pikiran kita sendiri menemani pengalaman kita tentang apa pun. Ini terdengar jelas pada awalnya, hampir tidak layak disebutkan, tetapi itu adalah salah satu wawasan kunci dari tradisi kontemplatif. Pengalaman menyenangkan atau tidak menyenangkan dari siapa pun atau apa pun selalu memiliki aspek batin. Kita menyebut aspek batiniah ini “pikiran.”

3. Skandha Persepsi

Tahap selanjutnya dalam pengembangan diri disebut “persepsi.” Ini adalah penegasan yang lebih spesifik daripada evaluasi perasaan yang sederhana dan luas.

Misalkan: acungan jempol (jempol ke bawah, atau netral). “Ini dia… saya sangat suka, tidak hanya kehangatan yang diberikan oleh sweater wol baru saya tetapi juga warna dan teksturnya yang halus.”  Persepsi tentang kualitas bagus dari sweater diatas semuanya diwarnai oleh bias dari masa lalu. Kita telah menganggapnya sebagai memiliki kualitas yang baik berdasarkan perasaan kita sebelumnya.

Perhatikan bahwa penilaian perseptual ini semuanya dari sudut pandang ‘Aku’, dari perspektif “Aku” yang secara bertahap menguatkan.

4. Skandha Konsep

Proses perkembangan ego semakin mengeras dengan skandha keempat: “konsep” atau “pembentukan mental.”

Dengan konsep, kita sekarang memiliki nama untuk seseorang dengan nama yang menyenangkan dan nama yang buruk atau tidak menyenangkan. Ini adalah aspek pikiran dualistik yang kita sebut “intelek palsu”, menggunakan kategori konseptual tetap untuk mengidentifikasi diri kita dan orang lain.

Dalam bidang wawasan yang menyimpang ini, kita mulai dengan cerdik menipu diri sendiri berdasarkan penilaian sesaat, intuisi kabur. Misalkan berita kemarin: “Oh, saya mengerti sekarang: Saya adalah orang seperti ini dan anda adalah orang yang seperti itu. Jadi kita tidak mungkin berteman. Selamat tinggal…”

Pada tahap ini, kita telah mengembangkan interpretasi tentang diri dan pengalaman, jauh melampaui perasaan: “Saya ini tipe orang…, karena yang terjadi sebelumnya.”

Sekali lagi, ini bukan untuk menyangkal kekuatan dari sebab dan kondisi sebelumnya dalam membentuk makhluk yang telah menjadi. Tetapi godaannya adalah untuk memadatkan air yang mengalir dari wawasan baru ke dalam es beku ide-ide mental yang tetap.

5. Skandha Kesadaran

Akhirnya, kita menemukan pengalaman mental skandha kelima, “kesadaran.” Akumulasi momentum dari perpecahan pikiran-tubuh awal, perasaan positif atau negatif yang dirasakan orang lain, dan label diri kita dan dunia kita memuncak dalam tampilan emosi dan pikiran yang jelas.

Skandha ini adalah aliran kesadaran yang kita kenal dalam kehidupan sehari-hari, aliran pikiran kita. Psikologi Buddhis dan Hindu memecahnya menjadi delapan kesadaran terpisah. Sebagai tambahan pada kesadaran indera yang dikenal untuk melihat, mendengar, mencium, merasakan, dan menyentuh. Psikologi Hindu dan Buddhis menambahkan kesadaran indra keenam dari “pemeliharaan.”

Sama seperti kesadaran visual memperhatikan pemandangan dan kesadaran pendengaran hadir untuk suara, kesadaran keenam pikiran ini hadir untuk pikiran dan emosi. Ini juga mensintesis dan mengintegrasikan pengalaman dari kesadaran lain ke dalam keseluruhan yang koheren, seperti editor film yang terampil mengoordinasikan gambar suara, dan komentar diskursif.

Mendasari keenam kesadaran indria ini, kadang-kadang kita mungkin melihat dua kesadaran lagi: aliran emosi dan kecemasan yang saling bertentangan, berkelok-kelok (klesha atau kesadaran gangguan) dan bahkan kesadaran latar belakang yang kabur ( alaya atau kesadaran gudang) bahwa kita kadang-kadang melihat ke belakang dan memanggil “Aku”. Arus bawah tanah ini adalah penghasut yang hebat, kadang-kadang meluap dengan kebencian dan kecemburuan lama, hasrat yang terpusat, dan penolakan yang bermotivasi tinggi.

Kita tidak terpisah dari lingkungan kita. Jika ya, bagaimana kita bisa bernapas, makan, minum, menopang diri kita sendiri? Dari mana bahasa tempat kita berbicara, menulis, dan membaca berasal?

Tidak seorang pun di antara kita yang diproduksi sendiri dan mandiri, sebagaimana ibu dan ayah kita mengingatkan kita. Dan jauh dari menjadi lajang, makhluk kesatuan, kita muncul sebagai kumpulan dinamis dari kejadian fisik dan mental, termasuk bernapas, tidur, bermimpi dan bangun. Kita memiliki aspek emosional dan fisiologis, kerangka dan psikologis untuk keberadaan kita, dan meskipun ini kadang-kadang bertentangan satu sama lain, mereka juga bekerja sama dan selaras.

Esensi dari Skandha

Wawasan tentang proses psikologis anda sendiri, ke dalam cara pikiran anda bekerja bukanlah tujuan itu sendiri. Tradisi tidak menawarkan pengajaran ini hanya sebagai pengetahuan atau informasi intelektual. Anda didorong untuk menggunakan peta ini untuk menjadi lebih akrab melalui pengalaman langsung, dengan proses yang anda sebut “Aku” dan “pikiranku.”

Mengembangkan persahabatan yang harmonis dengan diri sendiri adalah bagian sentral dari jalan kebangkitan spiritual. Ajaran ini pada lima lapisan tubuh mengundang anda ke dalam pengalaman yang lebih dalam, lebih intim tentang diri anda. Apa yang anda temukan ketika anda melihat ke dalam pengalaman tubuh dan pikiran anda sendiri?

Ini bukan tentang dogma, intinya bukan untuk mengkonfirmasi bahwa peta itu akurat atau “benar.” Bagian dari intinya adalah untuk memperhatikan bahwa peta bukanlah wilayah dan tidak pernah bisa.

Ketika anda terlibat dalam eksplorasi psikologis ini, salah satu teman terbaik anda adalah perasaan ramah terhadap diri sendiri dan orang lain. Keramahtamahan berarti mengambil lima proses mental ini bukan sebagai tanda kelemahan yang melekat atau ketidakcukupan mendasar tetapi sebagai aspek kemanusiaan dasar anda. Melalui menumbuhkan keramahan, anda dapat mengalami skandha (serta apa pun yang muncul di sepanjang jalan) dengan rasa syukur dan penghargaan yang nyata. Biarkan saya lebih spesifik di sini.

Lapisan tubuh kesadaran melengkapi pengembangan tertipu ego-akal. Kita sekarang merasa terpisah , mandiri , dan kesatuan — meskipun ada banyak bukti yang bertentangan.

 



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka