Resonansi Realitas Tuhan yang Tak Terbatas


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Salah satu prinsip universal terpenting, yang jelas dan terwujud dalam semua tradisi spiritual dalam bentuk yang berbeda-beda adalah resonansi, perluasan ideologis dan praktis yang sebenarnya dari fenomena terkenal dari Fisika. Sudah menjadi rahasia umum bahwa istilah “resonansi” berasal dari bahasa Latin “resonare”, yang berarti bergema, bergetar.

Konsekuensinya, resonansi adalah proses inisiasi atau peningkatan fenomena getar, yang dihasilkan di bawah aksi energi-getaran yang datang dari tingkat manifestasi alam semesta tertentu.

Proses resonansi benar-benar terjadi hanya jika frekuensi getarannya dekat atau bertepatan dengan salah satu frekuensi yang ada di dalam alam semesta batin manusia.

Hubungan yang menyatukan dan menentukan semua elemen konstitutif alam semesta (benda, makhluk, proses, dan fenomena) didasarkan pada hukum resonansi universal ini. Karena kemiripannya, fenomena, objek atau energi bergetar pada tingkat yang sama, yaitu mereka berinteraksi secara selektif, dari jarak jauh, seperti dalam kasus dua tiang penerima-emisi yang berada pada frekuensi yang sama.

Pemahaman mendalam tentang objek atau proses apa pun juga dapat digambarkan sebagai fenomena resonansi. Dengan kata lain, jika seseorang terus-menerus memikirkan objek yang ingin diketahuinya, objek tersebut secara praktis dilintasi oleh pikiran orang tersebut. Akhirnya, energi mental ini “kembali” ke pengirimnya yang diisi dengan energi dan informasi tentang objek tertentu.

Telah diamati secara sama bahwa pikiran yang dipancarkan seseorang terhadap suatu fenomena atau objek mengubahnya, dan bahwa sesuatu atau fenomena dapat berubah karena pengaruh yang dilakukan oleh pikiran manusia.

Jadi, menurut sifat atau karakter pikiran yang dipancarkan oleh seseorang, perkembangan suatu proses atau sifat suatu objek dapat berubah dengan satu atau lain cara.

Ini terjadi karena kita semua memiliki kemungkinan untuk secara aktif mengubah atau mengatur ulang melalui pikiran kita setiap makhluk, benda, atau energi dari alam semesta.

Jika proses resonansi ini dipertahankan untuk waktu yang cukup, kemudian muncul keadaan peleburan antara keduanya – yang mengetahui dan objek yang diketahui, yang akan mengarah pada identifikasi halus yang hampir sempurna di antara keduanya.

Jika proses mengetahui suatu objek atau seseorang dilanjutkan ke proses resonansi semacam itu, hasilnya adalah dengan menjelajahi dan menguasai semua frekuensi getaran (yaitu semua kerangka, atau keadaan pikiran), orang tersebut dapat mengetahui seluruh alam semesta melalui cara ini, itulah proses resonansi.

Dari perspektif ini, pepatah Tantra dan yoga kuno : “apa yang ada di sini (mikrokosmos, keberadaan seseorang) ada di mana-mana (Makrokosmos , atau Semesta), apa yang tidak ada di sini, tidak ada di mana pun” dapat dipahami dengan cara yang berbeda. ringan, lebih sesuai dengan tingkat pemahaman dan pemikiran manusia kontemporer.

Dengan mengetahui sedalam mungkin aspek aktif dan aktual dari diri sendiri, serta potensi laten, manusia dapat mengetahui, melalui resonansi, Semesta di sekitarnya. Pengetahuan ini akan memungkinkan manusia untuk memahami dan menangani Semesta itu sendiri dalam mikrokosmos keberadaannya sendiri.

Berikut ini kita akan secara singkat menyajikan beberapa karakteristik dari proses resonansi.

Resonansi adalah fenomena yang kompleks, berdasarkan kemiripan antara dua elemen yang beresonansi, pada seleksi, dan / atau pada gerakan yang selaras (getaran yang sama).

Resonansi mengetahui derajat yang berbeda: itu mungkin kuat (bahkan sampai dua elemen tersebut saling mengidentifikasi) atau, sebaliknya, lemah (analogi sederhana).

Persepsi spasial dari fenomena resonansi biasanya simetri, dan persepsi temporal – simultanitas dan sinkronisitas.

Proses resonansi mungkin homogen (elemen beresonansi termasuk dalam kategori yang sama: suara, gambar, dll) atau heterogen (interaksi indera yang kompleks, misalnya persepsi suara sebagai warna – audisi warna-warni, atau persepsi gambar sebagai musik – visualisasi suara).

Proses resonansi dapat terjadi secara alami, spontan, tidak disadari atau sebaliknya diprovokasi, dicari, dan dipertahankan melalui perhatian sadar. Tantrisme mengatakan bahwa karena semua makhluk, segala sesuatu berasal dari sumber yang sama (Yang Mutlak, Brahman) semuanya memiliki sifat yang sama yang esensial, yaitu Jati Diri Individu (Atman ), yang identik dengan sumber dari semua keberadaan (Paramatman).

Jadi jelas bahwa, karena semua benda dan makhluk adalah bagian dari ciptaan, tidak ada yang bisa ada dan tidak memiliki percikan Kesadaran Ilahi ini.

Dalam kasus manusia, “saluran” utama resonansi adalah cakra , tujuh pusat kekuatan. Pusat-pusat kekuatan ini memungkinkan manusia mengalami berbagai jenis energi, serta berbagai tingkat getaran dan kesadaran. Sistem atau elemen beresonansi (dalam kasus manusia, tujuh cakra) menyerupai sirkuit osilasi.

Sirkuit osilasi semacam itu dibuat bergetar jika kita bertindak dengannya dengan rangkaian osilasi lain, yang energinya mungkin sama dengan sebelumnya (dan dalam hal ini getarannya akan mencapai intensitas tertinggi), atau lebih kecil (kasus di mana getarannya tidak terlalu kuat).

Berbagai teknik yoga mewakili modalitas yang tepat untuk membangun proses resonansi dengan berbagai jenis energi universal.

Proses resonansi memudahkan jalan dalam memahami alasan mengapa sebagian orang selalu berhasil dalam apa yang harus mereka lakukan, sementara yang lain hanya memperoleh hasil yang tidak signifikan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka