3 Granthi dalam Kundalini Yoga


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Dalam Kundalini Yoga, ada tiga Granthi yang dapat mencegah naiknya energi prana melalui Sushumna Nadi. Granthi tiga simpul ini mencegah potensi penuh seseorang dari peningkatan energi Kundalini. Tiga simpul ini adalah Brahma Granthi, Wisnu Granthi dan Rudra Granthi. Mereka juga berhubungan dengan Prakriti dari tiga Guna (Tamas, Rajas dan Sattva).

Beberapa yogi dalam yoganya ada yang melihat Granthi seperti pohon Bambu, buluh bumbang, dimana setiap ruasnya adalah sebagai sekat atau penghalang kenaikan energi kundalini.

Chakra-chakra dalam tubuh manusia psiko-fisik pada keadaan tidak aktif membentuk struktur-struktur yang saling terkait, yang disebut Granthi, atau simpul, karena mereka adalah “penghubung” materi dan roh, yang meningkatkan rasa ego. Ada tiga hibah utama dalam tubuh manusia, yang masing-masing menghasilkan trinitas Brahma, Wisnu, dan Siwa, dan mereka disebut Brahma Granthi, Wisnu Granthi, dan Rudra Granthi.

Dalam praktik apa pun untuk mencapai kesuksesan dalam proses kebangkitan Kundalini, penting untuk membuka simpul psikis ini. Namun, itu cukup sulit karena kita terbiasa memikirkan kepribadian kita, kebiasaan, kualitas, keinginan duniawi kita. Tiga granthi ini bersama-sama merupakan hal kompleks dari bawah sadar (samskara) yang dirajut oleh ilusi dari bobot masa lalu sebagai oposisi kuat terhadap hambatan perjalanan kekuatan spiritual.

Tiga Granthi adalah:

  1. Brahma granthi. itu mencakup area chakra Mulahara dan Svadhisthana. Beberapa orang menyebutnya simpul Perineum. Ini berhubungan dengan  Tamas Guna (Mulahara dan Svadhishthana), kekuatan penghancur universal.
    Baik dalam Jabal dan Yogashikha Upanishad menyatakan bahwa granthi ini terletak di cakra Muladharda. Namun, ada juga kitab tantra menempatkannya di chakra Manipura.
  2. Wisnu granthi. Ini mencakup area antara chakra Manipura, Anahata dan Vishuddi. Terkadang dikenal sebagai simpul pusar. Ini berhubungan dengan Guna Rajas Guna,  kekuatan universal dari gerak dan aktivitas.
    Wisnu Granthi dikatakan berpusat di daerah cakra Anahata, yang juga merupakan pusat prana. Jantung juga merupakan simpul dari chakra utama. Jadi, untuk mengambil Kundalini Shakti ke dalam jalur Sushumna melalui chakra Anahata juga tidak mudah.
  3. Rudra granthi. Ini mencakup area chakra Ajna dan Sahasrara. Ia juga dikenal sebagai simpul Dahi (Soma). Berbeda dengan lima chakra lainnya, chakra Ajna tidak terhubung langsung ke sumsum tulang belakang. Granthi Rudra menghalangi aliran prana di luar chakra keenam di antara alis untuk ke atas menuju Sahasrara. Ini berhubungan dengan Sattva Guna, kekuatan kreatif dan kebijaksanaan universal.

Granthi Brahma memisahkan dua chakra pertama (chakra Muladhara dan Suadhisthana) dari chakra Manipura. Rantai simpatis bersifat kontinyu, namun, pada level atas saraf splanknikus, sistem presinaptik berubah menjadi sistem pasca-sinaptik. Jadi, bisa dikatakan Wisnu Granthi berada di antara chakra Manipura dan Chakra Anahata (letak Kundalini).

Brahma Granthi adalah blok utama pertama yang perlu dilampaui oleh sadhaka. Granthi ini membuat seseorang berada di bawah ilusi manfaat materi, kesenangan fisik, kemalasan , ketidaktahuan dan ketidakpastian.
Di antara semua yang paling kuat adalah ilusi kenikmatan fisik. Granthi ini memainkan peran penting akan pemikiran manusia penuh material. Ini menciptakan semacam daya tarik dalam sifat pikiran manusia.

Brahma granthi dilindungi oleh esensi yang dihasilkannya. Esensi ini disebut sebagai “Kledam“. Tidak berwarna dan berbau seperti bunga lotus. Seperti campuran ‘Kapha‘ yang menutupi pintu masuk Sushumna dan juga melumasi nadi-nadi yang saling terhubung. Pelumasan ini membantu denyut nadi. Kledam ini adalah campuran yang kental dan semakin tebal ketika kita bertambah tua jika tidak berlatih yoga.
Dengan kekuatan Yoga dapat menembus penghalang ini dan masuk naik ke melalui Sushumna menembus setiap sekat penghalang dari 3 granthi-granthi tersebut.

Singkatnya, secara anatomis, Granthi ada karena perubahan sistem dari simpatis ke parasimpatis, pemisahan saraf Vagus dari saraf sakral, atau perubahan dari serat presinaptik menjadi serat postinaptik.

Filosofi Kundalini Yoga dikaitkan dengan aliran energi dalam saluran yang disebut Ida dan Pingala, saluran perempuan dan laki-laki dari tubuh astral, sebanding dengan saraf sensorik dan motorik dari tubuh fisik, dan pusat-pusat itu berselang-seling di kanal tulang belakang yang disebut Nadi cakra di Sushumna.

Tiga persimpangan utama di pusat Nadi Sushumna adalah di Muladhara (daerah panggul), Anahata (daerah dada) dan Ajna (antara alis) sebagai titik-titik pusat terjadi pertukaran energi secara fisik dan mental. Pertukaran energi di tiga tempat ini dinamai Tri Tunggal.

Nadi Ida dan Pingala yang seperti spiral dari kutub yang berlawanan dari poros tengah terjalin dan terbuka saat melewati tujuh chakra utama. Simpul psikis dari granthi ini seperti penyumbatan pelindung untuk perubahan kesadaran secara bertahap dan terbuka hanya dengan pemurnian pikiran dan keseimbangan antara kedua Nadi ini. Tujuannya adalah untuk memblokir aliran prana yang tiba-tiba ke atas, seperti pemutus sirkuit untuk melindungi kelebihan beban yang mungkin terjadi pada praktisi jika terjadi kenaikan spontan. Tiga Granthi ini juga dikaitkan dengan Triniti sebagai tiga dewa utama (Tri Murti).

Mereka divisualisasikan seperti simpul psikis rintangan di jalan kundalini yang terbangun, Kekuatan kesadaran yang sulit dilewati, karena dapat membawa perubahan mental dalam kepribadian. Seorang yogi harus melampaui rintangan ini untuk membuat jalan ke tingkat berikutnya bagi kundalini yang menanjak naik. Dalam simbol tantra, dua komponen utama Nadi Ida dan Pingala dari kundalini seperti yang digambarkan dalam bentuk antropomorfik sebagai sosok manusia laki-laki dan perempuan dan diindikasikan sebagai kontak atau diposisikan di wilayah chakra tertentu.

Itu terkait dengan pikiran, inti dari ‘Chitta’, biasanya disajikan dalam bentuk telanjang, karena tubuh telanjang mewakili bentuk pikiran yang tanpa hiasan. Dalam representasi simbolis, mereka seperti ular jantan dan betina melingkar di tiga tempat. Simpul psikis dari granthi digambarkan dalam bentuk yang dilambangkan sebagai simbol Siwa Lingga. Kuil yang berbeda menggunakan motif yang berbeda untuk menyampaikan topik ini dalam patung. Dua representasi patung adalah:


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka