10 Tahap Pelatihan dan Pengembangan Meditasi


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Setiap tahapan meditasi memiliki karakteristik sendiri yang berbeda, tantangan untuk diatasi dan teknik khusus untuk mengatasi tantangan tersebut.

Tahapan menandai peningkatan bertahap dalam kemampuan seorang meditator. Ketika seorang meditator membuat kemajuan, juga akan ada Empat Prestasi Pencapaian yang membagi Sepuluh tahapan meditasi menjadi empat bagian yang berbeda. Ini adalah titik transisi yang sangat penting dalam praktik seorang meditator di mana penguasaan keterampilan tertentu membawa meditasi ke tingkat yang lebih tinggi.

Setiap orang itu unik, rute perjalanan spiritual seseorang akan sedikit berbeda dari orang lain. Untuk alasan ini, kita juga akan berbicara tentang bagaimana prosesnya berlangsung, seberapa cepat atau lambat seseorang mungkin mengalami kemajuan, dan tentang sikap seperti apa yang harus dimiliki. Intinya bukan untuk memaksa pengalaman seseorang untuk mencocokkan sesuatu yang telah kita baca.

Semakin jelas seseorang memahami tahapan meditasi, dan mengapa itu terjadi dalam urutan yang mereka lakukan, semakin cepat dan semakin menyenangkan seseorang akan berjalan di jalan menuju kebahagiaan dan kebebasan.

Kemampuan seseorang sebagai meditator secara bertahap membangun satu sama lain. Sama seperti kita harus belajar berjalan sebelum kita bisa berlari, kita harus bergerak melalui tahapan secara berurutan, tanpa melewatkannya. Untuk membuat kemajuan, kita harus benar menentukan tahap kita saat ini, bekerja dengan tekun dengan teknik yang diberikan, dan melanjutkan hanya ketika telah mencapai penguasaan. Penguasaan satu tahap adalah persyaratan untuk penguasaan berikutnya, dan tidak ada yang bisa dilewati.

Mengambil “jalan pintas” hanya menciptakan masalah dan pada akhirnya memperpanjang proses — jadi itu bukan jalan pintas.

Meskipun Tahapan meditasi disajikan sebagai jalur kemajuan yang linier, praktik tersebut sebenarnya tidak terbuka dengan cara yang langsung. Sebagai contoh, seorang meditator pemula akan mengerjakan tahapan ke-1 dan ke-2 secara bersamaan. Saat latihan berlangsung, akan sering menemukan diri menavigasi beberapa tahapan pada saat yang sama, bergerak bolak-balik di antara tahapan tersebut selama berminggu-minggu, berhari-hari, atau bahkan selama satu tahun. Ini sangat normal. Kita juga dapat berharap untuk memiliki waktu ketika kita tampaknya telah melompat ke tahap yang lebih maju, serta hari-hari di mana kita tampaknya telah mundur. Dalam setiap kasus, yang penting adalah berlatih sesuai dengan apa pun yang terjadi dalam meditasi kita di masa sekarang. Jangan mengungguli apa yang sebenarnya terjadi.

Di samping itu, juga akan memperhatikan bahwa banyak dari teknik-teknik serupa dalam beberapa tahapan meditasi yang berbeda. Seorang meditator di tahap ke-3, misalnya, menggunakan teknik yang sama seperti seorang meditator di Tahap ke-4. Hal yang sama berlaku untuk Tahapan Lima dan Enam. Namun, tujuan untuk setiap Tahap selalu berbeda.

Rahasia untuk maju adalah bekerja dengan hambatan dan tujuan spesifik yang sesuai dengan tingkat keahlian kita saat ini. Ini seperti belajar seperti bermain skate: kita harus mempelajari dasar-dasarnya sebelum mulai melakukan triple-axel.

Tahap-tahap meditasi sebelumnya membutuhkan waktu lebih lama untuk dikuasai. Namun, karena tahapan membangun satu sama lain, metode tumpang tindih, dan keterampilan yang seorang kembangkan dalam satu tahap digunakan di tahap berikutnya, seorang mulai membuat kemajuan lebih cepat. Maju dari tahap ke-3 ke tahap ke-4 mungkin membutuhkan waktu yang lama, tetapi berkembang dari 4 menjadi 5 biasanya terjadi lebih cepat, dan seterusnya.

Adalah umum untuk memiliki pengalaman meditasi sesekali atau bahkan sering yang berhubungan dengan tahapan yang lebih maju. Bahkan seorang meditator pemula di Tahap ke-2 mungkin memiliki pengalaman yang mirip dengan tahapan tingkat lanjut. Ketika ini terjadi, seseorangmungkin melebih-lebihkan kemampuannya dan mencoba meniru pengalaman itu alih-alih bekerja untuk menguasai keterampilan untuk tahap saat ini.

Pengalaman seperti itu tidak memiliki arti nyata dalam hal kemajuannya, meskipun mereka menunjukkan kepada kita apa yang mungkin. Gunakan itu sebagai inspirasi, sambil terus bekerja untuk menguasai Tahap meditasi kita saat ini. Pengalaman meditasi yang terisolasi dapat terjadi kapan saja, tetapi jika itu tidak dapat diulangi, secara konsisten dan sengaja, itu tidak ada nilainya. Setelah latihan kita matang, kita akan memiliki pengetahuan dan keterampilan untuk secara konsisten menciptakan pengalaman seperti ini.

Tingkat Kemajuan melalui Sepuluh Tahapan

Beberapa pelajaran memberi kesan bahwa perlu bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun untuk menjadi meditator yang mahir. Ini tidak selalu benar! Untuk rumah tangga yang berlatih dengan benar, dimungkinkan untuk menguasai 10 Tahap meditasi dalam beberapa bulan atau tahun. Yang seorang butuhkan adalah praktik duduk harian teratur satu hingga dua jam per hari dalam kombinasi dengan beberapa praktik tambahan yang dijelaskan dalam halaman selanjutnya. Retret meditasi cukup membantu, tetapi yang berlangsung berbulan-bulan atau bertahun-tahun tentu tidak perlu. Meditasi harian yang rajin, dikombinasikan dengan periode latihan yang lebih lama, akan membawa kesuksesan.

Ada beberapa faktor yang menentukan seberapa cepat kita membuat kemajuan melalui tahapan meditasi. Beberapa dari mereka dapat kita pengaruhi, yang lainnya tidak. Untuk memulainya, orang yang berbeda memiliki kemampuan alami yang berbeda untuk bekerja dengan perhatian dan kesadaran.

Beberapa gaya hidup dan jalur karier lebih kondusif untuk mengembangkan keterampilan ini. Juga, beberapa orang lebih mampu mendisiplinkan diri untuk berlatih secara teratur dan rajin. Terlepas dari kemampuan alami, seseorang benar-benar harus menguasai tahap awal “Membangun Praktek” untuk membuat kemajuan.

Faktor-faktor kehidupan dan peristiwa-peristiwa yang membuat stres juga dapat memengaruhi proses. Kehilangan pekerjaan, kematian orang dekat, atau masalah kesehatan dapat mengembalikan meditator tingkat lanjut ke tahap meditasi paling awal. Sebagaian besar yang terjadi di luar meditasi dapat berpotensi memiliki efek ini. Ini hanya berfungsi sebagai pengingat lain bahwa pencapaian meditasi, seperti yang lainnya bergantung pada kondisi tertentu, dan karenanya dapat dipengaruhi oleh peristiwa duniawi.

Faktor lain yang mempengaruhi kemajuan adalah masalah kompartementalisasi. Kita memiliki kecenderungan umum untuk memisahkan praktik meditasi dari sisa hidup kita. Jika keterampilan dan wawasan yang kita pelajari hanya sebatas di atas tempat duduk saja dan tidak mengisi kehidupan kita sehari-hari, kemajuan melalui tahap-tahap meditasi akan sangat lambat. Ini seperti mengisi ember yang bocor. Ini mungkin salah satu alasan mengapa beberapa orang menganggap Asram  satu-satunya cara untuk membuat kemajuan nyata. Asram tentu dapat membantu membawa latihan ke tingkat yang sama sekali baru. Namun, kita hanya dapat mengalami manfaat penuh jika kebijaksanaan yang kita peroleh meresap ke setiap aspek kehidupan kita, dan itu membutuhkan pekerjaan. Kalau tidak, tinggal di Asram akan seperti mengisi ember bocor yang lebih besar.

Faktor yang paling penting untuk meningkatkan dengan cepat adalah pemahaman yang jelas tentang setiap tahap meditasi. Itu berarti mengenali kemampuan mental yang perlu kita kembangkan, serta metode yang tepat untuk mengatasi hambatan tertentu. Itu juga berarti tidak maju terus. Bersikap sistematis dan berlatih di tingkat yang sesuai. Sama seperti pisau bedah lebih efektif untuk operasi daripada pisau besar, cara-cara yang terampil dan penguatan positif jauh lebih baik untuk menenangkan pikiran daripada kegigihan yang keras kepala dan membandel. Kemahiran dan kesabaran membuahkan hasil.

10 Tahap Pelatihan Meditasi

Di sini, saya jelaskan secara singkat karakteristik masing-masing tahapan, tujuan, tantangan dan teknik untuk mencapai tujuan tersebut dan bekerja melalui tantangan itu. 4 pencapaian yang sangat penting membagi 10 tahap meditasi menjadi 4 bagian yang berbeda: 1-3 adalah tahapan seorang pemula, 4-6 adalah tahapan seorang meditator yang terampil; 7-8 adalah tahap transisi; dan 8-10 adalah tahapan seorang ahli.

Tahap I : Meditator Pemula

* Perhatian Terus-Menerus terhadap Objek Meditasi

  • Tahap Satu: Membangun Praktik
  • Tahap Dua: Perhatian yang Terputus dan Mengatasi Pikiran yang Mengembara
  • Tahap Tiga: Perhatian yang Diperpanjang dan Mengatasi Lupa

Tahap II : Meditator yang Terampil

* Fokus Perhatian Eksklusif yang Berkelanjutan

  • Tahap Empat: Perhatian Terus-Menerus dan Mengatasi Gangguan Gross dan Dullness Kuat
  • Tahap Lima: Mengatasi Dullness Halus dan Meningkatkan Perhatian
  • Tahap Enam: Menundukkan Gangguan Halus

Tahap III :  Transisi

* Stabilitas Perhatian yang Mudah

  • Tahap 7 : Perhatian Eksklusif dan Menyatukan Pikiran

Tahap IV : Meditator Mahir

* Membangun Praktek

  • Tahap 8: Kelenturan Mental dan Menenangkan Senses
  • Tahap 9: Kelenturan Mental dan Fisik dan Menenangkan Intensitas Kegembiraan Meditatif
  • Tahap 10: Ketenangan dan Ketenangan Hati

Tahap meditasi ini adalah tentang mengembangkan praktik meditasi yang konsisten dan rajin. Menjadi konsisten berarti menetapkan jadwal harian yang jelas untuk kapan akan bermeditasi, dan berpegang teguh pada itu kecuali ketika ada keadaan di luar kendali meditator. Ketekunan berarti terlibat dengan sepenuh hati dalam latihan daripada menghabiskan waktu untuk melamun.

  • Tujuan : Mengembangkan latihan meditasi yang teratur.
  • Hambatan : Perlawanan, penundaan, kelelahan, ketidaksabaran, kebosanan, kurangnya motivasi.
  • Keterampilan : Menciptakan rutinitas latihan, menetapkan tujuan praktik spesifik, menghasilkan motivasi yang kuat, menumbuhkan disiplin dan ketekunan.
  • Penguasaan : Tidak pernah melewatkan sesi latihan harian.

Mengatasi Pengembaraan Pikiran

Tahap meditasi ini melibatkan praktik sederhana menjaga perhatian pada nafas. Ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Seorang akan menemukan bahwa perhatian mudah ditangkap oleh gangguan, membuat lupa bahwa seorang seharusnya memperhatikan nafas. Lupa dengan cepat mengarah pada pengembaraan pikiran yang dapat berlangsung beberapa detik, beberapa menit, atau seluruh sesi meditasi. Urutan ini sangat penting sehingga layak untuk diingat dalam pikiran yang tidak terlatih menghasilkan gangguan yang mengarah pada lupa yang menghasilkan pengembaraan pikiran.

  • Sasaran : Memperpendek periode pengembaraan pikiran dan memperpanjang periode perhatian berkelanjutan pada objek meditasi.
  • Hambatan : Mengembara pikiran, pikiran monyet, dan ketidaksabaran.
  • Keterampilan : Memperkuat kesadaran introspektif spontan dan pembelajaran untuk mempertahankan perhatian pada objek meditasi. Kesadaran introspektif spontan adalah momen “aha” ketika Anda tiba-tiba menyadari ada keterputusan antara apa yang ingin Anda lakukan (perhatikan nafas) dan apa yang sebenarnya Anda lakukan (memikirkan sesuatu yang lain). Menghargai momen ini menyebabkannya terjadi lebih cepat dan lebih cepat, sehingga periode-periode mengembara pikiran menjadi semakin pendek.
  • Penguasaan : Anda dapat mempertahankan perhatian pada objek meditasi selama beberapa menit, sementara sebagian besar periode pelantaran pikiran hanya berlangsung beberapa detik.

Perhatian yang Diperpanjang dan Mengatasi Lupa

Pikiran yang mengembara menjadi lebih pendek dan lebih pendek sampai berhenti sama sekali. Tantangan terbesar selama tahap meditasi ini adalah melupakan, tetapi kantuk sering menjadi masalah meditator pemula.

  • Tujuan : Mengatasi lupa dan tertidur.
  • Rintangan : Gangguan, lupa, mengembara pikiran, dan mengantuk.
  • Keterampilan : Gunakan teknik-teknik mengikuti napas dan menghubungkan untuk memperpanjang periode perhatian tanpa gangguan, dan menjadi terbiasa dengan bagaimana melupakan terjadi. Kembangkan kesadaran introspektif melalui praktik pelabelan dan pemeriksaan. Teknik-teknik ini memungkinkan Anda menangkap gangguan sebelum mengarah pada lupa.
  • Penguasaan : Jarang melupakan napas atau tertidur.

Perhatian Terus-Menerus terhadap Objek Meditasi

Tonggak pertama adalah perhatian terus menerus terhadap objek meditasi, yang dicapai pada akhir Tahap Tiga. Sebelum ini, seorang pemula yang bermeditasi, bukan meditator yang terampil. Ketika mencapai tonggak ini, bukan lagi seorang pemula, mudah lupa, berkeliaran atau tertidur. Dengan menguasai Tahapan 1-3, seorang telah memperoleh keterampilan dasar, tingkat pertama dalam perjalanan menuju perhatian yang stabil. Seorang praktisi sekarang dapat melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh orang biasa. Praktisi akan membangun keterampilan awal ini selama tiga tahap meditasi berikutnya untuk menjadi meditator yang benar-benar terampil.

Tahap V : Meditator yang Terampil

* Mengatasi Ketidaktahuan dan Meningkatkan Perhatian

Pada tahap IV  Perhatian Terus-Menerus dan Mengatasi Gangguan dan Keterusunan yang kuat.  Kita bisa tetap fokus pada nafas kurang lebih secara terus menerus, tetapi perhatian masih bergeser dengan cepat bolak-balik antara napas dan berbagai gangguan. Kapanpun gangguan menjadi fokus utama perhatian, itu mendorong objek meditasi ke latar belakang. Ini disebut gangguan kotor. Tetapi ketika pikiran menjadi tenang, cenderung ada masalah lain, kebodohan yang kuat. Untuk menghadapi kedua tantangan ini, kita dapat mengembangkan kesadaran introspektif terus menerus untuk mengingatkan kita akan kehadiran mereka.

  • Tujuan : Mengatasi gangguan kotor dan ketidaktahuan yang kuat.
  • Hambatan : Gangguan, rasa sakit dan ketidaknyamanan, wawasan intelektual, visi dan kenangan yang bermuatan emosi.
  • Keterampilan : Mengembangkan kesadaran introspektif terus menerus memungkinkan untuk melakukan koreksi sebelum gangguan halus menjadi gangguan besar, dan sebelum kusut. Belajar bekerja dengan rasa sakit. Memurnikan pikiran trauma masa lalu dan pengondisian yang tidak sehat.
  • Penguasaan : Gangguan kotor tidak lagi mendorong nafas ke latar belakang, dan sensasi nafas tidak memudar atau menjadi terdistorsi karena tumpul yang kuat.

Kita telah mengatasi gangguan-gangguan kotor dan ketidaktahuan yang kuat, tetapi ada kecenderungan untuk tergelincir menjadi ketidaktahuan yang halus yang stabil. Ini membuat sensasi nafas kurang jelas dan menyebabkan kesadaran periferal memudar. Ketidaktahuan yang tidak dikenali dan tidak disadari dapat menyebabkan melebih-lebihkan kemampuan dan beralih ke tahap meditasi berikutnya secara prematur yang mengarah pada konsentrasi dengan ketidaktahuan. Praktisi akan mengalami faksimili dangkal dari tahapan kemudian, dan latihan akan menemui jalan buntu. Untuk mengatasi ketidaktahuan yang halus ini, praktisi harus mempertajam kemampuan perhatian dan kesadarannya.

  • Kebodohan yang halus sulit dikenali, menciptakan ilusi perhatian yang stabil, dan menyenangkan secara menggoda.
  • Diperlukan keterampilan untuk menumbuhkan kesadaran introspektif yang lebih kuat dan lebih berkesinambungan untuk mendeteksi dan mengoreksi ketidaktahuan halus. Mempelajari teknik pemindaian tubuh baru untuk membantu meningkatkan kekuatan perhatian.
  • Penguasaan : praktisi dapat mempertahankan atau bahkan meningkatkan kekuatan perhatian Anda selama setiap sesi meditasi.

Tahap VI: Menundukkan gangguan halus

* Fokus Perhatian Eksklusif yang Berkelanjutan

Perhatian cukup stabil tetapi masih berganti-ganti antara objek meditasi dan gangguan halus di latar belakang. Praktisi sekarang siap untuk membawa wilayah perhatiannya ke tingkat yang sama sekali baru di mana gangguan halus hilang sepenuhnya. Praktisi akan mencapai perhatian eksklusif pada objek meditasi, juga disebut perhatian satu titik.

  • Tujuan : Menundukkan gangguan halus dan mengembangkan kesadaran introspektif metakognitif.
  • Rintangan : Kecenderungan perhatian untuk beralih ke aliran pikiran yang mengganggu dan objek mental lainnya dalam kesadaran periferal.
  • Keterampilan : Mendefinisikan lingkup perhatian praktisi lebih tepat dari sebelumnya, dan mengabaikan segala sesuatu di luar lingkup itu sampai gangguan halus menghilang. Mengembangkan kesadaran yang jauh lebih halus dan selektif dari pikiran itu sendiri, yang disebut kesadaran introspektif metakognitif. Praktisi juga akan menggunakan metode yang disebut “mengalami seluruh tubuh dengan nafas” untuk mengurangi potensi gangguan.
  • Penguasaan : Gangguan halus hampir sepenuhnya hilang, dan praktisi memiliki perhatian eksklusif yang tak tergoyahkan bersama dengan perhatian yang jelas.

Dengan penguasaan Tahap meditasi VI-V, perhatian tidak lagi berganti-ganti dari nafas ke gangguan di latar belakang. Praktisi dapat fokus pada objek meditasi dengan mengesampingkan segala sesuatu yang lain, dan cakupan perhatian juga stabil. Ketidaktahuan telah sepenuhnya menghilang, dan perhatian mengambil bentuk kesadaran introspektif metakognitif yang kuat. Artinya, praktisi sekarang menyadari keadaan pikirannya di setiap saat, bahkan saat dia fokus pada napas.

Praktisi telah mencapai dua tujuan utama pelatihan meditasi: perhatian yang stabil dan perhatian yang kuat. Dengan kemampuan ini, praktisi sekarang menjadi meditator yang terampil, dan telah mencapai Milestone kedua.

Tahap VII : Transisi

*Perhatian Eksklusif dan Menyatukan Pikiran

Praktisi sekarang dapat menyelidiki objek apa pun dengan fokus yang luas atau sempit yang dia pilih. Tetapi dia harus tetap waspada dan melakukan upaya terus menerus untuk menjaga gangguan halus.

  • Tujuan : Mempertahankan perhatian eksklusif dan perhatian yang kuat dengan mudah.
  • Rintangan : Gangguan dan kebodohan akan kembali jika praktisi menghentikan upaya. Praktisi harus terus mempertahankan usaha sampai perhatian eksklusif menjadi otomatis, maka upaya tidak lagi diperlukan. Kebosanan, kegelisahan, dan keraguan cenderung muncul selama masa ini. Juga, sensasi aneh dan gerakan tubuh yang tidak disengaja dapat mengalihkan praktisi dari latihan. Mengetahui kapan harus menghentikan semua upaya adalah kendala berikutnya. Tetapi berusaha sudah menjadi kebiasaan, jadi sulit untuk berhenti.
  • Metode : Berlatih dengan sabar dan rajin akan membuat praktisi melewati semua kebosanan dan keraguan, serta sensasi dan gerakan aneh. Dengan upaya santai, dari waktu ke waktu akan memberi tahu kapan usaha dan kewaspadaan tidak lagi diperlukan. Kemudian bisa berusaha melepaskan kebutuhan untuk memegang kendali. Berbagai Wawasan dan praktik jhāna menambah variasi pada Tahap meditasi ini.
  • Penguasaan : Praktisi dapat menghentikan semua usaha, dan pikiran masih mempertahankan tingkat stabilitas dan kejelasan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Stabilitas Perhatian yang Mudah

Milestone disini ditandai dengan perhatian eksklusif yang berkelanjutan dan berkesinambungan bersama dengan perhatian yang kuat. Keadaan ini disebut kelenturan mental, dan terjadi karena pasifikasi lengkap dari pikiran yang membeda-bedakan, yang berarti obrolan mental dan analisis diskursif telah berhenti. Bagian-bagian pikiran yang berbeda tidak lagi begitu resisten atau sibuk dengan hal-hal lain dan proses mental yang beragam mulai menyatu dalam satu tujuan. Penyatuan pikiran ini berarti bahwa berjuang melawan dirinya sendiri, pikiran berfungsi lebih sebagai keseluruhan yang koheren dan harmonis. Praktisi telah menyelesaikan transisi dari menjadi seorang meditator yang terampil menjadi seorang meditator yang mahir pada titik ini dalam perjalanan melalui tahapan-tahapan meditasinya.

Tahap VIII : Meditator Mahir

*Kelenturan Mental dan Menenangkan Indera

Dengan kelenturan mental, praktisi dapat dengan mudah mempertahankan perhatian eksklusif, tetapi rasa sakit dan ketidaknyamanan fisik masih membatasi berapa lama dia bisa duduk. Sensasi aneh dan gerakan tak sadar yang dimulai pada Tahap ke-7 dapat meningkat. Dengan penyatuan pikiran yang terus-menerus dan ketenangan indera yang sempurna, kelenturan fisik muncul, dan masalah-masalah ini hilang. Menenangkan indera tidak menyiratkan masuk ke trans. Ini hanya berarti bahwa lima indera fisik, dan juga akal sehat, untuk sementara menjadi tenang ketika bermeditasi.

  • Tujuan : Penenangan indera yang lengkap dan kemunculan penuh sukacita meditatif.
  • Hambatan : Tantangan utama adalah untuk tidak terganggu atau tertekan oleh berbagai pengalaman luar biasa selama Tahap meditasi ini: sensasi yang tidak biasa, dan seringkali tidak menyenangkan, sensasi, gerakan tak terkendali, perasaan arus energi yang kuat dalam tubuh, dan kegembiraan yang intens. Biarkan saja.
  • Metode : Mempraktikkan perhatian yang mudah dan kesadaran introspektif secara alami akan mengarah pada penyatuan yang berkelanjutan, pengentasan indra, dan timbulnya sukacita meditatif. Jhana dan praktik Wawasan lainnya sangat produktif sebagai bagian dari proses ini.
  • Penguasaan : Ketika mata hanya merasakan cahaya batin, telinga hanya merasakan suara batin, tubuh diliputi oleh kenikmatan dan kenyamanan, dan kondisi mental meditator adalah salah satu dari kegembiraan yang intens. Dengan kelenturan mental dan fisik ini, dapat duduk berjam-jam tanpa gangguan fisik.

Tahap IX : Kelenturan Mental dan Fisik

Dengan kelenturan mental dan fisik muncullah kegembiraan meditatif, suatu kondisi pikiran yang unik yang membawa kebahagiaan besar dan kesenangan fisik.

  • Tujuan : Pematangan sukacita meditatif, menghasilkan ketenangan dan keseimbangan batin.
  • Hambatan : Intensitas kegembiraan meditatif dapat mengganggu pikiran, menjadi gangguan dan mengganggu latihan.
  • Metode : Menjadi terbiasa dengan kegembiraan meditatif melalui latihan yang berkelanjutan sampai kegembiraan memudar, digantikan oleh ketenangan dan keseimbangan batin.
  • Penguasaan : Secara konsisten membangkitkan kelenturan mental dan fisik, disertai dengan ketenangan dan keseimbangan batin yang mendalam.

Tahap X : Ketenangan dan Keseimbangan

Meditator memasuki Tahap Sepuluh dengan semua kualitas samatha: perhatian stabil yang mudah, kegembiraan, ketenangan dan keseimbangan batin. Pada awalnya kualitas-kualitas ini segera memudar setelah meditasi berakhir. Tetapi ketika terus berlatih, mereka bertahan lebih lama dan lebih lama di antara sesi meditasi. Akhirnya mereka menjadi kondisi alami pikiran. Karena karakteristik samatha tidak pernah hilang sepenuhnya, setiap kali  duduk  meditasi, meditator dengan cepat mendapatkan kembali kondisi meditasi yang sepenuhnya berkembang. Meditator telah menguasai Tahap meditasi ini ketika kualitas samatha bertahan selama berjam-jam setelah bangkit dari tempat duduknya. Setelah Tahap Sepuluh dikuasai, pikiran digambarkan sebagai tidak tertandingi.

Kegigihan Kualitas Mental dari Seorang Meditator

Ketika meditator telah menguasai Tahap akhir meditasi, banyak kualitas mental positif yang dia alami selama meditasi, itu hadir bahkan di antara sesi meditasi, sehingga kehidupan sehari-hari dijiwai dengan perhatian yang stabil, ketenangan, dan keseimbangan batin. Ini adalah tonggak menuju menandai puncak dari pelatihan meditator yang mahir.

Menumbuhkan Sikap yang Tepat dan Menetapkan Niat Yang Jelas

Secara alami kita cenderung menganggap diri kita sebagai agen yang bertanggung jawab untuk menghasilkan hasil melalui kemauan dan upaya. Kata-kata tertentu yang tidak dapat kita hindari ketika kita berbicara tentang meditasi, seperti “mencapai” dan “menguasai,” hanya memperkuat gagasan ini.

Kita sering percaya bahwa kita harus memegang kendali, tuan dari pikiran kita sendiri. Tetapi keyakinan itu hanya menciptakan masalah bagi latihan seseorang. Ini akan menuntun untuk mencoba memaksa pikiran untuk tunduk. Ketika itu  gagal, akan cenderung berkecil hati dan menyalahkan diri sendiri. Ini bisa berubah menjadi kebiasaan kecuali praktisi menyadari tidak ada “diri” yang bertanggung jawab atas pikiran, dan karenanya tidak ada yang bisa disalahkan. Ketika terus bergerak melalui tahap-tahap meditasi, fakta “tanpa-diri” ini menjadi semakin jelas, tetapi tidak mampu menunggu Wawasan itu. Demi membuat kemajuan, yang terbaik untuk membuang gagasan ini,

Pada kenyataannya, semua yang kita “lakukan” dalam meditasi adalah membentuk dan memegang niat sadar spesifik. Walaupun mungkin tidak jelas, semua pencapaian kita berasal dari niat. Sebagai contoh, seorang anak, mungkin ingin bermain tangkapan, tetapi pada awalnya lengan dan tangan tidak bergerak dengan cara yang benar. Namun, dengan mempertahankan niat untuk menangkap bola, setelah banyak latihan, lengan dan tangan akhirnya melakukan tugas itu secara otomatis kapan pun dia mau.

Dengan cara yang sama, kita dapat menggunakan niat untuk mengubah secara mendalam bagaimana pikiran berperilaku. Niat, asalkan dirumuskan dan dipertahankan dengan benar, adalah yang menciptakan penyebab dan kondisi untuk perhatian dan perhatian yang stabil. Niat berulang kali dipertahankan selama banyak sesi meditasi menimbulkan tindakan mental yang sering diulang, yang akhirnya menjadi kebiasaan pikiran.

Pada setiap Tahap meditasi, kita melakukan dengan sabar dan terus-menerus memiliki niat untuk merespons dengan cara tertentu terhadap apa pun yang terjadi selama meditasi. Menetapkan dan memegang niat yang benar adalah hal yang penting. Jika niat kuat, respon yang sesuai akan terjadi, dan praktiknya akan terungkap dengan cara yang sangat alami dan dapat diprediksi.

Sekali lagi, niat yang berkelanjutan berulang kali mengarah pada tindakan mental yang berulang, yang menjadi kebiasaan mental, kebiasaan pikiran yang mengarah pada kegembiraan, keseimbangan batin, dan Wawasan. Kesederhanaan yang luar biasa dari proses ini tidak begitu jelas dalam tahap-tahap awal meditasi. Namun, pada saat mencapai Tahap Delapan dan meditasi menjadi benar-benar mudah, itu akan menjadi jelas.

Proses yang mendasarinya niat mengarah pada tindakan mental, dan tindakan mental yang berulang menjadi kebiasaan mental. Formula sederhana ini adalah jantung dari setiap Tahap. Oleh karena itu, inilah rekap singkat dari Sepuluh Tingkat meditasi, yang disajikan dengan cara berbeda yang menempatkan penekanan sepenuhnya pada bagaimana niat bekerja di setiap Tahap. Merujuk pada garis besar sebelumnya ketika praktisi perlu mengarahkan diri  dalam konteks Tahapan secara keseluruhan, tetapi lihatlah garis besar di bawah ini setiap kali bekerja melalui Tahapan individu mulai terasa seperti perjuangan.

Ketika niat jelas dan kuat, tindakan yang sesuai secara alami mengikuti, praktisi akan menemukan dirinya secara teratur duduk bermeditasi.

Tahap I
Masukkan semua usaha untuk membentuk dan memegang niat sadar untuk duduk dan bermeditasi selama periode tertentu setiap hari, dan berlatih dengan tekun selama durasi duduk. Ketika niat jelas dan kuat, tindakan yang sesuai secara alami mengikuti, dan akan menemukan diri secara teratur duduk bermeditasi. Jika ini tidak terjadi, alih-alih menghukum diri sendiri dan berusaha memaksakan diri untuk berlatih, berusahalah memperkuat motivasi dan niat.

Tahap II
Kemauan tidak bisa mencegah pikiran melupakan napas. Kita juga tidak dapat memaksa diri kita untuk menyadari bahwa pikiran sedang mengembara.

Sebagai gantinya, pegang saja niat untuk menghargai momen yang mengenali pikiran yang berkelana, sambil dengan lembut tapi tegas mengalihkan perhatian kembali ke nafas. Kemudian, berniat untuk terlibat dengan nafas selengkap mungkin tanpa kehilangan kesadaran. Pada waktunya, tindakan sederhana yang mengalir dari ketiga niat ini akan menjadi kebiasaan mental. Periode kegelisahan pikiran akan menjadi lebih pendek, periode perhatian pada napas akan tumbuh lebih lama, dan akan mencapai tujuan.

Tahap III
Tetapkan niat sering dengan perhatian introspektif, sebelum lupa akan napas atau tertidur, dan lakukan koreksi segera setelah melihat gangguan. Juga, berniat untuk mempertahankan kesadaran periferal sambil tetap menggunakan nafas selengkap mungkin. Tiga niat ini dan tindakan yang mereka hasilkan hanyalah penjabaran dari dari tahap meditasi sebelumnya. Begitu mereka menjadi kebiasaan, akan jarang melupakan napas.

Tahapan IV – VI
Tetapkan dan tahan niat untuk waspada sehingga kesadaran introspektif menjadi terus menerus, dan perhatikan serta segera koreksi untuk ketidaktahuan dan gangguan. Niat ini akan berkembang menjadi keterampilan yang sangat maju dari perhatian yang stabil saat bergerak melalui tahap meditasi selanjutnya. Kita mengatasi setiap jenis gangguan, mencapai perhatian eksklusif, satu-titik, dan kesadaran introspektif metakognitif.

Tahap VII
Semuanya menjadi lebih sederhana pada tahap meditasi ini. Dengan niat sadar untuk terus menjaga dari gangguan, pikiran menjadi benar-benar terbiasa dengan usaha mempertahankan perhatian.

Tahapan VIII – X
Niat terus dipertahankan, dengan menggunakan keterampilan sekarang benar-benar lebih mudah. Dalam Tahap Delapan, perhatian eksklusif yang berkelanjutan menghasilkan kelenturan mental, fisik, kesenangan dan kegembiraan.

Dalam Tahap Sembilan, hanya tinggal dalam keadaan kegembiraan meditatif menyebabkan timbulnya ketenangan dan keseimbangan batin yang mendalam.

Di Tahap Sepuluh, hanya dengan terus berlatih secara teratur, kegembiraan dan kebahagiaan yang mendalam, ketenangan, dan keseimbangan batin yang meditator alami dalam meditasi tetap ada di antara sesi meditasi, juga tertanam pada kehidupan sehari-hari.

Seperti halnya menanam benih, pada setiap Tahap meditasi menabur niat yang sesuai di tanah pikiran. Sirami niat ini dengan ketekunan dari latihan rutin, dan lindungi mereka dari hama prokrastinasi, keraguan, hasrat, keengganan dan agitasi yang merusak.

Niat ini secara alami akan berkembang menjadi serangkaian peristiwa mental tertentu yang matang untuk menghasilkan buah dari praktik meditasi. Akankah benih tumbuh lebih cepat jika praktisi terus menggali dan menanamnya kembali? Tidak.

Karena itu, jangan biarkan ketidaksabaran atau frustrasi menghentikan kita dari berlatih atau meyakinkan kita bahwa kita perlu mencari latihan yang “lebih baik” atau “lebih mudah”.

Menjadi jengkel dengan setiap contoh pikiran-berkeliaran atau kantuk adalah seperti merobek taman untuk menyingkirkan gulma. Mencoba memaksa perhatian untuk tetap stabil adalah seperti mencoba membuat pohon muda tumbuh lebih tinggi dengan merentangkannya. Mengejar kelenturan fisik dan kegembiraan meditatif bagaikan mencabut tunas terbuka sehingga ia akan berkembang lebih cepat.

Ketidaksabaran dan usaha keras tidak akan membuat apa pun tumbuh lebih cepat. Sabar dan percaya pada prosesnya. Merawat pikiran seperti tukang kebun yang terampil, dan semuanya akan berbunga dan berbuah pada waktunya.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka