Warna Kosmik

Warna Kosmik Spiritual


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Manifestasi kosmis dari suatu prinsip hidup diciptakan pada salah satu bentuk gelombang Cahaya, dan mengelilingi kita di dalam simfoni warna, sebagai ekspresi nyata dari Ilahi. Masing-masing cahaya sinar terang yang memancar dari mahluk hidup memiliki rentang getaran warna.
Pada tingkat spiritual, semua potensi Yang Mahatinggi dikatakan tinggal di dalam Tujuh Sinar, yang keluar dari Cahaya Putih murni dari Pikiran Ilahi yang terwujud. Ini disebut tujuh roh Cahaya, dan setiap sinar memiliki sinarnya yang lebih rendah.

Tujuh sinar warna utama mengisi ruang dan menembus jiwa dan makhluk. Mereka adalah manifestasi dari tujuh periode kosmik besar, yang bersesuaian juga dengan tujuh pusat kelenjar utama dalam tubuh. Sinar warna juga terkait dengan tujuh bidang manifestasi. Ada makna esoteris dan eksoteris terhadap sinar cahaya yang tampak dan tampak yang terdiri dari spektrum.
Matahari memancarkan gelombang cahaya putih yang mampu diselesaikan menjadi tujuh bagian utama panjang gelombang yang berbeda. Cahaya putih dari Matahari Spiritual memasuki kesadaran jiwa melalui aura dan disebarkan ke dalam tujuh komponen warna, masing-masing menanamkan pusat jiwa yang sesuai dengan kekuatan dan vitalitas.
Sinar adalah kekuatan dari kekuatan dan tujuan yang tak terbatas, yang berasal dari Cahaya Putih agung Sumber Tertinggi, dan dibimbing dan diarahkan oleh kecerdasan yang sangat kuat. Warna dengan demikian adalah kekuatan tujuh kali lipat yang bercabang ke banyak saluran dan arus.

Setiap gelombang yang diproyeksikan melalui ruang menciptakan ritme tertentu dan getaran harmonis, sehingga panjang gelombang yang berbeda membangkitkan sensasi warna yang berbeda. Panjang gelombang cahaya bukanlah warna; melainkan terkait dengan sensasi warna.
Warna memiliki tujuh aspek, tujuh sinar utama, yang masing-masing dengan caranya sendiri menyembuhkan, mencerahkan, mengilhami, menghidupkan, dan memasok atau memenuhi.
Yang pertama adalah sinar merah yang terutama mempengaruhi tubuh fisik, sedangkan di ujung lainnya adalah warna ungu spiritual, dan sinar yang paling murni, amethyst. Tiga warna primer melambangkan: tubuh merah; Kuning – jiwa, atau pikiran; Biru – roh manusia.

Setiap tubuh manusia, merupakan agregat dari banyak radiasi dan getaran energi kosmik, memiliki frekuensi atau getaran spesifiknya sendiri.

Seperti garpu tala memiliki tingkat getaran alami; yaitu, tingkat getaran yang ditanggapi secara khusus dan putih membentuk nada, demikian pula tubuh. Tingkat getaran khusus ini, yang kita masing-masing miliki berhubungan dengan rona warna dalam spektrum warna yang luas.

Kita masing-masing sebagai satuan materi yang bergetar di dalam sel keberadaan universal ini memiliki nilai warna alami yang merupakan warna pribadi kita.
Ketika kita memilih warna yang selaras dengan diri batin kita dengan cara ini kita benar-benar menyesuaikan diri dengan spektrum kosmik, dengan cara yang sama bahwa pita-pita dalam spektrum cahaya semuanya dalam urutan dan hubungan yang tepat dapat membuat hal harmonis sebagai kepuasan pribadi dan ketenangan.

Penggunaan warna yang kurang dipertimbangkan dapat menyebabkan reaksi fisik, mental dan emosional yang memengaruhi kepribadian melalui rasa takut, khawatir, cemas atau inferioritas kompleks.

 

Spektrum Warna Cahaya

Cahaya adalah bentuk radiasi elektromagnetik, dan juga memiliki komponen medan listrik dan magnet. Bidang-bidang ini berosilasi sebagai gelombang sinusoidal. Cahaya putih terdiri dari berbagai warna, sesuai dengan panjang gelombang tertentu.

Warna adalah kesadaran mikro. Seperti indera pengecap dan penciuman kita, warna membantu kita memahami dunia di sekitar kita.

Meskipun memberi kita keterampilan bertahan hidup yang mendasar, warna juga memperkaya hidup kita, memungkinkan kita untuk menghargai segala sesuatu mulai dari keindahan pelangi, hingga kesenangan estetika sebuah lukisan.

Warna adalah properti dari objek yang dibuat oleh pikiran kita sebuah interpretasi. Interpretasi ini membantu kami memperoleh pengetahuan tentang sifat-sifat permukaan. Untuk membangun warna, pikiran bawah sadar kita menganalisis rasio sinyal dari fotoreseptor di retina. Saat ini, para peneliti sedang mempelajari bagaimana sel-sel saraf di area kritis otak berkontribusi pada proses ini.

Otak mampu mengabaikan efek dari perubahan berkelanjutan dalam komposisi panjang gelombang cahaya yang dipantulkan dari suatu permukaan. Stabilitas warna ini seperti yang kita rasakan memungkinkan otak untuk memperoleh pengetahuan tentang sifat-sifat permukaan, meskipun ada variasi terus-menerus dalam apa yang mencapai mata dari permukaan itu.

Warna adalah persepsi, respons otak terhadap data yang diterima oleh sistem visual. Apa yang nyata adalah bahwa benda memancarkan cahaya dalam berbagai campuran panjang gelombang.

Merah, hijau dan biru (RGB) seringkali merupakan warna primer, karena warna-warna ini didasarkan pada cahaya.

Pelangi muncul sebagai spektrum cahaya: pita warna yang akrab termasuk merah, oranye, kuning, hijau, biru, dan ungu. Cahaya putih adalah bagaimana mata kita memandang semua warna pelangi bercampur menjadi satu. Sinar matahari tampak putih.

Ketika sinar matahari mengenai tetesan hujan, sebagian dari cahaya itu dipantulkan. Spektrum elektromagnetik terbuat dari cahaya dengan banyak panjang gelombang yang berbeda, dan masing-masing dipantulkan pada sudut yang berbeda. Dengan demikian, spektrum dipisahkan, menghasilkan pelangi.

Pelangi adalah bagian dari mitos banyak budaya di seluruh dunia. Pelangi sering digambarkan sebagai jembatan antara manusia dan makhluk gaib. Bentuk pelangi juga menyerupai busur pemanah. Budaya Hindu mengajarkan bahwa Dewa Indra menggunakan busur pelangi untuk menembakkan panah petir.

Pelangi biasanya merupakan simbol positif dalam mitos dan pelangi adalah simbol dari para Dewa yang ada di Hindu.

Cahaya Matahari

Ketika Matahari dilihat dari luar angkasa oleh para astronom, ia tampak sangat putih, karena cahaya yang dipancarkan dari Matahari tidak tersebar oleh atmosfer Bumi; astronom dapat melihat warna sebenarnya dari Matahari. Adalah kesalahpahaman umum bahwa Matahari berwarna kuning, atau oranye atau bahkan merah. Namun, Matahari pada dasarnya semua warna dicampur bersama, yang tampak oleh mata kita putih.

Warna pelangi adalah cahaya dari Matahari yang sudah dipisahkan ke dalam tiap warnanya. Setiap warna dalam pelangi (merah, oranye, kuning, hijau, biru, ungu) memiliki panjang gelombang yang berbeda. Merah adalah yang terpanjang, biru yang terpendek.

Sebenarnya, semua bentuk cahaya dan energi adalah bagian dari fenomena yang sama: spektrum elektromagnetik. Mata kita hanya dapat mendeteksi sejumlah kecil energi ini, bagian yang kita sebut “cahaya tampak”. Gelombang radio, sinar-X, gelombang mikro, sinar gamma, dan yang lainnya memiliki panjang gelombang yang lebih panjang atau lebih pendek daripada cahaya tampak.

Atmosfer

Jika kita melewatkan sinar matahari melalui prisma kristal, kita dapat melihat bagaimana sinar matahari sebenarnya terdiri dari semua panjang gelombang cahaya tampak yang berbeda, dari ungu ke merah. Jika kita memiliki penglihatan yang luas, kita dapat melihat bahwa radiasi ultraviolet dan inframerah adalah bagian dari itu juga.

Melihat bahwa sinar matahari tersusun dari spektrum penuh warna, bahkan dengan tetesan air yang berorientasi secara benar dapat menciptakan efek “pelangi” ini sepenuhnya secara alami.

Ketika cahaya beralih dari ruang hampa ke medium, panjang gelombang yang berbeda meresponnya secara berbeda dalam proses refraksi. Ketika ada perbedaan besar antara kecepatan cahaya dalam ruang hampa dan kecepatan cahaya dalam suatu media, warna-warna terpisah dengan mudahnya.

Saat cahaya memasuki atmosfer, ia akan berhadapan dengan partikel seperti debu, dan aerosol lainnya, tetesan awan, dan benda lain yang akan mengubah arah radiasi yang masuk. Secara longgar didefinisikan, hamburan adalah perubahan arah radiasi. Dalam pengertian ini, refleksi hanya bertebaran di arah sebaliknya. Selain benda-benda yang tersebar di atas, molekul udara menyebabkan radiasi juga menyebar. Faktanya, kehadiran udaralah yang menyebabkan langit menjadi biru.

Sebagian besar atmosfer planet memantulkan cukup banyak sinar matahari sehingga hanya lapisan atas atmosfernya saja yang bisa dilihat.

Jika manusia memiliki mata yang peka terhadap bagian-bagian tertentu dari inframerah, kita mungkin akan mengatakan bahwa atmosfer Bumi adalah kabut tebal yang mencegah fotografi permukaan dari ruang angkasa.

Atmosfer bumi sebagian besar transparan terhadap cahaya tampak dengan warna biru yang disebabkan oleh hamburan istimewa sinar matahari biru oleh molekul nitrogen dan oksigen. Awan dan tetesan air berupa  kristal es terbentuk hingga sekitar 10 kilometer di atas permukaan. Tetesan dan kristal cukup besar untuk mencerminkan semua panjang gelombang yang terlihat sama, sehingga awan memiliki warna putih. Karena efek coriolis, awan membentuk pola spiral.

Warna merah dan oranye sinar matahari diserap oleh metana di atmosfer mereka sedangkan warna biru tersebar kembali, menghasilkan warna biru dengan semburat kehijauan yang samar.

Medan magnet planet membentuk perisai yang melindungi permukaan planet dari partikel bermuatan energi yang datang dari Matahari dan tempat lain. Matahari terus-menerus mengirimkan partikel bermuatan, yang disebut angin matahari, ke tata surya.

Ketika partikel angin matahari berlari ke medan magnet, mereka membelok dan berputar di sekitar garis medan magnet.

Magnetik “garis medan” adalah garis imajiner yang digunakan untuk menggambarkan arah bermuatan atau partikel magnetik akan bergerak ketika merespons medan magnet. Dengan cara yang sama, gravitasi “garis-garis medan” menunjuk ke pusat benda yang menghasilkan gravitasi.

Sebagian besar angin matahari terdefleksi di sekitar planet ini tetapi beberapa partikel berhasil bocor ke medan magnet dan menjadi terperangkap di medan magnet planet untuk menciptakan sabuk radiasi atau sabuk partikel yang bermuatan.

Salah satu efek menakjubkan yang bisa terlihat ketika angin matahari berinteraksi dengan medan magnet planet adalah dikenal sebagai Aurora. Aurora adalah tampilan cahaya berkilau yang dihasilkan oleh molekul di atas atmosfer. Cahaya aurora adalah spektrum garis emisi yang dihasilkan oleh elektron dalam gas yang dijernihkan kembali ke tingkat energi atom yang lebih rendah.

 

Konsep Warna sebagai Pengider Bhuana di Hindu Bali

Atmosfer bumi yang telah melakukan penguraian warna dari Cahaya Terang Matahari (Ultraviolet) dan menguraikannya menjadi banyak warna, kemudian memantulkannya ke dalam atmosfer Bumi. Konsep ini di Bali sebagai Pengider Bhuana. Warna-warni pembiasan cahaya menyelimuti Bumi.

Setiap warna mempunyai kode frekwensi Warna yang dijadikan konsep Jumlah Urip (angka) dengan hitungan tertentu dari banyak faktor.
Setiap warna mempunyai sifat / watak tertentu yang dijadikan simbolis Nama Dewa (Percikan sinar suci Tuhan)

Seperti halnya warna RGB (untuk jenis Cahaya) ke lebih padat/materil CMYK.

Dalam diri, yang melakukan pembiasan cahaya adalah kelenjar getak bening pada pineal tengah otak atau secara spiritual adalah Mata Batin yang murni atau mata ketiga atau apalah istilahnya.

Sinar Tuhan itu yang masuk dari Antahkarana/ubun-ubun merefleksikan cahaya Ilahinya pada Ajna dan turus turun Ke Anahata kemudian menyebar kepenjuru dan menempati sesuai sampul syaraf kesadaran atau bisa juga disebut cakra.

Hasil dari uraian refeksi warna itu menghasilkan ilusi / maya yang juga di kenal dengan Tri Guna, karena yang aslinya adalah tanpa warna (terang, cerah,bening) tanpa sifat dan murni.

Warna yang disebut “terang” itu bukanlah warna putih.
Warna RGB jika semuanya digabung akan menjadi Putih (iswara), namun warna CMYK (Cyan, Magenta, Yellow & Key/Black) jika digabung akan menjadi hitam pekat (Wisnu Murti/Narayana), berbeda dengan RGB. Perbedaan dari kedua proses ini ( Putih dan Hitam) menjadi Rwa Bhineda ( Ardacandra).

Dia juga sebagai Api rudra yang membakar (pelebur) seperti sinar laser atau api las listrik atau kilatan petir. Disebut terlelebur karena semua warna, perbedaan,Tri Guna lenyap kembali ke asalnya.

Itu disebut juga Sadasiwa, Siwa yang lebih tinggi yang tanpa sifat (tanpa warna) yang berada di telenging hati paling dalam (yang paling dalam/inti tengah tempat kedudukan jiwa).

Dan cahaya itu disebut juga Jyotir Lingga karena dia menjulur tinggi seperti poros api suci menembus antahkarana.

Hati maksudnya bukanlah hati fisik maupun jantung.
Yang namanya ditengah (hati) ada 3 tingkat : paling bawah (tempat kundalini / dalem), posisi Ditengah ( ada di Dada / Hredaya) dan posisi paling tinggi di Ajna (tengah kepala).

Pengider bhuana itu juga sebagai pelindung, kalau di tata surya sejenis cincin / ring atmosfer, kalau dimahluk hidup ia aura tubuh.

 



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka