Kesehatan dan Kendali Stres dengan Kekuatan Pikiran


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Pentingnya Biofoton

Fisika kuantum adalah studi tentang perilaku materi dan energi pada tingkat molekul, atom, nuklir, dan bahkan tingkat mikroskopis yang lebih kecil. Tampaknya hukum yang mengatur objek makroskopis yang dapat kita lihat dan pegang tidak berfungsi sama pada molekul mikroskopis.

Langkah selanjutnya dari sebuah molekul adalah atom. Langkah selanjutnya dari atom adalah partikel subatomik yang terdiri dari Foton, Lepton, Elektron, Neutron, Quark, dll. Yang menjadi perhatian saat ini adalah foton — khususnya biofontos.

Foton adalah partikel kuantum yang dapat diekspresikan sebagai partikel atau gelombang elektromagnetik – tergantung pada apa yang kita cari.
Jika kita mencari sebuah partikel, ia akan berperilaku sebagai partikel. Jika kita mencari gelombang, gelombang itu akan berperilaku sebagai gelombang.

Biofoton adalah foton yang memancarkan cahaya sangat lemah yang dimiliki semua makhluk hidup, mereka diklasifikasikan sebagai UPE atau emisi foton ultra lemah.

Biofoton bertindak sebagai komunikator di dalam tubuh kita (dan mungkin di luar tubuh kita juga). Mereka terhubung ke vitalitas karena biofoton membantu sel dan organ kita berkomunikasi secara nirkabel dan sangat cepat – seperti wifi. Seperti yang penulis sebutkan sebelumnya; biasanya informasi dan nutrisi masuk ke dalam sel – reseptor bertindak sebagai gembok dan bentuk molekul nutrisi tertentu bertindak sebagai kunci yang memungkinkan hanya bentuk molekul tersebut untuk memasuki sel. Biofoton melewati ini dan secara langsung dan lebih cepat mengkomunikasikan informasi dan nutrisi ke dalam sel. Kita menginginkan biofoton di dalam tubuh kita.

Komunikasi yang baik antara semua sel dan sistem tubuh kita penting untuk kesehatan. Inilah sebabnya mengapa terapi alternatif selalu berusaha menghilangkan penyumbatan dan meningkatkan aliran energi dengan akupunktur, pijat, yoga, dll. Semakin baik sel dan sistem tubuh mengkomunikasikan semakin banyak vitalitas yang dimiliki. Sebagai contoh;

  • Talamus kita menerima sinyal dari indera, menyaringnya, kemudian mengkomunikasikan ke otak apa yang dideteksinya.
  • Hipotalamus menerima sinyal dari sistem saraf, kemudian merespons dengan mengirimkan sinyal ke kelenjar adrenal dan hipofisis.
  • Kelenjar pituitari merespons hipotalamus dengan mengeluarkan hormon yang memengaruhi fungsi tiroid, hormon reproduksi, hormon pertumbuhan, hormon adrenal, oksitosin, dan banyak lagi. Hormon ini kemudian bertindak sebagai komunikator kecil yang menghidupkan sel untuk pertumbuhan dan regenerasi selama masa-masa indah atau menghidupkan sel-sel itu off jika stres sedang dikomunikasikan.
  • Latihan pernapasan dan modalitas lainnya mendorong gelombang otak gamma di otak kita, gelombang otak gamma membantu keempat lobus otak kita berkomunikasi lebih cepat dan lebih baik membantu kita mengintegrasikan pengalaman hidup dengan lebih baik.
  • Otak, hati dan usus kita berkomunikasi satu sama lain mengirimkan sinyal kebahagiaan atau stres yang sesuai.
  • Denyut napas berkomunikasi dengan hati kita, mengaturnya dan meningkatkan “koherensi” antara hati dan pikiran.
  • Komunikasi juga terjadi antara nutrisi makanan dan sel.

Semakin baik dan cepat komunikasi ini terjadi, semakin sehat respons kita dan semakin baik tubuh kita dalam menangani pemicu stres, mengatasi, beradaptasi dan tumbuh. Misalnya, semakin baik dan cepat kita dapat menyerap nutrisi dari makanan yang kita makan, semakin sehat sel-sel kita. Biofoton meningkatkan dan mempercepat cara tubuh kita berkomunikasi .

Ada beberapa teori berbeda tentang bagaimana kita mendapatkan biofoton, salah satunya melalui proses pencernaan – yang mungkin berhubungan dengan “cahaya dalam makanan”. Teori lain adalah bahwa kita menyerap biofoton ini dari matahari melalui kulit, mata / kelenjar pineal, dan dari makanan yang kita makan.

Tumbuhan juga mengumpulkan biofoton ini, ketika kita makan sayuran segar dari kebun, mereka dipenuhi dengan biofoton, begitu sayuran itu berada di lemari es, “cahaya” di dalamnya atau biofoton mulai memudar. Semakin lama sayuran berada di luar sinar matahari, semakin sedikit “cahaya” yang dibawanya.

Menariknya, DNA yang rusak tidak dapat menahan biofoton, dan bocor sekitar 20% dari biofotonnya yang mengakibatkan oksidasi dan radikal bebas yang lebih tinggi. Yoga dan meditasi telah ditemukan untuk mengurangi kebocoran DNA yang rusak – dan bahkan membantu DNA memperbaiki dirinya sendiri dan mengurangi radikal bebas dan hilangnya biofoton.

Saat kita duduk sejenak untuk meditasi, apakah ada sesuatu yang mengganggu dalam hidup kita? Gunakan waktu ini untuk duduk dan membayangkan skenario terbaik untuk situasi itu. Kirimkan pikiran energik untuk mewujudkan hasil yang positif.

 


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka