Evolusi Siklus Kehidupan di Empat Yuga


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh Hasil Download PDF
Klik Disini


Waktu dipandang sebagai siklus, bahwa manusia perlahan-lahan berevolusi, kemudian perlahan-lahan berpindah, hanya untuk perlahan-lahan berevolusi lagi. Ini disebut “siklus yuga,” dan dibagi menjadi empat “yuga” atau zaman yang berbeda. Zaman tertinggi adalah Satya Yuga, kemudian Treta Yuga, lalu Dwapara Yuga, dan zaman yang paling tidak berkembang adalah Kali Yuga.

Masing-masing dari keempat Yuga ini melibatkan tahapan perubahan; evolusi; di mana tidak hanya alam semesta fisik yang mengalami perubahan, tetapi seluruh proses pemikiran dan kesadaran umat manusia bermetamorfosis menjadi lebih baik atau lebih buruk, tergantung pada Yuga tertentu. Seluruh siklus Yuga dimulai dari titik tertingginya, Zaman Keemasan pencerahan. Dari sana, secara bertahap mulai tahap demi tahap, sampai mencapai Zaman Kegelapan jahat dan ketidaktahuan, lagi bergerak maju menuju positif, mencapai kembali ke Zaman Keemasan, untuk menyelesaikan siklus. Satu siklus penuh Yuga, Hindu percaya, menunjukkan waktu yang dibutuhkan tata surya untuk berputar di sekitar bintang lain.

Menurut Hukum Manu, yang merupakan teks paling awal yang diketahui menggambarkan empat yuga secara rinci, panjang masing-masing Yuga adalah sebagai berikut:

4800 tahun + 3600 tahun + 2400 tahun + 1200 tahun, yang sama dengan 12.000 tahun. Angka ini menunjukkan hanya setengah siklus dan karenanya, seluruh siklus membutuhkan 24.000 tahun untuk menyelesaikannya. Ini juga merupakan salah satu presesi ekuinoks.

Tidak ada penyebutan yang jelas di sini tentang rentang tepat satu tahun kehidupan bagi para dewa. Namun, interpretasi terbaru dari Shrimad Bhagavatam tampaknya menunjukkan bahwa durasi Satya Yuga setara dengan sekitar 4.800 tahun para dewa; durasi Dvapara Yuga adalah sekitar 2.400 tahun; dan bahwa Kali Yuga adalah sekitar 1.200 tahun para dewa. Oleh karena itu, orang mungkin dapat menyimpulkan dari statistik ini bahwa satu tahun setengah dewa akan setara dengan sekitar 360 tahun manusia.

Ini juga akan membuat kita percaya bahwa Satya Yuga bertahan selama 4.800 × 360, yaitu sekitar 1.728.000 tahun. Treta Yuga, di sisi lain, berlangsung selama 3.600 × 360 tahun, yang berarti 1.296.000 tahun. Demikian pula, Dvapara Yuga berlanjut selama 2.400 × 360, yaitu, 864.000 tahun. Kali Yuga seharusnya merupakan yang terpendek dari semuanya, hanya berlangsung selama 1.200 × 360 tahun, yang totalnya mencapai 432.000 tahun. Dari statistik yang disebutkan di atas, dapat dipahami bahwa keempat Yuga mengikuti rasio waktu 4: 3: 2: 1.

Menurut Hindu, Waktu (Kala) adalah manifestasi dari Tuhan (Isvara). Dalam keadaan absolutnya, Tuhan itu abadi, kekal, tidak berubah, tidak dapat dihancurkan, dan tanpa gerakan dan dualitas. Menjadi tak terpisahkan, pembagian waktu tidak ada padanya. Namun, itu ada dalam dirinya sebagai aspek yang tidak bisa dibedakan dan tak terpisahkan. Dalam dunia yang diproyeksikan, ia menjadi terbagi dan bermanifestasi sebagai fenomena siklus dan berulang.

Dalam penciptaan, Waktu adalah dasar kehidupan dan keteraturan. Ini melayani banyak tujuan. Karena Waktu, makhluk mengalami perubahan, penuaan, kematian dan kelahiran kembali di dunia fana. Ini juga dianggap sebagai kekuatan Alam dan sumber perubahan, gerakan, ketidakstabilan dan ketidakkekalan.

Dalam Saivisme itu dianggap sebagai salah satu realitas terbatas (tattva) Alam. Diri (Purusha) dan Alam (Prakriti) keduanya abadi. Namun, di bidang Alam Diri itu tunduk pada ilusi transformasi, gerakan dan aktivitas. Ketika melampaui batasan ruang, waktu, pengetahuan, kebijaksanaan dan kekuatan, itu menjadi Diri yang abadi.

Dalam agama Hindu, Waktu tidak linier, tetapi siklus, seperti hari dan malam, musim, bulan dan tahun. Karena Waktu, penciptaan itu sendiri menjadi siklus dan berulang, dengan setiap siklus memiliki awal dan akhir, dan fase evolusi dan involusi yang progresif. Meskipun kita tidak dapat memprediksi peristiwa di timeline bumi atau kosmos, kita dapat memprediksi peristiwa berulang waktu seperti hari dan malam, bulan, tahun, musim, pergerakan matahari, bulan, bintang, dan sebagainya.

Chatur Yuga, Empat zaman

Purana membagi setiap siklus penciptaan menjadi empat divisi atau zaman, yang disebut Yuga. Bersama-sama mereka membentuk satu Mahayuga (zaman besar). Setiap Yuga memiliki kerangka waktu tertentu, tujuan yang pasti dan fitur karakteristik tertentu yang membedakannya dari yang lain. Urutan mereka diperbaiki. Kerangka waktu masing-masing Yuga bervariasi. Keempat zaman tersebut dinyatakan di bawah ini.

  1. Satya-yuga / Satyuga.Yuga Kebenaran, juga disebut Krita-yuga, yang berlangsung selama 1.728.000 tahun bumi.
  2. Treta-yuga. Yuga kedua, yang berlangsung selama 1.296.000 tahun bumi.
  3. Dwapara-yuga. Yuga ketiga yang berlangsung selama 864.000 tahun bumi.
  4. Kali-yuga. Yuga keempat atau zaman kegelapan, yang berlangsung selama 432.000 tahun bumi.

Dengan demikian, setiap Mahayuga, yang terdiri dari 4 Yuga, memiliki durasi 4.320.000 tahun bumi. Menurut kitab suci Veda, dunia telah melewati 3 Yuga pertama, dan saat ini sedang melewati yang keempat yaitu Kali Yuga. Pada akhirnya, dunia akan berakhir dalam kebakaran besar.

Ada banyak spekulasi mengenai apa yang masing-masing Yuga wakili, ketika mereka mulai dan berakhir, dan fase Kali Yuga mana yang saat ini dilewati dunia. Banyak yang mencoba membenarkan mereka dengan bukti sejarah tetapi dengan sedikit keberhasilan. Tidak adanya bukti konkret adalah alasan utama mengapa konsep Yuga tidak menarik bagi para intelektual.

Misalnya, menurut teori Yuga, peradaban kita harus berusia setidaknya empat juta tahun. Namun, tidak ada bukti bahwa peradaban manusia ada selama itu. Sisa-sisa awal peradaban manusia hampir 30.000 tahun. Lebih jauh, tidak ada bukti arkeologis yang menunjukkan bahwa ada peradaban besar di masa lalu, paling tidak empat juta tahun yang lalu.

Teori baru tentang involusi dan evolusi kehidupan di bumi

Kita percaya bahwa jiwa manusia telah muncul di bumi sejak lama, tetapi baru-baru ini mereka terwujud dalam tubuh fisik. Sementara bentuk kehidupan yang lebih rendah memperoleh tubuh fisik jutaan tahun yang lalu, manusia hanya mendapatkannya dari permulaan Kali Yuga. Sampai saat itu mereka memiliki tubuh astral atau tetap dalam bentuk halus.

Menurut teori ini, manusia di Satyuga murni dan ilahi. Seiring berjalannya waktu, jiwa-jiwa datang di bawah pengaruh Rajas dan Tamas dan tumbuh semakin tidak murni. Pertama, mereka mengembangkan tubuh halus dan memiliki kualitas ilahi. Kemudian, setelah beberapa juta tahun, mereka mengembangkan tubuh kasar dan tumbuh semakin materialistis, di mana mereka kehilangan kemurnian serta pengetahuan tentang sifat spiritual mereka.

Jadi, kita adalah produk dari evolusi fisik yang panjang dan involusi spiritual. Kita menumbuhkan tubuh tetapi kehilangan kontak dengan jiwa kita, dan dari makhluk ilahi kita beralih ke manusia. Jika prediksi kita benar, dunia akan turun lebih jauh ke dalam kegelapan sebelum berakhir.

Dalam diskusi berikut, menyajikan hipotesis baru untuk menyarankan bagaimana jiwa manusia melanjutkan keberadaan mereka melalui empat Yuga dalam bentuk halus dan akhirnya berakhir sebagai makhluk fisik, dengan kemampuan terbatas. Namun, sebelum kita masuk ke perinciannya, mari kita periksa komposisi kepribadian manusia dan perbedaannya seperti yang dijelaskan dalam kitab suci seperti Veda.

Lima selubung atau tubuh jiwa yang diwujudkan

Mereka menyatakan bahwa manusia tidak hanya memiliki tubuh fisik tetapi juga empat tubuh halus lainnya. Tubuh fisik adalah apa yang kita lihat dan hubungkan, sementara yang lainnya halus tetap tersembunyi. Kita tidak dapat melihat mereka dalam diri orang lain kecuali melalui inferensi, tetapi kita secara subyektif dapat melihatnya di dalam diri kita. Tulisan suci menggambarkannya sebagai Kosas 1 atau sarung. Namun, tidak benar bahwa mereka ada di dalam kita sebagai selubung atau lapisan.

Mereka memiliki fitur yang berbeda, tetapi mereka tidak ada di dalam kita sebagai bagian yang berbeda dengan batas yang jelas. Karena mereka terintegrasi dengan baik dalam kita, kita tidak dapat mengisolasi mereka. Namun, secara internal kita dapat mengetahui bahwa mereka ada di dalam kita dan berbeda satu sama lain. Mulai dari luar, lima badan seperti yang dinyatakan di bawah ini.

  1. Annamaya Kosa , tubuh fisik kotor. Itu terdiri dari empat unsur yang ada dalam makanan.
  2. Pranamaya Kosa, tubuh prana atau nafas. Itu terdiri dari Prana atau energi kehidupan.
  3. Manomaya Kosa, tubuh mental. Itu terdiri dari pikiran, keinginan, emosi, perasaan, dll.
  4. Vijnanamaya Kosa, tubuh kecerdasan. Itu terdiri dari kecerdasan murni (buddhi).
  5. Anandamaya Kosa, tubuh yang bahagia. Itu terdiri dari kebahagiaan murni, keadaan alami dari jiwa-jiwa.

Marilah kita sekarang memeriksa bagaimana kelima tubuh ini secara progresif dimanifestasikan ketika jiwa-jiwa terwujud dalam Catur Yuga dan bagaimana jiwa murni berakhir sebagai manusia yang tidak murni.

Satya Yuga atau zaman jiwa ilahi

Di Satya Yuga atau zaman Kebenaran, jiwa-jiwa yang terkandung tidak memiliki tubuh fisik yang nyata. Mereka adalah jiwa yang paling murni dari Time Cycle sebelumnya, yang baru-baru ini ditarik ke bidang Alam untuk tujuan penciptaan. Mereka hanya memiliki satu tubuh, tubuh yang bahagia. Karena itu, mereka menikmati kebahagiaan sebagai keadaan alami mereka, dan memiliki kemahatahuan. Karena mereka murni dan tanpa kotoran, mereka hidup dalam kebenaran dan hidup dengan saleh.

Makhluk pada zaman ini memiliki sifat saleh dan ilahi sebagai keadaan alami mereka. Mereka hanya memiliki Sattva dan hidup seperti dewa di bumi, yang dapat dengan mudah memasuki dunia halus karena kesadaran murni mereka. Mereka juga adalah pelihat dan yang mengetahui tentang Diri, yang kepadanya kebenaran mengungkapkan Diri mereka sendiri, ketika mereka mundur ke dalam keadaan Diri yang bahagia.

Meskipun mereka tidak memiliki fisik yang padat, karena kemurnian niat mereka, mereka dapat mengambil tubuh Astral jika diperlukan. Karena mereka bebas dari kotoran, mereka memiliki jangka hidup lebih lama dan hidup selama ratusan atau bahkan ribuan tahun.

Seperti namanya, makhluk zaman ini adalah benar, dan bebas dari keinginan egois, nafsu, kemarahan, kesombongan, keserakahan dan kecemburuan. Mereka hidup dengan saleh dan berpegang pada Dharma. Karena mereka hidup dari Prana murni, mereka memiliki kemampuan supranatural (siddhi), yang dengannya mereka dapat melakukan tugas-tugas manusia super.

Mereka begitu murni dan ilahi sehingga dewa memperlakukan mereka dengan hormat dan kadang-kadang meminta bantuan mereka untuk memerangi Asura (setan). Seperti yang dinyatakan dalam epos atau Purana, leluhur Rama dan banyak orang sezamannya berpartisipasi dalam pertempuran para dewa sebagai sekutu mereka dan bertempur dengan setan.

Treta Yuga, zaman makhluk cerdas.

Satyuga diikuti oleh Treta Yuga, yang merupakan zaman kebajikan dan kebijaksanaan. Selama zaman ini, jiwa-jiwa mengembangkan badan-badan kecerdasan mereka. Oleh karena itu, mereka memiliki ketajaman dan wawasan tentang sifat dari segala sesuatu. Meskipun mereka tidak memiliki tubuh fisik, mereka memiliki tubuh Astral, yang mengalami modifikasi seperti penuaan dan penyakit. Sattva menonjol di dalamnya, dengan jejak-jejak rajas dan tamas, yang kadang-kadang membuat mereka mementingkan diri sendiri, egoisme dan kehilangan kebijaksanaan.

Makhluk di zaman ini masih mempertahankan banyak kemurnian dan kualitas ilahi mereka dan bisa memasuki dunia halus untuk berkomunikasi dengan para dewa. Pada saat yang sama, karena adanya ketidakmurnian, mereka kehilangan kesadaran akan tubuh kebahagiaan mereka, yang menyebabkan makhluk-makhluk menderita dan khayalan. Zaman itu juga menyaksikan kemunduran Dharma, yang hanya berjalan dengan tiga kaki dan bukannya empat. Orang mengejar sebagian besar dari tiga tujuan yaitu Dharma, Artha dan Kama, dan mengabaikan yang keempat, pembebasan (Moksha).

Seiring berjalannya waktu, makhluk jahat dari dunia iblis muncul di bumi pada zaman ini dan menciptakan kekacauan dan penderitaan. Konflik antara para dewa dan setan semakin intensif dan meluas ke dalam mikrokosmos manusia di bumi di mana mereka menjadi rentan terhadap pengaruh jahat. Zaman menyaksikan kebangkitan makhluk-makhluk perkasa seperti para Vanara, yang memiliki kemampuan gaib, yang dapat menantang bahkan para dewa. Secara keseluruhan, itu adalah zaman cahaya dan kebijaksanaan.

Dwapara Yuga, zaman makhluk mental

Treta yuga diikuti oleh Dwapara yuga, di mana jiwa-jiwa memperoleh tubuh mental dan napas. Secara keseluruhan, mereka memiliki tiga atau empat tubuh yaitu badan kebahagiaan, tubuh kecerdasan, tubuh mental dan tubuh prana.

Mereka tetap memiliki tubuh astral yang padat dan indera halus yang menyebabkan meningkatnya keterlibatan mereka dengan dunia luar. Di zaman ini, orang memiliki dominasi sattva dan rajas. Karena itu, mereka memiliki kualitas campuran antara terang dan gelap. Karena mereka memiliki tubuh mental yang aktif, mereka menjadi rentan terhadap emosi, perasaan, egoisme, khayalan, kesombongan, dan keegoisan. Makhluk masih berbudi luhur, tetapi memiliki kelemahan mereka sendiri.

Itu adalah zaman di mana manusia mengembangkan sifat-sifat ilahi dan iblis sebagaimana disebutkan dalam Bhagavadgita. Mereka yang memiliki dominasi Sattva hidup dengan saleh dan menyembah dewa-dewa atau Tuhan, tetapi yang lain terlibat dalam hasrat tindakan yang ditunggangi, menyembah dewa-dewa yang lebih rendah, dan mengumpulkan karma yang berdosa. Karena adanya guna (kwalitas) yang tidak murni, Dharma berjalan hanya dengan dua kaki. Meskipun sebagian besar orang berbudi luhur, jejak kegelapan mengintai di benak dan tubuh mereka ketika Tamas mulai mengerahkan pengaruhnya atas pikiran mereka.

Karena ketidaktahuan dan khayalan, mereka kehilangan kearifan mereka dan mengabaikan kewajiban mereka. Kebajikan masih berkuasa, tetapi orang-orang saleh seperti Bisma, Dharmaraja dan Vidura hanya sedikit. Bahkan penilaian mereka sering diwarnai oleh keinginan egois dan keprihatinan duniawi. Ksatria seperti Arjuna dan Karna mampu memanggil kekuatan mental mereka untuk melepaskan senjata yang perkasa melawan musuh-musuh mereka, tetapi mereka tunduk pada emosi negatif seperti kemarahan, iri, ketakutan atau kesedihan. Para peramal dan orang bijak memiliki kendali atas pikiran dan tubuh mereka serta menjalani kehidupan yang saleh, tetapi mereka dapat dicobai oleh para dewa dan disesatkan.

Kali Yuga, zaman makhluk fisik

Kali Yuga adalah yang terakhir dari empat Yuga. Ini juga yang terpendek, dengan rentang waktu 432.000 tahun. Dunia saat ini sedang di jaman ini. Di usia ini, Sattva menjadi tertekan sementara Rajas dan Tamas mendominasi. Dari ketiganya, Tamas menjadi yang paling dominan. Karena itu, orang-orang di zaman ini memiliki tubuh fisik yang padat, sementara tubuh mereka yang halus ditutupi oleh kegelapan yang intens, yang membuat mereka rentan terhadap pengaruh jahat dan tindakan berdosa.

Kita dapat melihat bahwa di dunia sekarang ini kebanyakan orang terobsesi dengan tubuh, penampilan, nama dan bentuk mereka, mereka termotivasi oleh hasrat seksual, harta duniawi dan kepuasan indera. Dari empat tujuan manusia, mereka sebagian besar mengejar kenikmatan (kama) dan hal-hal duniawi (artha),

Kali Yuga adalah zaman materialisme kotor, di mana orang menganggap harta benda mereka sebagai bagian dari identitas mereka. Ketika kesadaran menembus ke dalam materi, orang kehilangan pengetahuan tentang sifat spiritual mereka dan sepenuhnya mengidentifikasi diri mereka dengan pikiran dan tubuh mereka.

Tidaklah sulit bagi kita untuk melihat bagaimana tindakan yang dipenuhi hasrat dan materialisme yang berlebihan telah mengganggu ketertiban dan keteraturan dunia kita. Orang-orang sekarang memiliki kesadaran dan pengetahuan yang lebih baik tentang dunia, tetapi tidak dapat dengan mudah berhubungan dengan Jiva yang ada di dalamnya. Materialisme yang berlebihan dan kemunduran Dharma menyebabkan semakin menumpuknya kualitas buruk. Zaman ini benar-benar zaman Asura. Asura yang tadinya tinggal di dunia iblis sekarang sangat tinggal di dunia halus ini dan mempengaruhi tindakan manusia. Orang-orang saat ini hanya memiliki sedikit rasa hormat terhadap hukum kekal Ilahi, atau takut akan pembalasan atas tindakan berdosa mereka.

Karenanya, ini juga merupakan zaman kegelapan tamasik. Orang telah memperluas cakrawala pengetahuan perseptualnya jauh ke dunia material, tetapi tidak bisa melihat jauh ke dalam kepribadian untuk mengetahui siapa diri sebenarnya. Kesadaran Diri sekarang begitu bercampur dengan identitas fisik dan egoisme sehingga seseorang kehilangan banyak keilahian, kemanusiaan, dan kebajikan. Dharma saat ini berjalan hanya dengan satu kaki. Seseorang mengejar empat tujuan untuk memperkuat ego dan membangun pengaruh serta kontrol atas orang lain daripada mengejar kebebasan.

Purana menyatakan bahwa di Kali Yuga kejahatan akan berkuasa dan kekacauan akan meningkat sampai menjadi sangat tak tertahankan bagi kehidupan untuk berkembang, karena semakin banyak jiwa iblis dan asura mulai lahir di bumi dan menikmati tindakan jahat. Tuhan akan melepaskan jiwa-jiwa terburuk ke dunia fana untuk memberi mereka satu kesempatan terakhir untuk menebus diri mereka sendiri. Pada akhirnya, akan ada kehancuran besar, di mana tubuh semua jiwa yang terkandung akan sepenuhnya dihancurkan dan jiwa-jiwa akan ditarik dari bidang Alam. Ini akan diikuti oleh periode istirahat, setelah itu siklus penciptaan baru akan dimulai.

Evolusi dan Devolusi Jiwa

Dari penjelasan di atas, kita dapat melihat bahwa keempat zaman itu mewakili evolusi bertahap tubuh manusia yang lebih padat di muka bumi dan kehancuran sifat spiritual mereka. Seiring berjalannya waktu dari satu zaman ke zaman yang lain, orang-orang menjadi semakin materialistis dan kurang rohani. Fokus mereka bergeser dari dalam ke luar. Mereka menjadi semakin tertarik pada materialitas dan menjadi terikat pada siklus kelahiran dan kematian.

Berikut adalah ringkasan singkat dari teori yang telah disajikan diatas:

  1. Di Satya Yuga, jiwa murni hanya ada. Mereka mahatahu, dengan tubuh yang hanya kebahagiaan. Karena mereka murni dan semua tahu, mereka taat pada kebenaran dan bebas dari penderitaan. Pada akhir periode ini, banyak jiwa mencapai pembebasan dan kembali ke dunia Brahman. Yang tersisa menjadi terikat pada siklus kelahiran dan kematian karena akumulasi karma.
  2. Di Treta Yuga, orang mengembangkan badan kecerdasan dan memiliki tubuh astral yang lemah, yang terbuat dari energi yang baik. Mereka memiliki ketajaman, berdiam dalam Dharma dan hidup dengan saleh, meskipun kadang-kadang mereka rentan terhadap penilaian buruk karena karma masa lalu, keegoisan dan meningkatnya pengaruh Maya.
  3. Di Dwapara Yuga, orang mengembangkan tubuh mental, napas, dan tubuh astral yang padat. Tetap saja, mereka tidak memiliki tubuh fisik, tetapi memiliki bentuk yang pasti. Karena kehadiran guna mereka rentan terhadap emosi yang saling bertentangan dan sifat egois. Itu adalah zaman, di mana orang memiliki campuran sifat ilahi dan iblis.
  4. Di Kali Yuga, makhluk mengembangkan tubuh fisik yang dibangun dengan baik yang didukung oleh nafas dan makanan. Karena karma masa lalu mereka dan aktivitas indra, mereka menjadi lebih terlibat dengan hal-hal materi dan kehilangan banyak kemurnian dan keilahian mereka, sementara pikiran dan tubuh mereka menjadi tersumbat dengan ketidakmurnian egoisme, khayalan, dan keterikatan. Kita saat ini sedang melalui fase ini, dan kita dapat berharap bahwa seiring berjalannya waktu dunia akan menjadi semakin penuh dengan kejahatan dan jatuh di bawah pengaruh Asura, yang percaya bahwa tubuh adalah jiwa dan tidak ada yang melampaui kehidupan ini. Mereka mengacaukan dunia, menyebarkan anarki dan kekerasan serta mempercepat intervensi ilahi untuk memulihkan ketertiban dan keteraturan.

Sejalan dengan evolusi tubuh, ada devolusi kesadaran spiritual. Pada jaman pertama kesadaran Diri terbatas pada tubuh jiwa atau tubuh kebahagiaan. Di jaman kedua, mereka meluas ke badan intelijen. Pada jaman ketiga, mereka semakin berkembang ke dalam tubuh mental dan kebahagiaan. Akhirnya, di Kali Yuga kesadaran menembus jauh ke dalam tubuh fisik di mana tubuh menjadi pusat kepribadian manusia dan bidang Maya, dan manusia kehilangan kontak dengan sifat spiritual dan diri tersembunyi mereka.

Kebenaran dari epos dan Purana

Kita tidak memiliki data historis untuk menguatkan peristiwa yang terjadi di Ramayana dan Mahabharata atau legenda dari Purana. Tentu saja ada beberapa insiden dalam kedua epos yang menunjukkan bahwa mereka mungkin memiliki dasar historis, tetapi orang tidak dapat membuktikannya dengan bukti faktual.Kita percaya bahwa kedua epos itu tidak terjadi di dunia fisik, tetapi mungkin di dunia halus, ketika manusia belum mengembangkan tubuh fisik mereka tetapi hanya memiliki tubuh halus.

Hal yang sama mungkin benar sehubungan dengan legenda Purana. Mereka terjadi pada saat manusia memiliki tubuh halus, astral atau tubuh biasa, yang diciptakan dan dibentuk oleh karma mereka dan kesan kehidupan masa lalu. Peradaban ada tetapi di pesawat halus. Karena itu tidak terjadi di dunia fisik, kita tidak memiliki bukti fisik atau arkeologis untuk membuktikannya kecuali melalui kebetulan yang tidak jelas.

Namun, karena mereka terjadi di masa lalu kuno kita, ketika kita masih berevolusi melalui pesawat halus dan kesadaran kita turun ke luar ke dalam materi fisik, kita mungkin telah mempertahankan ingatan mereka dalam kesadaran kolektif kita, yang para pelihat masa lalu kita bayangkan dalam pikiran intuitif mereka dan menuliskannya untuk pengetahuan dan pemahaman kita.

Membalikkan Waktu

Kita masih bisa berkomunikasi dengan pesawat-pesawat halus dan memasuki dunia itu melalui kondisi meditasi yang mendalam. Namun, itu membutuhkan disiplin dan upaya spiritual yang intens. Dengan upaya kita dapat membalik devolusi dari sifat spiritual kita dan mendapatkan kembali pengetahuan spiritual kita yang hilang tentang Diri, dengan memupuk pelepasan dari tubuh fisik dan harta benda kita dan menarik indera kita ke dalam pikiran kita, pikiran kita menjadi kecerdasan, dan kecerdasan kita ke dalam Diri yang tersembunyi di dalam diri kita masing-masing. Dengan usaha, hanya dalam satu kehidupan kita dapat membalikkan devolusi kesadaran yang terjadi lebih dari empat juta tahun dan melalui empat yuga.

Siklus Jaman dalam Astronomy Yogi

Untuk memahami siklus Yuga , kita harus melihatnya sebagai ukuran waktu. Dalam Astronomi Yogi membagi orbit Bumi mengelilingi Matahari dalam 27 segmen, yang disebut  nakshatra.

Setiap nakshatra selanjutnya dibagi menjadi empat sektor yang sama yang disebut  pada  atau langkah. Kalikan 4 dengan 27 dan itu sama dengan 108. 108 unit ini menandai 108 langkah yang diambil Bumi melalui ruang.
Setiap nakshatra sama dengan setengah siklus bulan di sekitar Bumi. Siklus dalam tubuh manusia merespons dan sesuai dengan itu.
Nakshatra menggambarkan secara terperinci gerakan bumi, matahari dan bulan.

Siklus Yuga adalah cara untuk membagi gerakan bumi, matahari dan tokoh-tokoh astronomi lainnya. Ini didasarkan pada gagasan bahwa matahari memiliki sepertiga gerak seperti itu berputar sekitar nya di suatu tempat bintang mitra dalam kosmos.

Hari ini sistem bintang biner yang dikenal jauh lebih umum daripada satu sistem bintang .


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka